Home SEPUTAR KWI Pesan dan Harapan Para Sahabat dan Saudara untuk Mgr. Paulinus Yan Olla...

Pesan dan Harapan Para Sahabat dan Saudara untuk Mgr. Paulinus Yan Olla MSF (1)

2518
0
Mgr. Yustinus Harjosusanto MSF (Uskup Agung Samarinda). (Dokpen)

Mgr. Yustinus Harjosusanto MSF, Administrator Apostolik Keuskupan Tanjung Selor yang menjadi Uskup Penahbis Utama Mgr. Yan Olla MSF

            “Saya sudah kenal beliau sejak masih frater karena sering bertemu, meskipun belum mengenal lebih dalam. Ketika beliau menjadi Sekretaris Jenderal MSF, kami juga sering bertemu di Roma. Menurut saya, beliau adalah pribadi yang sabar, tenang, rendah hati dan low profile. Selain itu, beliau merupakan sosok yang ramah dan terbuka,” demikian kesan Mgr. Harjo terhadap penerusnya, Uskup baru Tanjung Selor.

“Saya sangat terkesan ketika beliau terpilih menjadi Uskup. Beliau tidak segan-segan untuk bertanya soal Keuskupan Tanjung Selor. Selama beberapa waktu beliau sering menghubungi saya. Bagi saya hal tersebut sangat mengesankan. Beliau sangat terbuka untuk bertanya dan mencari informasi, bahkan berani mengatakan, ‘saya Uskup baru, saya belum tahu apa-apa.’ Itu merupakan suatu bentuk kerendahan hati yang luar biasa,” tutur Mgr. Harjo.

Saat dihubungi dokpenkwi.org, Jumat, (27/4/ 2018), Wakil Ketua II Presidium KWI periode 2015-2018 ini menjelaskan bahwa setiap enam tahun sekali Keuskupan Tanjung Selor menyelenggarakan musyawarah pastoral bersama. Musyawarah itu bertujuan untuk mengevaluasi, menentukan langkah pastoral, serta mengangkat masalah-masalah yang muncul di tengah-tengah umat.

“Dalam musyawarah pastoral 2014, kami menemukan tujuh masalah pokok, yaitu masalah yang berkaitan dengan iman dan perwujudannya dalam kehidupan menggereja, kehidupan liturgi, partisipasi umat, masalah keluarga, kemiskinan, pengelolaan ekonomi rumah tangga, dan pendidikan. Masalah lain yang juga perlu mendapat perhatian adalah kebiasaan umat menjual lahan kepada para pendatang. Jika hal tersebut dibiarkan kemungkinan besar mereka bisa tersingkir,” tegas Mgr. Harjo.

Selain itu, mantan Ketua Komisi Kepemudaan KWI ini menyadari bahwa orang muda juga perlu mendapat perhatian khusus. Maka, salah satu langkah yang ditempuh adalah mengadakan Temu Raya Orang Muda Katolik (OMK) se-Keuskupan Tanjung Selor.

Uskup kelahiran Magelang, 5 September 1953 ini juga menjelaskan bahwa Keuskupan Tanjung Selor memiliki pedoman pastoral sebagai landasan berpastoral bagi para imam. “Tahun 2005 kami sudah membuat Pedoman Pastoral Keuskupan Tanjung Selor, kalau di Jawa dulu disebut Statuta Regio Jawa.  Pedoman itu dibuat supaya para imam dari berbagai tarekat yang berkarya di Keuskupan Tanjung Selor mempunyai pedoman dalam berpastoral,” ungkap Mgr. Harjo.

Meskipun sudah memiliki Buku Pedoman, ternyata itu saja tidak cukup. Mgr. Harjo mengakui masih ada kekurangan, yakni belum adanya pembekalan khusus bagi para imam yang baru masuk di Keuskupan Tanjung Selor. “Pembekalan itu penting supaya imam-imam yang baru masuk di Keuskupan Tanjung Selor tahu sikap-sikap atau keutamaan dasar dalam berpastoral karena mereka menghadapi situasi yang sangat berbeda dengan situasi yang mereka hadapi sebelumnya,” tegas Mgr. Harjo.

