Home Seputar KWI Uskup Agung Metropolitan Medan Terima Pallium dari Paus Fransiskus

Uskup Agung Metropolitan Medan Terima Pallium dari Paus Fransiskus

172
0
Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap., saat menerima pallium yang diberikan oleh Bapa Suci Paus Fransiskus, di Roma, 29 Juni 2019, satu hari sebelum Hari Raya Santo Petrus dan Paulus. (Vatican Media)

dokpenkwi.org – Pada Hari Raya Santo Petrus dan Paulus ada sebuah tradisi indah dari Gereja. Pada hari raya ini dilaksanakan tradisi penganugerahan pallium di Basilika Santo Petrus Vatikan bagi Uskup Agung Metropolitan baru yang telah dipilih secara langsung oleh Paus Fransiskus.

Pada tahun 2019 ini ada 31 Uskup Agung Metropolitan dari berbagai benua dan negara yang menerimanya.  Ketiga puluh satu Uskup Agung Metropolitan itu hadir dalam Ekaristi konselebrasi meriah di Basilika, Vatikan. Lima dari mereka berasal dari Asia, termasuk Uskup Agung Medan Mgr. Kornelius Sipayung yang baru saja ditahbiskan pada 2 Februari 2019 lalu.

Sekilas tentang Pallium

Pallium atau Palla merupakan salah satu busana gerejawi dalam Gereja Katolik Roma, yang awalnya hanya dikhususkan bagi Sri Paus. Kemudian, selama berabad-abad dianugerahkan oleh Paus kepada para Uskup Agung Metropolitan.

Pallium yang dianugerahkan Paus kepada para Uskup Agung Metropolitan sungguh merupakan busana gerejawi yang istimewa. Busana itu dibuat dengan proses panjang yang sudah menjadi tradisi selama ratusan tahun. Setiap tahun, pada Pesta St. Agnes (21 Januari) Paus memberkati dua ekor domba dari Biara St. Agnes di luar tembok kota Roma. Para biarawati akan memelihara domba-domba ini sampai tiba waktunya mencukur bulu mereka pada Pekan Suci.

Santa Agnes

Selanjutnya, domba yang diberkati Paus ini dicukur pada hari Kamis Putih, dan bulunya ditenun menjadi pallium oleh para biarawati dari pertapaan Benediktin St. Cecilia di Trastevere, Roma. Semalam sebelum Hari Raya Santo Petrus dan Paulus (29 Juni), sejumlah pallium yang akan diberkati Paus dan dianugerahkan kepada Uskup Agung Metropolitan ditempatkan dalam satu wadah perak dan diletakkan di Makam Santo Petrus. Dengan demikian, bisa dikatakan pallium-pallium ini menjadi relikui kelas dua.

Paus St. Yohanes Paulus II, Paus Benediktus XVI serta Paus Fransiskus hingga tahun 2014 menganugerahkan pallium dengan mengalungkannya langsung kepada para Uskup Agung Metropolitan baru yang diundang ke Roma. Namun sejak 2015, Paus Fransiskus mengubah kebiasaan ini.  Para Uskup Agung Metropolitan baru tetap menerima pallium dari tangan Paus di Vatikan, tetapi pengalungannya dilaksanakan oleh Nunsius Apostolik di Gereja Katedral masing-masing, di hadapan umat Uskup Agung Metropolitan masing-masing.

Pallium sendiri melambangkan anak domba, yang oleh Kristus diserahkan kepada Petrus untuk digembalakan (Yoh 21: 15-17). Pallium juga melambangkan Kristus sendiri, Gembala yang baik, yang memanggul domba yang hilang di pundaknya dan membawanya pulang.

Paus Fransiskus mengenakan pallium, melingkar di dada.

Pallium model sekarang berupa sehelai selempang, “selebar tiga jari,” dikenakan melingkar pada pundak di atas kasula, dan kedua ujungnya masing-masing menjuntai di depan dan belakang. Maka, bilamana dipandang dari depan atau belakang pun pallium akan tetap membentuk huruf  Y.

Kunjungan Ad Limina sekaligus penerimaan pallium

Pada 29 Juni 2019 lalu Uskup Agung Metropolitan Medan telah menerima anugerah pallium dari tangan Bapa Suci sendiri di Basilika Santo Petrus Vatikan. Soal penganugerahan ini sudah disinggung jauh-jauh hari sebelumnya oleh Nunsius, Mgr. Piero Pioppo.

