Home SEPUTAR KWI Motto dan Lambang Uskup Tanjung Selor: Ungkapan Spiritualitas Mgr. Yan Olla MSF

Motto dan Lambang Uskup Tanjung Selor: Ungkapan Spiritualitas Mgr. Yan Olla MSF

3262
0
Logo Uskup Tanjung Selor. (Dok. Komkel Keuskupan Malang).

Jakarta, dokpenkwi.org – Seorang Uskup, setelah ditunjuk oleh Takhta Suci, selalu diminta membuat motto dan lambang sebagai bentuk identifikasi pribadi bagi dirinya. Sebagai Uskup baru di Keuskupan Tanjung Selor  Mgr. Yan Olla pun juga diminta membuat motto dan lambang bagi dirinya. Ia memilih motto penggembalaan Servus Veritatis, yang artinya: Pelayan Kebenaran. Teks yang diambil dari Yohanes 14:6 dan Yohanes 8:32 ini merupakan ungkapan pengalaman iman yang dihidupi oleh Uskup Tanjung Selor kedua ini.

“Ketika mengingat teks dari Yohanes Penginjil itu, saya melihat Yesus Kristus sebagai jalan kebenaran saya, maka saya ingin menjadi pelayan kebenaran,” demikian ungkapnya.

Lambang Uskup Keuskupan Tanjung Selor

Dalam mengemban tongkat penggembalaan di Keuskupan Tanjung Selor Mgr. Paulinus Yan Olla MSF juga memiliki lambang Uskup. Lambang yang digunakannya ini merupakan perpaduan antara  unsur tarekat, pengalaman pribadi serta unsur budaya dan tata nilai lokal.

            “Semua unsur yang muncul dalam lambang tersebut berasal dari pengalaman pribadi saya. Saya tidak mengalami kesulitan ketika memikirkan dan merumuskan lambang-lambang tersebut. Lambang-lambang itu merupakan ungkapan spiritualitas yang saya hayati selama ini” tegas Mgr. Yan Olla saat dihubungi dokpenkwi.org (9/4/2018).

Sementara itu, unsur lokal yang diangkat oleh Uskup baru Keuskupan Tanjung Selor ini adalah burung enggang yang disakralkan oleh masyarakat suku Dayak.

Berikut penjelasan rinci terkait lambang tersebut berdasarkan penjelasan Mgr. Yan Olla kepada Dokpen KWI.

Lambang Uskup Tanjung Selor, Mgr Paulinus Yan Olla MSF, adalah perisai yang terbagi menjadi tiga bagian: satu bagian di atas dan dua bagian di bawah, kiri dan kanan.

Sebagai anggota Kongregasi Misionaris Keluarga Kudus (Congregatio Missionariorum a Sacra Familia, MSF) Mgr. Yan Olla menempatkan lambang dari tarekatnya di bagian atas dengan latar belakang merah, yaitu sebuah bintang bersinar berwarna kuning keemasan yang melambangkan kedatangan Sang Juruselamat dan misteri inkarnasi-Nya. Selain itu, ada juga salib berwarna hitam yang mengingatkan akan kepenuhan misteri keselamatan dalam wafat dan kebangkitan Kristus dan sebuah lingkaran berwarna putih yang mengingatkan akan perintah misioner Kristus kepada kita: “Pergilah ke seluruh dunia!”

Mengapit elemen-elemen lambang tarekat MSF tersebut, masih di bagian atas ada dua ekor burung rangkong atau enggang badak, yang dalam bahasa Dayak disebut tingang. Burung itu dihormati dan disucikan oleh masyarakat Dayak, tempat penggembalaan Mgr. Yan Olla.

Di bagian bawah kiri, dengan latar belakang putih, adalah catut dan palu berwarna keperakan dengan pegangan berwarna coklat kayu, melambangkan Maria dari La Salette. Dalam penampakan di La Salette, Perancis pada 1846, Maria berkalungkan sebuah salib yang pada sisi kiri Yesus terdapat palu sedangkan sisi kanan-Nya catut.

