Home Seputar KWI Kristus Hidup! Sintesis dari Seruan Apostolik Pasca-Sinode tentang Orang Muda (Bagian Kedua)

Kristus Hidup! Sintesis dari Seruan Apostolik Pasca-Sinode tentang Orang Muda (Bagian Kedua)

81
0
Vatican News Facebook Page


Jakarta, dokpenkwi.org – Seruan Apostolik Pasca-Sinode “Christus Vivit!” yang ditujukan bagi orang-orang muda dan seluruh Umat Allah telah di-launching pada Selasa (2/4/2019) oleh Bapa Suci Paus Fransiskus. Seruan ini, yang terbit sebagai hasil refleksi dan pembicaraan selama Sinode tentang Orang Muda pada Oktober 2018 lalu di Vatikan, terdiri dari sembilan bab dan dibagi dalam 299 paragraf. 

Pada bagian pertama ini disajikan tiga bab, dari bab pertama hingga bab ketiga, yakni tentang: Sabda Allah kepada orang-orang muda, Yesus Kristus yang selalu muda, serta orang-orang muda sebagai ‘saat ini’ Allah.

Baca juga: http://www.dokpenkwi.org/2019/04/10/kristus-hidup-sintesis-dari-seruan-apostolik-pasca-sinode-tentang-orang-muda/

Pada bagian kedua ini disampaikan bagian keempat hingga bagian keenam yang mendalami tentang: pesan luhur bagi semua orang muda, jalan-jalan orang-orang muda, dan orang-orang muda dengan akar. Ketiga bab ini lebih pendek dibandingkan ketiga bab terdahulu.

Seruan Apostolik Pasca-Sinode “Christus Vivit!”

Bab empat: “Pesan luhur untuk semua orang muda”

Kepada semua orang muda, Paus mengumumkan tiga kebenaran agung. “Allah adalah kasih.” “Alah mengasihimu, jangan pernah meragukan ini” (112). Anda dapat “menemukan rasa aman dalam pelukan Bapa surgawi Anda” (113). Paus Fransiskus menegaskan bahwa ingatan Bapa “bukanlah sebuah ‘hard disk’ yang ‘merekam’ dan ‘menyimpan’ semua data kita. Ingatannya adalah hati lembut yang dipenuhi dengan bela rasa, hati yang menemukan sukacita dalam ‘menghapus’ setiap jejak kejahatan dari kita secara permanen…. Karena Dia mengasihimu. Cobalah diam sejenak dan biarkan diri Anda merasakan kasih-Nya “(115). Kasih-Nya adalah kasih yang “harus berbuat lebih banyak dengan meninggikan daripada menjatuhkan, dengan berdamai daripada melarang, dengan menawarkan peluang-peluang baru daripada mengutuk, dengan masa depan daripada masa lalu” (116).  

Kebenaran kedua adalah bahwa “Kristus menyelamatkan Anda“. Jangan pernah lupa bahwa “Dia mengampuni kita tujuh puluh kali tujuh. Berkali-kali, Dia memanggul kita di atas bahu-Nya “(119). Yesus mengasihi kita dan menyelamatkan kita karena “hanya apa yang dikasihi dapat diselamatkan. Hanya apa yang dipeluk bisa diubah. Kasih Tuhan lebih besar dari semua masalah, kelemahan, dan kepicikan kita “(120). Dan “Pengampunan dan keselamatan-Nya bukanlah sesuatu yang dapat kita beli, atau yang harus kita dapatkan dengan kerja atau daya upaya kita sendiri. Dia mengampuni kita dan membebaskan kita secara cuma-cuma “(121).

Kebenaran ketiga adalah bahwa “Dia hidup!” “Kita perlu terus mengingatkan diri kita tentang ini … karena kita dapat berisiko menganggap Yesus Kristus hanya sebagai teladan indah masa lalu yang jauh, sebagai kenangan, sebagai Seseorang yang menyelamatkan kita dua ribu tahun lalu. Tetapi, itu tidak akan berguna bagi kita: itu akan membuat kita tidak berubah, itu tidak akan membebaskan kita”(124). Jika Dia hidup, “tidak ada keraguan bahwa kebaikan akan lebih diutamakan dalam hidup Anda … maka kita dapat berhenti mengeluh dan memandang ke masa depan, karena bersama-Nya hal ini selalu mungkin” (127).   

Dalam kebenaran-kebenaran ini, Bapa muncul dan Yesus muncul. Dan di mana Mereka ada, Roh Kudus juga ada. “Mohonlah Roh Kudus setiap hari … Anda tidak akan rugi, dan Dia dapat mengubah hidup Anda, mengisinya dengan terang dan menuntunnya di jalan yang lebih baik. Dia tidak mengambil apa pun dari Anda, tetapi sebaliknya membantu Anda menemukan segala hal yang Anda butuhkan, dan dengan cara sebaik mungkin “(131).