Oleh sebab itu, Mgr. Harjo berharap kepada Uskup penerusnya supaya “Mgr. Yan Olla dapat menjalani perutusan dengan sukacita. Yang paling penting adalah melihat dan mengenal situasi terlebih dahulu. Kalau ada hal-hal yang memang perlu diubah, silahkan diubah.”

Selain itu, sebagai Uskup yang pernah menjadi gembala utama di Keuskupan Tanjung Selor selama hampir 13 tahun, Mgr. Harjo juga berpesan, “Layanilah umat dengan maksimal namun tetap menjaga kondisi fisik (kesehatan) mengingat medan pastoral yang berat. Di samping itu perlu juga meningkatkan kerja sama dengan pemerintah dan terutama dengan keuskupan lain untuk mendatangkan tenaga imam. Demi kepentingan Gereja Universal, saya berharap tarekat-tarekat lain juga mau berkarya di Keuskupan Tanjung Selor,” tandasnya.

Berdasarkan Buku Petunjuk Gereja Katolik Indonesia 2017, imam di Keuskupan Tanjung Selor berjumlah 35 orang yang terdiri dari 13 imam diosesan dan 22 imam tarekat klerikal (MSF, OMI, OFMConv. dan CSsR). “Meskipun imam yang berkarya di Keuskupan Tanjung Selor punya latar belakang yang cukup beragam, namun itu tidak menjadi kendala. Semua imam di Keuskupan Tanjung Selor disebut Pastor, tidak ada yang disebut Pater atau Romo,” tegas Mgr. Harjo.

Mgr. A.M. Sutrisnaatmaka MSF, Uskup Keuskupan Palangka Raya yang menjadi Uskup Ko-konsekrator pada penahbisan Mgr. Yan Olla MSF

Mgr. Aloysius Maryadi Sutrisnaatmaka MSF (Uskup Palangkaraya). (Dokpen)

“Saya mengenal beliau sudah cukup lama sejak beliau menjadi frater di Kentungan. Waktu itu saya menjadi dosen dan rektor di Wisma Nazareth (Skolastikat MSF Yogyakarta), saya lupa persisnya tahun berapa, tapi sekitar tahun 90-an. Sejauh yang saya kenal, beliau itu mudah bergaul, punya daya kritis dalam mengamati berbagai hal,” demikian kesan Mgr. Sutrisnaatmaka MSF terhadap Mgr. Yan Olla MSF.

“Setelah lulus dari Fakultas Teologi Wedabhakti Kentungan, kami jarang betemu. Namun ketika beliau mulai studi di Roma, saya yang mengantar beliau ke beberapa tempat untuk belanja kebutuhan pribadi. Waktu itu beliau bersama Rm. Ag. Suwartana Susilo MSF mengambil studi spiritualitas,” ungkap Mgr. Sutrisnaatmaka kepada dokpenkwi.org, Senin (30/4/2018).

Uskup Palangka Raya ini berharap Mgr. Paulinus Yan Olla MSF dapat memperkembangkan kedewasaan iman umat di Keuskupan Tanjung Selor, sekaligus meningkatkan kegiatan sosial ekonomi serta pendidikan dan kesehatan.

Selain itu,  Mgr. Sutrisnaatmaka MSF juga menitipkan pesan khusus kepada Mgr. Yan Olla. “Selamat menjalankan tugas di tempat yang perlu mendapat perhatian sepenuhnya. Gembalakanlah umat sebaik-baiknya. Itu saja dulu pesan saya, selebihnya nanti saya sampaikan sendiri di tempat tahbisan hahaha…,” tuturnya sambil bercanda.

Dari lima Uskup mantan murid Mgr. Sutrisnaatmaka MSF, dua di antaranya memiliki penampilan unik, yakni Mgr. Mgr. Robertus Rubiyatmoko (berkumis) dan Mgr. Yan Olla MSF (berbrewok). Penampilan unik kedua mantan muridnya tersebut tak luput dari komentar Mgr. Sutrisnaatmaka.

