Home SEPUTAR KWI Merawat Kebhinnekaan: Beda Itu Indonesia

Merawat Kebhinnekaan: Beda Itu Indonesia

1928
0
Perayan Natal Bersama Keluarga Besar KWI 2016 menampilkan parade budaya Indonesia. (Foto: Romo Adi Susanto, SJ)

PERAYAAN natal bersama sudah menjadi kebiasaan yang dilakukan oleh keluarga besar Konferensi Waligereja Indonesia (KWI)  setelah perayaan Natal tanggal 25 Desember. Perayaan natal bersama KWI ini sudah digelar sejak lama yang pada awalnya hanya diikuti oleh 2 lembaga,  sekarang menjadi tradisi perjumpaan antar 8 lembaga di bawah naungan KWI (Kantor KWI, Raptim, LBI, Karina, Obor,  CF, DP, serta Danita). Tahun ini perayaan digelar pada 8 Januari 2016 bertempat di Gedung KWI, Jalan Cut Mutia, Jakarta Pusat. Perayaan Natal Bersama kali ini mengambil tema “Hari Ini Telah Lahir Bagimu Juruselamat, Yaitu Kristus, Tuhan di Kota Daud” (Lukas 2:11) sesuai dengan tema pesan natal PGI – KWI 2016 dengan subtema ‘Merawat Kebhinnekaan: BEDA itu Indonesia!’. Judul subtema yang agak menjauh dari tema utama diambil oleh panitia mengingat rajutan keragaman bangsa yang beberapa saat ini dicoba untuk dikoyakkan.

Perayaan Natal Bersama KWI 2016 diawali dengan Perayaan Ekaristi yang dipersembahkan oleh Mgr. Ignatius Suharyo sebagai Ketua KWI sebagai konselebran utama didampingi oleh Mgr. Antonius Subianto Bunjamin, OSC selaku Sekretaris Jenderal KWI beserta 14 pastor yang bertugas di lembaga-lembaga keluarga besar KWI. Dalam homilinya Mgr. Anton mengajak umat agar  peristiwa natal menjadi peristiwa perjumpaan dengan Yesus yang mengubah hidup kita sehari-hari. Ada empat hal kunci yang membuat perjumpaan dengan Yesus yang bisa mengubah kualitas, mindset, dan jalan hidup kita, yaitu: kerelaan untuk meninggalkan kelekatan untuk bisa bertemu dengan Yesus, melangkah ke luar; kemauan untuk berkorban; kesediaan untuk bertanya; dan keterbukaan untuk rendah hati. Ketiga orang Majus mendatangi Yesus melalui jalan-jalan yang tidak mudah tersebut sehingga bisa berjumpa dengan Yesus dan bersuka cita atas perjumpaan itu.

“Dengan memiliki keempat kunci itu kita akan mengikuti jalan yang ditunjukkan oleh Tuhan agar terjadi perubahan kualitas hidup sehingga dapat memiliki hati yang berbelas kasih seperti yang dikehendaki Tuhan. Semoga Natal mampu mengubah kualitas hidup kita sehingga sukacita Injil bukan hanya seperti yang diwartakan, melainkan sungguh apa dirasakan dan dialami sendiri” demikian pungkas homili Mgr. Anton.

Sementara itu  dalam kata sambutannya, Mgr. Suharyo sebagai Ketua KWI mengucapkan selamat natal bagi yang merayakan dan tahun baru kepada semua. Beliau menggunakan kesempatan ini untuk berterima kasih. Terima kasih pertama disampaikan kepada karyawan, para suster dan para imam yang secara rela dan tulus  melayani untuk merawat dan mengembangkan KWI. Terima kasih juga disampaikan kepada komunitas-komunitas, keuskupan-keuskupan, dan para provinsial yang telah mengutus para imam dan anggotanya untuk melayani di KWI; juga kepada keluarga-keluarga yang mendukung anggotanya untuk bekerja di KWI. Beliau juga menyampaikan selamat datang kepada Sr. Yasinta FSGM yang memulai tugas di KWI. Tak lupa ucapan terima kasih juga diberikan kepada Rm. Edy Purwanto Pr yang telah sekian lama menjadi penjaga dan melibatkan diri dalam pelayanan di KWI, baik sebagai Sekretaris Komisi Kerawam KWI maupun Sekretaris Eksekutif/Pro Sekretaris KWI dan kini telah memungkasi tugas perutusannya. Akhirnya, Mgr. Suharyo mengajak semua untuk memberikan yang terbaik melalui KWI untuk  Gereja Indonesia serta berharap agar di tahun 2017 ini bisa memberikan yang lebih baik, lebih baik dan lebih baik untuk Gereja.

