Home KWI Din Syamsuddin Kunjungi KWI, Mgr. Ignatius Suharyo Sampaikan ‘Gerakan Amalkan Pancasila’ di...

Din Syamsuddin Kunjungi KWI, Mgr. Ignatius Suharyo Sampaikan ‘Gerakan Amalkan Pancasila’ di KAJ

1884

JAKARTA, dokpenkwi.org – Sebagai Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerja sama Antaragama dan Peradaban, Din Syamsuddin mulai menjalankan tugas tersebut dengan beranjangsana ke majelis-majelis agama yang ada di Indonesia. Setelah kunjungan ke PGI, Selasa (31/10/2017) ia melanjutkan silaturahimnya ke KWI. Disertai oleh beberapa staf ahli, ia diterima oleh Mgr. Ignatius Suharyo selaku Ketua KWI didampingi oleh R.D. Siprianus Hormat (Sekretaris Eksekutif KWI) dan R.D. Agus Ulahayanan (Sekretaris Komisi HAK KWI).

Baca juga:
Din Syamsuddin Silaturahim ke Konferensi Waligereja Indonesia (KWI)

Pertemuan yang digelar dalam suasana informal selama hampir satu jam itu mendialogkan tugas yang diemban Din Syamsuddin dalam upaya membangun dialog dan kerja sama antaragama, baik di Indonesia maupun di luar negeri sebagaimana diamanatkan oleh Presiden Jokowi. Berdasarkan pengalamannya di berbagai forum dialog antaragama baik pada skala nasional maupun internasional, Din Syamsudin memperoleh kesan dari perjumpaannya dengan para tokoh berbagai agama bahwa Indonesia bisa menjadi model hubungan antaragama pada masa mendatang karena memiliki modal dasar yang kuat.

Modal dasar luar biasa yang sudah dipancangkan oleh para founding fathers, yakni Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika, ini mendapat pujian dunia internasional. Berdasarkan modal dasar yang kuat ini, mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah ini mengharapkan agar hubungan di antara majelis-majelis agama di Indonesia bisa lebih intensif lagi di masa mendatang.

Dialog Antaragama sudah lama menjadi fokus Gereja Katolik universal

Menanggapi pernyataan dan harapan Din, Mgr. Ignatius Suharyo menyampaikan bahwa dialog antaragama sudah lama menjadi salah satu fokus perhatian Gereja Katolik sehingga dari tingkat Takhta Suci hingga konferensi para uskup dalam satu kontinen maupun di tingkat konferensi waligereja lokal selalu memiliki badan khusus untuk memperhatikan hal ini. Di tingkat pusat di Vatikan ada Pontifical Council for Interreligious Dialogue, dan di tingkat Federasi Konferensi Uskup-Uskup Asia (FABC) ada Office of Ecumenical and Interreligious Affairs. Sedangkan KWI sendiri memiliki Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan yang bertugas untuk menjalin kerja sama dengan umat beragama dan kepercayaan lain.

Dijelaskan juga oleh Uskup Keuskupan Agung Jakarta ini bahwa dalam pertemuan-pertemuan para tokoh lintas agama di tingkat internasional, banyak orang mengagumi kemajemukan di Indonesia dan menghargai Pancasila sebagai alat pemersatu.

“Mereka heran dengan situasi Indonesia, terlebih hubungan Katolik dan Islam yang harmonis,” tambahnya.

Menurutnya, hal ini bisa terwujud karena ada dialog dan keadaban bersama meskipun akhir-akhir ini ada beberapa hal yang menimbulkan konflik dan keterpecahan.

Mantan dosen Kitab Suci ini yakin bahwa segala konflik itu akan bisa diatasi bilamana semua pihak memiliki komitmen yang sama. “Saya yakin kalau Muhammadiyah dan NU pada posisi seperti sekarang ini. Kalau tentara dan polisi juga kompak semua. Kalau semuanya memiliki komitmen bersama maka kesulitan sebesar apa pun pasti bisa diatasi karena sejak awal kemerdekaan negara ini tidak memisah-misahkan. Pemerintah bekerja sama dengan semua,” begitu ujarnya penuh optimisme.

Suasana silaturahim Sin Syamsuddin ke Kantor KWI. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Kontribusi Gereja Katolik dalam merawat Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika

Disampaikan juga oleh Ketua KWI bahwa Gereja Katolik sudah mulai berkontribusi untuk membangun dan memelihara modal dasar keindonesiaan ini bahkan sejak awal dicetuskannya Sumpah Pemuda.

“Dari pembacaan sejarah Para pemuda waktu itu mengadakan sidang tiga kali untuk merumuskan Sumpah Pemuda. Sidang pertama pada 27 Oktober sore dilakukan di Gedung Pemuda Katolik di Aula Katedral. Sidang kedua diselenggarakan di sebuah gedung bioskop, dan yang ketiga di Kramat. Kami juga baru mencoba menulis surat kepada Pemerintah untuk membuat prasasti bahwa di gedung ini pernah dilakukan sidang pertama untuk Sumpah Pemuda,” demikian jelasnya.

Kontribusi lainnya adalah ketika Mgr. Albertus Sugijapranata SJ – Uskup Indonesia pertama yang juga terkenal dengan semboyan nasionalisnya yang kuat “100% Katolik, 100% Indonesia –  menulis surat kepada Paus di Roma untuk meminta supaya Vatikan mengakui kemerdekaan Indonesia. Maka, Vatikan menjadi salah satu negara-negara pertama yang mengakui kemerdekaan Indonesia. Selain itu, “Ketika ibukota RI pindah ke Yogyakarta, Mgr. Sugija juga ikut memindahkan pusat keuskupannya dari Semarang ke Yogyakarta. Simbol untuk mendukung Indonesia. Semua ini saya sampaikan untuk melawan lupa karena sudah banyak orang yang melupakan sejarah,” ungkapnya.

Tidak hanya itu saja, mengingat banyaknya peristiwa akhir-akhir ini  yang menimbulkan gejolak dan konflik, umat Katolik diajak untuk melawan lupa terhadap tonggak-tonggak sejarah kebangsaan dan memahami sejarah Indonesia, serta bagaimana Pancasila bisa bertumbuh sampai saat ini karena keluhuran budi para pendiri bangsa. Maka, sejak tahun 2016 hingga lima tahun mendatang Keuskupan Agung Jakarta mengadakan gerakan dan semboyan “Amalkan Pancasila.” Gerakan ini juga dibuat melalui berbagai macam simbol sehingga mudah dimengerti oleh umat Katolik, misalnya melalui: rosario merah putih, Bunda Maria Segala Suku, menyanyikan lagu-lagu wajib nasional pada berbagai kegiatan gereja.

“Semua ini dibuat untuk mengajak umat memahami sejarah perjuangan bangsa Indonesia sehingga negara kita bisa menjadi seperti sekarang ini. Ini juga sangat bagus bila disadari dengan sungguh-sungguh,” ujar Uskup Suharyo.

Din Syamsuddin, saat menerima tanda terima kasih dari Mgr. Ignatius Suharyo, Ketua Presidium KWI. (Y. Indra/ Dokpen KWI)