Home Seputar KWI Bedah Buku “Anggur Baru dalam Kantong Kulit Baru”: Formasi, Relasi , dan...

Bedah Buku “Anggur Baru dalam Kantong Kulit Baru”: Formasi, Relasi , dan Kepemimpinan yang Terus-Menerus Diperbarui

526
0
Rama Paul Suparno, SJ menyampaikan isi dokumen gerejawi “Anggur Baru dalam Kantong Kulit Baru” ”, sebuah dokumen dari Kongregasi Tarekat Hidup Bakti dan Serikat Hidup Kerasulan yang membahas Hidup Bakti. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org –Departemen Dokumentasi dan Penerangan KWI kembali menggelar bedah buku. Kali ini yang dibahas adalah dokumen “Anggur Baru dalam Kantong Kulit Baru”, sebuah dokumen dari Kongregasi Tarekat Hidup Bakti dan Serikat Hidup Kerasulan yang membahas Hidup Bakti  serta tantangan-tantangannya yang tiada kenal henti. Pada kesempatan kali ini Departemen Dokpen KWI menggandeng Ikatan Biarawan Biarawati (IBDI) DKI Pusat untuk menyelenggarakan ‘pendalaman’ atas dokumen tersebut. Bedah buku yang diselenggarakan pada Minggu (7/4/2019) di GMCB RS Carolus ini diikuti oleh lebih dari 175  orang yang terdiri dari para biarawan-biarawati yang datang dari seluruh dekanat  di Keuskupan Agung  Jakarta.

Rm. Andreas Suparman SCJ (Kepala Departemen Dokpen KWI) menyampaikan bahwa acara ini dimaksud menggali kekayaan salah satu dokumen Gereja yang relevan dalam kehidupan Tarekat . (Y. Indra/DokpenKWI)

Dalam kata sambutannya Kepala Departemen Dokpen KWI, Rm. Andreas Suparman SCJ menyampaikan bahwa acara ini dimaksud menggali kekayaan salah satu dokumen Gereja yang relevan. “Kabar Gembira Injil, yakni Yesus Kristus sendiri, yang dihayati dalam kehidupan religius, senantiasa baru seturut zamannya.  Kebaruan itu tentu saja membutuhkan wadah yang baru dalam kehidupan tarekat. Agar tarekat dan anggota-anggotanya mampu menjadi wadah yang baru maka dibutuhkan pertobatan, yakni perubahan-perubahan yang perlu agar mampu menjadi tempat bagi anggur baru tersebut,” demikian ungkapnya.

Rama Parman juga menyampaikan terima kasih atas kehadiran para peserta yang rela hadir dan menyediakan diri untuk siap diubah menjadi kantong kulit yang baru, kepada para panitia yang memfasilitasi kita semua dalam pertemuan ini, serta kepada Rama Paul Suparno, SJ, yang telah berkenan menggali kekayaan dokumen ini bersama para peserta. Diharapkan apa yang dilakukan bersama ini sungguh menjadi berkat bagi diri pribadi masing-masing, tarekat dan seluruh Gereja.

Br. Maximus BM sebagai moderator dalam acara pendalaman dokumen gerejawi “Anggur Baru dalam Kulit Kantong Yang Baru”. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Selanjutnya, acara yang dimoderatori oleh Br. Maximus BM mempersilakan Rama Paul Suparno SJ untuk menyampaikan pemaparannya. Mengawali pembahasan tentang dokumen Anggur Baru dalam Kantong Kulit Baru, Rama Paul, demikian panggilan akrabnya menyampaikan bahwa dokumen ini merupakan hasil refleksi dari pertemuan para pimpinan religius sedunia di Roma pada 27-30 November 2014.

“Walaupun pertemuan itu sudah agak lama terjadi, namun isi dokumen ini masih relevan sampai masa sekarang. Bagaimana hidup membiara mefleksikan perjalanan 50 tahun sesudah Konsili Vatikan II dengan melihat hal-hal apa yang sudah bagus dari hidup bakti dan hal-hal mana yang belum bagus dan masih perlu dikembangkan lebih lanjut,” demikian Rama Paul mengawali pendalaman bersama ini.

Selanjutnya, disampaikan bahwa dokumen ini bertujuan untuk mensyukuri apa yang sudah baik yang terjadi di dalam hidup bakti; menekankan praktik yang belum sesuai dengan formasi, relasi dan pemerintahan; membuat kantong kulit baru, dalam arti untuk melakukan pertobatan dan pembaruan; mendesak dilakukan perubahan.