Bab 5“Jalan-jalan Orang-orang Muda

Kasih Allah dan relasi kita dengan Kristus yang hidup tidak menghalangi kita untuk bermimpi; Kedua hal itu tidak mengharuskan kita untuk mempersempit wawasan kita. Sebaliknya, kasih itu mengangkat kita, mendorong kita, dan mengilhami kita ke arah hidup yang lebih baik dan lebih indah. Banyak kerinduan yang ada di hati orang-orang muda dapat disimpulkan dalam kata ‘kegelisahan’ “(138). Berpikir tentang seorang pribadi muda, Paus memandangnya sebagai seseorang “yang ingin terbang dengan kedua kaki mereka, selalu dengan satu kaki ke depan, siap berangkat, untuk melompat ke depan. Selalu bergegas maju”(139). Orang-orang muda tidak dapat tetap “tertahan“, karena itu adalah “usia pemilihan” di bidang profesional, sosial, politik, dan juga dalam pilihan pasangan atau dalam memiliki anak pertama. “Kecemasan bisa menjadi musuh besar kita dengan membuat kita menyerah ketika kita tidak melihat hasil dengan segera. Mimpi-mimpi terbaik kita hanya dicapai melalui harapan, kesabaran, dan komitmen, dan bukan dengan segera menyerah. Pada saat yang sama, kita tidak boleh ragu-ragu, takut mengambil kesempatan atau membuat kesalahan“(142).  

Paus Fransiskus mengajak orang-orang muda untuk tidak mengamati kehidupan dari balkon, tidak menghabiskan hidup mereka di depan layar, tidak direduksi menjadi kendaraan yang ditinggalkan dan tidak memandang dunia sebagai turis: “Biarkan diri Anda didengarkan! Usirlah ketakutan yang melumpuhkan Anda … hiduplah!” (143) Ia mengundang mereka untuk “menghidupi masa sekarang” menikmati dengan rasa syukur setiap karunia kecil kehidupan tanpa ‘menjadi tidak puas’ dan ‘terobsesi mencari kesenangan baru‘ (146). Faktanya, menghidupi saat ini “tidak sama dengan memulai hidup boros secara tidak bertanggung jawab, yang hanya akan membuat kita kosong dan terus-menerus tidak puas” (147).

Tidak peduli seberapa banyak Anda menghayati pengalaman tahun-tahun masa muda Anda ini, Anda tidak akan pernah tahu makna terdalam dan sepenuhnya kecuali jika Anda menjumpai setiap hari sahabat terbaik Anda, sahabat itu adalah Yesus” (150) Persahabatan dengan-Nya tidak dapat dipisahkan karena Dia tidak meninggalkan kita (154). “Bersama seorang sahabat, kita dapat berbicara dan berbagi rahasia terdalam kita. Bersama Yesus juga, kita selalu bisa bercakap-cakap“. Ketika kita berdoa, “kita membuka segala yang kita lakukan” kepada-Nya, dan kita memberi-Nya ruang “sehingga Dia dapat bertindak, dapat masuk, dan mengklaim kemenangan” (155). “Jangan menghalangi masa mudamu dari persahabatan ini. Anda akan dapat merasakan-Nya berada di samping Anda“. Itulah yang dialami para murid Emaus (156). Santo Oscar Romero mengatakan: “Kekristenan bukanlah sekumpulan kebenaran untuk dipercaya, aturan yang harus diikuti, atau larangan-larangan. Bila terlihat seperti itu, itu membuat kita menjauh. Kekristenan adalah orang yang sangat mencintai saya, yang menuntut dan meminta cinta saya. Kekristenan adalah Kristus “.

Paus, dengan berbicara tentang pertumbuhan dan kedewasaan, menunjukkan pentingnya mengupayakan “perkembangan rohani“, “mencari Tuhan dan menjaga Sabda-Nya“, mempertahankan “koneksi” dengan Yesus … karena Anda tidak akan tumbuh bahagia dan kudus dengan daya upaya dan kecerdasan Anda sendiri “(158).  

