Home Seputar KWI Buka Sinode untuk Amazon, Paus Menyerukan untuk ‘Menyalakan Kembali’ Karunia yang Telah...

Buka Sinode untuk Amazon, Paus Menyerukan untuk ‘Menyalakan Kembali’ Karunia yang Telah Diberikan Allah.

570
0
Paus membuka Sidang Khusus Sinode para Uskup untuk Wilayah Pan-Amazon dengan perayaan Ekaristi di Basilika Santo Petrus, Vatikan, pada Minggu (6/10/2019). (vatikannews)

dokpenkwi.org – Sehari setelah mengukuhkan tiga belas kardinal baru, Paus membuka Sidang Khusus Sinode para Uskup untuk Wilayah Pan-Amazon dengan perayaan Ekaristi di Basilika Santo Petrus, Vatikan, pada Minggu (6/10/2019). Dalam homilinya yang menginspirasi, Paus mendesak para Uskup untuk mengingat kembali pesan Santo Paulus dalam Suratnya untuk Timotius, yakni ‘untuk menyalakan kembali’ kasih karunia yang telah diberikan Allah.

Pada Doa Angelus 15 Oktober 2017, dua tahun silam Paus Fransiskus pertama kali mengumumkan bahwa dia akan mengadakan Sidang Khusus para Uskup untuk “mengenali jalan-jalan baru untuk Gereja dan untuk ekologi yang integral”.

Paulus ke Timotius

Pada Misa pembukaan Sinode tersebut, dengan berdoa kepada Santo Paulus, “misionaris terbesar dalam sejarah Gereja”, Paus Fransiskus memohon agar Rasul Paulus “membantu kita membuat ‘sinode’ ini, ‘perjalanan bersama’ ini, dan ‘untuk menyalakan kembali’ karunia yang telah diberikan Allah kepada kita [sebagai uskup].”

Selanjutnya dalam homilinya, Paus Fransiskus mengutip kata-kata Paulus kepada Timotius, “Karena itulah kuperingatkan engkau untuk mengobarkan karunia Allah yang ada padamu oleh penumpangan tanganku atasmu.” Dengan kata-kata ini Paus mengingatkan para Uskup yang berkumpul dari seluruh dunia untuk Sinode ini bahwa mereka adalah para uskup yang telah menerima karunia Allah.

“Kita tidak menandatangani perjanjian; kita tidak diberi kontrak kerja. Sebaliknya, tangan diletakkan di atas kepala kita sehingga kita pada gilirannya dapat diangkat menjadi perantara untuk memohon di hadapan Bapa, dan mengulurkan tangan kita untuk membantu saudara dan saudari kita,” demikian tandas Paus.

Karunia untuk melayani

Paus Fransiskus dalam perayaan Ekaristi untuk wilayah Pan-Amazon. di Basilika Santo Petrus, Vatikan. (vaticannews)

“Kita telah menerima karunia sehingga kita bisa menjadi karunia,” kata Paus. “Karunia tidak dibeli, diperdagangkan, atau dijual; karunia itu diterima dan diberikan”, tambahnya.

“Jika kita menggenggam karunia itu, jika kita menjadikan diri kita pusat dan bukan karunia yang telah kita terima, kita menjadi birokrat, bukan gembala. Kita mengubah karunia menjadi pekerjaan dan kecuma-cumaannya lenyap. Kita akhirnya hanya melayani diri sendiri dan memanfaatkan Gereja,” lanjutnya.

Paus menegaskan bahwa berkat kasih karunia yang telah terima, hidup para Uskup diarahkan untuk melayani.

“Kita tidak melayani demi keuntungan atau manfaat pribadi, tetapi karena kita telah menerima secara cuma-cuma dan sebagai balasannya kita pun memberikan secara cuma-cuma”, tambahnya, dengan menegaskan agar para Uskup “menempatkan karunia Tuhan di pusat.”

Kesetiaan pada Panggilan

Paus Fransiskus dalam perayaan Ekaristi untuk wilayah Pan-Amazon. di Basilika Santo Petrus, Vatikan. (vaticannews)

Paus kembali kepada tulisan Santo Paulus ketika dia berbicara tentang bagaimana karunia itu harus dinyalakan kembali, seperti api, “jika kita ingin setia pada panggilan kita.”

“Untuk tetap setia kepada panggilan kita, misi kita, Santo Paulus mengingatkan kita bahwa karunia kita harus dinyalakan kembali, dan gambaran yang ia gunakan adalah seperti menyalakan api. Karunia yang kita terima adalah api, cinta yang menyala-nyala untuk Tuhan dan untuk saudara-saudari kita,” jelas Paus.

Dalam konteks karya sinode api tidak menyala dengan sendirinya, ia melanjutkan, “api harus dinyalakan atau mati atau berubah menjadi abu.”