“Yesus yang ditolak oleh orang-orang Yahudi menjadi simbol anggur baru yang ditolak oleh struktur lama karena kantong kulit tua sudah tidak bisa menampung anggur baru. Artinya,  bagi para anggota hidup bakti hanya dimungkinkan untuk menerima Yesus bila kita menerima-Nya dengan hati yang baru. Maka, cara dan model pun harus disesuaikan seturut cara dan model Yesus sendiri,” lanjut dosen Pendidikan Fisika di Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.

“Biasanya orang yang sudah merasakan anggur lama, tidak ingin mencicipi anggur baru. Hal ini menyimbolkan bahwa para biarawan dan biarawati yang sudah berada dalam zona nyaman merasa tidak memerlukan pembaruan. Maka, lalu muncul konflik antara yang mereka yang mau tetap bertahan dengan mereka yang mau berubah. Hidup bakti tetap harus membawa semangat baru Kristus dalam penyelamatan. Namun, ini perlu diterima dan dilakukan dalam suasana dan cara yang baru karena dunia memang sudah berubah,” paparnya.

Doktor Pendidikan Sains lulusan Boston University, Amerika ini menegaskan bahwa semua tarekat hidup bakti sedang menuju internasionalisasi, tetapi bentuk strukturnya tetap sama dengan yang dulu.

“Misalnya, kalau mau membawa calon-calon dari Indonesia ke Roma, maka calon-calon itu harus disiapkan dulu di Indonesia dan sesudah siap baru dibawa ke Roma. Jangan sampai mereka di sana lalu jadi pembantu. Hal ini banyak terjadi di sana, terutama pada tarekat hidup bakti perempuan karena struktur bagannya tidak disesuaikan. Anggurnya baru tapi memakai wadah lama, maka terjadi konflik,” ungkapnya.

Tantangan yang Masih Terbuka

Rama Paul Suparno, SJ menyampaikan tantangan-tantangan apa saja yang dihadapi oleh tarekat hidup bakti. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Selanjutnya, dalam Bab II disampaikan adanya berbagai tantangan dengan situasi baru. Tantangan-tantangan tersebut mencakup antara lain: perubahan masyarakat yang terjadi dengan begitu cepat, perubahan budaya yang juga cepat dan semrawut, serta ketidakmampuan tarekat hidup bakti untuk beralih dari administrasi sederhana ke bentuk manajemen yang lebih baik.

Untuk menghadapi berbagai tantangan ini maka diperlukan refleksi sejenak dan mempertanyakan diri sendiri tentang ketiga hal ini:

1.       Keharmonisan antara struktur dan kebaruan yang ditawarkan anggota-anggota baru. Apakah berani melakukan perubahan bilamana struktur menghambat perkembangan anggota baru?

2.       Apakah unsur-unsur mediasi yang dilakukan saat ini cukup memadai untuk mengakomodasi hal-hal baru dan untuk mendukung proses transisi yang diperlukan?

3.       Apakah anggur baru yang kita cecap dan tawarkan sungguh-sungguh anggur baru?

“Jangan sampai kita mengatakan bahwa kita membawa anggur baru, tetapi sesungguhnya anggurnya sudah masam, bukan anggur yang ditawarkan Yesus, penuh cinta kasih dan belas kasih. Maka, kita harus berani bertanya pada Yesus pewartaan macam apa yang dibutuhkan pada saat ini,” tegasnya.

Formasi

Disinggung juga soal banyaknya kaum hidup bakti yang meninggalkan hidup religius mereka. Dari berbagai macam riset telah muncul aneka ragam sebab. Namun sayangnya, menurut imam Yesuit yang ditahbiskan pada 30 Desember 1982 ini, belum ada alasan pokok yang muncul karena ini menyangkut unsur batin seseorang. Dengan demikian, penanganan untuk kasus-kasus itu pun tidak mudah dilakukan karena alasan mendasar belum jelas.

Salah satu sebab yang muncul adalah soal formasi. Sampai seberapa jauh formasi ini bisa mengubah hidup para calon anggota hidup bakti dan tidak hanya sekedar menjadi pengetahuan atau informatif semata.

“Apakah formasi telah sungguh membantu para calon untuk menjawab ‘ya’ dengan mantap atas panggilannya atau jawaban ‘ya’ itu hanya bersifat mengambang saja dan kurang meyakinkan. Kalau ini yang terjadi, hasilnya akan tetap rapuh. Karena formasi tersebut harus bisa lebih membantu orang yang diformasi (formandi) untuk sungguh berubah dan mau mengikuti Yesus ,” tandasnya.

