Home DOKUMENTASI Dokumen gereja Seri Dokumen Gerejawi No. 85: Hubungan Antaragama dan Kepercayaan

Seri Dokumen Gerejawi No. 85: Hubungan Antaragama dan Kepercayaan

1426
0

Judul Buku:
HUBUNGAN ANTARAGAMA DAN KEPERCAYAAN

Tebal Buku:
42 halaman

Harga:
Rp 15.000,-

Stok:
Tersedia

Pemesanan:
Konferensi Waligereja Indonesia (KWI)
Departemen Dokumentasi dan Penerangan
Jalan Cikini 2 No. 10, Jakarta
Telp. (021) 390 1003
E-mail: dokpen1@kawali.org ; dokpenad@kawali.org

*) Mohon sertakan nama, alamat lengkap, dan nomor kontak yang dapat dihubungi apabila akan memesan buku-buku Dokumen Gerejawi ini.

E-Book Seri Dokumen Gerejawi ini dapat diunduh di bawah ini:

AKTUALITAS DOKUMEN INI

Aktualitas tema ini tak perlu dikedepankan lagi, karena kita mengalaminya sendiri dalam hidup sehari-hari dalam masyarakat majemuk. Dalam dokumen tentang spiritualitas dialog dibahas sikap yang perlu dikembangkan, dalam dokumen tentang agama-agama tradisional ditegaskan perlunya perhatian lebih besar bagi para penganutnya, dan dalam dokumen tentang agama bagi perdamaian dikedepankan hal yang mempersatukan semua agama yang menaruh keprihatinan yang sama: perdamaian dunia

APA ISI DOKUMEN INI?

Dalam edisi ini dimuat beberapa dokumen mendasar Takhta Suci, cq. Dewan Kepausan untuk hubungan antaragama yang sebaiknya melengkapi aneka pernyataan Gereja Katolik dalam Konsili Vatikan II yang sudah diterbitkan, misalnya Dignitatis humanae tentang kebebasan (ber)agama dan Nostra aetate yang lebih merinci apa yang sudah ditegaskan dalam Lumen gentium, khususnya art.14-17.

UNTUK SIAPA DOKUMEN INI?

  • Bagi setiap orang beriman di Indonesia, masyarakat majemuk,  berlaku apa yang ditegaskan dalam dokumen Sumber daya spiritual agama bagi perdamaian: “Being religious is being interreligious” (Beriman berarti beriman bersama dengan penganut agama lain).
  • Dialog antaragama seringkali “nyangsang” di atas: resmi pada pemuka-pemuka yang mewakili umat, sedangkan dalam hidup sehari-hari penganut aneka agama berbeda saling bergaul dan kerjasama.
  • Bagi manusia pelupa kiranya baik dokumen-dokumen ini diterbitkan dalam satu buku.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here