Home SEPUTAR KWI Satu Jam Bersama Mgr. Yan Olla MSF: Buah Matang Yang Dipetik Dari...

Satu Jam Bersama Mgr. Yan Olla MSF: Buah Matang Yang Dipetik Dari Pohon (1)

3019
0
Mgr. Paulinus Yan Olla, MSF (Dok. Komkel Keuskupan Malang)

Jakarta, dokpenkwi.org – Seminggu sebelum keberangkatannya menuju Keuskupan Tanjung Selor, Tim dokpenkwi.org berhasil menghubungi Mgr. Yan Olla, Uskup terpilih Keuskupan Tanjung Selor. Pada waktu itu beliau masih berada di komunitas MSF Malang dan masih aktif mengajar di STFT Widya Sasana. Akhirnya, wawancara jarak jauh via jalur pribadi yang dilakukan bersama beliau selama hampir satu jam lebih ini dapat tersaji dalam beberapa tulisan berikut ini.

Selasa, 13 Februari 2018, sehari menjelang Valentine Day, telepon seluler (ponsel) Rm. Paulinus Yan Olla, MSF (Uskup terpilih Keuskupan Tanjung Selor) tiba-tiba berdering. Rm. Yan Olla tak menyangka jika suara di seberang telepon itu adalah suara Duta Besar Takhta Suci Vatikan untuk Indonesia,  Mgr. Piero Pioppo. Meskipun agak terkejut, Rama Yan Olla tetap berusaha menyapa Mgr. Pioppo dengan ramah sambil menanyakan kabarnya. Setelah “ngobrol” beberapa saat, Nunsius Apostolik ke-14 untuk Republik Indonesia tersebut meminta Rm. Yan Olla menyediakan waktu  untuk datang ke Nunsiatura di Jakarta Pusat.

Di tengah kesibukan sebagai rektor teologan MSF di Malang dan juga dosen pengampu mata kuliah teologi spiritual  di Sekolah Tinggi Filsafat dan Teologi (STFT) Widya Sasana Malang,  Rm.  Yan Olla tetap menunjukkan ketaatan dan kesetiaannya kepada Gereja dengan menyanggupi permintaan Nunsio.

Dua hari setelah dihubungi Nunsius (15/02/2018), Rm. Yan Olla berangkat ke Jakarta dengan meninggalkan seabrek tugas di komunitas, kampus maupun keuskupan. Dalam perjalanan menuju Jakarta, tidak terlintas dalam benaknya bahwa ia sudah ditunjuk oleh Bapa Suci, Paus Fransiskus menjadi gembala utama (Uskup) di Keuskupan Tanjung Selor.

Setibanya di Nunsiatura, Rm. Yan Olla disambut hangat oleh Mgr. Piero Pioppo dan sekretarisnya, Pastor Fabio Salerno. Saat itu sesungguhnya Koordinator Komisi Keluarga Keuskupan Malang ini ingin segera mengetahui maksud dan tujuan Nunsius mengundangnya ke Jakarta karena ia harus kembali ke Malang sore harinya. Namun Nunsius justru mengajaknya makan siang bersama terlebih dahulu sambil berbagi cerita dan pengalaman. Suasana akrab dan kekeluargaan pun tampak dalam kebersamaan mereka pada siang itu.

Menjawab “Ya” di Kapel Nunsiatura 

Seusai makan siang bersama, Mgr. Pioppo mengajak Rm. Yan Olla ke ruang kerjanya di lantai dua Nuntsiatura. Di ruang kerja itulah Nunsius menyampaikan tujuannya.  “Saya mengundang Rama ke sini untuk memberitahukan bahwa Paus Fransiskus sudah mengangkat Rama menjadi Uskup. Tapi Rama bebas untuk menjawab dan menyampaikan apa saja yang dipikirkan saat ini,” demikian kata Nunsius kepada Pastor Yan Olla saat itu. Kemudian lanjutnya, “kita itu misionaris, harus bersedia mendengar suara Tuhan walaupun jawabannya tetap dikembalikan kepada Rama.”

Ketika mendengar hal tersebut, mantan Sekretaris Jenderal MSF di Roma itu sangat terkejut dan kebingungan untuk menjawabnya. Ia hanya terdiam beberapa saat sambil merenungkan kata-kata Nunsius tersebut. Untunglah, Mgr. Piero Pioppo segera memahami perasaan dan pergulatan batin yang sedang dialaminya.

Maka, ia mengajak Rm. Yan Olla menuju kapel Nunsiatura untuk berdoa. Di kapel tersebut keduanya berdoa secara pribadi dan mengambil tempat duduk berbeda. Rama Yan Olla duduk di depan altar, sementara Nunsius duduk di belakang. Dalam doanya, ia berserah diri secara total kepada Tuhan sambil memohon rahmat-Nya untuk menerima tugas itu dengan sukacita.

Selesai doa, Rm.  Yan Olla pun beranjak dari tempat duduknya dan melangkah keluar dari kapel. Namun saat itu, Nunsius mendekatinya dan ingin mendengar jawabannya di dalam kapel tersebut. Keduanya pun lalu duduk bersama menghadap altar.         Sebelum memberikan jawaban, Rm.  Yan Olla menceritakan kepada Mgr. Piero Pioppo bahwa banyak tugas dan tanggung jawab yang harus dikerjakannya, diantaranya menjadi formator dan dosen di STFT Malang.