“Ketika menyampaikan penunjukan saya sebagai Uskup Agung KAM, Nunsius juga mengingatkan bahwa saya harus menjadwalkan pada 29 Juni untuk ikut perayaan Ekaristi pemberkatan pallium di Roma. Untuk ini Uskup agung terpilih harus membuat surat permohonan kepada Paus untuk mendapatkan pallium tersebut sekaligus ikut serta berkonselebrasi dalam perayaan Ekaristi pada hari raya tersebut. Maka, surat permohonan itu saya tandatangani sehari setelah saya dikonsekrasi sebagai Uskup Agung Metropolitan Medan,” demikian jelas Uskup termuda di Indonesia ini.

Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap., memegang pallium yang diberikan oleh Bapa Suci Paus Fransiskus, di Roma, 29 Juni 2019, satu hari sebelum Hari Raya Santo Petrus dan Paulus.
(Dok. Pribadi Mgr. Kornel)

Hanya beberapa minggu setelah menerima tahbisan episkopatnya, Mgr. Kornelius mendapat informasi tentang rencana kunjungan Ad Limina para Uskup Indonesia pada bulan Juni sekaligus diminta untuk membuat laporan keuskupan. Alhasil, ada dua agenda yang harus diikutinya pada bulan Juni di Roma, mengikuti Ad Limina sekaligus menerima penganugerahan pallium. Mengingat biaya dan tenaga yang harus dikeluarkan bila harus ‘bolak-balik’ Medan-Roma-Medan, ia memutuskan untuk tinggal di kota Roma untuk waktu hampir satu bulan.

Surat undangan untuk misa pemberkatan pallium lupa dibawa

Ada satu hal yang meresahkan Uskup Agung baru KAM  sebelum penerimaan pallium ini karena terselipnya surat undangan yang harus dibawa untuk menghadiri misa pemberkatan pallium.

“Di sela-sela kunjungan Ad Limina saya teringat surat undangan untuk menghadiri misa Pemberkatan Pallium. Saya lupa membawa surat tersebut dan lupa meletakkannya di mana. Saya minta Vikjen KAM untuk mencari dan menyisir dalam kamar dan ruang. Namun, surat yang saya maksud tidak ditemukan oleh Vikjen,” tutur Mgr. Kornelius.

Dalam keadaan resah, mengingat untuk masuk dalam perayaan seperti ini perlu ada dokumen atau tanda pengenal agar diizinkan masuk, ia minta tolong Pastor Markus Solo SVD yang bekerja di Komisi HAK Vatikan untuk melacak daftar nama-nama Uskup Agung Metropolitan yang akan menerima pallium tahun ini. Pastor Markus Solo menginformasikan bahwa nama Mgr Kornelius ada di urutan ketiga belas.

“Dalam hati saya bersyukur bahwa nama saya sudah terdaftar. Moga-moga nomor urut itu bukan pertanda angka sial. Pastor Markus juga menjelaskan bahwa saya bisa masuk dengan jubah uskup dan mengatakan kepada penjaga bahwa saya akan menerima pallium, maka security yang ada di Vatikan akan mengizinkan saya masuk tanpa banyak pemeriksaan. Yang lebih menyenangkan lagi adalah permohonan saya untuk mendapat tiket ikut konselebrasi bagi lima imam, 20 tiket untuk umat biasa dan 10 tiket untuk umat VIP bisa saya dapatkan lewat Pastor Markus Solo,” ungkap Uskup bersuara merdu ini.

Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap., bersama dengan Pastor Markus Solo SVD
(Dok. Pribadi Mgr. Kornelius Sipayung OFMCap.)

Uskup Agung Metropolit KAM menerima pallium

Pada 29 Juni pagi bersama dengan 30 Uskup Agung Metropolitan lain yang datang dari 5 benua, dan 5 di antaranya dari Asia (Filipina, Myanmar, India, Vietnam, Indonesia), Mgr. Kornelius berkumpul di kapel St Sebastian yang terletak di dalam basilika St Petrus. Di sana para calon penerima pallium mengenakan alba, stola dan kasula merah yang disediakan pihak Komisi Liturgi Vatikan. Dalam pengamatan Uskup Agung Metropolitan KAM ini, ia adalah yang termuda di antara ketiga puluh satu yang lain.

