Home Seputar KWI Sidang Pleno Federasi Konferensi-Konferensi Waligereja Asia Ke-XI

Sidang Pleno Federasi Konferensi-Konferensi Waligereja Asia Ke-XI

1613
0
Asian Bishops at the Basilica of Our Lady of Lanka_Colombo. (Foto: www.fabc.com)

Pengantar:

Sidang Pleno Federasi Konferensi Waligereja Asia ke-XI (XI FABC Plenary Assembly) diadakan dari tanggal 28 November sampai dengan 4 Desember 2016 di Kolombo, Sri Lanka. Para peserta sidang terdiri dari para uskup wakil Konferensi-Konferensi Waligereja dan anggota-anggota luar biasa Federasi Konferensi Waligereja Asia. Selain itu juga hadir Telesphore Placidus Kardinal Toppo, utusan khusus Bapa Suci dan Uskup Agung Pierre Nguyen Van Tot, Duta Tahkta Suci. Hadir pula utusan-utusan dari Federasi Konferensi Waligereja Oceania (FCBCO), Afrika (SECAM), Eropa (CCEE), Amerika Serikat (USCCB), dan Dewan Patriark Katolik Timur (CCPO). Peserta lainnya adalah para uskup dan sekretaris FABC Offices, wakil-wakil beberapa mitra penggalang dana dan penderma, serta para tamu undangan. Secara meneyeluruh ada 137 orqng peserta ( 11 kardinal, 22 uskup agung, 53 uskup, 31 imam, 2 orang anggota tarekat dan 18 kaum awam). 

 

Pesan

SIDANG PLENO FEDERASI KONFERENSI-KONFERENSI WALIGEREJA ASIA KE-XI

Kolombo, Sri Lanka

28 November – 4 Desember 2016

 

Kepada Semua Bangsa Asia

Keluarga Katolik di Asia: Gereja Rumah Tangga Orang Miskin dalam Perutusan Kerahiman

Pengantar

Kami, para utusan untuk Sidang Pleno Federasi Konferensi Waligereja Asia ke-XI, yang berkumpul di Kolombo Sri Lanka dari 28 November  – 4 Desember, bersyukur kepada Allah karena telah menganugerahi kami kesempatan untuk berkumpul sebagai Gereja Asia. Ini sesungguhnya merupakan ungkapan persekutuan dan solidaritas kami tidak hanya dengan Gereja Universal tetapi juga dengan Gereje-Gereja Partikular Asia. Kami merindukan kehadiran saudara-saudari kami dari Gereja Cina, tetapi kami berharap agar segera ada perubahan dan agar perkumpulan seperti ini di masa mendatang sungguh bisa menggambarkan sangat beranekaragam dan uniknya Asia.

Kami sangat berterima kasih kepada pemerintah dan Gereja Sri Lanka, karena telah memberikan sambutan dan penerimaan yang ramah selama kami tinggal. Karena hadir di sebuah negara yang akhir-akhir ini telah berupaya dengan keras dan konstruktif menuju rekonsiliasi. kami berdoa agar damai Allah sungguh meraja di tanah ini dan di hati setiap orang.

Dialog Terus-menerus tentang Keluarga

Dalam dua tahun terakhir, Paus Fransiskus, karena mengakui pentingnya keluarga bagi Gereja dan masyarakat, memulai “seri pembicaraan” tentang keluarga di Gereja, yaitu Sidang Umum Luarbiasa Sinode para Uskup ke-III tentang Tantangan-tantangan Pastoral Keluarga dalam Konteks Evangelisasi (5 – 19 Oktober 2014), Sidang Umum Biasa Sinode para Uskup ke-XIV tentang Panggilan dan Perutusan Keluarga di Gereja dan Dunia Masa Kini (4 – 25 Oktobbbr 2015), Tahun Yubileum Luarbiasa Kerahiman (8 Desember 2015 – 20 November 2016) dan publikasi Seruan Apostolik Amoris Laetitia (19 Maret 2016). Karena mengakui bahwa dampak pembicaraan-pembicaaan ini berbeda-beda dari satu tempat ke tempat yang lain, sebab “pada kenyataannya budaya-budaya sangat beraneka ragam dan prinsip umum …. perlu diinkulturasikan, jika mau dihargai dan diterapkan” (AL, 3), Federasi Konferensi Waligereja Asia memilih untuk melanjutkan pembicaraan ini pada Sidang Pleno ke-XI mereka dengan tema Keluarga Katolik Asia: Gereja Rumah Tangga Orang Miskin dalam Perutusan Kerahiman.