Juga, dibahas pentingnya Ratio formationis. Sering kali proses formasi dibuat seadanya walaupun setiap tarekat hidup bakti sudah memiliki ratio formationis-nya masing-masing.  Bahkan, di dalam tarekat perempuan kadang terlalu menekankan karya daripada proses formasi yang subur, sistematis dan terorganisasi.

Rama Paul menyampaikan perlunya menghindari studi-studi yang tidak berkesinambungan dengan karya agar formasi seimbang. Seorang anggota yang distudikan harus diintegrasikan dalam konteks perutusan kongregasi.

“Jangan sampai pimpinan hanya menyekolahkan anggota untuk gagah-gagahan saja tetapi tidak mengerti untuk apa kebutuhannya. Bila studi yang dipelajari sesuai dengan konteks perutusan,  orang yang distudikan juga akan bisa mengembangkan dirinya terus-menerus, bukan sekedar mendapat gelar. Misalnya: orang diminta studi soal bintang di IPB. Setelah lulus, ia tiap malam hanya meneropong bintang saja, tapi tidak tahu mau buat apa. Semua hanya demi gengsi saja,” demikian katanya disambut tawa peserta yang hadir.

“Bilamana itu yang terjadi, orang tersebut akan membangun dunianya sendiri tetapi jati diri sebagai religius kosong. Seorang religius yang super pinter tetapi hatinya kosong akan lebih berbahaya daripada orang yang biasa-biasa saja. Maka, untuk orang-orang super seperti itu hendaknya dipertobatkan lebih dahulu sebelum dikirim studi,” lanjutnya.

“Yang  juga perlu diperhatikan adalah bahwa formasi harus didasarkan pada pedagogi yang personal. Kadang-kadang kita punya buku petunjuk formasi bagus dan model yang bagus dan kita pakai ini untuk semua calon. Cara semacam ini tidak pas. Cara memformasi setiap pribadi berbeda walaupun prosesnya sama. Misalnya, calon yang sudah doktor tentu butuh cara yagn berbeda dengan yang lulusan SMA,” ungkapnya.

Formator

Kemudian,  mantan rektor USD (2001-2006) ini juga menegaskan pentingnya mempersiapkan tenaga formator. Banyak tarekat hidup bakti yang mengalami kekurangan tenaga formator padahal formasi tidak dapat dilakukan tanpa persiapan serta menuntut persiapan yang panjang dan terus-menerus. Maka, dianjurkan untuk untuk mempersiapkan formator sebanyak-banyaknya dan memilih yang sebaik-baiknya.

“Persiapan dan pemilihan formator itu penting. Maka, kongregasi atau tarekat hendaknya jangan enggan untuk menyiapkan formator sebanyak-banyaknya. Walaupun mereka nantinya tidak menjadi formator formal, mereka akan mampu menjadi formator pembantu. Yang terpenting bagi seorang formator adalah bahwa ia memiliki hati, mencintai para novis dan memiliki relasi seperti orangtua kepada anaknya,” tandas Guru besar di Fakultas Sains dan Teknologi USD ini.

Mempersiapkan Kantong Kulit Baru

Rama Paul Suparno, SJ menyampaikan untuk mempersiapkan Kantong Kulit Baru yaitu mampu menampakkan diri atau menjadi biarawan dan biarawati yang happy dan siap dengan perubahan zaman. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Dalam dokumen ini Paus Fransiskus mengajak kaum hidup bakti untuk mengembangkan semangat injili penuh sukacita dan tanpa kemunafikan, artinya mampu menampakkan diri atau menjadi biarawan dan biarawati yang happy.

Diingatkan juga tentang jati diri hidup bakti yang berada pada inti Gereja sendiri dan menampilkan sifat batiniah panggilan Kristiani serta daya upaya segenap Gereja sebagai mempelai menuju persatuan dengan Sang Mempelai.

“Hidup bakti berada pada inti Gereja sendiri. Hati Gereja adalah orang-orang membiara yang menyatu dengan Kristus. Tapi jangan lalu minta perhatian atau diperhatikan,” ungkap Rama Paul.

Ditambahkannya bahwa jati diri bukan sebagai sebuah fakta yang tak berubah dan teoretis belaka , tetapi merupakan proses pertumbuhan bersama. Maka perlu ada perubahan struktur terus-menerus sesuai tuntutan zaman yang terus bergerak dan berubah.