“Saya duduk di sebuah kursi di sudut kapel St. Sebastian sambil berdoa rosario yang dipandu oleh Komisi Liturgi untuk mengkondisikan umat Allah ke dalam suasana doa. Dalam kekhusyukan doa itu saya didekati oleh salah satu seremonarius yang meminta kesediaan saya untuk mewakili semua Uskup Agung Metropolitan yang baru terpilih untuk membacakan teks dalam bahasa Latin. Teks itu berisi ungkapan ketaatan kepada Takhta Suci dan mohon bantuan kepada Allah yang Mahakuasa agar dapat menjalankan kegembalaan dengan baik. Saya menyanggupi tugas ini seraya mengingat urutan ketiga belas dalam daftar. Ternyata urutan ini justru membawa banyak berkat bagi saya,” jelas lulusan lisensiat teologi dogmatik dari Universitas Gregoriana Roma ini

Kemudian, dengan diringi lagu-lagu Gregorian yang agung dan hikmat, perarakan berjalan menuju altar. Barisan para petugas liturgi, para Kardinal, para uskup agung baru dan konselebran utama yakni Paus sendiri menuju altar suci.

“Perarakan ini menggambarkan peziarahan umat manusia menuju Yerusalem surgawi, menunjukkan keagungan karya Agung Allah yang selalu menyertai umatnya dalam perjalanan peziarahan ini. Umat Allah mengikuti perayaan dengan penuh keheningan dan keterharuan. Secara pribadi saya sungguh merasa terharu dan terangkat seluruh jiwa ke hadirat Allah. Sebuah pengalaman numinosum tremendum et fascinosum, haru dan jiwa terangkat. Hati sungguh disiapkan untuk berjumpa dengan Allah, mendengar Sabda-Nya dan siap untuk melaksanakannya dalam hidup harian,” ungkapnya.

“Inilah teladan kerendahan hati Petrus dan Paulus. Petrus yang mengatakan ‘Pergilah dari hadapanku karena aku tidak layak di hadapan-Mu.’ Paulus juga mengatakan bahwa dirinya tidak layak disebut rasul karena penah mengejar para pengikut Kristus untuk dibunuh. Tetapi justru kedua rasul ini dipilih dan diangkat menjadi rasul. Petrus menjadi rasul penjaga iman dan kesatuan, sedangkan Paulus adalah rasul yang mewartakan dan memberi kesaksian ke seluruh dunia. Kedua rasul ini menjadi saksi kasih dan pengampunan Allah. Yesus Kristus sungguh hidup dalam diri dua rasul yang besar ini lewat kesaksian hidup yang mereka lakukan,” lanjutnya.

“Kamu masih muda, dan jauh lebih muda dari saya, sementara saya mempunyai tanggung jawab yang lebih besar dan banyak”

Pada perayaan ini Paus memberkati pallium yang akan diserahkan kepada para Uskup Agung Metropolitan. Pada akhir perayaan Ekaristi di kapel St. Sebastian Paus menyerahkan kepada setiap Uskup Agung satu per satu pallium ini. Nantinya para nuntius di negeri masing-masing akan mengenakan pallium itu kepada mereka.

Dalam kesempatan itu para Uskup Agung Metropolitan juga bersalaman dan berkomunikasi secara langsung satu per satu dengan Bapa Suci serta mengungkapkan isi hati mereka.

Bersama Paus Fransiskus; Sala Clementina; 14 September 2018 (Dok. Pribadi Mgr. Kornel)

“Pada kesempatan ini saya meminta kepada Bapa Suci agar beliau mendoakan saya yang akan menggembalakan umat di keuskupan besar dengan umat sekitar lima ratus ribu orang. ‘Bapa Suci, mohon berdoa bagi saya,’ kata saya. Dan Bapa Suci menjawab: ‘Juga kamu berdoa bagi saya. Kamu masih muda, dan jauh lebih muda dari saya, sementara saya mempunyai tanggung jawab yang lebih besar dan banyak.’ Ungkapan Bapa Suci itu menyadarkan saya bahwa sayalah yang harus lebih banyak berdoa bagi beliau yang memikul tanggung jawab yang lebih besar,” demikian Mgr Kornelius mengakhiri ungkapan pengalamannya kepada redaksi dokpenkwi.org.

Proficiat Mgr. Kornelius atas penerimaan pallium.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here