“Mungkin saya yang menganggap diri saya sangat penting, tapi Tuhan mungkin menganggap saya tidak terlalu penting. Sekarang Tuhan meminta saya memberikan tugas dan tanggung jawab itu kepada orang lain dan biarlah mereka yang melanjutkanya,” demikian jawabannya kepada Nunsius. Jawaban itu menegaskan bahwa dirinya dengan bulat hati menerima tugas baru yang dipercayakan Gereja kepadanya.

Setelah mendengar jawaban tersebut, Nunsio merangkul Rm. Yan Olla dan mengucapkan terima kasih atas kesediaannya menerima tugas Gereja. Nunsio pun meneguhkan Rm. Yan Olla melalui kata-katanya: “Buah yang matang ada di pohon dan jika tidak dipetik akan jatuh dan membusuk. Tapi kalau pada saat matang buah itu dipetik maka akan berguna. Sekarang  saya melihat Rama adalah buah yang matang yang siap dipetik bagi umat… mulai saat ini Monsinyur adalah Uskup di Keuskupan Tanjung Selor.”  Mendengar sebutan itu Mgr. Yan Olla sungguh kaget dan tidak siap lahir maupun batin.

 Balasan Surat Uskup Baru Tanda Ketaatan Kepada Paus

             Setelah Mgr. Yan Olla menyatakan kesediaannya menjadi Uskup Keuskupan Tanjung Selor, Nunsius mengajaknya kembali ke ruang kerja. Keduanya pun meninggalkan kapel Nunsiatura melalui pintu utama. “Tadi Monsinyur masuk kapel melalui pintu sakristi sebagai imam. Sekarang Monsinyur keluar dari kapel melalui pintu utama sebagai Uskup,” demikian kata Mgr. Pioppo kepada Mgr. Yan Olla.

Setibanya di ruang kerja, Mgr. Pioppo menyampaikan surat Paus Fransiskus yang berisi pengangkatan Mgr. Yan Olla sebagai Uskup Keuskupan Tanjung Selor. “Ini yang tadi saya katakan kepada Monsinyur,” katanya sambil memberikan surat itu kepada Mgr. Yan Olla.

Kemudian Nunsius meminta Mgr. Yan Olla membalas surat Paus Fransiskus dalam bahasa Italia untuk berterima kasih kepada Paus atas pengangkatan dirinya menjadi Uskup di Keuskupan Tanjung Selor.  Kemudian Mgr. Yan Olla menulis di atas selembar kertas dan ia pun juga memohon doa Bapa Suci untuk tugas baru yang diembannya.                       

Tetap Menjaga Rahasia       

Terpilihnya Mgr. Yan Olla menjadi Uskup membawa harapan baru bagi umat Keuskupan Tanjung Selor yang berada wilayah Provinsi Kalimantan Utara. Keuskupan Tanjung Selor telah mengalami takhta lowong (sede vacante) lebih dari tiga tahun, sejak Mgr. Yustinus Harjosusanto, MSF diangkat menjadi Uskup Agung Keuskupan Agung Samarinda pada 16 Februari 2015.

Rumor pengangkatan Mgr. Yan Olla sebagai Uskup Keuskupan Tanjung Selor sudah berkembang di kalangan teman setarekat maupun rekan-rekan dosen di STFT Malang sebelum Takhta Suci mengumumkan secara resmi pada 22 Februari 2018.

“Rumor yang beredar itu banyak sekali, tapi tidak pernah saya tanggapi dengan serius. Para rama dan dosen-dosen juga sering bergurau begitu, saya biasa saja,” tutur Uskup yang pernah menjadi Sekretaris Jenderal MSF di Roma periode 2007-2013 ini. Mgr. Yan Olla tidak menanggapi rumor itu karena menurutnya proses pemilihan Uskup merupakan hal yang rahasia.

Kerahasiaan itu pulalah yang dijaga oleh Mgr. Yan Olla setelah mengetahui dirinya diangkat menjadi Uskup Keuskupan Tanjung Selor. Anak pertama dari enam bersaudara ini sama sekali tidak menceritakan kepada komunitas, rekan-rekan dosen, sahabat maupun keluarga terkait pengangkatan dirinya menjadi Uskup. Ia memilih untuk diam dan berdoa sambil menunggu pengumuman resmi sesuai waktu yang telah ditentukan.

Akhirnya, pada 22 Februari 2018 bertepatan dengan pesta Takhta Santo Petrus Rasul, Uskup Keuskupan Malang, Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan O.Carm mengumumkan pengangkatan Mgr. Paulinus Yan Olla MSF sebagai Uskup Keuskupan Tanjung Selor. Pengumuman itu dilakukan di Gereja St. Perawan Maria dari Gunung Karmel, Katedral Malang setelah ibadat sore bersama para imam dan biarawan-biarawati Keuskupan Malang, pukul 18.00 WIB.

 Baca juga:Mgr. Paulinus Yan Olla, MSF Ditunjuk Sebagai Uskup Keuskupan Tanjung Selor

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here