Home Seputar KWI Topi ‘Biretta’ Merah untuk Mgr.Ignatius Suharyo, Kardinal Indonesia Ketiga

Topi ‘Biretta’ Merah untuk Mgr.Ignatius Suharyo, Kardinal Indonesia Ketiga

749
0

dokpenkwi.org – Bersamaan dengan peringatan hari lahirnya Tentara Nasional Indonesia (TNI), Sabtu (5/10/2019), pada hari yang sama, sekitar pukul 16.00 waktu Italia atau pukul 21.00 WIB, di Gereja Basilika St Petrus di Vatikan, Paus Fransiskus mengukuhkan 13 kardinal baru dari berbagai penjuru dunia.

Ketigabelas kardinal baru itu berasal dari, Italia, Kanada, Spanyol, Portugal, Luksemburg, Kuba, Lithuania, Republik Demokrasi Kongo, Maroko, Guatemala dan Inggris. Tiga di antara mereka sudah berusia 80 tahun dan bukan kardinal elektor (non-elector). Salah satu di antara para kardinal yang diangkat tersebut berasal dari Indonesia, yakni Mgr Ignatius Suharyo – Ketua KWI sekaligus Uskup Agung Keuskupan Agung Jakarta.

“Tidak semua negara mempunyai kardinal. Tetapi dengan pemilihan ini menjadi tanda penghargaan Gereja Katolik di tempat itu dan terhadapnegara tersebut. Paus mengangkat kardinal dari negara-negara kecil karena Paus ingin menunjukkan bahwa bukan hanya negara-negara besar yang memiliki suara, melainkan juga negara-negara kecil. Penunjukan ini sangat simbolis. Bukan sekedar untuk Gereja Katolik saja, tetapi untuk kemanusiaan, untuk menciptakan dunia yang semakin damai,” demikian ungkap Mgr Suharyo dalam jumpa pers di Katedral Jakarta beberapa saat lalu setelah pengumumannya sebagai Kardinal (5/9/2019).

Maka, lanjut Mgr Suharyo, penunjukannya sebagai kardinal juga perlu dimaknai dalam konteks ini. Pemberian gelar kehormatan ini adalah tanda penghargaan bagi Gereja Katolik Indonesia. Pengangkatan sebagai kardinal bukan semata-mata karena prestasinya pribadi, melainkan karena Gereja Katolik Indonesia selalu melibatkan diri dalam kehidupan bangsa dan terus berusaha untuk mencapai kehidupan harmonis di tengah keberagaman ini dengan segala tantangannya. Sekaligus, ini juga merupakan penghargaan terhadap realitas kehidupan di Indonesia sebagai tempat harmonis untuk belajar bagi negara-negara lain.

“Maka, supaya perhatian (publik) tidak tertuju kepada saya pribadi, tetapi pada Gereja Katolik dan bangsa Indonesia. Inilah makna simbolik yang ditunjukkan Paus dengan mengangkat saya sebagai Kardinal,” jelasnya.

Ciri Kardinal Pilihan Paus Fransiskus

Para Kardinal yang sering disebut Pangeran Gereja ini memiliki tanggung jawab utama untuk memilih paus berikutnya dari kalangan mereka sendiri (konklaf). Mereka juga masuk dalam Kolegium Kardinal yang bertugas melayani dan membantu tugas Paus, terutama untuk menghubungkan Paus dengan Gereja lokal serta memberi saran-saran kepada Paus bilamana diminta.

Para kardinal baru dilantik oleh Paus dalam sebuah konsistori (sidang para kardinal).

Menurut Catholic News Service yang dikutip olehcruxnow.com, konsistori saat ini adalah konsistori keenam dalam masa pontifikat Paus Fransiskus. Sekarang ini Gereja Katolik Roma memiliki 228 kardinal, 128 di antaranya adalah kardinal elektor, yaitu kardinal yang berhak memilih Paus baru. Di antara 128 kardinal ini, 66 orang dipilih oleh Paus Fransiskus, yang merupakan 53% dari kardinal elektor.

