Home SEPUTAR KWI Lotta dan Pineleng, Magnet IYD 2016 Manado 1-6 Oktober 2016     

Lotta dan Pineleng, Magnet IYD 2016 Manado 1-6 Oktober 2016     

6057
0
Gereja St. Fransiskus Xaverius Paroki Pineleng, Manado, Sulut. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

DALAM beberapa situs lokal di Sulawesi Utara maupun situs IYD2016.net disebutkan bahwa Lotta merupakan  salah satu desa tertua di kawasan Sulawesi Utara. Selain itu, desa Lotta secara historis memiliki catatan sejarah yang penting, terutama sebagai Sentrum Kateketik.

Lotta sejak lama dikenal sebagai pusat pembinaan iman umat Katolik Keuskupan Manado, khususnya pembekalan dan pengkaderan para pemimpin umat. Terlebih lagi, desa Lotta mudah dijangkau dari pelbagai arah: Manado, Minahasa, Minahasa Utara, Minahasa Selatan, Tomohon, dan sekitarnya.

Lotta juga dikelilingi oleh tempat-tempat pembinaan calon pemimpin umat Katolik, yakni Seminari Tinggi Hati Kudus Yesus Pineleng, Skolastikat dan Pra-Novisiat MSC, Susteran DSY (Dina Santo Yoseph) dan Sentrum Agraris Lotta. Tempat-tempat inilah yang nantinya dipergunakan sebagai venue penunjang selama IYD berlangsung. Diharapkan hal itu sekaligus akan memiliki dampak pastoral positif bagi para frater dan suster yang sedang menempuh jalan panggilan khusus mereka.

gereja-pineleng-6
Gelora semangat menyukseskan IYD 2016 di Keuskupan Manado muncul dimana-mana, seperti terlihat di halaman depan Gereja St. Fransiskus Xaverius Paroki Pineleng di luar kota Manado. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Makam Imam Bonjol

Di Lotta juga terdapat Makam Pahlawan Nasional Imam Bonjol, yang bernama asli Peto Syarif Ibnu Pandito Bayanuddin dari Minangkabau, Sumatera Barat.  Tak ayal, desa ini juga menjadi salah satu magnet wisata tersendiri bagi kawasan Pineleng ini. Tempatnya yang berada agak menjauh dari keramaian membuat makam ini sungguh menenteramkan jiwa.

Sementara itu, kata ‘Pineleng’ berasal dari bahasa daerah Tombulu, yang artinya dipilih. Desa Pineleng sendiri terletak di kawasan Kabupaten Minahasa,  berjarak kurang lebih 9 km di sebelah utara kota Manado  dengan luas daerah 84,08 Km dan berpenduduk sekitar 27.157 jiwa (menurut data KPU 2012).

Pineleng juga termasuk desa tertua di kawasan kabupaten Minahasa. Desa Pineleng adalah desa induk yang memekarkan desa Lotta, salah satu desa tertua di Minahasa.

Pineleng juga dikenal sebagai desa buah, karena sekali pun tidak pada musimnya, selalu ada buah-buah yang tersedia di sini.  Buah-buah ini biasanya dicari para pelancong  yang sedang menuju ke Tomohon atau Tondano. Kota-kota di atas bukit yang menjadi tujuan wisata.

Lotta – Pineleng, magnet IYD 2016

Mengingat pertimbangan-pertimbangan penting tersebut di atas, dalam perjumpaan akbar orang muda Katolik se-Indonesia ini, Lotta dan Pineleng menjadi magnet utama kegiatan pergelaran IYD 2016 di Manado. Pineleng berdekatan dengan lokasi  utama di Lotta. Hanya memerlukan waktu lima menit dengan mobil atau 15 menit berjalan kaki dari Pineleng menuju Lotta.

gereja-pineleng-10
Dukungan besar dari Pemerintah Daerah Sulut, Kodya Manado dan beberapa kabupaten di Sulut atas terselanggaranya Indonesian Youth Day 2016 di Manado 1-6 Oktober 2016. (Mathias Hariyadi)

Selama acara puncak  IYD 2016 yang akan terjadi pada 4-6 Oktober mendatang  ini lebih kurang 2.600 peserta akan menginap di berbagai lokasi di Lotta dan Pineleng. “Di Pineleng sendiri para peserta akan  terbagi dalam lima  lokasi, yakni  Seminari Pineleng (komunitas diosesan) dan STF Seminari Pineleng  sebanyak 770 orang, Skolastikat MSC dan Pra Novisiat lebih kurang 400 orang, paroki St. Fransiskus Xaverius sekitar 300-an peserta,” demikian penjelasa   Rm. Rheinner Saneba Pr, Pastor Paroki St. Fransiscus Xaverius, Pineleng.

Mereka yang akan “menghuni” desa Pineleng ini berasal dari 20 keuskupan di Indonesia, sedangkan sisanya dari  17 keuskupan lainnya beserta 2 keuskupan tamu dari luar negeri yaitu Kota Kinabalu dan Timor Leste, serta para undangan khusus lainnya akan bermalam di Lotta.

Para peserta di sekitar Pineleng akan berjalan kaki menuju lokasi acara  untuk menghindari kemacetan yng terjadi di pintu utama menuju Lotta.  Pada tanggal 5 dan 6 Oktober  akan ada tarian penyambutan di pintu gerbang jalan dari Pra Novisiat MSC menuju venue utama di Lotta.

Pineleng, tepatnya Paroki St. Fransiskus Xaverius,  dipilih karena tempatnya yang strategis  tidak terlalu jauh dari Kota Manado dan dari venue utama (30 menit dari Manado). Paroki ini menjadi pusat publikasi dan dokumentasi selama perhelatan IYD.  Selain memiliki ruang-ruang besar untuk menampung para peserta, umat dan  sejumlah OMK lintas paroki  juga sangat antusias menerima para tamu. Bahkan mereka amat merasa terhormat untuk menerima para tamu dari seluruh Indonesia. Mereka juga sangat bangga menjadi pelaku sejarah yang mungkin tak akan terulang sepanjang hidup mereka.

romo-rheinner-saneba-pr-pineleng-ok
Romo Rheinner Saneba Pr , Kepala Media Center Panitia IYD 2016 Manado sekaligus Pastor Kepala Paroki St. Fransiskus Xaverius Pineleng. (Harini/Dokpen KWI)

Antusiasme itu ditunjukkan dengan persiapan yang serius sejak enam bulan lalu, misalnya dengan pengumpulan dana, berdoa novena sesuai yang ditentukan dari KWI, mendoakan doa wajib IYD, dan membuatkan Sekretariat untuk OMK panitia.

Rm. Rhein sendiri sebagai koordinator publikasi dan dokumentasi sekaligus pastor paroki sangat mendorong dan memotivasi keterlibatan umatnya yang baru dikenalnya selama masa persiapan dan pelaksanaan ini. Ia  sungguh menghargai partisipasi umat dan memberikan ruang gerak untuk OMK-nya selama masa persiapan hingga pelaksanaan. Pastoran St. Fransiskus Xaverius Pineleng terbuka 24 jam selama IYD 2016 berlangsung.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here