Home KWI IYD 2016 Manado: Apa Kata Mereka tentang Perhelatan OMK Skala Nasional

IYD 2016 Manado: Apa Kata Mereka tentang Perhelatan OMK Skala Nasional

3148
Robin Gomes (Wartawan Radio Vatikan), Keluarga Bapak Stevi & Ibu Nana, David Manewus (OMK Watutumou), Yohanes Indra (Fotografer Dokpen KWI).

PERHELATAN nasional orang muda Katolik se-Indonesia sudah hampir sepekan berlalu. Kontingen dari tiap-tiap keuskupan pun sudah  kembali ke tempat masing-masing. Hampir semua sudah kembali ke realitas nyata kehidupan masing-masing setelah hampir sepekan mengarungi kebersamaan dalam ajang Indonesian Youth Day (IYD) 2016 di Manado. Bisa dipastikan bahwa perjumpaan antar OMK atau OMK dengan umat di sekitar mereka tinggal atau live in, bahkan dengan masyarakat setempat, dengan latar belakang budaya yang berbeda, menjadi sebuah kesempatan yang sangat memperkaya pengalaman hidup dan iman mereka. Sungguh, IYD 2016 Manado ini menjadi pengalaman sukacita Injil bersama.

Di antara pengalaman-pengalaman yang diperoleh tersebut, terekam beberapa kesan dari berbagai elemen, baik yang mengalami secara langsung IYD 2016 maupun yang secara tak langsung terimbas oleh kedatangan para tamu muda dari berbagai pelosok nusantara ini. Berikut ini rekaman kesan-kesan tersebut. 

Robin Gomes, editor Radio Vatikan

Robin Gomes (Wartawan Radio Vatikan)
Robin Gomes

“Kesan saya selama mengikuti IYD 2016 ini bahwa semuanya sungguh luar biasa. Live in di paroki-paroki berlangsung sangat bagus, misa pembukaan berlangsung sangat meriah, meskipun agak telambat tapi bisa dimaklumi karena orang datang dari berbagai tempat yang berbeda dan berjauhan. Semua orang ikut terlibat dan menyambut gembira orang-orang muda ini. Persaudaraan, persahabatan dan kehangatan di antara orang-orang muda yang berkumpul ini sungguh tampak nyata. Kehadiran mereka yang beragam sungguh menggambarkan keragaman tradisi dan budaya di kepulauan Indonesia. Meskipun saya adalah orang luar tapi dalam ajang perjumpaan OMK ini merasa sebagai bagian di dalamnya karena sambutan yang luar biasa meriah di mana-mana”.

“Acara-acara yang digelar OMK di Emmanuel Amphitheatre Lotta sangat menakjubkan dan memesona. Semangat dan kreativitas mereka sungguh luar biasa, sangat indah. Apalagi, ketika para uskup datang dan OMK dari keuskupan mereka kemudian berteriak dengan yel-yel kebanggaan mereka untuk menyambut para uskup mereka. Kemudian para uskup mau berbaur dan menyatu dengan orang-orang muda dari keuskupannya ini sungguh mengesankan bagi saya”.

“Saran saya, kalau untuk IYD yang masih bersifat lokal mungkin bisa dimaklumi kalau tidak disediakan informasi dalam bahasa Inggris, tapi untuk AYD 2017 mendatang di Yogyakarta media centre harus bersifat internasional. Saya berharap memberi media centre bisa memberikan leading information bagi para jurnalis asing agar mereka benar-benar tahu apa yang terjadi hari  per hari. Ada jadwal yang jelas dalam bahasa Inggris seperti yang dilakukan di pertemuan-pertemuan internasional lainnya. Sebelumnya para jurnalis sudah mendapat gambaran acara apa yang akan terjadi hari itu. Media Centre harus lebih lancar dalam memberikan materi yang dibutuhkan bagi para jurnalis tentang program dan acara harian, mungkin dengan sedikit penjelasannya”.

“Secara keseluruhan saya menganggap bahwa semua bagus, baik makanan, akomodasi, program. Semua bisa berjalan baik walaupun di sana sini agak mengalami keterlambatan. Dapat dimengerti kalau ada kekurangan di sana sini karena kita bukan mesin, apalagi ini adalah perhelatan nasional, orang datang dari berbagai tempat yang berbeda, dan harus menyesuaikan diri. Sekali lagi saya katakan bahwa IYD 2016 di Manado ini fantastik! Dari acara pembukaan sampai acara penutupan semuanya sungguh luar biasa”.

