Home Seputar KWI Kronik Kunjungan Ad Limina Para Uskup Indonesia

Kronik Kunjungan Ad Limina Para Uskup Indonesia

957
0
(Instagram: omk_indonesia)

Jakarta, dokpenkwi.org – Selama sepekan lalu (8 – 16 Juni 2019) tiga puluh enam uskup yang tergabung dalam Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) berada di Kota Suci, Roma untuk kunjungan ad limina apostolorum. Kunjungan rutin lima tahunan ini dari apara Uskup se-Indonesia dipimpin oleh Ketua KWI, Mgr. Ignatius Suharyo. Ada banyak hal dan kegiatan yang dilakukan selama sepekan kunjungan ad liminatersebut, antara lain kunjungan ke beberapa Kuria Roma, basilika-basilika dan makam Santo Petrus. Puncak kunjungan adalah bertemu dengan Paus Fransiskus di Vatikan.

Baca juga: https://www.dokpenkwi.org/2019/06/17/kunjungan-ad-limina-para-uskup-indonesia-album-foto/

Para Uskup datang sendiri ke Roma sesuai dengan agenda masing-masing. Ada yang tiga hari sebelumnya sudah tiba di Vatikan dan ada yang pada 8 Juni baru sampai karena kesibukan di keuskupan. Karena jumlahnya yang cukup banyak, selama kunjungan mereka menginap di beberapa tempat, antara lain di Domus Romana Sacerdotali dan Casa Santa Maria Bambina Gesu.

Kunjungan ke Kuria Romana

Selanjutnya, pada 9 Juni ada sebagian Uskup yang mengikuti rekoleksi sehari yang diselenggarakan oleh L’Opera della Chiesa atau the Work of the Church. Ini adalah sebuah institut sekular yang didirikan oleh Mother Trinidad pada 1959.

Hari Senin (10/6) semua Uskup mengunjungi Kongregasi untuk Tarekat Hidup Bakti dan Serikat Hidup Kerasulan. Dalam kesempatan ini disampaikan laporan singkat oleh Ketua BKBLII, Mgr. Aloysius Sudarso SCJ yang didampingi oleh Mgr. Aloysius Murwito OFM tentang situasi para religius dan panggilan di Indonesia.

Indonesia mendapat apresiasi karena termasuk lima negara besar yang menyumbang jumlah imam, bruder dan suster.

Siang harinya dilanjutkan dengan kunjungan ke Dewan Kepausan untuk Teks-Teks Legislatif. Di sini dibahas tentang berbagai masalah hukum yang ada di Gereja Indonesia. Diskusi dilakukan dengan penuh keterbukaan.

(Instagram: @mgr_paulinusyanolla_msf)

Perjumpaan yang akrab dan hangat dengan Bapa Suci

Hari Selasa (11/6) menjadi puncak kunjungan ad limina apostolorum dari para Uskup Indonesia karena mereka bertemu dengan Paus Fransiskus di Vatikan. Perjumpaan ini digelar dalam suasana yang penuh keterbukaan, keakraban dan kehangatan.

Dalam pertemuan itu Paus meminta para uskup Indonesia untuk ikut membantu menerapkan deklarasi persaudaraan yang ditandatanganinya bersama Imam Besar Al Azhar Syeikh Ahmed Al Tayeb di Abu Dhabi, Februari lalu.

“Salah satu yang beliau (Paus.red) tekankan adalah dokumen Abu Dhabi yang ditandatanganinya awal Februari lalu bersama Imam Besar Al Azhar. Dokumen itu mendapat tanggapan sangat baik juga dari para pemimpin umat Muslim… Kami diminta Paus menggunakan naskah itu untuk menyampaikan pada umat di tataran akar rumput agar dapat diterapkan,” ungkap Mgr. Suharyo sebagaimana dirilis oleh VOA Indonesia (14/6).



9 Juni 2019, mengikuti rekoleksi sehari yang diselenggarakan oleh L’Opera della Chiesa atau The Work of the Church, suatu institut sekular yang didirikan oleh Mother Trinidad, 1959
(Instagram: @keuskupan_ketapang)

Ketua KWI sekaligus Uskup Agung Keuskupan Agung Jakarta yang menjadi pemimpin delegasi dalam lawatan ke Vatikan ini juga menyampaikan betapa keistimewaan Indonesia.

“Kami menyampaikan bahwa Indonesia ini negara yang istimewa karena terdiri dari banyak kelompok etnis, bahasa, dan pulau; tetapi Tuhan mempersatukan semuanya menjadi satu nusa, satu bangsa, satu bahasa. Kami lihat sendiri di meja kerja beliau ada map besar tentang Indonesia, berarti beliau sungguh-sungguh ingin tahu Indonesia seperti apa,” ujarnya.

