Home Seputar KWI IYD 2016 Manado bagi Radio Vatikan dan AsiaNews, Indonesia Terlalu Penting untuk...

IYD 2016 Manado bagi Radio Vatikan dan AsiaNews, Indonesia Terlalu Penting untuk Diabaikan (2)

6319
0
Ribuan manusia umat katolik Gereja Paroki St. Antonius Padua Tataaran, Kota Tondano, Manado menyambut hangat perserta IYD 2016 anggota kontingen Keuskupan Tanjungkarang, Lampung. Antusiasme tidak hanya melanda umat katolik namun seluruh masyarakat setempat di Tataaran sehingga jalur utama akses jalan ditutup untuk kepentingan prosesi penyambutan tamu, (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

ASIAN Youth Day 2017 sungguh masih jauh dari panggang api. Namun, gelora semangat ingin memeriahkan perhelatan iman kaum muda katolik se-Asia itu sudah menjalar kemana-mana di antara para peserta Indonesian Youth Day ke-2 di Keuskupan Manado. Setidaknya, itulah harapan sejumlah peserta bahwa mereka nantinya bisa datang mengikuti pertemuan regional antar OMK se Asia yang akan diampu oleh Keuskupan Agung Semarang dengan mengambil lokasi di Yogyakarta.

Asian Youth Day 2017 bagi Radio Vatikan dan AsiaNews –dua kantor berita katolik berpusat di Roma— juga dianggap strategis untuk kemudian bisa ‘diwartakan’ ke seluruh dunia. Menurut Robin Gomes dari  Radio Vatikan dalam kesempatan wawancara santai dengan Tim Dokpen KWI dan Sesawi.Net, forum Asian Youth Day 2017 itu bisa menjadi semacam ‘jendela’ darimana berita-berita bagus tentang Indonesia bisa mengalir keluar and finally  goes viral menembus batas-batas teritorial wilayah negara dan bahasa.

Baca juga:  Radio Vatikan di IYD 2016 Manado, Pertanda Paus Hadiri Asian Youth Day 2017? (1)

Karena itu, Radio Vatikan dan AsiaNews memandang penting dua peristiwa monumental di kalangan OMK Indonesia dan OMK regional di wilayah Asia itu, justru karena dua hal itu bisa menjadi “jendela dunia” untuk melongok ke dalam isi ‘rumah’ Gereja Katolik Indonesia sekaligus menjadi ‘jendela informasi’ bagi Gereja Katolik Indonesia untuk mengabarkan berita-berita bagusnya ke dunia luar. “Momentum besar ini terjadi di Indonesian Youth  Day ke-2 di Keuskupan Manado dimana kami (Baca Radio Vatikan, Red.) sekarang hadir di sini, ” kata Robin Gomes.

Terlalu penting untuk diabaikan 

Indonesia itu terlalu penting untuk begitu saja bisa diabaikan oleh masyarakat internasional di belahan Barat dunia global yakni Eropa termasuk Tahta Suci Vatikan serta Dunia Barat pada umumnya. Apa yang terjadi di Indonesia menjadi menarik untuk publik audiens di Eropa, Vatikan, dan Amerika. Acara Indonesian Youth Day ke-2 di Keuskupan Manado ini menjadi pertanda bagus bagi Dunia Barat termasuk Vatikan tentang hal-hal baik di Indonesia yang bagi orang Barat mungkin saja dianggap ‘sangat istimewa’ justru karena hal itu tidak pernah mereka jumpai dalam kehidupan sosial mereka sehari-hari di dalam konteks hidup sosial masyarakat yang serba sekuler dan kadang malah cenderung “anti-agama”.

“Indonesia itu unik dan luar biasa. Orang-orang muda katolik Indonesia itu terlihat begitu bergairah ingin menghidupkan dinamika iman Gereja Katolik melalui berbagai kegiatan selebrasi iman,” kata Robin.

Masyarakat Indonesia yang begitu majemuk dalam banyak hal seperti agama, budaya, bahasa,  dan etnisitas juga menampilkan sisi dahsyatnya yang mengagumkan: bisa hidup bersama  di masyarakat umum dalam suasana saling menghormati, memelihara sikap toleran sangat tinggi, dan hidup bersama dalam semangat damai. Dalam konteks hidup sosial masyarakat global seperti sekarang ini, apa yang terjadi di Indonesia itu bisa menjadi sangat bermakna bagi masyarakat luar.

“Indonesia bisa menjadi semacam role model untuk tipe masyarakat plural yang bisa saling menghargai satu sama lain dan hidup berdampingan dalam semangat toleransi dan damai,” kata Robin sembari menjelaskan pengalamannya sendiri ngekos hidup di sebuah keluarga non katolik di Manado dimana dia melihat sendiri bagaimana OMK Keuskupan Manado   bisa menerima orang lain dari segala macam latar belakang dengan tangan terbuka.

Berkenanlah datang ke Indonesia

Indonesia merupakan negara terbesar pertama dengan mayoritas penduduk muslim moderat yang juga paling banyak di seluruh dunia. Karena itu, secara pribadi Robin menganggap penting bahwa Paus Fransiskus agar berkenan datang mengunjungi Indonesia di tahun 2017 berkaitan dengan Asian Youth Day 2017 di Keuskupan Agung Semarang.

