Home Seputar KWI Keluarga Menghidupi dan Menghidupkan Tata Nilai: Kamu Harus Memberi Mereka Makan

Keluarga Menghidupi dan Menghidupkan Tata Nilai: Kamu Harus Memberi Mereka Makan

1399
0
Romo Teguh memberikan pemaparannya dalam pertemuan Komisi Keluarga KWI dengan Komunitas Kategorial Keluarga

PAUS  Fransiskus menegaskan bahwa “kesejahteraan keluarga sangat menentukan bagi masa depan dunia dan Gereja…”(AL, no.31)  sehingga perlulah “membangkitkan harapan dan menjadikannya sebagai sumber visi kenabian, tindakan transformatif dan bentuk-bentuk kreatif belas kasih.” (AL no. 57).

Seruan Paus ini pulalah yang kemudian digemakan kembali oleh Rm. FA Teguh Santosa Pr, Sekretaris Komisi PSE KWI,  di hadapan 103 peserta pertemuan Komisi Keluarga KWI dan  Kelompok Kategorial pada Sabtu (24/9/2016) di Puri Avia, Gadog, Jawa Barat.

Baca juga: Temu Kategorial Komisi Keluarga KWI: Ecclesia Domestica Sebagai Komunio yang Berbelas Kasih dan Berbelarasa

Sebelum menyampaikan pemaparannya Rm. Teguh, insinyur pertanian yang menjadi imam diosesan Keuskupan Purwokerto ini, mengajak peserta untuk merefleksikan Injil Markus 6: 33-44. Dalam perikop itu Yesus memerintahkan para murid-Nya untuk memberi makan orang banyak yang mengikuti-Nya, “Kamu harus memberi mereka makan.”

Menurut Rm. Teguh, perintah memberi makan ini bukan soal fisik, melainkan makanan rohani, yakni bagaimana memberikan kepedulian dan perhatian kepada yang lain.

Dalam konteks ini, Yesus melihat bahwa orang banyak sedang mengalami tantangan (mereka lapar). Maka tergeraklah belas kasih Yesus terhadap situasi para pengikut-Nya itu. Sementara itu, reaksi para murid justru berbeda. Mereka melihat orang banyak tersebut sebagai masalah. Ditambah lagi, sikap mereka yang merasa tidak mempunyai waktu untuk orang lain dengan alasan “hari sudah malam” dan juga merasakan sarana kurang (tidak ada warung dan uang). Namun lebih daripada itu, mereka tidak mau memberikan dari sesuatu yang ada dalam diri mereka meski terbatas.

Yesus mengatakan bahwa para murid sebenarnya bisa melakukan apa yang diperintahkan-Nya, namun itu tidak diwujudkan. Justru seorang anak kecil yang mengikuti perintah Yesus melalui kerelaan memberikan bekalnya (5 roti dan 2 ikan) karena mereka memiliki nilai belas kasih seperti yang dimiliki Yesus.  “Inilah gerakan yang untuk memberi hidup kepada yang lain,” tandas Rm. Teguh.

Selanjutnya, ada kalimat pemberdayaan yang disampaikan Yesus: “cobalah periksa” (ay. 38).Kalimat ini seharusnya menjadi langkah  awal setiap usaha pemberdayaan untuk melihat potensi yang ada pada seseorang atau kelompok,” ujarnya.

Dari pendasaran ini Injil ini, peserta diajak untuk menemukan tata nilai dalam gerakan keluarga yang berdekatan dengan gerakan ekonomi. Tata nilai inilah yang perlu dihidupi dan dihidupkan dalam tata kelola keluarga. “Keluarga-keluarga perlu menghayati nilai-nilai yang selama ini diyakini menjadi dasar dari hidup keluarga, yakni nilai: kasih, kepedulian, pengorbanan, belas kasih dan solidaritas. Kemudian, keluarga mampu menghidupkan nilai-nilai ini dengan membawanya ke luar ke dalam hidup bermasyarakat,” demikian jelas imam yang memiliki hobi traveling ini.

“Bila nilai-nilai ini sungguh terinternalisasi dalam kehidupan keluarga-keluarga, maka akan menjadi gaya hidup atau daya gerak mereka. Selanjutnya, akan ada kehidupan dan keselamatan dan inilah tanggung jawab utama dalam keluarga,” tegasnya.

Setelah pemaparan dari Rm. Teguh, sesi pertemuan dilanjutkan dengan sharing dari para keluarga binaan PSE. Dari sharing mereka diperoleh nilai-nilai bahwa usaha, kerja keras, rasa syukur dan sekaligus keyakinan bahwa Allah selalu memberikan rahmat-Nya bagi mereka menjadi kekuatan bagi mereka untuk bertahan. Di samping itu, tujuan yang dicita-citakan demi terwujudnya kesejahteraan keluarga, dapat dicapai dengan bantuan dan motivasi dari PSE, lingkungan dan orang-orang lain yang terlibat.

Proses pertemuan tiga hari ini ditutup dengan diskusi kelompok dan dilanjutkan dengan pleno untuk menemukan tata nilai yang menurut peserta perlu dikembangkan agar terjadi gerakan menghidupi (ke dalam Keluarga) dan menghidupkan (ke luar dari keluarga) nilai-nilai yang ditemukan serta bagaimana mengkonkretkan nilai-nilai tersebut dalam keluarga mereka masing-masing dan dalam komunitas-komunitas mereka.

Foto bersama pertemuan Komkel KWI dengan kelompok kategorial keluarga
Foto bersama pertemuan Komkel KWI dengan kelompok kategorial keluarga

Dengan demikian, pertemuan tiga hari akan sungguh membekali peserta untuk dapat memberikan buah-buah konkret bagi pemberdayaan keluarga masing-masing dan juga membagikan berkat-berkat tersebut bagi orang lain, terutama mereka yang membutuhkan.

Banyak masalah dalam keluarga yang berasal dari masalah sosial ekonomi. Untuk mengatasai hal ini  yang perlu dilakukan adalah menggali dan mengembangkan segala potensi yang dimiliki agar bisa menumbuhkan kemandirian dan akhirnya kalau sudah berkembang dan berhasil bisa menjadi berkat bagi keluarga kita.

Untuk mencapai hal itu dibutuhkan usaha, kerja keras, rasa syukur dan sekaligus keyakinan bahwa Allah selalu memberikan rahmat-Nya bagi mereka. Ini juga bisa  menjadi kekuatan mereka untuk bertahan dan terus berusaha mencapai kesejahteraan dengan bantuan dan motivasi dari PSE, lingkungan dan sesama yang lain.

Bravo Komisi Keluarga KWI.

Kredit foto: Indra (Dokpen KWI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here