Home SEPUTAR KWI The 7th Asian Youth Day: Ketidakadilan Sosial dan Ekonomi Menumbuhkan Intoleransi dan...

The 7th Asian Youth Day: Ketidakadilan Sosial dan Ekonomi Menumbuhkan Intoleransi dan Radikalisme

1108
0
Syafi'i Ma'arif, dalam pertemuan Interreligious Leaders Hospitality, Kamis (3/8/2017), Hotel Jayakarta, Yogyakarta. (Y. Indra/Dokpen KWI)

SITUASI intoleransi dan kekerasan yang semakin merebak di Indonesia maupun di seluruh dunia menimbulkan ketakutan dan ketegangan dalam hidup keberagaman di antara masyarakat. Orang lain dianggap sebagai musuh, dan bukan lagi saudara. Hal ini sungguh merupakan situasi yang mengkhawatirkan bagi koeksistensi sebagai makhluk ciptaan Allah yang hidup bersama di bumi yang sama.

Buya Syafi’i Ma’arif mengatakan bahwa adanya ketidakadilan sosial ekonomi dan dikombinasikan dengan politik yang salah arah menimbulkan tumbuhnya radikalisme dan intoleransi. Beliau menyampaikan hal ini dalam sharingnya pada acara “Interreligious Leaders Hospitality” di hadapan para uskup yang tergabung dalam the Federation of Asian Bishops Conference (FABC) di Hotel Jayakarta, Yogyakarta pada Rabu (3/8/2017).

Para uskup dan peserta pertemuan Interreligious Leaders Hospitality, Kamis (3/8/2017), Hotel Jayakarta, Yogyakarta. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Selain itu, adanya ideologi impor, yakni arabisme yang salah arah memperparah kondisi yang ada. Syafi’i Ma’arif menyatakan bahwa sebagian orang Indonesia menganggap arabisme semacam  itu sebagai bagian dari Islam.

“Orang Arab tahu bahasa Arab, tetapi belum tentu paham tentang Islam. Selain itu, tidak semua orang Arab menyetujui paham radikal tersebut karena itu merupakan musuh mereka juga,” ungkapnya.

Menurut pria yang akrab disapa Buya ini, dunia Arab sendiri saat ini sedang berada di titik nadir peradaban. Mereka sedang mengalami kekalahan di dalam peradaban ini, kekalahan dalam ilmu dan teknologi. Kekalahan itu sudah terlalu lama mereka derita.

“Orang yang kalah akan kalap dan tidak stabil. Mereka sudah putus asa dan saat ini mereka pecah semua,” lanjutnya.

Buya juga mengatakan bahwa sebenarnya Alquran adalah Kitab Suci paling toleran asal ditafsirkan dan dipahami secara benar.

Sayangnya, sebagian besar orang Islam tidak mengacunya. “Mereka mengacu pada syahwat kekuasaan yang luar biasa. Tuhan dibajak oleh mereka. Bahkan sebagian kecil orang Islam menyimpang dan mengkhianati ajaran itu.”

Lebih lagi, kelompok radikal dan intoleran dimanfaatkan partai politik untuk memperoleh suara.

“Itulah kebiadaban politik. Maka, semua harus bergandeng tangan dan bekerja sama untuk memerangi intoleransi dan radikalsme. Pemerintah juga harus bersikap tegas terhadap kelompok-kelompok ini,” tandasnya.

Asia memiliki nilai-nilai dan tradisi hidup secara harmonis

Sejalan dengan apa yang dikatakan Buya Syafi’i, Kardinal  Patrick D’Rozario juga mengatakan hal yang sama bahwa intolerasi dan terorisme bukanlah budaya asli bangsa Asia. Justru Asia memiliki nilai-nilai dan tradisinya sendiri yang bisa disumbangkan kepada dunia. Orang Asia adalah orang yang penuh toleransi, mampu hidup secara harmonis di tegah-tengah perbedaan.

Intoleransi adalah problem seluruh Asia. Maka, semua agama harus memeranginya berdasarkan nilai-nilai tradisi, budaya maupun agama yang kita miliki.

“Jangan sampai budaya kolonialisme hidup lagi dalam budaya kita. Mari kita kembangkan kembali identitas budaya kita, misalnya untuk Indonesia adalah Pancasila,” tandasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here