Stevi Lumi, PNS di BPS Tomohon

Keluarga Bapak Stevi Lumi dan Ibu Nana Rusdiana.
Pasutri  Stevi Lumi dan Nana Rusdiana

“Walaupun saya tidak terlibat langsung dalam perhelatan IYD in, tetapi saya memiliki kesan mendalam tentang defile. Ketika orang-orang muda dari seluruh Indonesia berbaris, berdefile dari stadion KONI ke stadion Klabat melewati jalan besar di kota Manado ini mata semua orang tertuju kepada mereka. Orang-orang berhenti demi melihat pawai orang muda yang mengenakan berbagai kostum yang luar biasa menarik ini, apalagi ditambah dengan yel-yel mereka”.

“Ada kebanggaan dalam diri saya bahwa inilah kekayaan Indonesia yang sesungguhnya. Mungkin orang-orang yang berjajar sepanjang jalan itu juga berpikir sama dengan saya. Mereka tidak berpikir tentang agama atau suku bangsa, tetapi menjadi bangga bahwa yang mereka lihat itulah keragaman Indonesia, kekayaan yang dimiliki Indonesia dari Sabang sampai Merauke. Sungguh luar biasa”.

Ny. Nana Rusdiana, ibu “asuh” para jurnalis

“Saya merasa terhormat ketika Rm. Rheinner Sanneba, pastor paroki St. Fransiskus Xaverius, Pineleng meminta saya untuk menerima tamu-tamu peserta IYD 2016 tinggal di rumah saya. Saya bilang kepada Rm. Rhein bahwa apa yang saya makan, itulah yang bisa saya sajikan. Saya sungguh senang walaupun saya tidak punya apa-apa yang bisa disajikan secara istimewa tetapi mereka tetap melahap setiap makanan yang saya hidangkan. Bahkan, mereka sudah menganggap seperti rumah sendiri. Kalau butuh makan-minum mereka akan ambil sendiri bahkan membantu mencuci piring, gelas dan menyapu rumah. Saya malu sebenarnya, tetapi mereka mau mengerjakan hal itu sendiri”.

“Saya juga senang karena kami seperti mendapat saudara-saudari baru. Mereka cukup akrab dengan anak-anak saya. Mereka suka mendengarkan mob-mob dari suami saya. Kami bisa mengobrol apa saja dan tertawa bersama-sama seolah-olah kami sudah saling mengenal sejak lama dengan mereka”.

David Manewus, OMK Watutumou

David (OMK Watutumou)
David Manewus (OMK Watutumou)

“Sungguh luar biasa bahwa saya bisa mendapatkan seorang adik baru yang cantik dari Keuskupan Denpasar. Dia ikut live in di rumah kami di Watutumou. Sayang saya tidak setiap hari bisa menemuinya dan bercerita dengan dia karena tugas saya sebagai jurnalis tidak memungkinkan saya untuk bisa bergaul lebih akrab dengan para OMK Keuskupan Denpasar yang berada paroki kami. Tapi saya mencoba untuk bisa ikut serta dalam malam keakraban di paroki saat mereka mau pulang ke Denpasar. Setidaknya saya masih memiliki nomor kontak mereka sehingga jalinan persaudaraan ini masih bisa kami rangkai walaupun dari jarak yang berjauhan”.

“Selain itu, IYD 2016 ini juga memberikan pengalaman luar biasa bagi saya karena bisa bertemu dengan teman-teman OMK se-Indonesia. Saya bisa menjalin persahabatan dan persaudaraan dengan mereka tanpa harus dihalang-halangi oleh sekat-sekat yang lain. Kalau suatu saat saya mendapat tugas ke tempat-tempat tersebut, saya tahu ke mana saya harus pergi karena ada banyak sahabat yang bisa saya temui di mana-mana”.

