Home SEPUTAR KWI IYD: Jalan Salib dan Pertobatan

IYD: Jalan Salib dan Pertobatan

1948
0
Suasana pertobatan melalui doa kontemplatif Taize. (Mathias Hariyadi/Sesawi.Net)

ACARA Rabu  tanggal 5 Oktober 2016 pukul empat sore dimulai dengan jalan salib di lokasi penginapan masing-masing. Setelah selesai jalan salib, mereka menuju lokasi  utama untuk mengikuti Pertobatan – Doa Taizé dan Sakramen Pengakuan dosa.

Ibadat Tobat dipimpin oleh Pastor Ventje Runtulalo Pr dan mengambil bacaan Injil tentang  Anak yang Hilang dari Luk 15: 11 – 32. Judul itu diberikan karena kisahnya menceritakan seorang anak yang pergi meninggalkan rumah entah ke mana, sehingga dianggap hilang; namun kemudian ia kembali lagi ke rumah.

 Anak sungguh beruntung

Menurut P. Ventje, sebenarnya bisa juga diberikan beberapa judul lain. Misalnya,  “Anak yang Mempunyai Harapan”. Sebenarnya anak itu adalah anak yang beruntung. Ia mempunyai seorang ayah yang sangat baik. Dan ayahnya mempunyai harta yang cukup. Ketika anak itu meminta warisan, ayahnya memberikannya. Ketika ia ingin pergi jauh meninggalkan rumah; ayahnya mengizinkannya.

Ia sebenarnya adalah seorang anak yang sangat beruntung, karena ia mempunyai seorang ayah yang baik dan masa depannya penuh harapan. Tetapi kisah itu bisa diberi judul juga “Anak Durhaka”. Ia sudah meminta warisan ketika ayahnya masih hidup.

Padahal menurut tradisi Yahudi, dan tradisi kita juga, kalau orangtua masih hidup, anak-anak belum boleh meminta warisan. Anak yang berani meminta warisan ketika ayahnya masih hidup sama dengan meminta supaya ayahnya cepat mati. Kalau demikian, ia benar-benar seorang anak durhaka. Apalagi dengan demikian ia juga melawan perintah Allah untuk menghormati orangtua dan kewajiban anak-anak untuk  merawat dan menjaga orangtua. Ia sungguh seorang anak durhaka.

Kisah yang sama itu bisa pula diberi judul  “Anak yang Malang”. Karena perbuatannya itu, akhirnya anak itu menuai akibatnya. Ia telah berbuat durhaka kepada orang tua dan pergi menghabiskan uang dengan pelacur-pelacur. Akhirnya uangnya habis dan ada bencana kelaparan di tempat ia berada. Ia menjadi penjaga babi dan ingin mengisi perutnya dengan sisa makanan babi namun tidak ada orang yang mau memberikannya. Karena perbuatannya itu, ia menjadi lebih rendah dari babi, binatang yang kotor dan najis.

Namun ternyata kisah itu juga berisi cerita tentang anak yang dihasihi. Ketika ia sadar akan perbuatannya dan merenungi nasibnya yang malang. Ia juga menjadi sadar akan pepatah: Siapa menabur angin akan menuai badai; siapa berbuat durhaka akan menuai kemalangan. Maka kemudian ia memutuskan untuk kembali ke rumah bapanya.

Ia mengakui kesalahannya dan merasa tidak pantas menjadi anak bapanya. Namun ternyata bapanya tetap mengasihinya. Ia diberi pakaian dan mantol baru sebagai tanda bahwa martabatnya sebagai anak bapa tidak pernah hilang. Ia diberi cincin dan dikenakan pada jarinya sebagai tanda bahwa ikatan dengan keluarganya tidak pernah terputus. Dikenakan pula sepatu pada kakinya sebagai tanda bahwa ia bukanlah budak atau orang upahan yang biasanya tidak memakai sepatu. Dan disembelih lembu yang paling tambun sebagai tanda perayaan besar dan pesta sukacita karena anak itu sudah kembali. Anak itu benar-benar beruntung, penuh pengharapan dan tetap dikasihi.

Judul lain yang mungkin lebih tepat untuk kisah yang sama itu ialah B”apa yang Baik Hati atau Bapa yang Penuh Belas Kasih”.

Kurang apa kebaikan bapa itu? Anaknya minta warisan diberikan. Anaknya minta izin pergi merantau diizinkan. Anaknya jatuh miskin dan pulang, diterima kembali. Bapa seperti itu hanya ada dalam perumpamaan Yesus. Kita bisa menyebutnya sebagai imaginasi atau kreativitas Yesus dalam menjelaskan kebaikan Allah Bapa-Nya. Atau kita juga bisa menyatakan dengan keyakinan iman bahwa kisah itu adalah pewahyuan tetang siapakah Allah itu sebenarnya.

Dan memang kisah dalam Injil Lukas itu menceritakan perumpamaan tentang  pertobatan seorang berdosa. Dan bahwa menurut Yesus Allah mengasihi semua orang, termasuk orang berdosa. Karena konteksnya ialah Ahli Taurat dan Orang Farisi bersungut-sungut melihat Yesus makan bersama para pemungut cukai dan orang berdosa. Makan bersama adalah tanda kesatuan. Yesus mau menyatukan diri-Nya dengan orang-orang berdosa. Itulah tanda belas kasih yang paling nyata.

Cuaca tetap sama dan terasa aneh: mendung terus tetapi tidak hujan, sehingga udara menjadi sejuk. Kalau panas terik, maka peserta juga kepanasan dan cepat lelah. Alam Manado hari-hari ini bagaikan menggunakan AC alam.

Allah menyelenggarakan semuanya dengan segala baik Ssperti kata bapa Abraham suatu ketika: Deus providabit… (Allah akan menyediakan…Kej. 22:8).