Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado: Lelah pun Lenyap Sekejap, Begitu Sampai Paroki St. Antonius...

IYD 2016 Manado: Lelah pun Lenyap Sekejap, Begitu Sampai Paroki St. Antonius Padua Tataaran, Tondano

2945
0
Antusiasme masyarakat Minahasa di Paroki St. Antonius Padua Tataaran di Tondano saat menyambut kedatangan kontingen Keuskupan Tanjungkarang, Jumat malam tanggal 30 September 2016. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

SUSTER Valencia FSGM sungguh tak bisa menyembunyikan guratan wajahnya yang memancarkan kelelahan super maksimal. Tidak hanya biarawati fransiskanes Pringsewu ini saja yang mengalami kelelahan dan kepenatan fisik, usai menempuh perjalanan panjang dan lama dari Lampung menuju Manado dan kemudian ‘naik’ ke Utara menuju kawasan perbukitan di Tomohon hingga akhirnya ‘mendarat’ dengan sempurna di Tataaran, Tondano.

Perjalanan amat panjang dan super lama Kontingen Keuskupan Tanjungkarang menuju perhelatan iman Indonesian Youth Day ke-2 di Keuskupan Manado mulai 1-6 Oktober ini sudah berlangsung sejak hari Jumat dinihari waktu Lampung. Beberapa OMK Keuskupan Lampung yang tinggal di kawasan udik dan jauh dari Tanjungkarang sudah harus rela datang ke ‘pusat kota’ sehari sebelumnya. Namun, sejumlah OMK Tanjungkarang yang tinggal di kawasan pinggiran kota mau tidak mau juga sudah harus rela meninggalkan rumah mereka usai tengah malam menuju titik keberangkatan di Tanjungkarang dan kemudian bersama-sama terbang menuju Jakarta.

romo-christ-santi-tondano-1
Pastor Kepala Paroki St. Antonius Padua RP Christ Santie MSC datang menyambut ramah penuh kehangatan atas rombongan peserta IYD 2016 dari Keuskupan Tanjungkarang, Lampung. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Penerbangan jarak jauh dari Lampung menuju Sulawesi Utara melewati rute Tanjungkarang, Jakarta, Samarinda di Kaltim dan baru kemudian mendarat mulus di Bandara Internasional Sam Ratulangi di Manado, Ibukota Provinsi Sulut. “Total jenderal kami terbang kurang lebih 7 jam dari Tanjungkarang menuju Manado plus tambahan beberapa menit transit.

Waktu yang sedemikian lama itu belum termasuk alokasi beberapa jam lagi untuk menempuh perjalanan dari rumah menuju titik temu pemberangkatan. Banyak anggota kontingen Keuskupan Tanjungkarang harus datang lebih awal sehari sebelumnya untuk bisa bertemu tepat waktu dan baru kemudian bisa berangkat bersama-sama,” tutur suster biarawati Pujakesuma (Puteri Jawa Kelahiran Sumatera di Lampung) ini.

Namun, semua kelelahan dan kepenatan fisik yang luar biasa disertai lapar dan kantuk yang mungkin sudah memuncak di ubun-ubun itu akhirnya terbayarkan, begitu kaki mereka menginjak Kota Nyiur Melambai –sebutan populer untuk Manado. Alunan musik kolintang suguhan para OMK Manado plus wajah-wajah ramah para penyambut tamu di terminal kedatangan domestik di Bandara Internasional Sam Ratulangi Manado membuat rombongan kontingen Lampung ini merasa diri diterima secara hangat penuh semangat persaudaraan.

Pastor Paroki St. Antonius Padua RP Christ Santi MSC bersama pastor rekan dan ribuan umat katolik serta masyarakat sekitar datang menyambut hangat Kontingen Keuskupan Tanjungkarang Lampung peserta Indonesian Youth Day 2016 di Manado. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)
Pastor Paroki St. Antonius Padua RP Christ Santie MSC bersama pastor rekan dan ribuan umat katolik serta masyarakat sekitar datang menyambut hangat Kontingen Keuskupan Tanjungkarang Lampung peserta Indonesian Youth Day 2016 di Manado. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Kegembiraan mereka semakin lengkap dengan sambutan yang super meriah yang terjadi di seluruh akses jalan menuju Gereja Katolik St. Antonius Padua Paroki Tataaran di Tondano, sekitar 50 km dari pusat kota Manado.

