Home SEPUTAR KWI IYD 2016 Manado: Menuju Emmanuel Catholic Youth Centre di Lotta Pineleng ...

IYD 2016 Manado: Menuju Emmanuel Catholic Youth Centre di Lotta Pineleng  

2387
0
Desa Lotta. (Romo FX Adisusanto SJ/Dokpen KWI)

Pengantar: IYD, Peluang Transformasi OMK Menjadi Anggur Baru

USKUP  Ketua Komisi Kepemudaan KWI Mgr. Pius Riada Prabdi dari Keuskupan Ketapang, pada konperensi pers H-1 IYD ke-2 di Manado, secara singkat menggambarkan harapan para Waligereja Indonesia agar OMK mengalami ‘transformasi’ oleh perjumpaan dengan Kristus dan sesama kaum mudanya melalui pengalaman baru lintas keuskupan, lintas budaya, lintas adat kebiasaan melalui IYD ini.

Sementara, selaku tuan rumah,  Mgr. Josef Theodorus Suwatan MSC mengatakan, Manado siap menyambut dan memfasilitasi harapan dan tujuan tersebut. Itu karena Manado memang memiliki suasana, keberadaan, serta lingkungan yang mendukung sekali upaya tersebut.

Pastor John Montolalu selaku ketua panitia meyakinkan bahwa program live-in dalam keluarga katolik maupun non katolik, perjumpaan dan sharing Injil maupun kegiatan pastoral di tengah umat, serta kehadiran para uskup yang mengajak OMK ‘ngopi’ alias  ‘ngomong pintar’ tentang pelbagai tema sesuai harapan Gereja dan sesuai apa yang konkrit dialami mereka secara cemerlang maupun mungkin penuh perjuangan.

iyd-manado-lotta-5
Kawasan Lotta yang tengah dikebut proses penyelesaian pembangunannya. (Romo FX Adisusanto SJ/Dokpen KWI)

Mereka akan ‘take and give’ besama gembalanya, bersama teman-teman mudanya yang telah mengalami banyak kemajuan maupun bersama sesama rekan muda yang dalam perjuangan, pencaharian dan upaya, bagai air yang tawar, oleh tangan Yesus, oleh kerahiman Tuhan, membuka kesempatan untuk menjadi anggur yang hangat, anggur yang baru, anggur yang murni.

Seluruh proses menjadi ‘sukacita injil di tengah masyarakat majemuk’ ini, dilewati melalui pelbagai kegiatan pra-IYD di keuskupan masing-masing, kemudian hari-hari live-in yang intens dan penuh kebaruan lalu memuncak pada pertemuan persaudaraan bersama-sama di bawah satu atap, lewat hari-hari puncak IYD di venue utama:  Emmanuel Catholic Ampitheater Lotta.

Lotta, venue utama IYD Manado

Mengapa desa kecil Lotta, kurang lebih 10 km dari Manado, di jalan berliku dan menanjak menuju kota sejuk Tomohon, terpilih menjadi venue utama IYD Manado?

Ada pelbagai alasan dan pertimbangan.

Lotta merupakan sebuah desa ‘tua’ yang sudah dikenal sejak zaman Belanda, masa kolonial. Ketika Tuanku Imam Bonjol dari Minangkabau melawan penjajahan ini, dia diasingkan di Lotta, Minahasa,  sampai ia menghembuskan nafasnya yang terakhir pada 6 November 1864. Maka, Lotta menjadi terkenal dalam sejarah Indonesia.

iyd-manado-lotta-7
Proses penyelesaian pembangunan ampiteater di Catholic Youth Center di Lotta, Pineleng, Manado. (Romo FX Adisusanto SJ/Dokpen KWI)

Pengawal-pengawal Imam Bonjol tinggal dan hidup di sekitar makamnya, dan konon keturunan yang ada sekarang adalah keturunan ke-5 dan ke-6.

Nama Lotta itu sendiri memang  tak lepas dari sebuah heroisme dan perjuangan kepahlawanan seorang anak bangsa Indonesia.

Lotta, dalam sejarahnya masih juga menyimpan sebuah data penting lainnya, yakni dari zaman penjajahan Jepang. Ada apa? Di zaman perang Jepang, Lotta, tepatnya di lokasi venue utama saat ini, adalah sebuah rumah sakit untuk tentara-tentara Jepang.

 

iyd-manado-lotta-3
Selamat datang di Lotta.

 

Mengapa dipilih Lotta?

Karena Lotta memiliki bukit berbatu yang kuat dan kokoh dan di dalamnya digali sebuah lubang persembunyian. Lubang ini masih ada sampai saat ini dan pernah dijadikan sebuah tempat doa. Di pusat terdalam ‘Gua Jepang’ ini saat ini terdapat sumber air yang melalui hasil penelitian dinyatakan bisa langsung diminum tanpa perlu diproses apa pun juga.