Orang dewasa juga harus menjadi dewasa tanpa kehilangan nilai-nilai masa muda: “Dalam setiap momen kehidupan kita dapat memperbarui dan meningkatkan kemudaan kita. Ketika saya memulai pelayanan saya sebagai Paus, Tuhan telah memperluas wawasan saya dan menganugerahkan kepada saya kemudaan yang diperbarui. Hal yang sama dapat terjadi pada pasangan yang sudah menikah selama bertahun-tahun, atau pada seorang rahib di biaranya “(160). Menjadi lebih tua berarti “memelihara dan menghargai hal-hal yang paling berharga tentang masa muda kita, tetapi itu juga berarti harus memurnikan hal-hal yang tidak baik” (161). “Tetapi saya juga akan mengingatkan Anda bahwa Anda tidak akan menjadi kudus dan menemukan kepuasan dengan menjadi duplikat orang lain … Anda harus menemukan siapa diri Anda sendiri dan mengembangkan cara Anda sendiri untuk menjadi kudus” (162). Paus Fransiskus mengusulkan “jalan-jalan persaudaraan” untuk menghidupi iman, seraya mengingat bahwa “Roh Kudus ingin membuat kita keluar dari diri kita sendiri, untuk merangkul orang lain … Itulah sebabnya mengapa selalu lebih baik untuk menghayati iman bersama-sama dan menunjukkan kasih kita dengan hidup dalam komunitas” (164), dengan mengatasi godaan “untuk memikirkan diri kita sendiri dan masalah-masalah kita, perasaan kita yang terluka dan keluhan-keluhan kita” (166). “Allah menyukai sukacita orang-orang muda. Dia ingin mereka terutama untuk berbagi dalam sukacita persekutuan persaudaraan“(167).

Paus kemudian berbicara tentang menjadi “muda dan berkomitmen“, yang menyatakan bahwa orang-orang muda kadang-kadang dapat “tergoda untuk menarik diri ke dalam kelompok-kelompok kecil … Mereka mungkin merasa bahwa mereka sedang mengalami kasih persaudaraan, tetapi kelompok kecil mereka sesungguhnya tidak lain merupakan perpanjangan ego mereka sendiri. Ini bahkan lebih serius jika mereka memikirkan panggilan awam sekadar sebagai bentuk pelayanan di dalam Gereja… Mereka lupa bahwa panggilan awam diarahkan terutama untuk cinta kasih dalam keluarga dan untuk cinta kasih sosial dan politik” (168).

Paus Fransiskus mengusulkan agar orang-orang muda “melampaui kelompok kecil mereka dan membangun persahabatan sosial, di mana setiap orang mengusahakan kebaikan bersama. Permusuhan sosial, di sisi lain, merusak. Keluarga-keluarga dihancurkan oleh permusuhan. Negara-negara dihancurkan oleh permusuhan. Dunia dihancurkan oleh permusuhan. Dan permusuhan yang paling besar dari semuanya adalah perang. Hari ini kita melihat bahwa dunia sedang menghancurkan dirinya dengan perang “karena kita tidak mampu duduk dan berbicara” (169).

Keterlibatan sosial dan bersentuhan langsung dengan orang miskin tetap merupakan cara mendasar untuk menemukan atau memperdalam iman seseorang dan penegasan panggilan seseorang” (170). Paus menyebutkan contoh positif dari orang-orang muda dari paroki, sekolah, dan gerakan yang “sering pergi menghabiskan waktu bersama orang tua dan orang sakit, atau mengunjungi lingkungan sekitar yang miskin” (171).

Orang-orang muda lainnya mengambil bagian dalam program-program sosial yang membangun perumahan bagi para tunawisma, atau menyuburkan kembali daerah-daerah yang tercemar atau menawarkan berbagai jenis bantuan bagi mereka yang membutuhkan. Akan sangat membantu jika energi bersama ini dapat disalurkan dan dikelola secara lebih stabil.”  Para mahasiswa universitas “dapat menerapkan pengetahuan mereka secara interdisipliner, bersama-sama dengan orang-orang muda dari gereja-gereja atau agama-agama lain” (172). Paus Fransiskus mendorong orang-orang muda untuk membuat komitmen ini: “Saya telah mengikuti laporan-laporan berita dari banyak orang muda di seluruh dunia yang turun ke jalan untuk mengekspresikan keinginan demi peradaban yang lebih adil dan bersaudara … Orang-orang muda ingin menjadi pemeran utama perubahan. Tolong, jangan biarkan orang lain menjadi pemeran utama perubahan!” (174).

Orang-orang muda dipanggil untuk menjadi “para misionaris yang berani“, dengan bersaksi di mana-mana tentang Injil lewat kehidupan mereka sendiri, yang tidak berarti “berbicara tentang kebenaran, tetapi menghidupinya” (175). Namun, kata itu tidak boleh dibungkam: “Belajarlah untuk berenang melawan arus, belajar bagaimana membagikan Yesus dan iman yang telah Dia berikan kepada Anda” (176). Ke mana Yesus mengutus kita? “Tidak ada perbatasan, tidak ada pembatasan: Dia mengirim kita ke mana-mana. Injil adalah bagi semua orang, bukan hanya untuk beberapa orang saja. Ini tidak hanya untuk mereka yang tampak lebih dekat dengan kita, lebih tanggap, lebih ramah. Injil untuk semua orang” (177). Dan orang tidak dapat mengharapkan “misi menjadi lunak dan mudah” (178).