“Kedatangan Paus ke Indonesia akan menjadi penegasan kepada dunia bahwa masyarakat  berbeda latar belakang keyakinan religius,  budaya, bahasa, dan etnik itu bisa hidup damai dan saling memelihara toleransi dan kerukunan bersama. Dari Indonesia inilah masyarakat internasional  bisa belajar sesuatu dan memetik hal positif untuk kemudian bisa mereka tiru praktikkan,” kata Robin.

Karena itu, kata Robin, sebagaimana telah terjadi di Seoul (Korsel) di bulan Agustus 2015 dimana Paus Fransiskus datang menemui para OMK dari sejumlah kawasan negara di Asia, maka di forum Asian Youth Day 2017 di Keuskupan Agung Semarang  harapan sama juga dia kumandangkan di Indonesian Youth Day 2016 di Keuskupan Manado.  “Saya sungguh berharap bahwa Paus berkenan bisa hadir di AYD 2017,” tandasnya.

Untuk semakin lebih meyakinkan Tahta Suci tentang pentingnya Indonesia dan Gereja Katolik Indonesia, maka  biarlah ‘orang dalam’ Vatikan sendiri datang ke Indonesia dan kemudian mengalami indahnya perjumpaan dengan orang-orang  muda katolik di Keuskupan Manado.

Selain itu, terkait dengan minat Radio Vatikan akan ‘dunia’ Asia dengan jumlah penduduk sebanyak hampir empat  milyar jiwa, maka Indonesia yang berada di kawasan perkembangan ekonomi yang semakin menggobal itu tentu tidak bisa dikesampingkan.Banyak negara-negara dari benua lain kini menanamkan sahamnya di Asia.

Radio Vatikan memiliki program dengan bahasa India, Korea, Vietnam, dan Mandarin.  Siaran berbahasa Jepang kini hanya tersedia dalam bentuk online. Mengingat krisis ekonomi telah melanda dunia global, maka Radio Vatikan pun juga  tak lepas dari krisis itu sehingga terjadi pemotongan anggaran di sana-sini.

“Dengan duduk bersama kalian seperti saat ini, maka saya bisa memberitahukan kepada dunia tentang tradisi bagus dan praktik-praktik kehidupan sosial yang begitu luar biasa di Indonesia ini,” tandas Robin.

Misalnya, pengalaman pribadi Robin saat bertemu Bapak Uskup Keuskupan Manado Mgr. Yos Suwatan MSC dan kemudian berkesempatan bisa mewawancarainya. Di situ Bapak Uskup menjelaskan kepadanya bahwa telah terjadi prosesi perarakan Salib IYD ke seluruh pelosok Kota Manado dan prosesi panjang dan lama itu dimulai dari Kota Palu di Provinsi Sulawesi Tengah dimana mayoritas penduduknya non kristiani.

“Namun mereka juga ikut merasakan bahagia,  karena telah bisa berpartisipasi dalam perarakan tersebut. Tentu, partisipasi publik seperti itu sangat mengesankan, karena kejadian macam itu tidak akan terjadi di Eropa yang sekarang semakin sekuler. Mereka pasti akan tak acuh terhadap apa pun yang berbau agama. Tetapi di Indonesia, rasa solidaritas dan kebersamaan itu sungguh kental,” tandas Robin.

Belum ada konfirmasi

Sas-sus mengenai harapan Paus berkenan datang ke Indonesia ini terjadi sejak digelar Sidang Tahunan KWI di bulan November 2014 lalu, ketika media lokal berbahasa Inggris terbitan Jakarta telah “salah mengartikan’ harapan KWI yang berminat mengundang datang Sri Paus di Asian Youth Day 2017 sebagai sebuah kepastian. Meski salah tasfir dan kemudian meralatnya, namun berita ini terus saja ‘digoreng’ seakan-akan sudah pasti bahwa Paus Fransiskus akan datang ke Indonesia bertepatan dengan AYD 2017.

KSesawi.Net telah mengkonfirmasi hal itu kepada Dubes Vatikan untuk Indonesia Mgr. Antonio Guido Filipazzi di bulan November 2014. Ia tegas mengatakan hingga saat itu belum ada pembicaraan resmi mengenai agenda rencana kedatangan Sri Paus ke Indonesia, sekalipun bahkan –misalnya—KWI telah mengirimkan undangannya ke Tahta Suci agar Sri Paus berkenan datang melihat dari dekat para OMK dari Asia yang menjadi peserta Asian Youth Day 2017.

Ketika Mgr. AM Sutrisnaatmaka MSF –Uskup Palangkaraya di Kalimantan Tengah— datang ke Vatikan akhir September 2016 lalu dan sempat bertemu secara pribadi dengan Sri Paus di Vatikan untuk menyampaikan harapan atas undangan tersebut, maka Sri Paus hanya menjawab singkat: “Prego…”

Artinya kurang lebih “Ya… semoga …”

  • Kontributor: Harini dan Romo FX Adisusanto SJ (Dokpen KWI)
  • Kredit foto: Yohanes Indra (Dokpen KWI)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here