Home SEPUTAR KWI Lambang Uskup Keuskupan Sintang

Lambang Uskup Keuskupan Sintang

1546
0
Lambang Uskup Keuskupan Sintang. (Foto: Keuskupan Sintang)

KEUSKUPAN Sintang dalam 2 hari mendatang (Selasa dan Rabu,  21– 22 Maret 2017) akan mengadakan perhelatan agung dalam rangka menyambut Uskup baru mereka, Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap., yang telah ditunjuk secara resmi oleh Bapa Suci Paus Fransiskus pada 21 Desember 2016 lalu. Persiapan perhelatan dua hari ini telah dimulai sejak diumumkannya pengganti Mgr. Agustinus Agus. Keuskupan Sintang selama hampir 3 tahun ini mengalami sede vacante setelah pada 3 Juni 2014 Mgr. Agustinus Agus ditunjuk Bapa Suci sebagai Uskup Keuskupan Agung Pontianak menggantikan Mgr. Hieronimus Bumbun OFMCap. yang memasuki masa purnabakti.

Perayaan Ekaristi istimewa dalam rangka Misa Tahbisan  Uskup Sintang yang baru menurut rencana akan dilangsungkan di Stadion Baning Sintang, Kabupaten Sintang pada Rabu, (22/3/2017). Mgr. Agustinus Agus (Uskup Keuskupan Agung Pontianak) akan bertindak sebagai Uskup Penahbis Utama dan akan didampingi oleh Mgr. Pius Riana Prapdi (Uskup Keuskupan Ketapang) dan Mgr. Giulio Mencuccini CP (Uskup Keuskupan Sanggau). Ketiga penahbis adalah para Uskup dari keuskupan-keuskupan di wilayah Regio Kalimantan.

Perayaan tahbisan Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap. rencananya juga akan dihadiri oleh ribuan umat dari 36 paroki maupun biarawan, biarawati serta para imam di seluruh Keuskupan Sintang yang terbentang dari Kabupaten Kapuas Hulu hingga Kabupaten Melawi di Kalimantan Barat. Akan hadir pula para pejabat pemerintah setempat, pusat maupun Gereja, antara lain: Dr. Cornelis MH (Gubernur Kalimantan Barat),  Drs. Eusabius Binsasi (Dirjen Bimas Katolik RI), Duta Besar Takhta Suci Mgr. Antonio Guido Filipazzi serta jajaran para Uskup dari seluruh Indonesia.

Sebelum acara tahbisan, pada Selasa sore (21/3/2017) akan dilaksanakan Vesperae, Professio Fidei serta Pemberkatan Insignia di Gereja Katolik Maria Ratu Semesta Alam, Paroki Sei Durian yang terletak di kota Sintang.

Motto penggembalaan

Sebagai uskup baru di Keuskupan Sintang  Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap. memilih motto penggembalaan yakni Non Ego, sed Christus in Me, yang artinya: “Bukan Aku, melainkan Kristuslah yang hidup di dalam diriku.”  Teks ini diambil dari Surat St. Paulus kepada Umat di Galatia (Gal 2:20) yang lengkapnya berbunyi “… namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan  Kristus yang hidup di dalam aku .”

“Saya merasa terbatas dalam banyak hal. Kekuatan yang ada hanyalah kekuatan Tuhan. Kristuslah yang menguatkan, memampukan, dan menggerakkan saya. Seperti kata St. Paulus, ‘Bukan lagi aku yang hidup, tapi Kristus yang hidup di dalam aku,’” ujar Mgr. Samuel dalam wawancaranya dengan majalah HIDUP (no. 12/Tahun ke-71, 19 Maret 2017)

Lambang Uskup Keuskupan Sintang

Dalam mengemban tongkat penggembalaan di Keuskupan Sintang Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap juga memiliki lambang Uskup yang baru, yang mengambil ciri khas budaya dan tata nilai lokal.

Lambang Uskup Keuskupan Sintang ini memiliki format sebuah gambar perisai yang dibagi menjadi tiga bagian: satu di bagian atas dan dua di bagian bawah, kiri dan kanan.

Perisai di bagian atas melambangkan unsur-unsur dari Ordo Fratrum Minorum Capuccionorum (Ordo Fransiskan Kapusin/OFMCap) karena Mgr. Samuel merupakan salah satu imam dari ordo tersebut.  Unsur-unsur khas Fransiskan itu berupa lengan kanan Yesus yang memiliki bekas luka di telapak tangannya yang dipaku di atas kayu salib. Sedangkan lengan kiri adalah lengan St. Fransiskus Assisi yang menerima stigmata  Yesus di telapak tangannya. Lengan kanan Yesus berada di depan lengan kiri St. Fransiskus. Di belakang kedua lengan tersebut, persisnya di tengahnya, ada gambar salib kecil dari kayu. Bagian atas ini dibuat dengan warna dasar putih.

Sementara, di bagian bawah perisai sebelah kanan dengan warna dasar keemasan ada gambar burung rangkong atau enggang badak yang merupakan spesies khas hutan Kalimantan. Burung rangkong atau burung tingang, menurut bahasa Dayak setempat, adalah burung yang disakralkan dan dihormati oleh masyarakat Dayak, yang merupakan asal-usul Mgr. Samuel.

Bagian satunya di sebelah kiri yang didominasi warna dasar biru terdapat mahkota ratu bercorak kuning keemasan dengan tiga sayap malaikat di bawahnya.  Gambar ini melambangkan Maria Ratu para Malaikat yang menjadi pelindung Ordo Kapusin Provinsi Pontianak, tarekat religius asal Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap, di mana beliau bahkan  pernah menjadi provinsial dalam beberapa kali periode (www.kapusin.pontianak.org).

Galero: topi khas para klerus

Di bagian atas perisai  terdapat gambar galero atau topi khas para klerus yang didominasi warna hijau disertai rumbai-rumbai berjumlah enam buah. Di bagian tengah belakang perisai berdiri salib pancang berwarna kuning keemasan melambangkan tongkat penggembalaan Uskup. Galero hijau berjumbai enam buah dengan salib pancang merupakan tanda bahwa sang pemilik adalah seorang Uskup. Inilah lambang Uskup Sintang yang baru: Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap yang sebelumnya merupakan Pastor Kepala Gereja Katolik St. Fransiskus Assisi di Tebet, Jakarta Selatan yang berada di wilayah Keuskupan Agung Jakarta.

Di bagian bawah perisai di landasan salib pancang berkibar pita kuning keemasan bertuliskan Non Ego, sed Christus in Me yang merupakan motto penggembalaan Mgr. Samuel, OFMCap.

Proficiat Bapak Uskup! Selamat berkarya dan semoga menjadi gembala yang baik bagi umat Allah di wilayah Keuskupan Sintang.