Home SEPUTAR KWI The 7th Asian Youth Day 2017: Necep Sabda, Neges Kersa, Lan Ngemban...

The 7th Asian Youth Day 2017: Necep Sabda, Neges Kersa, Lan Ngemban Dhawuh

1417
0
Mgr. Ignatius Suharyo (dua dari kanan) dalam konferensi pers yang digelar menjelang pembukaan AYD 2017. (Y. Indra/Dokpen KWI)

The 7th Asian Youth Day:  Necep Sabda, Neges Kersa, lan Ngemban Dhawuh

YOGYAKARTA, dokpenkwi.org – Judul di atas merupakan salah satu dinamika refleksi bagi orang muda Katolik Asia yang ditawarkan oleh Mgr. Ignatius Suharyo (Ketua KWI), yang artinya adalah mencecap Sabda (necep Sabda) , mencari kehendak Tuhan dalam Sabda itu (neges kersa), serta melaksanakan kehendak-Nya dalam Sabda itu (ngemban dhawuh). Hal ini diungkapkannya dalam konferensi pers yang digelar menjelang pembukaan AYD 2017 pada Selasa (2/8/2017) di JEC.

Lebih lanjut disampaikan oleh Mgr. Haryo – demikian panggilan akrabnya – bahwa proses AYD 2017 ini terbagi dalam tiga tahap: persiapan (pre event), peristiwa yang terjadi dari 2–6 Agustus (event), dan program setelah selesai (post event). Yang paling penting adalah tahap ketiga karena merupakan kontinuitas dari dua tahap sebelumnya. “Bilamana hanya berhenti pada selebrasi, atau tambahnya pengetahuan serta pengalaman orang muda Katolik Asia selama 5 hari di tempat ini, ada satu langkah yang belum dijalankan,” jelasnya.

Baca juga: The 7th Asian Youth Day 2017: Milestone Menuju AYD ke-8

Kompetensi etis untuk menumbuhkan bela rasa, kerja sama dan tindakan konkret

Padahal ada dua pertanyaan yang harus dijawab oleh para peserta AYD 2017 ini secara pribadi sepulang mereka ke tempat masing-masing. Dua pertanyaan itu adalah apa makna perjumpaan dalam kemajemukan ini bagi diri pribadi masing-masing melalui dinamika refleksi seperti tersebut di atas (necep Sabda, neges kersa, lan ngemban dhawuh) dan apa yang harus dilakukan supaya lingkungan hidup di sekitarnya semakin manusiawi.

Menurut Uskup Agung KAJ ini, hanya orang yang  memiliki kompetensi etis yang bisa menjawab dua pertanyaan tersebut di atas. Kompetensi etis ini diperlukan untuk menumbuhkan bela rasa, menggalang kerja sama, dan melakukan tindakan konkret. Melalui ketiga hal tersebut diharapkan mampu menciptakan lingkungan hidup di sekitarnya yang semakin manusiawi.

Kesempatan bagi orang muda Katolik Asia rayakan keberagaman dan kemajemukan

Mgr. Robertus Rubiatmoko (paling kiri) dalam konferensi pers di gedung JEC Yogyakarta. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Sementara itu, Mgr. Robertus Rubiyatmoko sebagai tuan rumah AYD 2017 menjelaskan bahwa gelaran ini diharapkan bisa menjadi kesempatan langsung bagi orang muda Katolik Asia untuk mengalami hidup bersama dalam masyarakat plural di Indonesia. Melalui perhelatan ini mereka bisa mendapatkan gambaran konkret hidup dalam kemajemukan masyarakat Indonesia. Selain itu, “diharapkan agar mereka tahu bagaimana menghidupi iman dalam pluralitas masyarakat Indonesia,” demikian tandasnya.

Penyelenggaraan AYD 2017 di Yogyakarta yang masih menjadi wilayah Keuskupan Agung Semarang (KAS) merupakan suatu kehormatan besar bagi KAS sekaligus menjadi tantangan untuk membuat persiapan sebaik mungkin. Selain itu, melalui sharing seni dan budaya yang ditampilkan dari berbagai unsur yang ada dalam aneka komunitas di Jawa Tengah akan saling memperkaya satu sama lain.

Akhirnya, mantan dosen Hukum Gereja di Fakultas Teologi Wedhabakti Universitas Sanata Dharma Yogyakarta ini berharap agar orang muda Katolik Asia ini dapat membangun kebersamaan dan jejaring di antara mereka. Dengan demikian, warta sukacita Injil bisa disebarluaskan baik di tempat mereka masing-masing, maupun dalam masyarakat yang lebih luas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here