Home SEPUTAR KWI Tradisi Baru dalam Serah Terima Tugas Sekretaris Eksekutif KWI dan Direktur...

Tradisi Baru dalam Serah Terima Tugas Sekretaris Eksekutif KWI dan Direktur Kantor KWI

2741
0
Serah terima jabatan Sekretaris Eksekutif KWI yang lama RD Edy Purwanto kepada Sekretaris yang baru RD Siprianus Hormat disahkan oleh Sekjen Mgr. Antonius Bunjamin Subianto, OSC. (Yohanes Indra/Dokpen KWI)

MENGAWALI tahun 2017 ini, Kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) membuat tradisi baru dalam pelaksanaan serah terima tugas Sekretaris Eksekutif /Pro-Sekretaris KWI dengan mengundang para sekretaris Komisi/Lembaga/Sekretariat/Departemen (KLSD) serta para karyawan-karyawati Kantor KWI. Para sekretaris dan para karyawan-karyawati diundang untuk bersama-sama menyaksikan serah terima tugas dari RD. YR Edy Purwanto kepada penggantinya RD. Siprianus Hormat yang telah terpilih pada Sidang KWI November 2016 lalu.

Acara serah terima ini yang bertempat di Lt. IV Aula KWI, Jalan Cut Mutiah 10 pada Selasa (10/01/2017) juga disaksikan oleh Mgr. Anton Subianto OSC, Sekretaris Jenderal KWI yang mewakili para Uskup sebagai pemilik kantor ini.

Perlunya pewarisan dokumen kepada penerus

Sebelum memberi sambutan perpisahan, Rm. Edy memaparkan tugas-tugas seorang Sekretaris Eksekutif KWI sekaligus Direktur Kantor KWI yang tertuang dalam Direktorium KWI pasal 28. Pemaparan ini dimaksudkan supaya tradisi pewarisan dokumen-dokumen penting juga dibuat oleh para sekretaris KLSD lainnya agar tidak ada lagi keluhan bahwa para pengganti tidak mendapatkan pewarisan dokumen-dokumen penting dari pendahulunya sehingga harus menduga dan mencari-cari apa yang harus dilakukan.

Dari pemaparan yang disampaikannya terkesan bahwa Rm. Edy sudah membuat segala dokumen tercatat dan terdokumentasi dengan rapi sehingga sungguh memudahkan pekerjaan para Uskup yang dilayaninya. Kesan ini di”amini” oleh Mgr. Anton Subianto OSC, Sekretaris Jenderal KWI yang mengatakan bahwa para Uskup merasa sangat terbantu dengan kehadiran dan kinerja Rm. Edy selama menjadi Sekretaris Eksekutif KWI.

Empat fungsi Sekretaris Eksekutif KWI

Setelah penandatanganan serah terima tugas dilanjutkan dengan pesan dari Mgr. Anton, panggilan akrab Uskup Keuskupan Bandung. Dalam kesempatan ini, Mgr. Anton menyampaikan ucapan terima kasih kepada Rm. Edy yang telah menyelesaikan karya dan pelayanannya selama 12 tahun di kantor KWI dengan baik dan berharap bahwa tugas pelayanan dan panggilan imamatnya semakin diteguhkan berkat pengalamannya di KWI dan terima kasih kepada Rm. Sipri yang telah bersedia menerima tugas baru di kantor ini.

Kecuali itu,  Mgr. Anton juga  menyatakan bahwa seorang sekretaris eskekutif memiliki tiga tugas dan fungsi utama:

  • representasi, merepresentasikan apa yang menjadi visi dan misi KWI serta harapan para uskup;
  • organisasi, mengorganisasikan banyak hal yang menjadi keputusan Konferensi Waligereja Indonesia dan yang diputuskan dalam rapat-rapat praktis Presidium;
  • informasi, memiliki data yang lengkap, tepat dan akurat sehingga ketika data diperlukan langsung bisa diperoleh dengan cepat. Para Uskup merasa tenang dengan kehadiran Rm. Edy karena memiliki data yang lengkap, tepat, dan cepat diperoleh. Data ini sangat penting karena membantu memahami banyak hal;
  • dedikasi, pelayanan kepada Uskup terutama  dalam pelayanan-pelayanan sosial mereka. “Keempat fungsi ini sudah dijalankan dengan baik oleh Rm. Edy dan kami sangat berterima kasih untuk pelayanannya yang luar biasa,” lanjutnya.

