Home SEPUTAR KWI The 7th Asian Youth Day: Milestones menuju AYD kedelapan

The 7th Asian Youth Day: Milestones menuju AYD kedelapan

1152
0
Rm. Yohanes Dwi Harsanto Pr, Ketua Steering Committee Asian Youth Day 2017 bergaya didepan pintu masuk venue JEC Yogyakarta. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Yogyakarta, dokpenkwi.org. AYD 2017 baru akan dimulai Selasa (2/8/2017), pemikiran para panitia sudah jauh mengarah ke depan setelah acara ini selesai diselenggarakan. What the next after, mungkin demikian istilah kerennya, agar hajatan orang muda Katolik Asia ini tidak berhenti dengan selesainya acara ini. Dalam istilah Rm. Banu Kurnianto disebut post event, apa yang akan dilakukan seusai AYD 2017 di Yogyakarta ini.

Menurut Rm. Yohanes Dwi Harsanto Pr, Ketua Steering Committee, ada tiga kapabilitas pokok yang harus diperhatikan dalam milestones menuju AYD kedelapan nanti, yakni:

  1. imajinasi sosiologis
  2. opini publik
  3. pelaksanaan yang kreatif

Dalam imajinasi sosiologi, orang muda diajak untuk menghayati Pentakosta baru , yang pada akhirnya akan membentuk orang muda kosmopolitan.Sebagaimana diinspirasikan oleh khotbah Paulus di aeropagus di Athena orang muda diharapkan juga dapat menemukan Allah yang tak dikenal. “Critical discoursenya adalah mengembangkan sensibilitas OMK untuk mempengaruhi public opinion melalui speaking opinion, serta membiasakan membuat terobosan konkret yang kreatif melalui inspirasi dari kisah hidup jemaat perdana,” jelas Rm. Santo, panggilan akrab Kepala Paroki Kumetiran, Yogya.

Tiga sasaran dalam milestones :

  1. OMK: diharapkan mampu mengidentifikasi masalah sosial lingkungan terdekat , mampu melaksanakan inisiatif di lingkungan terbatas, mampu menganalisa sebab-akibat masalah sosial di sekitarnya, mampu mengomunikasikan pendapat di lingkungan yang terbatas maupun beragam, serta menempatkan masalah sosial di lingkungan dalam konteks yang lebih luas.
  2. Pendamping: harus mempunyai keyakinan, cara, dan aspek. Pendamping perlu memiliki keyakinan bahwa OMK adalah anak Allah di tengah dunia yang dinamis, yang dianugerahi talenta dan potensi. Talenta dan potensi ini digunakan untuk melayani bukan untuk menciptakan panggung bagi diri sendiri, menjadi pemimpin bagi diri sendiri, orang sekitar dan masyarakat pada umumnya. Maka, hendaknya seluruh program dan formasi pendampingan orang muda merupakan sarana dan jalan untuk melahirkan maupun mengembangkan potensi dan talenta mereka yang unik. Dengan demikian, posisi pendamping adalah sebagai sahabat sepeziarahan menuju pengembangan potensi dan talenta tersebut. Sementara itu, metode yang dipakai adalah: Accompanying, Observing Networking, dan Empowering serta menganut  prinsip kolaborasi formator sebagai satu tubuh, dialog persahabatan, update based on data.
  3. Pemangku kebijakan Gereja: uskup dan para pembantunya menyediakan dan memfasilitasi arena untuk menjalankan analisa biblis seturut ajaran sosial Gereja. Mereka juga perlu menyediakan dan memfasilitasi program immersion. Yang paling penting adalah kehadiran para uskup dan imam  di tengah orang muda.

“Semua ini dilatih mulai dari kepanitian ini. Kami, para pendamping OMK, hadir bersama mereka dan mendengarkan mereka, tidak hanya melalui medsos .Semua yang Anda lihat ini adalah insiatif orang muda. Para imam hanya mendampingi dan OMK menemukan sendiri. Imam tidak manggung, tetapi ada di balik layar serta membiarkan orang muda yang tampil,” demikian jelas mantan Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI ini.

Panitia yang sedang mempersiapkan salah satu stand informasi tentang Indonesia. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Lebih lanjut, Rm. Santo merasa sangat  terharu bahwa akhirnya AYD 2017 di Yogyakarta ini bisa terlaksana berkat partisipasi orang-orang muda, baik Katolik maupun non Katolik serta para orang tua dari  lintas agama. Kota Yogyakarta juga tepat dipilih karena di sini ada banyak komunitas yang bisa saling membantu dan bergotong royong.

Data statistik kepesertaan AYD 2017

Menurut catatan Rm. Santo, total seluruh peserta AYD 2017 yang akan hadir berjumlah 2.140 orang yang terdiri dari  1.198 peserta dalam negeri dan  942 dari luar negeri. Dari jumlah itu 1.889 orang adalah kaum awam (1.075 dari dalam negeri dan 814 dari luar negeri). Jumlah seluruh imam yang akan ikut adalah 158 orang  (78 imam dari Indonesia dan 80 dari luar negeri).  Jumlah bruder 12 orang  (4 dari Indonesia dan 8 dari luar negeri).  Jumlah suster ada 29 orang, (9 dari dalam negeri dan 20 dari luar negeri). Sementara itu, para uskup yang akan hadir dari luar negeri sebanyak 21 orang dan dari Indonesia sebanyak 31 orang. Jumlah ini masih akan bertambah. Kardinal yang ikut ada 6 orang, termasuk Ketua FABC Oswald Cardinal Gracias dari Bombay, India.

Selain itu, banyak tokoh-tokoh penting yang akan hadir dalam perhelatan orang muda Asia ini, di antaranya adalah: Menpora Imam Nahrawi, Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin, Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X, Buya Syafii Maarif, serta para tokoh lainnya.

Baca juga: The 7th Asian Youth Day 2017: 6 Kardinal Dipastikan Hadir di AYD 2017

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here