“Saya hanya mau mengatakan bahwa di kalangan para Uskup tampilannya kini makin lengkap. Ada yang klimis-klimis saja, ada yang berkumis, dan kini muncul yang berbrewok. Kebinekaan itu makin kelihatan, antara lain kebinekaan yang muncul dalam penampilan hahaha…,” demikian ungkap Uskup yang memilih motto Permanere in Gratia Dei (Tetap Tinggal Dalam Kasih Karunia Allah) ini.

Mgr. Robertus Rubiyatmoko, Uskup Agung KAS, teman sekelas di Fakultas Teologi Wedabhakti Yogyakarta  

Mgr. Robertus Rubiyatmoko (Uskup Agung Semarang). (Dokpen)

             Uskup Agung Keuskupan Agung Semarang, Mgr. Robertus Rubiyatmoko pernah menjadi teman sekelas Mgr. Paulinus Yan Olla MSF saat mengikuti program lisensiat di Fakultas Teologi Wedabhakti (FTW) Kentungan, Yogyakarta . “Beliau sebenarnya kakak kelas saya. Namun ketika mengikuti program lisensiat di FTW kami satu kelas, meskipun hanya satu tahun karena saya kemudian diminta untuk mengikuti program studi lanjut ke Roma. Kami bertemu lagi di Banjarmasin ketika saya memberikan pembekalan untuk para romo MSF Kalimantan,” demikian penjelasan Mgr. Rubi saat diwawancarai dokpenkwi.org, Rabu (25/4/2018).

Menurut pakar Hukum Gereja ini,  Mgr. Yan Olla merupakan pribadi yang cukup serius dalam menjalankan tugas, serta memiliki pemikiran yang jernih dan berbobot. Selain itu, “Orangnya murah senyum meskipun brewokan,” kata Mgr. Rubi.

Uskup berkumis pertama di lingkungan para Uskup Indonesia ini berharap agar Mgr. Yan Olla dapat menggembalakan umat di Keuskupan Tanjung Selor dengan penuh kebijaksanaan dan semangat. Lebih lanjut disampaikannya bahwa dengan berbagai tantangan yang ada di wilayah Keuskupan Tanjung Selor, juga dibutuhkan ketekunan tertentu dalam pendampingan.

Selain itu, Mgr. Rubi juga berharap dengan hadirnya Mgr. Yan Olla penggembalaan dan kebijakan pastoral di Keuskupan Tanjung Selor menjadi lebih tertata dengan baik, terarah dan terpadu. “Salah satunya, misalnya, imam-imam yang ada di Keuskupan Tanjung Selor kan berasal dari berbagai tempat  dan latar belakang studi yang berbeda. Tentu visi pastoral yang mereka bawa juga berbeda. Hal itu yang mungkin perlu diselaraskan oleh Mgr. Yan Olla dengan mengambil langkah-langkah yang tepat,” jelas Mgr. Rubi.

Berkaitan dengan  visi pastoral tersebut, Mgr. Rubi juga berharap adanya kebijakan pastoral yang sama sehingga bisa menjadi gerak bersama di keuskupan-keuskupan seluruh Indonesia. “Minimal untuk hal-hal besar perlu ada gerak bersama,” demikian harapan Mgr. Rubi.

Lebih lanjut,  Uskup yang akan merayakan satu tahun tahbisan episkopalnya  pada 19 Mei mendatang juga menitipkan pesan untuk Mgr. Yan Olla. “Saya hanya berpesan kepada beliau untuk menerima serta menikmati tugas ini dengan hati yang ikhlas dan penuh sukacita. Itu saja berdasarkan pengalaman saya pribadi,” demikian pesan Mgr. Rubi.

“Ketika saya mendengar beliau terpilih menjadi Uskup dengan penampilannya yang brewokan, saya hanya bilang ‘syukur pada Tuhan ada yang mendukung dalam hal baik’ hahaha… Artinya tetap tampil apa adanya, asli, tidak dibuat-buat,” demikian tandas Mgr. Rubi ketika ditanya tentang penampilan unik kolega barunya yang brewokan ini.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here