“Apa yang diputuskan oleh pejabat lama dan dijalankannya tepat pada waktu itu, maka jangan mengkritik apa yang terjadi. Tetapi buatlah apa yang lebih baik. Apa yang sudah baik dilaksanakan oleh Rm. Edy mari kita lanjutkan… Mari kita bangun kantor KWI sebagai representasi Gereja Katolik Indonesia dalam tata organisasi dan dedikasi sehingga melalui pelayanan kita nama Tuhan semakin dimuliakan dan bisa menjadi berkat bagi banyak orang,” demikian pesannya kepada semua yang hadir di akhir kata sambutannya.

Tetap mengembangkan spirit kerjasama dan saling menghargai

Sementara  dalam sambutan perpisahannya, Rm Edy mengungkapkan rasa syukurnya kepada Tuhan atas perutusan yang telah diembannya di kantor KWI, walaupun pada waktu itu tidak pernah dibayangkan apalagi dipikirkannya. Perutusan dan penugasan ini dimaknainya sebagai kemurahan hati dan kepercayaan  para Bapak Uskup kepadanya, bukan sebagai sesuatu jabatan prestisius, jenjang karir atau pun kekuasaan. Maka, “Saya siap diutus sebagai apa saja setelah selesai menjalani tugas di kantor ini,” tegasnya.

Sempat diceritakan tentang betapa sulitnya mencari pengganti sampai titik terakhir ketika salah satu calon kuat ditarik kembali oleh Uskupnya karena kondisi kesehatan yang tidak memungkinkan. Suara Rm. Edy menjadi terbata-bata ketika mengungkapkan kembali percakapannya dengan Mgr. Ignatius Suharyo yang memintanya kembali menjabat sebagai Sekretaris Eksekutif KWI periode ketiga. Dengan berat hati ditolaknya harapan Ketua KWI tersebut dan beliau cukup memahami apa yang menjadi suasana kebatinan Rm. Edy dengan menjawab singkat, “Saya paham.”

“Kantor KWI adalah kantor pelayanan Gereja, bukan kantor perusahaan atau perusahaan, maka harus dijalankan sesuai misi KWI yakni untuk membantu para Uskup dalam menyikapi banyak hal, bekerja sama dengan seluruh umat beriman, masyarakat dan mereka yang berkemauan baik, serta terus mengupayakan pelayanan yang profesional, dapat dipercaya, dapat dipertanggung-jawabkan dalam semangat kerja sama dan saling menghargai,” demikian harapan dan penegasan Rm. Edy di akhir pamitannya.

Lulusan terbaik Lemhanas

Rm. YR Edy Purwanto Pr,  imam diosesan Keuskupan Agung Semarang, adalah  lulusan terbaik LEMHANAS Angkatan 2010. Ia  telah menyelesaikan tugas perutusannya di KWI selama 12 tahun sejak 25 April 2005.

Dua periode pertama (1 Mei 2005 – 27 Januari 2011) dijalaninya sebagai sekretaris Komisi Kerawam KWI dan dua periode selanjutnya (15 Desember 2010 – 5 Januari 2017) beliau mengemban tugas sebagai Sekretaris Eksekutif sekaligus Direktur Kantor KWI.

Seusai memungkasi tugas di KWI, perutusan baru yang segera diembannya sudah menyongsong di depan mata, yakni menjadi Pastor Paroki Banyumanik, Gereja Santa Maria Fatima. Ini merupakan salah satu paroki yang berada di tlatah Keuskupan Agung Semarang.