Romo Edy Purwanto, Pr (Kiri) bersama dengan Romo Siprianus Hormat, Pr (tengah) dalam perayaan Natal Bersama Keluarga Besar KWI 2016. (Foto: Romo Adi Susanto, SJ)

Di tengah-tengah acara diberikan kesempatan kepada Rm. Edy Purwanto Pr untuk memberikan sambutan dalam rangka perpisahan setelah 12 tahun mengemban tugas perutusan dan pelayanan di kantor KWI. Rm. Edy menyampaikan terima kasih kepada berbagai pihak yang sudah bekerja sama dengan beliau sejak 25 April 2005 dan mohon maaf atas kesalahan tutur kata, sikap, tindakan serta kebijakan yang tidak sesuai dengan harapan atau keinginan berbagai pihak. Pada akhirnya, Rm. Edy mohon pamit untuk secara resmi mengemban tugas baru menjadi Pastor Paroki Santa Maria Fatima Banyumanik, Semarang per 11 Januari 2017. Di akhir sambutannya Rm. Edy mengalunkan lagu “Kasih dari Surga” sebagai bentuk doanya kepada semua yang hadir. Rm. Siprianus Hormat Pr yang menjadi pengganti beliau, ikut naik ke panggung dan berduet bersama menyanyikan lagu tersebut. Sungguh sebuah kerukunan dan kebersamaan yang indah, dari yang pergi dan yang datang!

Di samping Perayaan Ekaristi dan berbagai sambutan, natalan bersama KWI ini disemarakkan juga dengan bermacam tarian dari berbagai budaya yang melibatkan para karyawan-karyawati untuk menunjukkan keberagaman etnis, suku, budaya, dan keragaman yang ada di Indonesia. Tarian tersebut antara lain dari Batak, Betawi, Flores, dan Toraja. Selain itu, ada acara penarikan doorprize yang selalu menjadi acara yang ditunggu-tunggu oleh para undangan.

Untuk menarik pesan di balik pentas keanekaragaman pada perayaan natal kali ini Rm. Siprianus Hormat, Pr selaku Sekretaris Eksekutif KWI yang baru menyitir kata-kata bijak orang Roma bahwa “persatuan akan membuat hal-hal kecil dan berbeda menjadi kuat. Sebaliknya, pertikaian akan membuat hal-hal besar tercerai berai.” Maka beliau mengingatkan bahwa  kita semua berbeda, namun semua ikut memberi warna pada kantor ini. “Kalau kita satu hati bergandengan untuk mengabdi kepentingan Gereja, walaupun kecil kita akan menjadi kuat.,” demikian harapannya.

Perayaan Natal Bersama KWI ini bisa dimaknai sebagai sebentuk kiprah nyata hidup bersama sebagai keluarga Allah dalam keberagaman, sekaligus wujud kebersamaan di dalam Kasih Allah, di dalam Kristus yang lahir untuk memberikan damai, sukacita, kegembiraan, dan warta keselamatan kepada dunia.

“Selamat Natal 25 Desember 2016 dan Tahun Baru 1 Januari 2017, ‘Hari ini telah Lahir Bagimu Juru Selamat, Yaitu Kristus, Tuhan, di Kota Daud (Lukas 2:11).’ Damai di bumi, damai di hati.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here