Home SEPUTAR KWI Hari Studi Para Sekretaris KLSD KWI

Hari Studi Para Sekretaris KLSD KWI

1312
0

HARI STUDI PARA SEKRETARIS KLSD KWI

Dalam rangka menyambut IYD 2016, yang akan diadakan pada 1-6 Oktober 2016 di Manado, para sekretaris Komisi, Lembaga, Sekretariat dan Departemen (KLSD) KWI menghadiri hari studi yang diselenggarakan pada hari Senin, 15 Agustus 2016 di kantor KWI, jl. Cut Meutia 10, Jakarta. Narasumber hari studi, yang mengambil tema “Karya Pastoral Pendampingan Orang Muda Katolik”, adalah Romo Teddy Indrayana Aer, MSF., yang sudah 20 tahun berkecimpung dalam kerasulan pendampingan OMK.

Dalam arahannya Romo Teddy mengatakan, bahwa titik tolak pendampingan OMK bukan predikat, prestasi atau materi yang dimiliki orang muda, tetapi ORANG MUDA ITU SENDIRI. Hal itu sesuai denga pernyataan Paus Fransiskus pada World Youth Day, yang diselenggarakan di Krakow, Polandia, 24 Juli – 1 Agustus 2016. Dalam pernyataannya Paus menegaskan, bahwa perhatian Tuhan pada orang muda bukan ditujukan pada pakaian yang dikenakan, pada tilpon seluler yang dipergunakan, atau pada gayanya, tetapi pada pribadi orang muda sendiri, karena di mata Tuhan orang muda memiliki harga yang tak ternilai.

Lebih lanjut Romo Teddy mengatakan, bahwa di tingkat Gereja Universal belum ada dokumen yang secara khusus dan menyeluruh berbicara tentang orang muda. Orang muda hanya disinggung dalam pembicaraan dokumen-dokuman Gereja tentang berbagai tema kehidupan, misalnya GS, a. 75 par 6, AA, a. 12, pernyataan dalam GE bahwa pendidikan merupakan hak asasi anak-anak dan kaum muda yang wajib dipenuhi oleh orang tua, pemerintah, negara dan Gereja, EN, a. 72, FC, a. 66, LS, a. 209. Namun di berbagai negara telah ditemukan dokumen yang secara khusus berbicara tentang pendampingan OMK, misalnya Sahabat Sepeziarahan (Indonesia), Ka-Lakbay (Filippina). Menurut Romo Teddy bahwa orang muda disebut oleh para Paus dan disinggung dalam dokumen-dokumen Gereja dalam kaitannya dengan berbagai bidang kehidupan, hal itumenunjukkan bahwa orang muda sekaligus adalah SUBYEK KEHIDUPAN dan SUMBER dalam membangun kehidupan. Oleh karena itu Gereja harus melibatkan orang muda dalam karya pastoralnya. Romo Teddy selanjutnya mengingatkan para penanggungjawab karya kerasulan pendampingan OMK, bahwa, mengingat orang muda adalah sekaligus subyek kehidupan dan sumber dalam membangun kehidupan, karya kerasulan pendampingan OMK adalah karya kaderasi, tetapi bukan dalam konteks kepemimpinan, melainkan KADERISASI UNTUK MEMBANGUN KEHIDUPAN. Maka karya pastoral ini tidak dapat dilaksanakan hanya sambil lalu, tetapi harus menjadi prioritas yang bukan sebatas tulisan di atas kertas atau ucapan bibir belaka.

Berdasar pengalamannya, Romo Teddy mengatakan ada tiga unsur dasar yang serentak harus ada dalam pendampingan OMK. Ketiga unsur dasar itu adalah YOUTH MINISTER, YOUTH TEAM dan YOUTH CENTER.

Pendampingan OMK bukan hanya karya Komisi atau Seksi Kepemudaan, tetapi memerlukan kerjasama dengan komisi-komisi atau seks-seksii lainnya. Komisi atau seksi kepemudaan lebih menggarap wilayah UMUM dan MENDASAR dari karya pastoral pendampingan OMK, sedangkan komisi-komisi atau seksi-seksi lainnya menggarap SISI-SISI KEHIDUPAN OMK. Contoh: dalam penyelenggaraan IYD Komisi Kepemudaan KWI mengupayakan perhelatan IYD, sedangkan komisi-komisi lainnya mengupayakan materi-materi untuk OMK sesuai dengan didang masing-masing.

(FX. Adisusanto SJ/Dokpen KWI)

Kredit Foto:  (FX. Adisusanto SJ/Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here