Home Seputar KWI Sehat bersama Allah – Succes Story Penyembuhan Kusta, Pelajaran dari Kabupaten Lembata,...

Sehat bersama Allah – Succes Story Penyembuhan Kusta, Pelajaran dari Kabupaten Lembata, NTT

8234
0
Para Pembicara Seminar Nasional Kusta 2017 di Gedung Konferensi Waligereja Indonesia. (Foto: Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Penyakit kusta merupakan salah satu jenis penyakit menular yang sampai saat ini masih belum teratasi. Penyakit ini masih menjadi persoalan di berbagai tempat, termasuk di Kabupaten Lembata, NTT. Lembaga Psikologi Terapan Kupang (LPT-K) yang bergerak dalam berbagai bidang, telah melakukan terobosan terkait masalah ini dengan metode A New Holistic Intervention. Metode ini merupakan pengobatan alternatif yang dikembangkan oleh Drs. Porat Antonius, M.A., dalam 10 tahun terakhir dan telah teruji di banyak daerah di Indonesia.

LPTK bersama Komisi Keadilan dan Perdamaian-Migran dan Perantau (KKP-MP) KWI mengadakan Seminar Nasional Kusta yang bertempat di kantor KWI, Jalan Cut Meutia, Jakarta Pusat pada tanggal 27 April 2017. Seminar dibagi dalam beberapa sesi. Sesi pertama Seminar Kusta dibuka dengan sharing pengalaman (testimoni) dari mantan pasien kusta yang ditangani oleh LPTK, Teresia Poni. Sesi kedua diisi dengan pemaparan Materi oleh Bapak Porot Antonius, M.A., terkait pendekatan iman dan kesehatan. Sesi ketiga diisi oleh testimoni para perawat pasien kusta. Sesi keempat diisi dengan pemaparan materi dari beberapa pembicara terkait kusta; pendekatan psikologi social terhadap kesehatan oleh Dr. Rufus Patty Wutun; Nutrisi dan kesehatan oleh Elisa Rinihapsari, M. Si, Med; dan Dr. Pius Werawan tentang Hasil penelitian kusta di kabupaten Lembata, NTT.

Teresia Poni dari Kabupaten Lembata, NTT mantan pasien penyakit Kusta. (Foto: Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Teresia Poni dari Kabupaten Lembata, NTT adalah mantan pasien yang mengalami kesembuhan total secara klinis dan laboratorium. Teresia didiagnosa menderita  kusta pada Mei 2015. Gejala-gejala awal yang dialami oleh Teresia yaitu, adanya bercak-bercak putih di sekitar paha. “Bercak-bercak putih itu makin hari makin besar. Saya periksa ke puskesmas, dokter bilang itu alergi.” Setelah berobat di puskesmas, bercak-bercak putih di sekitar paha Teresia tidak hilang. Teresia pun memeriksakan diri ke Rumah Sakit Damian. Setelah uji laboratorium, Teresia dinyatakan positif menderita kusta. “Saya akhirnya sedih, malu dengan diri sendiri, kecewa. Yang terpikir hanya apa kata orang. Saya pasti dijauhi.” Oleh Rumah Sakit Damian, Teresia diberi dua jenis obat, merah dan putih. Dalam perjalanannya, kulitnya makin hitam. “Makin hari saya makin malu untuk ke Gereja” kata Teresia mengenang kisah hidupnya saat keadaannya bertambah buruk. Juni 2016, Teresia berkenalan dengan LPTK dan mengikuti semua pengobatan yang disarankan. Teresia menjalani penyembuhan dengan terapi makanan dan lulur. Setiap pasien kusta mendapat resep makanan yang berbeda. “Saya makan buah pepaya, singkong, daun kelor yang direbus dengan jahe. Lulur dibuat dari daun pepaya, daun kelor dan kunyit” kenang Teresia. Bulan Agustus 2016 Teresia mengalami adanya perubahan ke arah yang lebih baik. Kini Teresia dinyatakan negatif kusta, baik secara klinis maupun penelitian laboratorium.

Bapak Drs. Porat Antonius, M.A., dengan tema Sehat bersama Allah. (Foto: Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Sesi kedua Seminar Nasional Kusta yang dimoderasi oleh Ibu Yohana Margareta, diisi dengan pemaparan materi Bapak Drs. Porat Antonius, M.A., dengan tema Sehat bersama Allah. Bapak Antonius mengatakan “tujuan utama hidup sehat adalah suci. Hanya orang suci yang bisa total mengabdi kepada Allah. Untuk itu, supaya sehat adalah bekerja sama dengan Allah.” Selanjutnya dalam peyampaian materinya, Bapak Antonius menegaskan “kalau mau melihat Yesus dan Maria, jangan mulai dengan mata tubuh. Kalau mau melihat dia, lihatlah dengan jiwa. Supaya jiwa bisa melihat Allah, belajarlah hidup suci.” Bagi Bapak Antonius, Otak manusia sudah dikonstruksi oleh Allah untuk berjumpa dengan-Nya. “Mengembangkan otak rasional saja tidak cukup, perlu juga untuk mengembangkan otak beriman. Cara mengembangkan otak beriman adalah hidup sebagai orang beriman.” Kata Bapak Antonius mengakhiri pembicaraanya pada sesi kedua.