***

Waktu di Pineleng sudah menunjukkan pukul 16.30 WITA ketika Santa Monika Ngantung akhirnya datang menjemput rombongan Tim Dokpen KWI terdiri dari Kadokpen Pastor FX Adisusanto SJ dan Harini di Pastoran Paroki St. Fransiskus Xaverius Pineleng, lokasi media center Panitia Indonesian Youth Day ke-2 Manado. Ikut dalam rombongan Monika ini adalah editor senior Radio Vatikan Robin Gomes yang datang langsung dari Roma, editor senior AsiaNews –sebuah portal berita katolik yang juga berbasis di Roma, dan Pemred Sesawi.Net.

iyd-manado-sambutan-masyarakat-tondano-ok
Sambutan luar biasa meriah menunjukkan keramahan dan kehangatan masyarakat lokal Minahasa di Tondano, 50km sebelah utara Manado, Jumat malam tanggal 30 September 2016. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Tim Dokpen KWI dan Sesawi.Net mengenal Monika Ngantung sejak setahun lalu. Perkenalan itu terjadi di forum Sidang Agung Gereja Katolik Indonesia (SAGKI ke-4) di Cipanas, Jabar, Oktober 2015. Waktu itu, Monika Ngantung mengikuti SAGKI ke-4 sebagai anggota rombongan kontingen Keuskupan Manado di perhelatan perjumpaan nasional umat katolik dari 37 Keuskupan di seluruh Indonesia yang diampu oleh Komisi Keluarga KWI.

Namanya memang Santa Monika Ngantung. Sesuai namanya yang diawali dengan kata ‘Santa’, perempuan muda nan enerjik ini memang luar biasa tangguhnya. OMK asli Minahasa dari kawasan Tondano ini datang menyetir sendiri bersama rombongan tim penjemputan di Bandara guna memfasilitasi transportasi bagi ke-58 anggota rombongan Kontingen Keuskupan Tanjungkarang. Ketika rombongan kontingen akhirnya melewati Pineleng, barulah Monika datang menjemput kami untuk bersama-sama menuju Tataaran, lokasi dimana ke-58 anggota rombongan Kontingen Keuskupan Tanjungkarang ini akan memulai program live in mereka di antara umat katolik dan non katolik di Tataaran, Tondano.

Trengginasnya Monika Ngantung itu dibuktikan dengan terampilnya dia menyetir menyusuri jalanan meliuk-liuk nan sempit sepanjang Tomohon menuju Tataaran di Tondano. Arus lalu lintas pada hari Jumat malam itu sungguh tak nyaman. Di beberapa titik jalan sudah terjadi kemacetan, karena badan jalan sungguh sempit dan terjal plus volume arus kendaraan meningkat pesat selama beberapa hari jelang IYD 2016 di Manado.

iyd-tondano-sambutan-2-ok
Jumat malam tanggal 30 September 2016 yang sejuk oleh semilir angin pegunungan di kawasan Tondano menjadi ‘hangat’ oleh keramahan masyarakat lokal Paroki St. Antonius Padua Tataaran dalam menyambut Kontingen Keuskupan Tanjungkarang Lampung yang akan live in di Tondano. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Akhirnya, rombongan tim Dokpen KWI, AsiaNews, Radio Vatikan, dan Sesawi.Net benar-benar mengalami kebuntuan di ujung jalan. Kendaraan Monika terhenti menuju titik terakhir. Arus lalu lintas benar-benar telah macet oleh padatnya ribuan manusia yang datang menjemput dan kemudian ‘mengerumuni’ kedatangan Kontingen Keuskupan Tanjungkarang.

***

Inilah Manado dan tipikal masyarakat Minahasa di Tondano. Keramahan mereka sungguh tidak bisa dibendung. Mereka menujukkan kehangatan tersebut kepada rombongan Kontingen Keuskupan Tanjungkarang yang berjumlah 58 orang terdiri dari OMK, dua pastor, dan empat suster biarawati plus 3 panitia lokal dari Manado. Di sepanjang jalan menuju titik temu di depan Gereja St. Antonius Padua Tataaran di Tondano itu, ribuan orang datang menyemut hingga memenuhi sudut-sudut jalan raya.