Sukacita dalam Hidup Keluarga

Selama hari-hari yang kami jalani bersama, sekali lagi kami mengakui betapa penting keluarga untuk menjadi etos Asia. Berabad-abad lamanya keluarga telah menjadi fondasi, di atas mana masyarakat dan bangsa telah dan akan terus dibangun. Keindahan keluarga kita adalah bahwa kita tidak hanya terdiri dari keluarga inti, tetapi kita hidup dalam dan peduli pada keluarga lebih luas yang merupakan fondasi eksistensi kita. Anak-anak, orang-orang muda, dan orang-orang tua menyemarakkan dan menguatkan lebih jauh hubungan keluarga. Dari saling hubungan inilah banyak dari kita belajar nilai iman dan hidup komunitas dalam semangat kesatuan dan penghargaan seorang terhadap yang lain. Keluarga-keluarga antar iman dan antar budaya, walau tanpa tantangan-tantangan, juga telah memperkaya hidup Gereja dan memajukan nilai-nilai pemahaman dan harmoni dalam masyarakat.

Kami merayakan kenyataan bahwa cita rasa akan Yang Ilahi ada dalam banyak keluarga kita. Kepastian ini memberi arah, dukungan dan inspirasi untuk tetap setia, meskipun keadaan menantang. Kami bergembira bahwa banyak keluarga Asia menghidupkan dan melestarikan iman dalam banyak komunitas dan negara, di mana mereka memilih memulai suatu kehidupan baru, karena mereka sungguh murid-murid misionaris kami. Kami tidak hanya saling mendengarkan, tetapi juga mendengarkan kesaksian beberapa keluarga, yang mengungkapkan berbagai macam pengalaman hidup keluarga, dan pandangan pimpinan agama-agama lain. Kami bersyukur kepada Allah atas anugerah keluarga-keluarga kepada Gereja Asia, karena kami mengetahui bahwa Gereja sesungguhnya adalah persekutuan keluarga-keluarga dengan mencontoh persekutuan Tritunggal Kudus.

Tantangan-tantangan bagi Hidup Keluarga

Meskipun kami mengakui sukacita hidup keluarga, kami tidak melupakan tantangan-tantangan yang dihadapi oleh banyak keluarga kita. Setiap negara di Asia tidak luput dari perubahan-perubahan cepat yang menimpa keluarga. Pada saat krusial sejarah kita ini, kita di Asia dihadapkan dengan kenyataan-kenyataan yang mempengaruhi pusat kehidupan keluarga di daerah-daerah miskin, migrasi, korupsi, perdagangan manusia dan pelacuran, bentuk-bentuk baru kolonialisme, bias gender, kekerasan melawan minoritas, degradasi ekologi, radikalisme agama, keluarga-keluarga yang retak dan tak berfungsi, dan sejumlah situasi lainnya, yang sama kompleks dan beraneka segi. Hal-hal ini menimbulkan ketegangan besar dalam keluarga-keluarga kita, ketika mereka berusaha tetap setia dan banyak keluarga juga tersakiti dan terluka. Beberapa tantangan itu diperparah dengan adanya kemungkinan yang lebih besar untuk masuk ke dalam seejumlah bentuk media yang tampaknya sedang mengganti nilai-nilai Injil yang berabad-abad dianggap penting oleh ke;uarga-keluarga Asia.

