Home Seputar KWI Pengendalian Diri Kunci Utama Penggunaan Gadget

Pengendalian Diri Kunci Utama Penggunaan Gadget

419
0
RP. Alexander Erwin Santosa MSF mensharingkan tentang pentingnya pengendalian diri terhadap penggunaan gadget di masa kini. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Jakarta, dokpenkwi.org – Di hadapan para peserta Pernas SGPP KWI 2019,  RP. Alexander Erwin Santosa MSF pada Rabu (24/4/2019) mengatakan bahwa sebagian besar orang masa kini tidak bisa lepas dari gadget atau smartphone. Semua orang membutuhkan sarana komunikasi sosial ini dalam kehidupan sehari-hari di zaman digital ini. Namun, keberadaan alat teknologi canggih ini sering kali menjadi kontradiksi dalam hidup keluarga bilamana tidak disikapi secara tepat dan bijaksana.

Menurut Ketua Komisi Keluarga KAJ ini, orang membutuhkan gadget sebagai pusat informasi harian, alat komunikasi harian, alat mengumpulkan data, sekaligus alat mengolah data. Namun demikian, kecanggihan gadget juga semakin mempengaruhi interaksi di dalam keluarga.

“Dari bangun tidur orang sudah mulai buka gadget. Bahkan di keluarga, pagi-pagi bangun tidur belum sentuh pasangan, yang disentuh duluan malah gadget karena kalau tidak disentuh gadgetnya tidak akan hidup,” demikian selorohnya mengawali pemaparannya.

Kontradiksi penggunaan gadget?

Rama Erwin, MSF mensharingkan tentang kontradiksi penggunaan gadget di masa kini. (M. Bramantyo/dokpen KWI)

Rama Erwin menuturkan bahwa gadget memiliki kelebihan sebagai fasilitas bekerja, media sosial, fasilitas ekspresi diri dan aktualisasi diri, menambah gengsi, serta menjadi sarana hiburan. Dari berbagai kelebihan yang dimiliki alat ini, sedikit demi sedikit manusia semakin dikuasai oleh gadget.

“Saat ini hampir sebagian besar kegiatan manusia bisa dilakukan dengan sekali sentuh dan tinggal duduk, dari beli makanan hingga memanggil tukang pijit. Banyak hal bisa dilakukan tanpa membutuhkan effort lebih banyak. Akibatnya, orang-orang sekarang cenderung menjadi melebar ke samping,” tambahnya yang disambut tawa gerrr…

“Bahkan, sekarang ini ibu-ibu menyusui saja pakai gadget karena bisa dijadwal dengan gadget atau malah dilakukan sambil menerima telepon. Tak ada manusia yang bisa multitasking by using those devices. Pekerjaan kita dipermudah dengan menggunakan gadget tetapi fokus kita lalu terpecah,” demikian ungkapnya.

Gadget, menurutnya, juga menimbulkan pengaruh terhadap emosi manusia. Pemakaian gadget sering kali justru menimbulkan perasaan kurang diperhatikan, kesepian dan kebingungan, mudah terluka, merasa kosong dan kurang dicintai.

Maka, keharmonisan keluarga terganggukarenasatu sama lain memakai sarana teknis yang tidak melibatkan rasa. Sering kali muncul distraksi, hilang rasa, hilang mood, dan kecurigaan. Padahal sebagai sebuah keluarga dibutuhkan perjumpaan riil. Perjumpaan adalah sesuatu yang mampu membawa emosi yang tidak tergantikan, bahkan dengan gadget yang terbaik dan termahal sekalipun,” tandasnya.

Komunikasi sehat dalam keluarga

Salah satu peserta awam yang bertanya tentang pengendalian diri terhadap penggunaan gadget. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Selanjutnya,  Magister Konseling dari La Salle University, Manila ini menyampaikan bahwa manusia bisa keluar dari ketergantungan gadget asal mau dan mampu menguasai dirinya sendiri.

“Kita berkuasa atas diri sendiri dan semua kesulitan yang dialami pasti bisa diatasi. Kuncinya adalah pengendalian diri,” tegasnya.

Maka, untuk mengembalikan keharmonisan keluarga yang terganggu oleh kehadiran gadget dibutuhkan beberapa hal, yakni:

  • Quality time: bersukacitalah dengan orang yang bersukacita dan menangislah dengan orang yang menangis (Roma 12:15).
  • Menumbuhkan rasa: mengajak bicara, diskusi, berdoa, membuat kesepakatan, menjelaskan aturan, dan menunjukkan rasa cinta.
  • Berkomunikasi seturut Kitab Suci, antara lain sesuai yang ditunjukkan dalam Efesus 4:25-32, Efesus 12: 26-27, Kolose 4:6, Amsal 25:28.

Menurut Rama Erwin, selain pengendalian diri, kunci keharmonisan adalah adanya keterhubungan satu anggota dengan anggota lainnya dalam sebuah keluarga. Dengan keterhubungan ini akan terjadi interaksi yang dipenuhi dengan emosi.

“Yang juga krusial untuk mempertahankan keharmonisan rumah tangga adalah the power of connectedness, saling terhubung satu sama lain. Hubungan hanya bisa dipertahankan kalau orang berbicara satu sama lain, berinteraksi dengan menggunakan emosi. Maka, tunjukkanlah rasa cinta dengan bahasa tubuh. Sentuhlah dengan tubuh, pujilah pakai tubuh, jangan hanya memakai emoji-emoji di dalam gadget,” demikianlah ia memungkasi paparannya.

Salah satu narasumber, ibu Theresia Srihesti Suharto mengatakan bahwa Smartphone atau handphone itu bisa dilihat sebagai berkah atau masalah. (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Dua sisi dari gadget

Sementara itu, ibu Theresia Srihesti Suharto, seorang penulis dan editor yang sudah menerbitkan banyak buku, mengatakan bahwa gadget bisa dipandang dari dua sisi, positif dan negatif.

“Smartphone atau handphone itu bisa dilihat sebagai berkah atau masalah. Hal ini tergantung pada sudut pandang setiap orang,” ungkapnya.

Mantan redaktur majalah Mode Indonesia ini membuat survei kecil-kecilan terhadap empat keluarga mengenai penggunaan gadget di dalam keluarga mereka. Dari hasil survei tersebut ia menyimpulkan  bahwa dalam penggunaan gadget tiap-tiap keluarga memiliki kesepakatan dan ukurannya sendiri karena mereka masing-masing unik.

Oleh karena itu, perlu:

1. memberi batasan sesuai kebutuhan, perlu tahu tempat dan waktu agar tidak mengganggu orang lain

2. kepatuhan anak sangat tergantung pada tipe keluarga

3. orang tua sering kali menjadi pihak yang menyesuaikan diri terhadap kebutuhan anak

4. kesediaan untuk terus-menerus mendidik, memberi contoh pada anak

“Gadget tetaplah gadget karena itu hanya sebuah sarana. Baik atau buruknya tergantung siapa yang menggunakan. Maka, gadget menjadi berkah atau masalah, itu tergantung pada seberapa bijak orang yang menggunakan sarana-sarana tersebut,” tandasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here