Home Seputar KWI Adrianus Meliala: Memenangkan Kesempatan Melalui Sektor Publik

Adrianus Meliala: Memenangkan Kesempatan Melalui Sektor Publik

1636
0
Adrianus Meliala memaparkan pengalaman pribadinya dalam Hari Studi Para Uskup KWI 2017. (Y. Indra/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Senin sore ini (6/11/2017) Hari Studi untuk para uskup menghadirkan Adrianus Meliala, seorang praktisi di sektor publik. Di hadapan para uskup, Adrianus memaparkan pengalaman pribadinya menapaki jalan menuju puncak kariernya saat ini di sektor publik.

Adrianus menceritakan bahwa kariernya bisa mencapai seperti saat ini ditapaki dari jabatan yang paling rendah sebagai wartawan majalah, kemudian menjadi calon pegawai di Universitas Indonesia. Setelah itu mantan Komisioner Kompolnas ini menjadi konsultan kontrak UNDP dan akhirnya menjadi guru besar (termuda) Universitas Indonesia setelah menyelesaikan studi doktornya di University of Queensland.

Ada berbagai pengalaman hidup yang telah diterimanya, baik pengalaman kegagalan maupun pengalaman keberhasilan. Pengalaman keberhasilannya antara lain menjadi senior advisor partnership UNDP, komisioner Kompolnas serta komisinoer Ombudsman. Sementara itu, pengalaman kegagalannya adalah gagal masuk dalam tiga besar dekan FISIP UI, gagal masuk dalam tiga abesar Executive Director Patnership UNDP, gagal di DPR dalam seleksi Komisioner Komnas HAM, dan seleksi Dirjen Pemasyarakatan Kemenhukam.

“Kegagalan bukan karena kurang kualitas atau kurang kompetensi, tetapi karena alasan di luar kendali saya,” jelasnya.

Pembelajaran personal

Adrianus Meliala memberikan pemaparannya. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Adrianus menjelaskan bilamana mau masuk sektor publik, orang harus mempunyai pendidikan yang baik.

“Jangan pilih sekolah yang abal-abal  asal cepat lulus, nilainya pas-pasan, menulis skripsi dibantu orang lain dan memilih pembimbing sembarangan. Karena ketika masuk ke sektor publik, ia akan dikuliti satu per satu sampai bersih. Masuk ke sektor publik artinya masuk jalur nobody menjadi somebody,” ujarnya.

Selain itu, orang harus  fokus dan konsisten dalam membangun portofolio. Jabatan yang diisi dengan metode seleksi dan eleksi akan banyak dikejar para pencari kerja. Maka, kalau orang sudah memiliki rekam jejak dan integritas yang baik, hal itu akan mempermudah memasuki kompetisi di sektor itu. Perlu diingat pula, tambahnya, bahwa orang tidak mungkin memasuki semua sektor, maka harus  berfokus pada passion dan selalu mencoba lagi bila mengalami kegagalan. Selain itu, orang juga harus siap untuk menang maupun kalah dan memiliki pilihan strategis menjadi orang kedua.

“Lebih-lebih lagi, orang harus bersikap mau bekerja untuk orang lain. Berbuat sesuatu demi orang lain, bukan hanya untuk kepentingan diri sendiri. Oleh karena itu, bila ingin memasuki sektor publik, kebutuhan dalam rumah tangga sendiri harus terpenuhi lebih dulu. Dan yang paling penting adalah sejak muda belajar untuk berintegritas. Jangan melakukan keisengan dan menjadi rekaman jejak kehidupan sehingga menimbulkan cacat, “ lanjutnya.

Beberapa Hal Penting yang Perlu Diperhatikan

Adrianus Meliala memberikan pemaparannya. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Menurut Adrianus sektor publik dewasa ini relatif makin terbuka dan tertata serta memiliki mekanisme yang cukup baik. Tentu saja hal ini menumbuhkan harapan pada banyak orang memasukinya. Ada beberapa cara untuk memasuki sektor ini, antara lain melalui: eleksi untuk jabatan politik, seleksi untuk jabatan pengawas, penunjukan untuk jabatan profesional dan penempatan atau penugasan untuk jabatan karier. Setiap cara memiliki pendekatannya masing-masing agar orang bisa dengan lebih mudah memasukinya. Misalnya: bila dipilih cara seleksi, maka orang harus meningkatkan kemampuan, kualitas dan integritasnya akan bisa masuk ke dalam seleksi.

“Sektor publik saat ini bisa diisi oleh orang muda. Maka orang muda bisa mengukur diri dan merancang masa depannya secara terencana dalam jangka panjang agar dapat menduduki tempat dan posisi strategis. Tentu saja, semua berdasarkan hasil dan usaha keras yang dijalaninya,” tegasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here