Dengan mengakui adanya tantangan tak terhitung banyaknya yang kita hadapi di Asia, kami menyatakan, bahwa hidup keluarga telah dipermiskin dengan berbagai cara. Meski di banyak tempat di benua kita, kemiskinan dalam bidang ekonomi merupakan kenyataan yang tersebar luas, kami juga prihatin akan bentuk-bentuk lain “kemiskinan” – emosional, spiritual, relasional, kultural, intelektual, fisik dan sosial. Bentuk-bentuk baru kemiskinan ini disebabkan oleh lanskap Asia yang cepat berubah. Meskipun bentuk-bentuk kemiskinan ini kerap bisa melumpuhkan pandangan hidup seseorang, keluarga-keluarga tidak harus takut untuk menerima anugerah kehidupan.

Bergerak Maju

Dalam hari-hari kebersamaan ini, kami menyadari bahwa dalam menghadapi kompleksnya situasi ini, kami tidak memiliki jawaban untuk semua tantangan itu. Namun, yang jelas kita di Asia perlu memikirkan bersama, menkonsolidasikan usaha-usaha dan sumber-sumber daya kita, dan bersama-sama membuat strategi secara konstruktif demi keluarga-keluarga kita. Menurut kata Paus Fransiskus, “kita tidak hidup dalam zaman perubahan, tetapi dalam perubahan zaman”(Konferensi Dasawarsa Nasional Gereja Italia, 2016)  ‘Perubahan zaman’ ini sangat mempengaruhi keluarga-keluarga kita – Gereja Rumah Tangga. Kita tidak hanya perlu bekerjasama, tetapi juga saling mendukung dalam perutusan ini. Kita harus bersama mencari ‘spiritualitas keluarga’ yang didasarkan pada perjumpaan pribadi dengan Yesus Kristus, sehingga kita dapat saling membantu dan mendukung dalam zaman yang sedang berubah dan menantang ini. Banyak keluarga yang telah mengakar pada tradisi kita yang kaya dalam doa keluarga dan “sharing” Kitab Suci. Ekaristi Suci adalah pusat bagi keluarga untuk menghayati cara hidup kenabian. Kami sangat mendorong dan mendukung perjalanan ini.

Kami juga mengajak keluarga-keluarga untuk memelihara anugerah anak-anak dalam keluarga karena “keluarga adalah tempat di mana hidup baru tidak hanya dilahirkan tetapi juga diterima dengan baik sebagai anugerah Allah” (AL, 166). Marilah kita ingat, bahwa akhirnya “setiap hidup baru memungkinkan kita menghargai dimensi kasih yang sama sekali cuma-cuma, yang tak pernah berhenti membuat kita kagum” (AL, 166).

Meskipun konteks dari mana kami datang berbeda-beda, perubahan wajah keluarga adalah fenomena yang mempengaruhi kami semua. Hasil konkret Sidang Pleno Federasi Konferensi Waligereja Asia ke-XI adalah dokumen Keuarga Katolik di Asia: Gereja Keluarga Orang Miskin dalam Perutusan Kerahiman, yang dengan rendah hati kami tawarkan kepada semua keluarga Asia. Kami mengajak Gereja-Gereja Lokal dan keluarga-keluarga mempelajari dan merefleksikan dokumen ini. Kami berharap agar mereka, yang bertugas melayani keluarga, memelopori dalam merayakan sukacita hidup keluarga, memperjuangkan kesucian hidup, perkawinan dan keluarga, menemani, menopang dan mempertahankan keluarga-keluarga.

Semoga Keluarga Kudus Nasareth menginspirasi Gereja Asia dan keluarga-keluarga kita untuk menjadi murid misionaris kerahiman.

 

+ Oswald Kardinal Gracias                                         Pater Raymond L. O’Toole, SFM

Ketua                                                                             Sekretaris Jendral

Federasi Konferensi-Konferensi                                        Federasi Konferensi-Konferensi

Waligereja Asia                                                                      Waligereja Asia

 

Diberikan di Kolombo, Sri Lanka, 4 Desember 2016

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here