Home GALERI BUKU TELAH TERBIT! Seruan Apostolik Paus Fransiskus: Gaudete et Exultate

TELAH TERBIT! Seruan Apostolik Paus Fransiskus: Gaudete et Exultate

1444
0
Gaudete et Exsultate
Gaudete et Exsultate/cover

Tahun 2018, Bapa Suci menuliskan Seruan Apostolik “Gaudete et
Exsultate”. Begitu banyak harapan agar dokumen itu diterjemahkan ke
dalam Bahasa Indonesia karena memang sangat berguna untuk memberikan
inspirasi dan penyemangatan kepada umat dan seluruh Gereja. Demikian
juga, dokumen ini sangat bagus untuk bahan pembinaan atau renungan untuk umat.
Akhirnya, pada Februari ini baru bisa diterbitkan versi terjemahan
Bahasa Indonesia.

Seruan Bapa Suci Paus Fransiskus ini bukanlah suatu “uraian tentang
kekudusan.” Beliau ingin “menggemakan ulang panggilan kepada kekudusan,
dengan mencoba mewujudkannya dalam konteks masa kini, dengan segala
risiko, tantangan dan peluangnya.”

“Kita sering kali tergoda untuk memikirkan bahwa kekudusan hanyalah
diperuntukkan bagi mereka yang dapat menjaga jarak dari urusan-urusan
hidup sehari-hari dan mencurahkan waktu lebih banyak untuk berdoa. Bukan
seperti itu. Kita semua dipanggil untuk menjadi kudus dengan menghayati
hidup kita dengan kasih dan masing-masing memberikan kesaksiannya
sendiri dalam kegiatan setiap hari di manapun kita berada.”

APA ISI DOKUMEN INI?

Dalam Seruan Apostolik yang dikeluarkan pada 19 Maret 2018 ini,
pertama-tama Bapa Suci mengingatkan kepada kita semua akan panggilan
kita semua kepada kekudusan. Panggilan ini berlaku untuk semua orang,
“masing-masing melalui jalannya sendiri”. (Bab I).  Dalam dunia dewasa
ini, musuh terselubung kekudusan adalah gnostisisme dan pelagianisme
dalam bentuk-bentuk baru yang secara halus menyesatkan kita. (Bab II).
Maka, perlulah kita mencari dasar-dasar kekudusan yang sejati, yakni
dalam Terang Sang Guru. (Bab III). Paus Fransiskus menguraikan bahwa
Sabda Bahagia dan norma-norma yang ditunjukkan dalam Pengadilan Terakhir
adalah beberapa ciri kekudusan di dunia dewasa ini. (Bab IV). “Pada
kenyataannya, kehidupan saat ini menawarkan kemungkinan luas akan
tindakan dan hiburan dan dunia menghadirkan semua itu seolah-olah
hal-hal itu sah dan baik.”  Kekudusan menuntut kita untuk terus bergumul
secara rohani, selalu waspada terhadap si Jahat. Untuk itu dibutuhkan
penegasan rohani terus-menerus. (Bab V).

Bila berminat silakan menghubungi Dokpen KWI :
(dokpen@kawali.org; dokpenad@kawali.org; atau kwidokpen@gmail.com) atau WA Mas Indra 081288317813.

Semoga informasi ini berguna.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here