Home Seputar KWI Indonesia Didaulat Jadi Tuan Rumah Asian Youth Day 2017

Indonesia Didaulat Jadi Tuan Rumah Asian Youth Day 2017

7102
0
Perss Conference Asian Youth Day 2017 yang berlangsung di Kantor KWI Cut Mutiah (dari kiri: Romo Haryanto, Pr, Mgr. Ignasius Suharyo, Mgr. Riana Prabdi, Romo Heribertus Budi, Pr. (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI)

Setelah pada Agustus 2016 ajang pertemuan orang muda Katolik Indonesia, Indonesian Youth Day kedua, digelar di Keuskupan Manado, tahun ini kembali orang muda Katolik akan bertemu kembali dalam cakupan yang lebih luas. Pertemuan orang muda Katolik se-Asia! Tahun ini Indonesia didaulat menjadi tuan Asian Youth Day ke-7 yang akan dilangsungkan di Yogyakarta pada 30 Juli – 6 Agustus 2017 dengan tema Joyful Asian Youth! Living the Gospel in Multicultural Asia.

Apa itu Asian Youth Day (AYD)? Dalam laman resmi AYD http://asianyouthday.org/ disebutkan bahwa “AYD  atau hari orang muda Asia adalah perjumpaan orang muda Katolik se-Asia. Acara ini diselenggarakan tiap tiga tahunan dan dihadiri kurang lebih seribu sampai tiga ribu OMK perwakilan dari berbagai negara di Asia. Dalam acara inilah berbagai kegiatan menumbuhkan semangat pewartaan dibuat. AYD digagas oleh pembina OMK se-Asia dan disetujui oleh Federasi Konferensi Uskup-uskup se-Asia (FABC) dibawah kantor komisi Keluarga dan Kerawam bagian kepemudaan.” Di dalam perhelatan AYD ada 3 acara besar  yang akan digelar, yaitu: Day in the Diocese, Days in AYD’s Venue and Asian Youth Ministers’ Meeting (AYMM)‎.

Dalam rangka persiapan perhelatan akbar orang muda Asia itu, Komisi Kepemudaan KWI menggelar jumpa pers di Ruang Rapat di lobby KWI (8/3/2017) yang menghadirkan Mgr. Ignatius Suharyo (Ketua KWI), Mgr. Pius Riana Prabdi (Ketua Komisi Kepemudaan KWI), serta RD. Antonius Haryanto  (Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI sekaligus ketua Umum AYD 2017), serta RD. Heribertus Budi Purwanto (Ketua OC).

Mgr. Suharyo menyampaikan bahwa Asian Youth Day 2017 mendatang akan menerima delegasi  OMK dari 26 negara di Asia. “Dalam pertemuan ini OMK tidak akan berbicara masalah politik, tetapi mau merayakan pengharapan. Bagaimana orang muda mengalami injil bukan sebagai beban melainkan menjadi sumber kegembiraan,” begitu tandasnya.

Diharapkan bahwa setelah mengalami keselamatan OMK harus mewujudkannya dalam perutusan yang konkret. “Bukan hanya bisa mengutip Kitab Suci, tapi Injil bisa mempengaruhi hidup dan mendorong orang muda untuk melakukan transformasi sosial,” demikian harapannya.

Selanjutnya Mgr. Riana menjelaskan bahwa tema Joyful Asian Youth! Living the Gospel in Multicultural Asia  dalam AYD ketujuh ini bisa menyulut kegembiraan orang muda dalam rangka merayakan harapan sehingga akhirnya perayaan orang muda se-Asia ini diharapkan juga menjadi daya ubah di masyarakat Asia yang multikultural ini. “Dalam keragaman ini orang muda Katolik didorong untuk menumbuhkan solidaritaras, kepekaan sosial dan membangun keyakinan diri untuk terus berkembang menjadi pribadi yang berdaya ubah,” tandasnya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here