Palu merupakan simbol karya kejahatan manusia yang terungkap dalam penggunaannya sebagai alat penyaliban. Sedangkan catut merupakan alat yang digunakan oleh mereka yang mencintai Yesus menurunkan-Nya dari salib. Maria La Salette dikenal sebagai Bunda Rekonsiliatriks atau Bunda Pendamai karena warta pertobatan yang diserukannya.

Di bagian bawah kanan, dengan latar belakang hitam, ada setangkai bunga lili dengan tiga kuntum berwarna putih serta sebuah siku –peralatan tukang kayu– berwarna coklat kayu, yang melambangkan Yosef, mempelai Maria dan penjaga Keluarga Kudus.

Di atas perisai ditempatkan sebuah galero atau topi khas klerus berwarna hijau, dengan enam jumbai di masing-masing sisinya. Di bagian tengah belakang perisai adalah sebuah salib pancang berwarna kuning keemasan. Galero hijau dengan enam jumbai berikut salib pancang ini merupakan penanda bahwa sang empunya lambang adalah seorang uskup.

Akhirnya, di bagian bawah perisai terdapat pita berwarna kuning keemasan, bertuliskan motto penggembalaan Mgr. Yan Olla, Servus Veritatis, yang berarti Pelayan Kebenaran (bdk. Yoh 14:6). Yesus yang adalah kepenuhan pewahyuan Allah dan patut disembah merupakan pula Kebenaran tertinggi yang memerdekakan (bdk. Yoh 8:32).

Rencana Perayaan Tahbisan

Perayaan Ekaristi istimewa dalam rangka Misa Tahbisan  Uskup Tanjung Selor yang baru menurut rencana akan dilangsungkan di Lapangan Agatis Tanjung Selor pada Sabtu, (5/5/2018).  Mgr. Yustinus Harjosusanto MSF (Uskup Agung Keuskupan Agung Samarinda) akan bertindak sebagai Penahbis utama dan akan didampingi oleh Mgr. A.M Sutrisnaatmaka MSF (Uskup Keuskupan Palangka Raya) dan  Mgr. Petrus Boddeng Timang (Uskup Keuskupan Banjarmasin). Ketiga penahbis adalah para Uskup dari keuskupan-keuskupan di wilayah Provinsi Gerejawi Samarinda.

Romo Stefanus Sumardi Pr (Sekretaris Keuskupan Tanjung Selor). (Dokpri Rm. Stefanus)

Menurut Sekretaris Keuskupan Tanjung Selor sekaligus Sekretaris Umum Panitia Tahbisan, Rm. Stefanus Sumardi Pr perayaan tahbisan Mgr. Paulinus Yan Olla MSF rencananya akan dihadiri oleh sekitar 3.500 umat yang datang dari 15 paroki.  Selain itu, akan hadir pula para biarawan-biarawati serta para imam yang berkarya di seluruh wilayah Keuskupan Tanjung Selor maupun rekan-rekan Mgr. Yan Olla yang tersebar di berbagai penjuru. Akan hadir pula para pejabat pemerintah setempat, pusat maupun Gereja, antara lain: Dr. H. Irianto Lambrie (Gubernur Kalimantan Utara),  Drs. Eusabius Binsasi (Dirjen Bimas Katolik RI), Duta Besar Takhta Suci Mgr. Piero Pioppo serta jajaran para Uskup dari seluruh Indonesia.

Sebelum acara tahbisan, pada Jumat sore (4/5/2018) akan dilaksanakan Ibadat Agung serta Pemberkatan Insignia di Gereja Katedral Santa Maria Assumpta, Tanjung Selor. Sehari setelah tahbisan akan dirayakan misa Stasional di Katedral Tanjung Selor (6/5/2018).

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here