Home Seputar KWI Mgr. Ignatius Suharyo, “Tuhan mempersatukan, bukan membuat pemisahan dan pembedaan”

Mgr. Ignatius Suharyo, “Tuhan mempersatukan, bukan membuat pemisahan dan pembedaan”

690
0
Misa pembukaan pertemuan nasional SGPP KWI 2019 dipimpin oleh Mgr. Nicolaus Adi Saputra, MSC & Mgr. Ignatius Suharyo. (M. Bramantyo/Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Sekretariat Gender dan Pemberdayaan Perempuan (SGPP) KWI kembali menggelar Pertemuan Nasional (Pernas) yang berlangsung pada 23 – 26 April di Wisma Samadi, Klender, Jakarta. Pernas yang bertema “Kesetaraan Perempuan dan Laki-laki dalam Keluarga Sebagai Citra Allah” dibuka dengan misa konselebrasi yang dipimpin oleh Moderator SGPP, Mgr. Nicolaus Adiseputra MSC dan Uskup Agung KAJ, Mgr. Ignatius Suharyo selaku tuan rumah serta didampingi oleh beberapa imam yang datang dari berbagai daerah. Santi Suara dari Paroki Duren Sawit, Jakarta menyemarakkan misa dengan lagu-lagu yang mereka lantunkan.

Di awal misa Mgr Nico Adi menyapa peserta yang hadir dalam Pernas ini dan berterima kasih atas kehadiran mereka semua. Sementara itu, pada awal homilinya Mgr Suharyo menyampaikan selamat Paskah kepada umat yang hadir.

Para peserta pertemuan nasional SGPP KWI di Wisma Samadi Klender. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

“Selamat Paskah kepada Anda semua. Semoga Kristus yang  bangkit mewujud dalam transformasi budaya dan sosial. Ini menjadi tanggung jawab kita semua untuk memberi wujud itu, khususnya bagi para ibu-bapak, suster, bruder, frater, dan imam yang berkecimpung dalam SGPP,” katanya.

Ketua KWI ini melanjutkan homilinya dengan mengisahkan kembali cerita tentang pemilik domba hitam dan putih dengan orang kota yang ingin mengetahui tentang kedua domba itu dan selalu jawaban yang empunya domba selalu dimulai dengan ‘domba yang hitam atau yang putih.’ Dari kisah tentang domba hitam dan putih ini, ditarik kesimpulan bahwa Allah itu mempersatukan, tetapi manusia memisah-misahkan.

Selanjutnya, dari bacaan Injil yang diambil dari Yohanes (20:11-18)Mgr. Suharyo menyampaikan bahwa kisah Maria Magdalena bila dipandang dari perspektif gender melawan arus budaya pada zaman itu.

“Kisah Maria Magdalena dalam Injil Yohanes melawan arus budaya pada zamanitu. Bukan hanya dari sisi sosio budaya,melainkan juga sosio religius karena pada zaman itu yang berhak menjadi saksi adalah laki-laki, perempuan boleh tetapi tidak sah. Sementara di dalam kisah Injil hari ini kita mendengar bahwa Maria Magdalena adalah pribadi yang mengalami penampakan pertama dan dialah yang diutus menjadi saksi kebangkitan Kristus. Meskipun Petrus dan Yohanes hadir di sana juga tetapi mereka tidak diutus. Mereka hanya melihat makam yang kosong, sementara Maria Magdalena mengalami penampakan dan diutus menjadi saksi,” demikian tandasnya.

Mgr. Ignatius Suharyo menyampaikan homilinya pada misa pembukaan Pernas SGPP KWI. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Kemudian Mgr. Suharyo menyampaikan pesan kunci dari Injil tersebut, yang terdapat di dalam kalimat yang diucapkan oleh Maria Magdalena kepada murid-murid yang lain, ‘aku telah melihat Tuhan.’

“Kekuatan dari melawan arus ada di dalam kata-kata itu. Ketika orang melihat Tuhan dan berjumpa dengan-Nya tidak ada lagi pemisahan dan pembedaan, tetapi persatuan. Ketidaksetaraan, kekerasan dan dominasi tidak ada lagi bila orang berjumpa dengan Tuhan. Ini adalah masalah iman. Ketika orang sungguh beriman, ia tidak melihat orang lain dalam perbedaan tetapi dalam persamaannya karena yang dilihatnya bukan lagi laki-laki atau perempuan, melainkan sebuah pribadi yang adalah citra Allah,” ujarnya.

Di akhir homilinya Mgr. Suharyo berharap agar karya kerasulan dalam SGPP tidak memandang tantangan budaya ini sekedar dengan ilmu budaya dan ilmu sosial, tetapi dengan kacamata iman. Menurutnya,  dengan kacamata iman ‘aku telah melihat Tuhan’ tidak ada alasan apa pun untuk tidak berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah.

“Semoga daya kebangkitan Kristus menjadi daya kekuatan untuk transformasi budaya dan sosial dalam masyarakat yang justru sering menghambat orang untuk bisa berkata ‘aku telah melihat Tuhan,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here