Dalam pemilihan para kardinal baru, Bapa Suci tidak lagi memilih berdasarkan letak geografis, tetapi lebih melihat keterlibatan Gereja lokal dalam menanggapi isu-isu yang menjadi keprihatinan dunia sekarang ini.

Hal senada juga disampaikan oleh Mgr Suharyo dalam jumpa pers bersama para jurnalis bahwa ini adalah cara baru Paus Fransiskus: pemilihan kardinal bukan soal kekuasaan, melainkan pelayanan Gereja yang makin luas.

“Gereja Katolik ingin menunjukkan kekatolikannya karena katolik itu artinya umum, universal. Kalau dulu para kardinal berasal dari negara-negara di Eropa atau di wilayah utara, sekarang ini ada internasionalisasi Dewan Kardinal di Vatikan. Hal ini bisa dilihat dari jumlah. Selain itu, keterlibatan Gereja terhadap masalah-masalah yang dihadapi umat manusia, seperti soal lingkungan hidup, pengungsi, kemiskinan, dan dialog antariman.”

Maka, ketika mengumumkan para kardinal terpilih pada 1 September lalu, Paus Fransiskus mengatakan bahwa mereka yang terpilih ini menggambarkan “panggilan misioner Gereja yang terus mewartakan kasih Allah yang berbelas kasih bagi semua manusia di dunia.”

Komitmen kepada orang-orang miskin, perhatian dan kepedulian kepada para migran dan pengungsi, serta keterlibatan dalam dialog dengan semua orang menjadi ciri para kardinal baru ini.

Prediksi yang menjadi kenyataan

Terpilihnya Mgr Ignatius Suharyo menjadi Kardinal ketiga dalam Gereja Katolik Indonesia seolah-olah‘mengamini’apa yang telah diprediksi jauh-jauh hari oleh banyak orang.

Ketika menjadi ko-konsekrator penahbisan Mgr Suharyo pada 21 April 1997, Mgr Blasius Pujaraharja pernah berseloroh bahwa uskup baru ini adalah ‘cakar’, calon Kardinal. Selain itu, pada tahun 2015 telah santer muncul hoaks bahwa Mgr Suharyo diangkat menjadi kardinal.

Dok: Rm. Antonius Haryanto Pr

Bahkan, pada tahun yang sama adik Mgr Suharyo –Sr. Margaretha Sri Marganingsih PMY– pernah memimpikan “kakaknya menjadi kardinal.” Mimpi itu akhirnya menjadi kenyataan pada 5 Oktober 2019 ini ketika Bapa Suci melantik 13 Kardinal baru dalam konsistori (sidang para Kardinal) di Roma. Konsistori ini diselenggarakan bertepatan dengan Sinode Khusus para Uskup tentang Amazon.

Ibadat Pengukuhan Kardinal

Mengawali konsistori publik biasa ini, Paus Fransiskus dalam kata sambutannya kembali menegaskan tentang bela rasa dan belas kasih Allah yang harus ditunjukkan oleh para Kardinal baru ini dalam pelayanan mereka di wilayah Gereja masing-masing. Kata Paus, bela rasa dan belas kasih ini telah berkali-kali diteladankan oleh Yesus sendiri dalam berbagai kisah dalam Injil.

“Kasih Yesus kepada umat-Nya disampaikan dalam belas kasih dan bela rasa-Nya kepada mereka yang menderita. Sayangnya, sebagian murid-murid Yesus justru memiliki kurang bela rasa, bahkan kadang di antara para religius sendiri,” demikian antara lain kata Paus.

Pada akhir kata sambutannya, Bapa Suci mengajak para Kardinal untuk mohon hati yang dipenuhi belas kasih dan bela rasa agar bisa membawa Kabar Baik kepada semua orang yang dipercayakan kepada mereka. Juga, kesediaan untuk mengasihi, bahkan hingga menumpahkan darah.

Sesudah penyampaian kata sambutan dilanjutkan dengan tata ibadat pengukuhan kardinal. Paus mengawalinya dengan doa pembukaan dilanjutkan dengan pembacaan Injil.