Rm. Siprianus Hormat  sebagai Sekretaris Eksekutif KWI

Sementara itu, Rm. Sipri sebelum terpilih menggantikan kedudukan Rm. Edy adalah Sekretaris Komisi Seminari KWI untuk periode keduanya. Rm. Sipri adalah  imam diosesan Keuskupan Ruteng yang juga mantan dosen Sekolah Tinggi Filsafat Katolik (STFK) Ledalero.

Selain bertugas di KWI, dalam Musyawarah Nasional (Munas) ke-11 UNIO Indonesia –paguyuban imam-imam diosesan atau projo (Pr) di Ambon,  ia juga memperoleh perutusan sebagai Ketua UNIO Indonesia periode 2014–2017. Rm. Sipri menggantikan RD. Dominikus Gusti Bagus Kusumawanta dari Keuskupan Denpasar, yang sekaligus adalah pendahulunya di Komisi Seminari KWI. 

Pada kesempatan serah terima, Rm. Sipri menceritakan betapa cemas hatinya ketika Rm. Edy menyampaikan kepadanya bahwa ia diminta sebagai salah satu calon mengingat latar belakangnya sebagai formator dan dosen di STFK Ledalero kurang terkait dengan tugas manajerial yang akan diembannya ini. Tugas sebagai Sekretaris Eksekutif sungguh menjadi perutusan baru yang berada di jauh di luar pengalamannya. Tetapi sebagai seorang imam yang harus siap diutus ke mana pun, Rm. Sipri pun akhirnya siap menerima perutusan baru ini.

Di akhir sambutannya ia mengajak semua yang hadir untuk membantunya dalam menjalani perutusan baru. “Mari kita saling mengokohkan dalam perutusan ini sehingga cita-cita para Bapak Uskup bisa terwujud melalui pengabdian dan pelayanan kita di kantor ini. Yang kecil ini akan kokoh dalam persatuan, tetapi kalau kita bertikai apa yang sudah bagus ditanamkan dan diwariskan Rm. Edy serta para pendahulu yang lain bisa menjadi berantakan. Mari bergandengan tangan untuk melanjutkan apa yang sudah dilaksanakan oleh pendahulu kita, terutama Rm. Edy,” ajaknya.

Menjadi teladan bagi para karyawan

Sebagai wakil karyawan-karyawati kantor KWI,  Rini menyampaikan terima kasih kepada Rm. Edy atas pemberian diri terbaik selama 12 tahun untuk KWI, kerjasama, persaudaraan serta keakraban yang telah ditorehkan di kantor ini serta selamat menunaikan tugas di tempat yang baru.

Kepada Rm. Sipri disampaikan dukungan dengan harapan agar apa yang sudah diwariskan dengan baik oleh Rm. Edy terus dilanjutkan, yang belum sempurna terus disempurnakan. Diharapkan juga agar sebagai pimpinan baru Rm. Sipri bisa memberikan kesejukan, merangkul dan mengayomi seluruh karyawan sehingga mereka bisa bekerja dan melayani secara optimal sesuai yang diharapkan.

“Akhirnya, kami berharap agar Rm. Sipri bisa menjadi teladan untuk membangun semangat kebersamaan, saling menghargai serta etos kerja yang tinggi di antara para karyawan untuk mewujudkan visi dan misi KWI,” demikian harapannya mewakili harapan seluruh karyawan KWI.

Foto bersama Karyawan KWI dengan Romo Edy Purwanto, Pr , Mgr. Antonius Bunjamin Subianto, OSC, dan Romo Siprianus Hormat, Pr. (Yohanes Indra/Dokpen KWI).

Akhirnya, limpah terima kasih disampaikan kepada Rm. Edy untuk pengabdian dan pelayanan luar biasa selama 12 tahun di KWI dan selamat menjalani perutusan baru di Paroki Banyumanik, Semarang.

Selamat mengemban tugas baru yang lebih menantang kepada Rm. Sipri untuk semakin menghadirkan wajah Kristus di kantor KWI khususnya dan Gereja Katolik Indonesia pada umumnya di tengah situasi bangsa yang terkoyak oleh maraknya intoleransi pada saat ini. Tuhan senantiasa memberkati.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here