Suasana pada Jumat malam itu sungguh sejuk untuk ukuran orang Jakarta. Namun di malam itu, kesejukan alam Tondano yang indah di tengah semilirnya angin pegunungan serasa langsung mengubah suasana menjadi ‘hangat’ dan mungkin juga ‘panas’. Luapan kegembiraan yang membuncah bungah di sepanjang jalan utama menuju Gereja Katolik St. Antonius Padua Tataaran menjadi suasana umum pada malam itu.

Kehangatan masyarakat Minahasa di Tondano dan kegembiraan rombongan peserta IYD 2016 Manado dari Keuskupan Tanjungkarang Lampung. (Mathias Hariyadi/Romo FX Adisusanto SJ)
Kehangatan masyarakat Minahasa di Tondano dan kegembiraan rombongan peserta IYD 2016 Manado dari Keuskupan Tanjungkarang Lampung. (Mathias Hariyadi/Romo FX Adisusanto SJ)

Eforia kegembiraan massa menjadi semakin lengkap dengan suguhan keramahan masyarakat lokal Minahasa di Tondano ini. Gadis-gadis rupawan khas wajah Minahasa plus nyong Minahasa datang menghampiri seluruh anggota rombongan Kontingen Keuskupan Tanjungkarang dan menyuguhkan kepada mereka bunga, tanda cinta sekaligus bukti keramahan mereka.

Sementara para penerima tamu sibuk menyambut peserta Indonesian Youth Day dari Keuskupan Tanjungkarang, ribuan orang membentuk semacam ‘lautan’ keramaian dan mereka merespon suasana eforia ini dengan yel-yel IYD 2016. Sebagian tepuk tangan, lainnya menunjukkan kegembiraan massal itu dengan menyuguhkan senyum cemerlang di ujung bibir.

Tarian Kabasaran yang gagah dan megah datang menyambut Kontingen Keuskupan Taniungkarang di sepanjang jalan utama menuju Paroki St. antonius Padua Tataaran, Tondano, Jumat malam tanggal 30 September 2016/ (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)
Tarian Kabasaran yang gagah dan megah datang menyambut Kontingen Keuskupan Taniungkarang di sepanjang jalan utama menuju Paroki St. Antonius Padua Tataaran, Tondano, Jumat malam tanggal 30 September 2016/ (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

Kemeriahan telah tumpah meriah di sini. Rangkaian penampilan tarian tradisional Kabasaran datang menyambut kehadiran Kontingen Keuskupan Tanjungkarang. Prosesi besar dan berakhir dengan sambutan Pastor Christ Santi MSC bersama rekan imam Paroki St. Antonius Padua Tataaran menandai penerimaan resmi Gereja Katolik Keuskupan Manado dalam menyambut kedatangan para utusan IYD 2016 dari Keuskupan Tanjungkarang.

Ikut bicara di forum penyambutan ini adalah Ibu Lurah Ny. Mauna J. Rengkuan, pemimpin lokal daerah Tataaran. Ia mengaku senang mendapat tamu-tamu dari Lampung untuk datang dan kemudian tinggal bersama di rumah-rumah penduduk untuk melakukan program live in dalam keseharian masyarakat lokal di Tondano.

iyd-manado-tondano-5-ok
Pastor Paroki St. Antonius Padua Tataaran RP Christ Santie MSC bersama editor senior Radio Vatikan dan Santa Monika Ngantung, umat setempat, yang memfasilitasi Tim Dokpen KWI, Radio Vatikan, AsiaNews, dan Sesawi.Net datang mengunjungi Paroki Tataaran di Tondano menyambut Kontingen Keuskupan Tanjungkarang, Jumat malam tanggal 30 Spetember 2016. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

***

Dalam sekejap, kelelahan dan kepenatan fisik langsung hilang berkat luapan kegembiraan yang tiada taranya di Tataaran. Itulah inti sambutan Romo Eko SCJ, pimpinan rombongan Kontingen Keuskupan Tanjungkarang di perhelatan IYD 2016 Manado yang mereka awali dengan program live in bersama masyarakat katolik dan non katolik di Paroki Tataaran, Tondano.