Setelah itu Bapa Suci memanggil nama dan jabatan ketigabelas Kardinal yang akan dikukuhkan. Mereka kemudian diminta untuk menyampaikan pengakuan iman akan Allah Tritunggal dan kesetiaan mereka kepada Gereja yang satu, kudus, dan apostolik.

Sebelum dikukuhkan oleh Bapa Suci, para kardinal mengucapkan janji dan sumpahnya di hadapan Paus Fransiskus antara lain untuk tetap setia pada Kristus dan Injil-Nya selama hidupnya. Mereka juga berjanji untuk taat pada Paus dan dalam persekuatuan dengan Gereja Katolik baik dalam kata maupun tindakan mereka.

Pengenaan biretta, pemasangan cincin dan pemberian gelar kehormatan kardinal

Kemudian dalam penyampaiannya sebelum menganugerahkan topi “biretta” merah, cincin kardinal, dan gelar kehormatan kardinal, Bapa Suci menegaskan kembali pengukuhan ini sebagai tanda bahwa dengan topi biretta yang menjadi lambang martabat seorang kardinal, para kardinal siap untuk bertugas dengan penuh keberanian, dan bahkan sampai menumpahkan darah, untuk mengembangkan iman Kristiani, perdamaian dan ketentraman umat Allah serta kebebasan dan pertumbuhan Gereja Kudus Roma.

Dengan menerima dan mengenakan cincin kardinal, mereka hendaknya menjadi perpanjangantangan St Petrus sehingga kasih mereka kepada Gereja diteguhkan oleh kasih Pangeran para Rasul ini. Mereka juga menerima gelar kehormatan menjadi “Yang Utama Kardinal” (His Eminence dalam bahasa Inggris atau Sua Eminenza dalam bahsa Itali)

Pada akhir penganugerahan lambang-lambang ini, Paus kembali mengingatkan para kardinal kata-kata Yesus sendiri, “Pergilah ke seluruh dunia dan beritakanlah Kabar Baik kepada semua ciptaan.”

Bukan kebetulan bahwa Kardinal Indonesia ketiga ini, Kardinal Suharyo dalam pemberian tanda-tanda tersebut mendapatkan urutan ketiga setelah Ketua Dewan Kepausan untuk Dialog Antaragama, Kardinal Angel Ayuso Guixot MCCJ, kemudian diikuti Kepala Arsiparis dan Pustakawan Vatikan,Kardinal José Tolentino Calaça de Mendonça.

Dok: Rm. Antonius Haryanto Pr

Dalam upacara pengukuhan Mgr Suharyo sebagai Kardinal, tampak hadir dua pejabat penting dari Indonesia yakni: Menteri Agama RI, H Lukman Hakim Syaifuddin dan Menteri ESDM Ignasius Jonan. Selain itu, hadir pula Duta Besar RI untuk Takhta Suci, HE Antonius Agus Sriyono dan Kepala Desk Islam Asia-Pasifik Dewan Kepausan untuk Dialog Antar Umat Beragama, RP Markus Solo Kewuto SVD. Kuria Keuskupan Agung Jakarta, kerabat dekat Kardinal Suharyo dan sejumlah umat Indonesia yang hadir khusus untuk prosesi ini ikut serta menjadi saksi mata acara istimewa ini.

Tiga kardinal dari Indonesia

Sebagaimana diketahui hingga saat ini Gereja Indonesia memiliki tiga kardinal. Yang pertama adalah Kardinal Yustinus Darmoyuwono yang dilantik pada tahun 1967 di tengah penggembalaannya untuk Keuskupan Agung Semarang dari tahun 1963 – 1981.

Kardinal dari Indonesia kedua yang dikukuhkan oleh Bapa Suci adalah Yulius Kardinal Darmaatmaja, Uskup Agung Keuskupan Agung Semarang pada 1994. Kardinal Darmaatmaja merupakan pendahulu Kardinal Suharyo di KAS maupun KAJ.

Kardinal Ignatius Suharyo yang dilantik pada Sabtu, 5 Oktober 2019, menjadi Kardinal ketiga dalam Gereja Katolik Indonesia.

Sumber: vaticannews.va dan berbagai media online katolik

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here