Home Seputar KWI Mgr John Philip Saklil Dalam Kenangan (2)

Mgr John Philip Saklil Dalam Kenangan (2)

462
0
Mgr. John Philip Saklil (Uskup Keuskupan Timika dan Administrator Apostolik Keuskupan Merauke). (Dok. Dokpen KWI).

Jakarta, dokpenkwi.org – Kepergian mendadak pejuang kemanusiaan untuk Papua, Mgr John Philip Saklil ke hadapan Sang Khalik telah meninggalkan duka mendalam bagi umat Katolik Papua, sanak saudara, handai taulan, serta orang-orang yang pernah merasakan kebaikan hatinya.

Uskup Keuskupan Timika yang baru seminggu lalu ditunjuk Paus Fransiskus sebagai Administrator Apostolik sede plena Keuskupan Agung Merauke itu telah wafat pada Sabtu siang (3 Agustus 2019) di RSMM Caritas Timika.

Bagi umat Katolik maupun masyarakat Papua pada umumnya Mgr John Philip ‘Gaiyabi’ Saklil dikenal pejuang kemanusiaan yang gigih untuk tanah ulayat sekaligus sangat concern terhadap pemberdayaan ekonomi umat. Di kalangan para sejawatnya, ia juga merupakan sosok pribadi yang kebapakan, suka membantu orang lain, egaliter, tidak jaim dan suka bercanda dengan siapa saja.

Pengayom dan pelindung bagi yang lemah

Sekretaris Dewan Moneter, Sr. Yasinta FSGM (M. Bramantyo/Dokpen KWI)

Bagi pengelola Wisma Uskup KWI sekaligus Sekretaris Dewan Moneter, Sr. Yasinta FSGM, sosok Uskup Timika pertama ini  sudah lama melekat di dalam hatinya. Uskup “Bapa” John sudah dikenalnya sejak awal tahun 2000-an ketika ia masih menjabat sebagai Vikep Enarotali, Wilayah Barat dari Keuskupan Jayapura.

Ada begitu banyak kenangan manis, lucu, mengharukan yang telah dilakoninya bersama Mgr John ketika masih menjadi rekan kerja di Keuskupan Jayapura maupun setelah menjadi Uskup Keuskupan Timika.

“Yasinta sudah tahu luar dalam saya, saya juga tahu luar dalam dia. Tapi dia suka menindas saya,” ungkap Mgr John dalam canda kepada para karyawan di Wisma Uskup. Hal itu kemudian disampaikan kepada Sr. Yasinta, maka Mgr John melanjutkan “Ah…kalian perempuan ember semua, tidak bisa menyimpan rahasia…”

Inilah salah satu sikap keseharian Mgr John Saklil bila sedang menginap di Wisma Uskup sebagaimana diungkapkan oleh Sr. Yasinta.

Menurutnya, Uskup Timika pertama ini adalah pribadi yang sangat menghormati dan melindungi orang lain, juga seorang pendengar yang baik. Ia selalu memberi jalan keluar bilamana ada orang yang membutuhkan serta tidak pernah mematahkan ide orang lain.

“Bagi saya pribadi, Mgr John itu adalah seorang yang sangat mengayomi bagi orang yang lemah. Misalnya, waktu itu beliau tidak membiarkan saya pulang sendiri dari Enarotali ke Jayapura bila harus naik kapal laut karena pesawat sedang tidak bisa mendarat di Enarotali. Pasti beliau mengantar saya pulang kalau naik kapal laut,” ungkap salah satu biarawati pionir FSGM di Papua.

“Pernah juga beliau mempersilahkan saya memakai kamarnya sedangkan beliau merelakan diri tidur dalam barak di Epoto yang dinginnya mencapai 13 derajat Celcius. Tapi beliau juga pernah memarahi saya habis-habisan ketika kapal yang saya tumpangi hampir karam di Danau Enarotali gara-gara tidak mematuhi ‘kearifan lokal’ di sana,” ujarnya.

Sangat mencintai orang muda dan selalu memberi dorongan yang meneguhkan

R.D Yohanes Dwi Harsanto (Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI periode 2009 – 2015). (Y. Indra/Dokpen KWI)




Selama bekerja bersama Mgr John Philip Saklil, R.D Yohanes Dwi Harsanto mengungkapkan bahwa Ketua Komisi Kepemudaan KWI periode 2009–2015 ini sangat mencintai OMK dan selalu mendorong program-program untuk memajukan pembinaan OMK.

Menurut Vikep Kategorial, Keuskupan Agung Semarang ini bahwa Mgr John adalah pribadi yang lugas, bersahabat, berhati lembut, ramah dan tidak jaga image. Almarhum juga dikenal suka menyanyi dan menari bersama orang muda, bahkan mencipta lagu berjudul “Ave Maria” sebagai tanda baktinya kepada Bunda Maria yang dikasihinya.

Karena kecintaannya kepada orang muda inilah pula, ia mendorong Sekretaris Komisi Kepemudaan KWI periode 2009 – 2015 untuk berani menyelenggarakan Indonesian Youth Day (IYD) dan menyanggupi sebagai tuan rumah Asian Youth Day (AYD) 2017.

“Beliau mendorong para pengurus Komkep untuk berani menyelenggarakan IYD pertama dan menyanggupi sebagai tuan rumah AYD 2017. ‘Kita punya OMK hebat, maka pasti bisa,’ kata Mgr John kala itu. Usulan beliau akhirnya dibawa ke Sidang KWI dan disetujui oleh para Uskup. Akhirnya, IYD I berhasil diselenggarakan di Sanggau pada Oktober 2012 dan AYD 2017 di Yogyakarta,” ungkap imam diosesan KAS ini.

Keberpihakannya pada yang ia layani, yaitu orang muda, terlihat sangat jelas. “Jika ada perhelatan OMK, beliau lebih memilih berlama-lama bersama OMK  daripada bersama undangan VIP. ‘Karena ini acara OMK, maka  OMK-lah fokus kita,’ tandasnya,” demikian jelas Rm. Santo.

Ada salah satu kenangan yang tidak terlupakan bagi Pastor Kepala Paroki Kumetiran Yogya ini, yaitu ketika mendapat pinjaman mobil Uskup dan dikira Uskup oleh para Suster Ursulin yang dikunjunginya.

“Pada waktu itu saya mendapat pinjaman mobil beliau untuk saya kendarai putar-putar kota Timika ketika ada acara OMK. Ketika saya singgah ke komunitas Suster Ursulin, mereka terkejut dan mengira Mgr John yang datang. Tetapi, ketika melihat saya yang turun dari mobil, akhirnya mereka tertawa terbahak-bahak,” ungkapnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here