Home SEPUTAR KWI IYD: Peristiwa Sangat Bersejarah

IYD: Peristiwa Sangat Bersejarah

1888
0
Poster ucapan selamat datang dari Bapak Uskup Keuskupan Manado dan Panitia Lokal Indonesian Youth Day ke-2 tahun 2016 di Manado. (Media Center IYD)

KINI giliran umat sekitar pusat kegiatan IYD yang sedang sibuk berbenah. Tadi pagi,  saya melihat kompleks Gereja dan Sekolah SD-SMP Katolik di Pineleng yang ruang-ruang kelasnya juga akan dipakai untuk tempat menginap peserta.

Di lapangan sepak bola Skolastikat MSC juga sudah didirikan tenda dari BPNN (Badan Penanggunalangan Narkotika Nasional). Demikian pula di lapangan Basket Seminari Pineleng telah berdiri tenda yang luas untuk ruang pertemuan.

Malam ini saya sempatkan singgah ke kompleks Sentrum Agraris Lotta (SAL) karena perhiasan lampu-lampu taman yang sangat menarik di malam hari. Letaknya yang di pinggir jalan dan berhadapan dengan Gereja paroki menarik perhatian orang yang lewat. Dan di situ sudah berdiri pula tenda-tenda militer milik tentara. Dan di beberapa ruangan sudah disiapkan kasur tempat tidur di lantai berjajar-jajar di dalam ruangan karena kalau malam udara di Lotta dingin.

Tetangga dari SAL adalah biara suster DSY yang juga akan dipakai untuk menerima peserta IYD. Bahkan disiapkan sampai di desa Kali untuk bisa menampung semua yang menjadi jatah dari Paroki Lotta, begitu keterangan yang sempat saya dengar tadi.

Banyak bapak dan ibu –ibu sedang sibuk menyiapkan segala sesuatu yang diperlukan. Saya bertanya: mengapa bapak nampak semangat sekali menyambut IYD ini? Dia menjawab: “Ini peristiwa langka pastor. Belum tentu akan terulang seumur hidup kita. Mungkin 100 tahun lagi baru akan terjadi.”

Saya lalu berpikir bahwa di Indonesia ini kalau tidak salah ada 37 keuskupan. IYD yang pertama di Sanggau tahun 2012 lalu. Mestinya, peristiwa IYD ini berlangsung satu kali dalam lima tahun, namun kali ini dimajukan setahun karena tahun depan ada perhelatan besar lainnya yakni Asian Youth Day 2017 di Keuskupan Agung Semarang.

Kalau ada 37 keuskupan, maka giliran euskupan Manado berikutnya nanti setelah 144 tahun lagi, yaitu tahu 2160. Coba bayangkan itu…..!

Kalau dilihat dalam konteks itu, maka umat Keuskupan Manado sangat bersyukur bahwa IYD kedua  tahun 2016 ini langsung dilaksanakan di Manado, sehingga kita tidak perlu menunggu giliran sangat lama sampai saat kita semua yang sekarang ini hidup di Manado sudah tidak ada lagi.

Penghayatan seorang bapak sederhana dari desa Lotta itu menyadarkan saya betapa momen IYD saat ini adalah sungguh istimewa, sangat bermakna dan bersejarah bagi Keuskupan Manado.

Puji Tuhan, karena cuaca mendukung dan sangat bersahabat. Kalau mendung maka tidak sampai hujan; kalau hujan maka hanya rintik-rintik tidak sampai deras; dan pembangunan Amphitheater bisa selesai. Semua atap sudah tertutup dan tangga-tangga tempat duduk sudah rampung. Masih ada waktu satu hari besok untuk pembersihan dan menghias. Mereka bekerja dalam kesadaran akan kemendesakan waktu dan ketegangan yang sangat tinggi. Mereka berpacu dengan waktu dan berharap bisa menyelesaikan semuanya tempat pada waktunya.

Pengawas pembangunan Pak Hanny memohon kepada Bapak Uskup untuk berdoa secara khusus supaya cuaca mendukung dan tidak ada kecelakaan bagi para pekerja yang sudah kelelahan. Karena hujan deras dan lama beberapa minggu lalu sangat menghambat pekerjaan.

Malam ini ketika saya menulis laporan ini adalah malam perpisahan di tempat live in. Dapat dipastikan bahwa di setiap paroki atau stasi akan dibuat acara pelepasan karena besok mereka akan menuju ke Stadion Klabat untuk mengikuti acara pembukaan: perarakan melewati beberapa jalan di Kota Manado menuju tempat perayaan Ekaristi di stadion sepak bola itu.

Semoga malam ini sampai besok dan lusa dan sampai selesai IYD, cuaca tetap baik, supaya semuanya berjalan dengan lancar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here