Ada getaran kuat suasana kebahagiaan yang sempurna mengalir kuat dari setiap kata yang diucapkan pastor SCJ ini. Ia lelah secara fisik, karena peluh keringat ikut membasahi seluruh tubuhnya.Namun, pancaran bahagia kini telah mewarnai guratan wajahnya yang tiba-tiba serasa ‘bangkit’ dari kelelahan menuju sempurnanya rasa bahagia, senang, bangga dan terhormat menjadi bagian dari pesta iman besar di kalangan OMK Indonesia di forum IYD 2016 di Manado ini.

Kegembiran pastor SCJ dan rombongannya tidak berhenti di jalan raya, usai digelar tarian tradisional Kabasaran untuk menyambut mereka. Eforia kebahagiaan itu masih berlanjut di aula paroki dimana di situ sudah disediakan aneka makan-minum secara melimpah untuk mereka dan panitia.

iyd-manado-tondano-6-ok
Sambutan meriah dengan makan enak kenyang di aula pastoran. (Mathias Hariyadi)

Ini sungguh sebuah pemandangan luar biasa. Bukan semata-mata karena di aula paroki ini tersedia menu makanan sangat khas Minahasa yakni babi putar. Namun lebih karena kelelahan fisik dan kepenatan usai perjalanan panjang nan lama itu benar-benar tidak sudah terbayarkan oleh keramahan masyarakat Minahasa di Tondano berikut suguhan makan-minum mereka yang sungguh melimpah.

***

Perhelatan iman di kalangan OMK skala nasional berlabel Indonesian Youth Day 2016 sudah dimulai dengan baik oleh percikan semangat keramahan dan kehangatan. Itu ditunjukkan dengan sangat sempurna oleh tuan rumah: Keuskupan Manado melalui jaringan OMK-nya yang super gesit dan trengginas. Sepanjang tanggal 1-4 Oktober ini, seluruh kontingen peserta IYD 2016 Manado tinggal di keluarga-keluarga baik katolik dan non katolik di seluruh paroki di Manado.

manado-christel-sindy-luly-iyd-manado
Christel Sindy Luly, OMK Paroki St. Theresia Malalayang di Kota Manado yang pernah menjadi anggota Kontingen Keuskupan Manado di Indonesian Youth Day pertama di Keuskupan Sanggau di Kalbar tahun 2012. Kini, Sindy menjadi ‘seksi sibuj’ di bagian konsumsi di Kepanitian IYD 2016 Manado. (Dok pribadi)

Keuskupan Sanggau di Kalimantan Barat sudah mengawali tradisi Indonesian Youth Day ke-1 tahun 2012 lalu dengan sangat meriah dan juga telah mengesankan banyak orang. Sebagaimana dituturkan oleh Chistel Sindy Luly yang waktu itu menjadi anggota Kontingen Keuskupan Manado di IYD ke-1 tahun 2012 di Sanggau.

“Saya benar-benar terkesan oleh keramahan masyarakat lokal Dayak yang telah menerima kami di tengah keluarga-keluarga di Sanggau. Hingga sekarang, saya masih membina kontak dengan orangtua asuh kami selama mengikuti IYD pertama di Keuskupan Sanggau di Kalbar empat tahun lalu,” tutur OMK Paroki St. Theresia Malalayang yang ikut mengurusi logistik dan konsumsi untuk IDY ke-2 tahun 2016 di Manado ini.

IYD pertama di Keuskupan Sanggau telah menyisakan kenangan indah bagi para insan pesertanya, termasuk Sindy Luly. Kini, bersama kedua orangtuanya –umat Paroki St. Theresia Malalayang–  Sindy Luly ingin menunjukkan menjadi ‘tuan rumah’ yang baik bagi Felicia, peserta warga negara asing dari Keuskupan Agung Kota Kinabalu, Negeri Sabah, Malaysia Timur.

Sama seperti IYD pertama di Keuskupan Sanggau di Kalbar tahun 2012 silam, maka IYD ke-2 tahun 2016 di Manado ini juga menjadi ajang perjumpaan OMK lintas keuskupan dari seluruh Indonesia dan bahkan dengan peserta ‘luar biasa’ dari Kota Kinabalu dan Timor Leste. Dengan suasana seperti itu, sungguh tak heran kalau IYD ke2 tahun 2016 di Manado bisa menjadi sukacita Injil dimana OMK mengalami hal itu di tengah-tengah masyarakat Indonesia yang majemuk.

Go IYD, go IYD, go IYD.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here