Sayang sekali kunjungan para Uskup Indonesia kepada Paus Fransiskus ini kurang mendapat liputan media. Hal ini dikarenakan hari Selasa adalah hari istirahat Paus.


Bapa Paus Fransiskus berkenan menerima cinderamata kain batik bergambar Yesus Tersalib, persembahan dari Balai Budaya Rejosari Kudus
(Instagram: @mgr.robertus.rubiyatmoko)

Dalam video yang dibuat oleh Rome Reports tampak Paus Fransiskus yang dikenal sangat rendah hati dan suka bergurau ini mampu mencairkan suasana dialog sehingga tampak akrab dan hangat. Seusai dialog, ia menyalami satu per satu para uskup dari Indonesia dan memberikan bingkisan kecil berupa salib dan beberapa teks ajarannya.

Ketika menyalami Mgr. Anicetus B. Sinaga yang menyapanya dengan suara serak, Paus dengan senyum hangat mengatakan “Semoga Tuhan menyembuhkan suaramu.”

Sekilas kesan dari beberapa Uskup

“Percakapan kami dengan Paus itu istimewa, unik. Paus memberi tahu kami: ‘tanyakan apa yang kamu ingin tanyakan’. Di antara tema-tema utama yang kami harapkan mendapat perhatian beliau (Paus.red) adalah terjemahan teks-teks liturgi. Semua terjemahan harus mendapat persetujuan dari KWI sesuai dengan perubahan kanon,” demikian ungkap Mgr. Haryo.

Sementara itu, sebagai Uskup termuda usia biologis maupun usia tahbisan, Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap menyampaikan bahwa kunjungan ad limina ini sungguh sangat berkesan baginya. Mgr. Kornel merasa bahagia karena bisa berjumpa langsung dengan Bapa Suci walaupun belum ikut “kursus” para Uskup muda.

Seperti  yang telah disebutkan di atas, para Uskup tinggal terpisah di beberapa tempat. Hal ini meninggalkan kesan bagi Uskup Agung Medan ini.

“Saya tinggal di rumah yang terpisah dengan grup besar para uskup karena tempat utama tidak muat. Maka jadilah bahwa tempat kami sejenis kost. Saya kurang mengalami dinamisme kebersamaan sebagai grup besar dengan segala suka dukanya,” ungkapnya.


Para Uskup Indonesia berfoto bersama setelah misa kudus di Basilica Santa Maria Maggiore di Roma, guna mengakhiri acara kunjungan ad limina di Roma (8-15 Juni 2019). Misa syukur ini dihadiri juga Romo Camilus (Wakil sekretaris Kongregasi untuk Evangelisasi Bangsa2) dan beberapa Romo Indonesia.
(Instagram: @mgr.robertus.rubiyatmoko)

Mgr. Robertus Rubiyatmoko merasa sangat senang dan bersyukur bisa berjumpa kembali dengan Bapa Suci. Ada beberapa penyampaian Bapa Suci yang mengena di hatinya, antara lain:. “Kedamaian hati berasal dari dalam diri, yaitu iman akan Yesus yang mesti kita perjuangkan.” Atau, “Hiduplah dalam damai dengan siapapun, juga ketika orang lain tidak senang dengan kita.”

Mgr. Rubi juga menggarisbawahi pesan Bapa Suci untuk mengundang orang-orang muda agar terbuka pada panggilan Tuhan sebagai imam, bruder atau suster serta untuk mendampingi para imam dengan sikap penuh kebapakan.

Sementara itu, bagi Mgr. AM Sutrisnaatmaka MSF mengatakan bahwa perjumpaan dengan Paus Fransiskus ini menjadi pengalaman menarik baginya.

 “Bapa Suci menerima para Uskup dalam suasana yang sangat informal, tanpa sambutan pembuka, dan lain-ain. Kami dipersilahkan menyampaikan apa saja yang mau ditanyakan atau diusulkan. Bahkan juga disampaikan bahwa kalau yang mau minum aqua juga sudah tersedia di belakang kanan kiri tempat duduk., ” ujarnya.

“Setelah itu diminta ada yang jadi moderator untuk mengatur arus pembicaraan. Maka, kemudian mulailah.  Ada uskup yang langsung mengusulkan agar Bapa Suci berkunjung ke Indonesia, terutama ke (salah satu)Pplau terbesar di Indonesia, Kalimantan. Ada yang bertanya gembira dan bahagia itu apa, dan dijawab secara berkelakar oleh Bapa Suci: untuk orang Italia minum anggur, untuk orang Jerman minum bir. Giliran saya memohon agar Bapa Suci memberi pesan untuk Kongres Misi Nasional yang akan diselenggarakan pada 1-4 Agustus 2019. Saya ditanya ‘apa bawa hp?’ Saya jawab ya. Saya langsung dipersilahkan setelah audiensi langsung merekam dengan hp (video),” jelasnya.


