Home Seputar KWI Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap: Peraih Kalpataru Ditahbiskan Uskup Keuskupan Sintang

Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap: Peraih Kalpataru Ditahbiskan Uskup Keuskupan Sintang

2434
1
Penumpangan tangan oleh Mgr. Ignatius Suharyo kepada Uskup terpilih Mgr. Samuel Oton Sidin, OFMCap Uskup Keuskupan Sintang. (Rm. Kuntoro Adi, SJ)

CUACA Kota Sintang Rabu pagi (22/3/2017) sungguh cerah seolah ingin ikut serta menyambut kehadiran para tamu yang menyesaki Stadion Baning. Pagi ini di tempat tersebut dilangsungkan Misa Pentahbisan Uskup Keuskupan Sintang, Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap. Sejak pagi ribuan umat Katolik, para imam, biarawan-biarawati dari seantero Keuskupan Sintang maupun keuskupan-keuskupan lain di wilayah Regio Kalimantan sudah mulai berdatangan untuk menjadi saksi sejarah dalam acara pentahbisan ini.

Perarakan para Uskup menuju mimbar utama dalam tahbisan Uskup Keuskupan Sintang. (Romo Kuntoro Adi, SJ)

Di stadion ini  Uskup Sintang terpilih, Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap resmi dilantik sebagai gembala utama umat Katolik di wilayah Sintang yang mencakup Kabupaten Sintang, Kapuas Hulu dan Melawi. Mgr Samuel merupakan uskup keempat dari Keuskupan Sintang yang berada di wilayah Provinsi Gerejawi Pontianak. Selain Keuskupan Sintang, dua keuskupan sufragan dari Keuskupan Agung Pontianak ini adalah Keuskupan Ketapang dan Keuskupan Sanggau.

Keuskupan Sintang yang dibentuk tahun 1961 mendapatkan Mgr Lambertus van Kessel SMM sebagai Uskup yang pertama, dan kemudian beliau diganti oleh Mgr. Isak Doera Pr yang merupakan seorang Mayor Tituler  dari Kodam XII/Tanjungpura terhitung 19 Mei 1977.  Ketika Mgr. Isak Doera lengser, Bapa Suci Yohanes Paulus II pada 29 Oktober 1999 menunjuk Mgr Agustinus Agus sebagai Uskup Keuskupan Sintang.

Saat Mgr. Agustinus Agung kemudian “dipindahkan” menjadi Uskup Agung Pontianak sejak 28 Agustus 2014, Bapa Suci Paus Fransiskus mengangkat Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap sebagai Uskup Keuskupan Sintang terhitung 21 Desember 2016. Tongkat estafet kegembalaan untuk Keuskupan Sintang  pun beralih ke beliau yang merupakan pegiat lingkungan hidup dan peraih penghargaan Kalpataru pada tahun 2012.

Dukungan mengalir deras dari pejabat pemerintah daerah

Menurut penuturan RD. Siprianus Hormat, Sekretaris Eksekutif KWI, ekaristi pentahbisan Uskup Keuskupan Sintang dibanjiri oleh ribuan umat Katolik yang berasal dari Keuskupan Sintang sendiri maupun beberapa keuskupan tetangga. Kor yang meriah pun turut serta menyambut kehadiran uskup baru yang telah ditunggu-tunggu umat selama lebih kurang 2,5 tahun.

Dalam peristiwa bersejarah ini hadir 29 Uskup  dari seluruh Indonesia serta 2 uskup Emeritus  untuk memberikan dukungan bagi Mgr. Samuel OFMCap. Ketua KWI sekaligus Uskup Keuskupan Agung Jakarta, Mgr Ignatius Suharyo, pun turut berbagi kebahagiaan dan dukungan bagi anggota baru dalam kolegialitas para uskup di Indonesia dalam sambutannya.

Umat Katolik Keuskupan Sintang dengan pakaian khas adat Kalimantan yang ikut memeriahkan dalam tahbisan Mgr. Samuel Oton Sidin, OFMCap. ( Romo Kuntoro Adi, SJ)

Selain itu, dukungan juga mengalir deras dari Pemerintah Daerah di sekitar Kalimantan Barat yang sebagian besar beragama Katolik. Tampak hadir dalam perayaan misa ini antara lain Gubernur Kalimantan Barat Cornelis, Bupati Ketapang Martin Rantan, Bupati Sanggau Paolus Hadi, Wakil Bupati Sanggau Yohanes Ontot, Bupati Sekadau Rufinus, Wakil Bupati Sekadau Aloysius, Bupati Melawi Panji, Bupati Kapuas Hulu AM Nasir dan Wakil Bupati Kapuas Hulu Antonus L. Ain Pamero, Bupati Suryaman Gidot dan beberapa pejabat lainnya.

1 COMMENT

  1. Ini berita pertama yang saya baca dari sumber lembaga gereja (dokpen-KWI) dengan gaya bahasa atau penuturan politis tanpa makna, mencoba menuturkan pentahbisan Gembala Umat dengan gaya pelantikan bupati (mungkin penulis pernah meliput pelantikan bupati atau mungkin kepala desa di kabupaten atau kampung asalnya). Adapun pemakaian istilah dengan ‘rasa bahasa’ yang tidak cocok (kalau tidak mau dibilang menyedihkan) sebagai ‘Kabar Gembira’ dari gereja. Misalnya kata ‘DILANTIK’ (paragraf 2) ‘LENGSER’ (paragraf 3) atau frase ‘dukungan mengalir sangat deras dari pejabat pemerintah’. Ketiga kategori ini hanya mungkin cocok di dunia politik, pada pemilihan kepala desa di kampung penulis atau bupati di tempat penulis berasal. Mofon maaf kalau sedikit keras, tapi sebagai saudara dalam Kristus dan sebagai anggota dari tubuh yang satu dan sama, tidak salah juga kalau saling mengingatkan.
    salam, hormat dan kasih…
    F. Nikolaus Lakebelek Teluma MSF

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here