Brigita, OMK anggota Kontingen KAJ

“Pada awalnya saya merasa sangat galau, antara ikut IYD atau tidak, karena harus meninggalkan ujian tengah semester yang diselenggarakan bersamaan dengan waktu penyelenggaraan IYD. Tapi kedua orangtua saya sangat mendukung saya untuk ikut IYD karena kesempatan itu mungkin tak akan datang lagi untuk kedua kali. Juga pengalaman yang saya petik di sana pasti akan memperkaya hidup saya. Akhirnya, saya berangkat ke Manado dengan perasaan campur aduk”.

“Namun setiba di Manado, sejak penyambutan yang luar biasa di Bandara Sam Ratulangi  hingga paroki Kokoleh, tempat kami live in telah mengubah rasa hati saya. Sambutan yang ramah, makanan yang berbeda dan berlimpah, orang-orang muda yang sangat antusias menyambut OMK Jakarta semua itu meluluhkan hati saya. Apalagi orangtua angkat saya sangat sayang pada saya. Bahkan saya mendapatkan gelang yang bertuliskan nama saya dengan nama fam baru yang saya peroleh, yaitu Rondonuwu. Di Kokoleh saya juga ikut kerja di warung dan ikut memipil jagung hingga tangan saya kapalan. Walaupun lelah namun saya sungguh senang mendapatkan pengalaman baru”.

“Rasanya sekarang saya dan teman-teman dari KAJ agak sulit untuk move on dari IYD 2016  Manado. Apalagi kalau mendengar theme song IYD, rasanya ingin terbang kembali ke Manado dan mengalami perjumpaan kembali dengan teman-teman OMK se-Indonesia. Sungguh luar biasa dampak yang ditimbulkan IYD ini bagi kami orang muda. Semoga kami bisa menjadi “anggur-anggur baru” yang siap untuk menjadi sukacita Injil yang hidup seperti yang diharapkan. Mohon doakan kami para OMK ini!”

Yohanes Indra, fotografer Dokpen KWI

Yohanes Indra (Fotografer Dokpen KWI)
Yohanes Indra, fotografer Dokpen KWI

“Manado sungguh mengesankan bagi saya. Saya sangat terkesan dengan keramahan orang-orang Manado dalam menerima tamu yang datang ke tempat mereka. Ke manapun kami pergi ketika tugas liputan, di situ kami selaludiperlakukan dengan ramah dan dijamu dengan sangat luar biasa. Kami ini disambut bak pejabat penting yang berkunjung ke tempat mereka. Ditambah lagi dengan alamnya yang begitu indah dan mempesona. Makanannya juga unik dan enak, walaupun kadang terasa agak terlalu pedas bagi lidah Jawa kami”.

“Saya juga senang berjumpa dengan banyak orang yang bermacam ragam, baik suku, warna kulit dan budaya yang berbeda selama IYD 2016 di Manado ini. Selain itu, melihat semangat OMK yang berkobar tanpa kenal lelah membuat saya juga ikut bersemangat. Perjumpaan dengan OMK dari seluruh Indonesia ini membangkitkan kembali jiwa muda saya, membuat saya tidak mudah menyerah dalam kelelahan saya yang harus ke sana ke mari mencari momen-momen yang bagus untuk dibidik”.

“Saya berharap bahwa orang muda Katolik tidak hanya bersemangat dalam ingar-bingar duniawi saja, tetapi sungguh memiliki semangat iman yang tangguh, cara hidup yang baik sehingga mereka sungguh-sungguh bisa menjadi sukacita Injil yang diwartakan”.

Ny, Syeni,  pedagang cindera mata di Bukit Kasih

“Selama IYD di Manado ini banyak orang-orang muda yang berkunjung ke Bukit Kasih. Mereka datang dengan bis-bis besar maupun dengan mobil-mobil pribadi. Saya senang bertemu dengan mereka karena mereka bersikap ramah kepada kami para pedagang di sini. Walaupun mereka tidak membeli dagangan kami, kami sudah senang bisa mengenal banyak orang muda yang datang dari berbagai seluruh pelosok nusantara”.

“Dengan adanya IYD ini juga menjadi berkat tersendiri bagi kami karena barang dagangan kami berupa suvenir maupun makanan mereka beli dan ini menambah pendapatan kami para penduduk lokal di sini. Kami pun juga harus berbagi dengan pedagang lain yang suka datang ke tempat ini karena tahu ada banyak yang datang. Tapi rejeki sudah diatur Tuhan. Saya percaya itu”.