Bab enam: “Orang-orang muda dengan akar”

Paus Fransiskus mengatakan bahwa menyakitkan baginya melihat “orang-orang muda kadang-kadang didorong untuk membangun masa depan tanpa akar, seolah-olah dunia baru saja mulai sekarang” (179). “Jika seseorang mengatakan kepada orang-orang muda untuk mengabaikan sejarah mereka, untuk menolak pengalaman para tetua mereka, untuk memandang rendah masa lalu dan memandang masa depan yang ditawarkannya kepada Anda, maka bukankah menjadi mudah untuk menarik mereka bersama sehingga orang-orang muda itu hanya melakukan apa yang dikatakannya kepada mereka? Dia butuh orang-orang muda menjadi dangkal, tercerabut dan tidak percaya, sehingga mereka bisa hanya percaya pada janjinya dan tunduk pada rencananya. Itulah cara berbagai warna ideologi bertindak: mereka menghancurkan (atau mendekonstruksi) semua perbedaan sehingga mereka dapat berkuasa tanpa perlawanan” (181). 

Para manipulator juga menggunakan kultus orang-orang muda: “Tubuh orang-orang muda menjadi simbol kultus baru ini; segala sesuatu yang dilakukan dengan tubuh itu diidolakan dan diinginkan tanpa batas, sementara apa pun yang tidak muda dipandang rendah. Tetapi kultus orang-orang muda ini hanyalah sebuah cara yang pada akhirnya terbukti merendahkan orang-orang muda” (182). “Teman-teman muda yang terkasih, jangan biarkan mereka mengeksploitasi masa mudamu untuk mempromosikan kehidupan yang dangkal yang merancukan keindahan dengan penampilan” (183). Karena ada keindahan dalam diri pekerja yang pulang ke rumah dengan keadaan lusuh dan berantakan, dalam istri berusia lanjut yang merawat suaminya yang sakit, dalam kesetiaan pasangan yang saling mengasihi pada masa senja kehidupan. 

Sebaliknya, saat ini kita mempromosikan “spiritualitas tanpa Allah, afeksi tanpa komunitas atau komitmen terhadap mereka yang menderita, ketakutan terhadap orang miskin, yang dipandang berbahaya dan berbagai tawaran yang berpretensi membuat Anda percaya akan masa depan amat menyenangkan yang akan selalu tertunda lebih lanjut” (184). Paus mengundang orang-orang muda untuk tidak membiarkan diri mereka dikuasai oleh ideologi yang mengarah pada “penjajahan budaya” (185) yang menyingkirkan orang-orang muda dari pertalian budaya dan agama dari mana mereka datang dan cenderung menyeragamkan mereka dengan mengubah mereka menjadi “sebuah barisan baru dari barang-barang yang mudah dibentuk“(186).

Yang mendasar adalah “hubungan Anda dengan orang tua“, kata Paus, yang membantu orang-orang muda menemukan kekayaan hidup masa lalu. “Sabda Allah menganjurkan kita untuk tetap dekat dengan orang tua, sehingga kita dapat mengambil manfaat dari pengalaman mereka” (188). “Hal ini tidak berarti harus setuju dengan semua yang dikatakan orang dewasa atau menyetujui segala tindakan mereka”. “Ini benar-benar soal keterbukaan untuk menerima kebijaksanaan yang diwariskan dari generasi ke generasi” (190). “Dunia tidak pernah mendapat manfaat, juga tidak akan mendapat manfaat, dari perpecahan antar generasi … Adalah kebohongan yang membuat Anda percaya bahwa hanya yang baru yang baik dan indah” (191).

Berbicara tentang “mimpi dan visi“, Paus Fransiskus mengamati bahwa “Ketika yang muda maupun yang tua terbuka kepada Roh Kudus, mereka menghasilkan kombinasi yang luar biasa. Yang tua memiliki mimpi, dan orang muda melihat visi-visi“(192). “Jika orang-orang muda menancapkan akar dalam mimpi-mimpi orang tua itu, mereka dapat memandang masa depan” (193) Itulah sebabnya kita perlu “menanggung risiko bersama“, dengan berjalan bersama, muda dan tua. “Akar bukanlah jangkar yang menambat kita” tetapi “titik landasan dari mana kita dapat tumbuh dan menanggapi tantangan-tantangan baru” (200).

sumber: vaticannews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here