Home SEPUTAR KWI Countdown to IYD 2016: Kolintang Manado Siaga 24 Jam (3)

Countdown to IYD 2016: Kolintang Manado Siaga 24 Jam (3)

2329
0
Kelompok musik kulintang kiriman paroki-paroki wajib bersiaga di bandara selama 24 jam untuk menyuguhkan keramahan Manado sambut para peserta Indonesian Youth Day ke-2 tahun 2016 di Keuskupan Manado, 1-6 Oktober 2016. (Harini/Dokpen KWI)

ALUNAN musik kolintang menyambut kedatangan kontingen keuskupan-keuskupan yang akan mengikuti IYD 2016 di Manado. Tim khusus pemusik kolintang ini tiap hari wajib siaga selama 24 jam dan utusan pemusik ini datang bergiliran dari setiap paroki. Kolintang yang menyambut Tim Dokpen KWI adalah grup Musica Sacra yang terdiri dari  OMK Paroki Ratu Damai, Uluindano di bawah asuhan Rm. Yansen Pr.

Gerimis kecil ikut pula menyambut kedatangan liima anggota “kontingen” Dokumentasi dan Penerangan KWI di Bandara Sam Ratulangi Manado, Kamis  pagi ini tanggal 29 September 2016. Pesawat Citilink  bernomor penerbangan QG 950 yang kami tumpangi dari Cengkareng berhasil mendarat dengan mulus sesuai waktu yang dijadwalkan pukul 09.10 WITA di bandara yang menjadi pintu masuk Manado dari jalur udara.

Selain musik kolintang, jajaran panitia penyambutan juga berjejer rapi menggunakan selempang IYD di lobi kedatangan untuk menyambut kami.  Tak lupa dua “karangan bunga” styrofoam dari Panitia IYD dan dari Keuskupan Manado yang terpampang di lobi kedatangan Bandara Sam Ratulangi pun ikut menyambut kami.

Baca juga: Countdown To IYD 2016: Bukan Sekedar Peristiwa Perjumpaan, tapi Pembinaan Orang Muda Katolik (2)

Rm. Rheinner Saneba Pr, Koordinator Publikasi dan Dokumentasi Panitia ID 2016, datang menjemput sendiri rombongan Dokpen KWI. Sungguh penyambutan yang mengesankan.

Menurut keterangan panitia, sejak kemarin mereka sudah berada siaga  di lobi kedatangan domestic untuk menjemput para kontingen. Sampai hari ini sudah ada 300 orang peserta yang dating dari beberapa keuskupan: Keuskupan Agung Ende, Keuskupan Timika, Keuskupan Weetebula, dan Keuskupan Ketapang).

Hari Kamis tanggal 29 September ini dan selama dua hari mendatang diharapkan akan hadir sebanyak 2.500 orang.

Sementara itu selain di bandara Sam Ratulangi, hari ini panitia penjemputan juga menunggu di Pelabuhan Bitung untuk menyambut para peserta dari Keuskupan Agung Merauke, Keuskupan Agats-Asmat serta Keuskupan Amboina yang menggunakan moda transportasi laut untuk sampai ke Manado ini.  Total jumlah peserta yang datang berlabuh melalui pelabuhan adalah 174 orang.

Sarapan istimewa

Sarapan pagi bersama Romo Rheiner dan Tim Dokpen KWI
Sarapan pagi bersama Ketua Media Center Panitia Indonesian Youth Day ke-2 tahun 2016 Romo Rheiner (paling kanan) dan Tim Dokpen KWI. (Ist)

Dari Bandara Sam Ratulangi Manado,  Rm. Rhein, begitu panggilan pastor Paroki St. Fransiskus Xaverius Pineleng ini, membawa kami memasuki daerah wisata kuliner terkenal di wilayah Manado  yakni Wakeke untuk mencicipi tinutuan dan nasi cakalang.  Ini menu sarapan pagi yang sungguh mengenyangkan jasmani dan rohani kami setelah tidak makan selama tiga jam penerbangan dari Cengkareng menjelang akhir pagi.

Pisang goreng cepatu dan Nike makanan khas Manado
Pisang goreng cepatu dan Nike makanan khas Manado

Selain dua makanan yang  sangat terkenal di Manado ini, kami juga disuguhi bakwan nike teri yang sungguh khas tiada duanya. Penulis sampai minta tambah lagi saking lezatnya nike ini yang hanya ada di wilayah  Manado ini. Kami sangat beruntung karena ikan teri ini tidak setiap kali tersedia. Hanya pada musim-musim tertentu ada teri nike ini. Ikan teri ini dipasok langsung dari Danau Tondano dan biasanya hanya tersedia sekitar tiga atau enam sekali.

Tak lupa pula kami mencicipi pisang goreng cepatu yang dimakan bersama dengansambal roa. Wah… sungguh merupakan sarapan yang sangat isimewa bagi kami. Terima kasih Romo  Rhein dan teman-teman seksi penjemputan atas hidangan istimewa pagi ini.

Paroki Pineleng sebagai media center

Setelah perut kenyang dengan makanan jasmani dan hati gembira mendapat hidangan istimewa, kami melanjutkan perjalanan menuju base camp kami selama peliputan IYD 2016. Seperti para peserta kontingen dari keuskupan-keuskupan, kami pun mengikuti  live in, artinya kami juga mendapat   tempat menginap di sebuah keluarga di Paroki St. Fransiskus Xaverius, Pineleng.

Penempatan kami tak jauh dari lokasi Gereja Paroki Pineleng ini dimaksudkan agar  supaya kami mendapatkan spot internet terbaik untuk mengunggah berita ini sehingga bisa tepat waktu berita kami menjangkau audiens pembaca  website resmi Dokpen KWI