Para Uskup Indonesia berkunjung ke Komunitas Sant’Egidio di Trastevere Roma, 14 Juni 2019. Komunitas ini ada juga di Yogyakarta. Spiritualitas yang dihidupi oleh komunitas ini adalah “persaudaraan” atau amicizia dalam bahasa Itali. 
(Instagram: mgr.robertus.rubiyatmoko)

Menjalin persaudaraan dengan sesama orang Indonesia di Roma

Keesokan harinya pada 12 Juni para Uskup masih melanjutkan kunjungan ke beberapa kongregasi dan dikasteri di lingkup Kuria Romana.

Kemudian pada 13 Juni para Uskup diundang oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) untuk Takhta Suci Vatikan untuk santap malam bersama.

Dalam kesempatan itu Duta Besar Agus Sriyono menyampaikan bahwa jumlah rohaniwan- rohaniwati Katolik Indonesia di Italia saat ini sebanyak 1521 orang. Mereka umumnya bekerja di lingkungan tarekat, pelayanan kesehatan dan kemanusiaan, studi pasca-sarjana, maupun sebagai pimpinan atau anggota dewan tarekat. Dalam kesempatan ini juga disepakati untuk memperkuat kerja sama antara KBRI Vatikan dan KWI  melalui jalur komunikasi.

Pada kesempatan tersebut, di samping menikmati suguhan masakan khas Indonesia seperti sate, rendang, dan rempeyek, para Uskup juga disuguhi video lagu “Nusantaraku” karya A. Riyanto yang dinyanyikan para Pastor dan Suster Indonesia bersama staf KBRI Vatikan. Sebelumnya, rombongan paduan suara yang sama melantunkan lagu “Selamat Hari Lebaran” yang menjadi viral di Tanah Air. Sementara itu, para Uskup sendiri melantunkan lagu Rayuan Pulau Kelapa yang diciptakan oleh Ismail Marzuki.

(Instagram: mgr_paulinusyanolla_msf)

Selain, jamuan makan malam dengan KBRI di Vatikan, para Uskup pada 14 Juni juga mengadakan pertemuan dengan Ikatan Rohaniwan-Rohaniwati Indonesia di Kota Abadi Roma (IRRIKA). Dalam pertemuan tersebut hadir sekitar 200 orang.

Ada tiga hal penting yang disampaikan oleh Ketua KWI dalam pertemuan ini. Ketiga hal tersebut adalah pesan dokumen Abu Dhabi, terjemahan teks liturgi dalam bahasa lokal dan isu ekologi terkait minyak kelapa sawit yang ditolak oleh Uni Eropa.

Baca juga: https://www.dokpenkwi.org/2019/02/08/perjalanan-apostolik-paus-fransiskus-ke-uni-emirat-arab-dokumen-tentang-persaudaraan-manusia-untuk-perdamaian-dunia-dan-hidup-bersama/

Kunjungan ke Basilika-Basilika dan Katakombe Santo Petrus

Menjelang berakhirnya kunjungan ad limina, pada Sabtu (15/6) para Uskup menyelenggarakan misa di Basilika Santa Maria Maggiore. Uskup Agung Keuskupan Agung Merauke, Mgr. Nicolaus Adiseputra MSC didaulat menjadi selebran utama. Hadir juga dalam misa ini beberapa imam dan umat Indonesia yang sedang berada di Italia.

Sebelumnya para Uskup juga mengadakan misa di Katakombe Santo Petrus di Basilika Santo Petrus dan juga di Basilika Santo Paulus Fouri le Mura.


Vatican, 11 Juni 2019, bertemu Bapa Suci Fransiscus dalam suasana yang sangat personal, santai dan berbobot.
(Instagram: @keuskupan_ketapang)

Sidang KWI 2019 menjadi tindak lanjut kunjungan ad limina para Uskup

Ketua KWI yang juga Uskup Agung Jakarta, Mgr. Ignatius Suharyo menyampaikan bahwa KWI berencana untuk menindaklanjuti lawatan ini. Salah satu tindak lanjutnya adalah mengupas Dokumen Abu Dhabi, sebuah deklarasi persaudaraan yang disepakati pemimpin tertinggi Gereja Katolik Paus Fransiskus dan Imam Besar Al Azhar Syeikh Ahmed Al Tayeb ini dalam Sidang KWI di Bandung, awal November nanti, demikian dikutip dari VOA.

 Dari berbagai sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here