Misalnya, disampaikan oleh Rama Paul, tentang proses internasionalisasi. Proses internasionalisasi perlu disiapkan dengan baik dan jangan sampai menimbulkan soal perbudakan perempuan akibat mereka harus menerima pola perilaku yang usang.

Dengan tegas Rama Paul menyampaikan bahwa, “Jangan menerima anggota untuk menjadi babu. Ini sangat jahat. Mestinya calon harus dididik lebih dulu dalam budayanya sendiri sebelum dimasukkan ke dalam budaya baru. Misalnya, calon suster yang berasal dari Afrika  harus dididik dulu di Afrika sebelum dibawa ke Indonesia.”

Imam Yesuit yang juga seorang penulis yang sangat produktif  ini juga menegaskan bagian tentang pelayanan otoritas. Otoritas haruslah melayanipersekutuan, mendampingi para saudara menuju kesetiaan yang bertanggung jawab.

“Menjadi pemimpin haruslah melayani. Hak istimewa pemimpin bukan kekuasaan pribadi. Ia harus menjaga diri agar tidak jatuh dalam godaan swasembada pribadi, tetapi justru sebaliknya harus pergi keluar supaya berbau domba,” tandasnya

“Kita semua harus belajar menghargai perbedaan dan menghargai orang lain. Silakan bermenung sendiri tentang ketiga hal ini: formasi, kepemimpinan dan relasi,” tegasnya lebih lanjut.

Hidup Bakti di Era Digital

Ice breaking bersama Biarawan-Biarawati di sela-sela acara bedah buku “Anggur Baru dalam Kantong Kulit Baru”. (Y. Indra/Dokpen KWI)

Dalam sesi tanya jawab muncul pertanyaan tentang bagaimana mensinkronkan kaul kemiskinan di era digital ini, antara mengikuti perkembangan zaman sekaligus mempertahankan agar makna kaul kemiskinan tidak hilang. Kadang-kadang dirasakan oleh beberapa kaum hidup bakti tidak selarasnya antara apa yang dikatakan dengan apa yang dijalankan dalam hidup membiara, terutama berkaitan dengan alat-alat atau sarana-sarana hidup masa kini, antara lain: gadget, laptop, dan lain-lain.

Rama Paul menegaskan bahwa kalau kaum hidup bakti sungguh ingin menunjukkan kaul kemiskinan itu mereka harus hidup sederhana, dan membantu orang lain dalam perutusannya untuk mencapai keselamatan.

“Kaul kemiskinan bukan itu berarti melarat, tetapi kemiskinan yang mengandung misi. Ada alat-alat canggih yang digunakan, tetapi itu digunakan untuk membantu orang lain agar selamat. Jangan sampai, misalnya, karena mengikuti kaul kemiskinan lalu RS Carolus ini hanya menggunakan alat-alat kuno, alat rontgen kuno, alat pacu jantung yang sudah ketinggalan zaman . Ini tidak menyelamatkan, tapi malah membuat orang mati. Maka, kita butuh pemahaman atas kaul kemiskinan,” jelasnya diikuti tawa hadirin.

Menurut Rama Paul, barang-barang yang dipakai mestinya sederhana tetapi berdampak bagi orang lain. “Kaum hidup bakti hendaknya memakai alat-alat itu itu jika  itu memang dibutuhkan untuk karya, bukan untuk sekedar main-main apalagi untuk gengsi. Di sini justru kita belajar untuk ber-discernment,” ungkapnya

“Kita perlu menggunakan barang-barang hasil kemajuan supaya karya perutusan menjadi semakin baik. Kalau dulu saya butuh waktu dan tenaga untuk bisa khotbah di banyak tempat, sekarang  saya hanya butuh satu klik saja dan khotbah saya itu bisa tersebar ke mana-mana lewat handphone. Perutusan untuk penyampaian Kabar Baik bisa menjadi lebih menarik. Maka, saya justru menganjurkan untuk membuatnya lewat youtube karena itu yang paling disukai orang-orang muda. Buat saja program-program berdurasi 5 menit dan kemudian disebar. Ini bukan pemborosan, melainkan cara pewartaan baru untuk anak-anak zaman. Tentu saja, di situ selalu ada kontroversi karena belum ada kata sepakat. Maka, sangat penting ada diskusi dan saling kesepakatan untuk memilih mana yang terbaik untuk semuanya,” demikian pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here