Di desa Lotta, terdapat sebuah sungai yang terus mengalir; di dekatnya, ada juga sebuah sumber mata air yang jernih dan bersih yang ada tepat di depan gedung Wisma Lorenzo saat ini, air mana sangat dibutuhkan dan sangat vital di zaman itu. Sampai saat ini, ketika musim panas panjang datang, sumber air ini masih tetap menjadi sumber yang tak pernah kering.

Lotta, tetap sebuah desa mungil yang masuk pada Desa Pineleng; begitu mungil sehingga ia baru saja menjadi desa sendiri pada lima  tahun yang lalu. Seperti dalam KS, Lotta bagaikan sebuah Betlehem di Keuskupan Manado.

Mengapa? Dua tahun sesudah Konsili Vatikan II, tepatnya tahun 1967, Uskup Nicolaus Verhoeven MSC, memikirkan bahwa perlulah dibangun sebuah pusat pembinaan bagi kaum awam, sebagaimana ditekankan dalam KV II tentang perlunya awam menjadi terang bagi bangsa-bangsa, melalui panca perutusannya.

Sangat perlulah sebuah centrum, sebuah pusat pembinaan bagi mereka. Maka dicarilah dan dipilihlah Lotta, karena beberapa alasan ini.

Pertama, Desa Lotta sangat dekat dengan pusat pembinaan imam yakni Seminari Agung Hati Kudus Pineleng. Posisi berdekatan ini menjadi simbol perlunyanya klerus dan awam berjalan seiring dalam membangun Gereja.  Juga, dalam rangka pembinaannya, para tokoh awam ini dengan gampang bisa mendapatkan nara sumber bermutu, yakni para dosen seminari untuk membantu pembinaan mereka.

Alasan berikutnya adalah alam yang masih sejuk, keterpencilannya serta sumber air yang melimpah sangatlah membantu sebuah pusat pembinaan. Lagi pula, Keuskupan telah pernah membeli tanah yang cukup luas di daerah ini, yang saat ini telah menjadi pusat penting sebab di sekitar venue utama ini terdapat beberapa pusat penting.

Antara lain Sentrum Agraris Lotta yakni sebuah  pusat pelatihan dan pembinaan tenaga petani dan peternak muda. Juga, Generalat Suster DSY Manado yang dulunya  berpusat di Heerlen Belanda namun sejak dua tahun lalu telah menjadi DSY Manado yang memiliki sebuah rumah retret dan juga sebuah postulat dan novisiat. Juga berbatasan langsung dengan pusat pembinaan para calon imam tarekat MSC yang memiliki skolastikat maupun pra-novisiatnya yang luas dan indah.

iyd-manado-lotta-1

PPPAK

Ketika didirikan tahun 1967 dan diresmikan pada 14 Juni, Uskup Manado Mgr. Verhoeven menamakan tempat ini sebagai P3AK (Pusat Pembinaan Pemimpin Agama Katolik).

Tujuannya adalah mendidik, membina, melatih tokoh-tokoh awam yang bisa menjadi pemimpin-pemimpin di daerahnya masing-masing, secara khusus menjadi pemimpin liturgi atau dikenal dengan nama ‘guru jumat’, ‘guru jemaat’ atau ‘guru umat’. Kemudian, spesialisasi ‘pemimpin liturgi’ ini diperluas lagi, dan mengarah pada pembinaan pemimpin umat yang menyeluruh.

Maka tidak heran, sejak 1967, sampai usianya yang menjelang 50 tahun ini, P3AK Lotta ini juga telah berganti nama, yang dikenal sebagai Sentrum Kateketik atau bahkan Pusat Komisi Kateketik Keuskupan Manado.

Sambil tetap setia kepada visi dan misi utamanya, Komkat Lotta, yang kemudian berganti nama dengan ‘Wisma Lorenzo’, terus mengembangkan diri membantu Uskup Keuskupan Manado mengemban tugas pewartaannya.

Lotta menjadi pusat pembinaan, penyegaran, pembaharuan bagi siapa saja. Bahkan, telah berkembang dengan lahirnya sebuah kompleks rumah retret yang dimaksudkan juga sebagai sebuah ‘pusat pengembangan spiritual dan pastoral’ di kemudian hari, di samping untuk melayani kebutuhan umat, religius, bahkan siapa saja akan sebuah tempat yang asri untuk bina lanjut spiritual dan pastoral, sekalian menjadi ‘air hidup’ bagi siapa saja yang membutuhkannya.