Testimoni dari para perawat pasien kusta di Kabupaten Lembata, NTT. (Foto: Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Seminar kemudian dilanjutkan dengan sesi ketiga yaitu testimoni dari para perawat pasien kusta di Kabupaten Lembata, NTT. Pada bulan April 2016, LPTK mengajukan izin ke Pemda Kabupaten Lembata untuk melaksanakan penelitian di Kabupaten Lembata dengan mengambil data di Rumah Sakit Damian. Data yang diperoleh adalah 76 orang terindikasi kusta. Dari 76 orang, 33 orang setuju untuk ditangani oleh LPTK. Dari 33 orang, tersisa 20 orang yang sampai akhir ditangani oleh para perawat LPTK sampai memperoleh hasil negatif kusta melalui tes klinis dan laboratorium. Proses yang dilewati dimulai dengan informed consent kepada pasien kusta. “Pasien biasanya mengisolasi diri. Semua aspek dikaji lalu kita beri dukungan, support, sehingga mereka berusaha bangkit. Ini yang paling penting, bangun kepercayaan dirinya dulu lalu terapi makanan”, sharing salah satu perawat. Setelah dikaji, pasien diberi terapi makanan. Makanan yang diberikan kepada pasien pun berbeda-beda tergantung keunikan bentuk tubuh tiap pasien. Pada akhirnya 20 pasien yang dirawat semuanya sembuh total.

Dr. Rufus Patty Wutun, memberi penjelasan terkait kusta dalam kaca mata Psikologi Sosial. (Foto: Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Sharing dan penyampaian materi oleh tiga pakar dengan disiplin ilmu yang berbeda mengisi sesi keempat. Dr. Rufus Patty Wutun, memberi penjelasan terkait kusta dalam kaca mata Psikologi Sosial. Bapak Rufus mengatakan “di dalam jiwa manusia ada Allah. Roh Allah lah yang menggerakkan yang fisik.” Dalam proses pelaksanaan dan pengobatan penyakit kusta, Bapak Rufinus mengatakan ada empat pihak yang terlibat. “Empat pihak itu ialah, Allah, pasien, keluarga pasien, dan tim LPTK harus bekerja sama supaya pasien sembuh. Keempat pihak ini punya tugas masing-masing. Segala sesuatu yang tidak dijangkau manusia menjadi bagian Allah. Maka LPTK harus suka cita, bebas dari keluh kesah, bebas dari kerja setengah-setengah” jelas Bapak Rufus.

Ibu Elisa Rinihapsari, M.Si. Med, menjelaslan kusta dalam perspektif gizi. (Foto: Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Ibu Elisa Rinihapsari, M.Si. Med, menjelaslan kusta dalam perspektif gizi. Ibu Elisa mengajak peserta yang hadir untuk membangun paradigma baru tentang makan. “Banyak masyarakat sadar tentang pengaruh makanan terhadap kesehatan. Lalu melakukan pencegahan penyakit dengan mangatur pola makan. Makanan yang kita makan sangat berpengaruh terhadap system imunitas. Kalau salah makan menjadi sumber sakit” jelas Ibu Elisa terhadap peserta yang hadir. Bu Elisa mengatakan bahwa Makanan yang kita komsumsi tidak sama untuk semua orang, “persis seperti rancangan baju. Rancangan untuk saya tidak pas dipakai oleh orang lain. Dengan konsumsi makanan yang tepat, resiko penyakit tidak timbul. Penyakit karena makanan akan hilang.”

Dr. Pius Werawan, menjelaskan tentang penyakit kusta dari sudut pandang penelitian di lapangan. (Foto: Matius Bramantyo/Dokpen KWI).

Dr. Pius Werawan, menjelaskan tentang penyakit kusta dari sudut pandang penelitian di lapangan. Bapak Pius mengatakan “di Lembata ada penyakit menular berkualitas tinggi. Metodenya ikut metode LPTK dan dikonstruksi dalam metode ilmu pengetahuan. Pekerjaan mengurus pasien kusta melibatkan semua pihak dan dari berbagai latar belakang ilmu pendidikan.” Hasil di kab lembata menjadi pembelajaran utk kita. Kami mulai dengan identifikasi dengan menghadirkan Allah melalui Bapak Anton. 20 orang sembuh secara klinis dan laboratorium. Menyelamatkan satu nyawa luar biasa.

Seminar nasional kusta kemudian dilanjutkan dengan tanya jawab singkat dan sharing dari berbagai pihak yang merasakan keterlibatan Allah dalam berbagai proses penyembuhan penyakit yang mereka alami. Seminar ini ditutup dengan pernyataan para pembicara yang mengatakan bahwa Allah sungguh bekerja dalam hidup kita jika kita mau melibatkan Allah dalam seluruh hidup kita dan membaktikan diri secara total pada kehendak Allah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here