Home SEPUTAR KWI Jangan Pernah Mengaku Sebagai Pendidik Katolik, Kalau Tidak Pernah Mengajarkan Kemanusiaan dan...

Jangan Pernah Mengaku Sebagai Pendidik Katolik, Kalau Tidak Pernah Mengajarkan Kemanusiaan dan Kebaikan

3500
0
Mgr. Antonius Subianto Bunjamin, OSC bersama Dosen-dosen Katolik dan paduan suara dari Universitas Parahyangan Bandung. (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI)

Dosen-dosen Katolik dari beberapa Universitas berkumpul di kantor Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) pada Kamis, 20 April 2017 untuk diskusi dan sharing bersama terkait tema Mengantar Mahasiswa Menjadi Cendekiawan Publik Indonesia. Pertemuan para dosen Katolik ini diawali dengan misa bersama yang dipimpin oleh Sekretaris Jenderal KWI,  Mgr. Antonius Subianto Bunyamin, Sekretaris Komisi Kerasulan Awam, RD Guido Suprapto, dan Pastor Mahasiswa Unit Selatan, Rm. Ignasius Swasono SJ. Seusai misa pertemuan dilanjutkan dengan pemaparan materi dan sharing pembicara, kemudian makan malam bersama, dan ditutup dengan diskusi dan tanya jawab singkat.

Kebangkitan Yesus membuka pikiran para murid

Mgr. Antonius Subianto Bunjamin OSC dalam Homilinya menyampaikan bagaimana menjadi Dosen Katolik yang baik, benar, santun dan kudus. (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI)

Mgr. Anton dalam homilinya mengatakan, “salah satu krisis zaman ini adalah kekurangan atau kehilangan figur, yaitu orang yang patut diikuti dan ditaati. Pribadi yang menjadi ukuran dan takaran, baik, benar, santun dan kudus.”

Merujuk pada Injil yang dibacakan dan direnungkan pada kesempatan ini, Mgr. Anton mengatakan, “Kebangkitan Yesus membuka pikiran para murid untuk mengetahui kebenaran. Para dosen pun dipanggil untuk membuka pikiran para mahasiswa sehingga mereka lebih berperikemanusiaan dan berkeadilan. Lebih dari itu, para dosen dipanggil untuk menjadi teladan.”

Dalam kehidupan sehari-hari, guru atau dosen lebih didengar daripada orangtua. “Anak saat diberitahu oleh orangtuanya selalu mengatakan: ‘tapi… Bu guru bilang begini’” jelas Mgr. Anton. Guru atau dosen selalu menjadi  rujukan kebenaran.

Di akhir homilinya, Mgr. Anton menekankan bahwa “yang  dicari dalam Katolik bukan hanya intelektual, tetapi adanya kesesuaian antara identitas dan aktivitas. Saudara-saudari diundang untuk mencerahkan dan membuka pikiran mahasiswa untuk mengerti Kitab Suci. Bagaimana mereka memahami kebenaran ilahi dan keutamaan manusia dalam Kitab Suci.”

“Kekacauan di dunia terjadi karena banyak orang cerdas, tahu banyak soal Kitab Suci tetapi tidak memahami kehendak Allah dalam Kitab Suci. Tidak tercerahkan. Semoga dalam pertemuan ini kita diingatkan kembali kata-kata Paus Fransiskus: ‘Seorang dosen, pendidik, jangan pernah mengaku Katolik, kalau ia tidak pernah mengajarkan kemanusiaan dan tidak pernah mengajarkan kebaikan. Jangan pernah mengaku Katolik kalau tidak pernah bicara tentang belas kasih,’”  demikian tandas Mgr. Anton.

Setelah misa, pertemuan para dosen Katolik dilanjutkan dengan pemaparan materi terkait tema Menghasilkan Pejabat Publik Katolik  yang disampaikan oleh Bapak Mangadar Situmorang Ph.D., Rektor Universitas Parahyangan, Bandung dan Romo Bernardus Soebroto Mardiatmadja, SJ, Guru Besar STF Driyarkara, Jakarta.

Tujuan Pendidikan itu Bergeser

Bapak Mangadar Situmorang Ph.D., Rektor Universitas Parahyangan dalam sharingnya menyampaikan “tujuan pendidikan di perguruan tinggi saat ini sudah bergeser”. (Foto: Yohanes Indra/ Dokpen KWI)

Dalama sharingnya, Bapak Mangadar Situmorang mengatakan bahwa ketertarikan kebanyakan mahasiswa pada zaman ini adalah untuk menjadi pegawai non pemerintahan yang handal. Tidak banyak lulusan Unpar yang berminat menjadi Pegawai Negeri Sipil, bila profesi ini yang dimaksudkan dengan pejabat publik. “Kebanyakan mahasiswa yang mengambil pilihan ini mempunyai alasan bahwa gaji PNS kecil, adanya kesan birokrat yang kaku dan masih maraknya praktik KKN”, jelas Bapak Mangadar dalam penyampaian materinya.

Tujuan pendidikan di perguruan tinggi sudah bergeser. Pak Mangadar menyampaikan: “Tujuan kita dalam pendidikan tinggi, dulu menyiapkan tenaga kerja terdidik dan tenaga kerja yang  terampil. Dalam perkembangannya ada perubahan. Unpar, dan APTIK, bertujuan bukan hanya menghasilkan insan terdidik, tetapi menghasilkan insan yang mandiri, dewasa, dan kontributif bagi kemajuan peradaban manusia, keutuhan alam ciptaan dan sebagainya.”

Menjadi Cendekiawan Publik adalah Suatu Panggilan

Romo Bernardus Soebroto Mardiatmadja, SJ, Guru Besar STF Driyarkara, Jakarta dalam sharingnya menyampaikan “Menjadi Cendekiawan Publik adalah Suatu Panggilan”. (Foto: Yohanes Indra/Dokpen KWI).

Romo Mardi dalam sharingnya mengatakan: “Menjadi cendekiawan publik adalah suatu panggilan. Yang menjadikan orang menjadi pejabat publik adalah roh/spirit. Pengetahuan itu dari Tuhan. Tuhan akan memberi dan juga akan meneruskannya. Saya hanya mengajar, mahasiswa sendiri yang menemukan values. Seorang dosen harus mempercayai dan menyerahkan kepada  mahasiswanya spiritualitas.”

Dalam kenyataan pendidikan di universitas atau di perguruan tinggi, Romo Mardi mengajak para dosen yang hadir untuk menjumpai para mahasiswa sebagai pribadi,  seraya “membangkitkan dalam diri mahasiswa budaya hidup yang berkualitas, dibantu dengan metodik yang baik. Salah satu tugas dosen adalah share metode (share suasana/epistemologi),” jelas Romo Mardi.

Pada akhir paparannya Romo Mardi mengatakan dibutuhkan adanya spirit dan juga cara hidup, sehingga apa yang diajarkan kepada mahasiswa bukan hanya spirit, melainkan lebih ditunjukkan dalam cara hidup sehari-hari. Mahasiswa melihat spirit itu dari cara hidup dosennya dan menarik nilai-nilai yang berharga untuk perkembangan kepribadian mereka di masa mendatang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here