Kenyataannya, tempat ini, dengan fasilitas rumah bina, rumah retretnya yang murah meriah, telah menjadi juga pusat kaderisasi banyak tokoh masyarakat termasuk tokoh-tokoh politik pemimpin daerah Sulut, yang pernah mengikuti retret, bina rohani mahasiswa, kaderisasi kepemudaan di tempat ini, yang juga membuka diri untuk dimanfaatkan baik untuk pelbagai kebutuhan masyarakat danpemerintahan.

Emmanuel Catholic Ampitheater Lotta

Sejalan dengan dihembuskannya Keuskupan Manado akan menjadi tuan rumah IYD, dicarilah sebuah tempat yang cocok untuk menjadi pusat pertemuan. Maka, dari beberapa kemungkinan yang ada, dipilihlah Lotta ini.  Sebuah pusat yang memiliki semangat heroisme, kepahlawanan. Kebetulan, lotta, dalam bahasa Italia berarti ‘perjuangan’…

Lotta adalah sebuah teritori yang subur. Nama Lotta itu berasal dari bahasa setempat, yakni bahasa Tombulu, yang dapat berarti ‘tanah basah, tanah yang subur’.  Kesuburan tanahnya membuatnya pantas juga menjadi tempat pembibitan, penyemaian, pematangan dari benih-benih iman para pemimpin awam. Sebuah centrum yang telah teruji 50 tahun melayani dan mengabdi gereja khususnya kaum awam, dalam suasana ‘desa’nya dan keterlepasannya dari Manado yang kian bising dan modern. Lotta yang telah dikenal oleh seluruh pemimpin-pemimpin awam yang ada di Keuskupan Manado, bahkan sering menjadi pusat pertemuan kegiatan-kegiatan nasional, akirnya dipilih Uskup Manado menjadi venue utama IYD ke 2 tahun 2016 ini.

Untuk itu, dibangunlah Emmanuel Catholic Youth Centre dengan berbentuk ampiteater yang berinspirasi dari Injil Yohanes, tentang pesta nikah di Kana.

Ketika mendengar akan diadakannya IYD di Manado, Stanislas Adolf seorang dosen volunteer yang mengajar di Unika de la Salle Manado, menawarkan sebuah rancangan bangunan ampiteater dengan inspirasi bejana berisi air dan berubah menjadi anggur. Maka, konstruksi bangunan mengesankan adanya bejana-bejana.

Ia membayangkan, orang muda yang bersatu dan berkumpul ini berasal dari pelbagai daerah… datang bagaikan air, bahkan bagaikan bejana itu sendiri. Oleh perjumpaan dengan Tuhan, oleh kerahiman Tuhan, air itu lalu berubah menjadi anggur. Bejana-bejana tawar itu menjadi bejana yang manis, memberi kehangatan, memberi citarasa.

Dicedoklah, dinikmatilah dan semua orang mengalami kegembiraan dan sukacita. Kiranya, OMK, mengalami transformasi ini, oleh perjumpaan dengan Kristus dan sesamanya, bagai air menjadi anggur, membawa sukacita, citarasa baru dan kehangatan. Ya, menjadi sukacita Injil.

Setiap OMK dapat menafsirkan pesan yang ditawarkan ampiteater ini, lewat bentuknya, melalui konstruksi bajanya, simbol kekuatan karena keterjalinan satu sama lain, menjulang tinggi panggilan menuju kepenuhan dan keutuhan hidup, serentak memiliki dasar kokoh, tanah berbatu teguh keras serentak lingkungan yang ramah, asri dan tanah subur menawarkan pertumbuhan.

Saya sendiri ketika sehari-hari menatap bejana-bejana ini dan mencoba menghitungnya, saya sempat tersentak: mengapa hanya 4 bejana? Kemudian saya melihatnya, oh ada 5 bejana sesungguhnya. Ada 4 bejana tinggi besar, dan ada sebuah bejana di hadapannya. Jadi ada 5 bejana saja di ampitear ini.

Mengapa hanya 5? Bukankah Injil Yohanes bab 2 menyebutkan dengan jelas ada 6 tempayan berisi air?

Akhirnya, saya menemukan jawabannya, ‘bejana ke 6 adalah engkau…’.

Semoga doa-doamu, refleksimu, perjumpaanmu dengan Yesus di ampiteater Emmanuel Catholic Youth Center ini, menjadikan engkau ‘bejana ke enam itu’, yang dipenuhi kemanisan, kehangatan, citarasa baru, menjadi anggur baru, anggur murni dan terutama menjadi ‘sukacita injil yang hidup’.

Selamat datang di Lotta.

Pastor Terry Ponomban Pr

Sie Acara IYD 2016 Manado, Komkat Lotta

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here