Kita tidak dapat menghabiskan waktu kita dengan “mempertahankan status quo”, kata Paus. “Yesus datang bukan untuk membawa angin sore yang lembut, tetapi untuk menyalakan api di bumi”.

Kehati-hatian yang Memberanikan

Paus Fransiskus dalam perayaan Ekaristi untuk wilayah Pan-Amazon. di Basilika Santo Petrus, Vatikan. (vaticannews)

Paus Fransiskus mengidentifikasi api itu sebagai Roh Kudus, “pemberi karunia” seperti kata Santo Paulus kepada Timotius, “Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan, melainkan roh yang membangkitkan kekuatan, kasih dan ketertiban.”

Paulus menempatkan kehati-hatian berhadapan dengan sifat takut-takut. Bapa Suci menjelaskan apa arti “kehati-hatian roh” menurut Paulus ini yang dikutip dari Katekismus Gereja Katolik. Di situ disebutkan bahwa kehati-hatian “jangan dicampuradukkan dengan rasa takut atau ketakutan”; melainkan, “kebajikan yang memberikan alasan praktis untuk membedakan kebaikan sejati kita dalam setiap keadaan dan memilih cara-cara yang tepat untuk mencapainya” (No. 1806).

Paus Fransiskus menguraikan hal ini, dengan mengatakan bahwa kehati-hatian bukanlah keragu-raguan, juga bukan sikap defensif.

“Kehati-hatian adalah kebajikan dari seorang gembala yang, agar melayani dengan kebijaksanaan, mampu membuat penegasan rohani, untuk menerima kebaruan Roh,” lanjut Paus. “Menyalakan kembali karunia kita dalam api Roh adalah kebalikan dari membiarkan segala sesuatu berjalan tanpa melakukan apa pun”.

Paus Fransiskus berdoa agar Roh dapat “memberi kita kebijaksanaannya sendiri yang memberanikan”, dan “mengilhami Sinode kita untuk memperbarui jalan-jalan Gereja di Amazonia, sehingga api misi akan terus menyala.”

Api Tuhan dan Api Injil

Paus Fransiskus dalam perayaan Ekaristi untuk wilayah Pan-Amazon. di Basilika Santo Petrus, Vatikan. (vaticannews)

Berbicara secara khusus tentang misi gereja di wilayah Amazon, ia mengatakan bahwa “ketika orang-orang dan budaya dilahap tanpa cinta dan tanpa rasa hormat, itu bukan api Tuhan, melainkan api dunia”. “Semoga Tuhan melindungi kita dari keserakahan bentuk-bentuk baru kolonialisme,” tambahnya.

Merujuk pada api yang baru-baru ini menghancurkan Amazonia, Paus mengatakan bahwa “Api yang ditimbulkan oleh kepentingan yang menghancurkan, seperti api yang baru-baru ini menghanguskan Amazonia, itu bukanlah api Injil.”

Api Tuhan merupakan kehangatan yang menarik dan mengumpulkan ke dalam persatuan. Api Tuhan “dinyalakan dengan berbagi, bukan dengan mencari keuntungan”, tambahnya.

“Api yang menghancurkan berkobar ketika orang-orang hanya ingin menonjolkan gagasan-gagasan mereka sendiri, membentuk kelompok mereka sendiri, menghapus berbagai perbedaan dalam upaya untuk membuat semua orang dan semuanya seragam.” kata Paus Fransiskus.

Memberikan Kesaksian

Paus Fransiskus dalam perayaan Ekaristi untuk wilayah Pan-Amazon. di Basilika Santo Petrus, Vatikan. (vaticannews)

Akhirnya, Bapa Suci menutup homilnya dengan mengulangi permintaan Santo Paulus kepada Timotius, yaitu “untuk memberikan kesaksian tentang Injil untuk menderita bagi Injil, dengan kata lain, untuk hidup bagi Injil.”

Dia mengingatkan para Bapa Sinode bahwa “pemberitaan Injil adalah kriteria utama kehidupan Gereja. Pewartaan adalah identitasnya, misinya.”

Untuk mewartakan Injil, kata Paus Fransiskus, “adalah untuk hidup sebagai persembahan, memberi kesaksian sampai akhir, menjadi segalanya bagi semua orang, mengasihi bahkan sampai titik kemartiran”.

Lanjutnya, “Kita melayani Injil dengan bertekun dalam kasih yang rendah hati, dengan percaya bahwa satu-satunya cara nyata untuk memiliki hidup adalah kehilangannya melalui cinta”.

Kata-kata terakhir Paus Fransiskus ditujukan untuk saudara dan saudari di Amazonia, “mereka sedang membawa salib berat dan menunggu penghiburan Injil yang membebaskan, belaian kasih Gereja.”

“Begitu banyak saudara dan saudari kita di Amazonia telah mencurahkan nyawa mereka. Untuk mereka, untuk orang-orang ini yang memberikan hidup mereka saat ini, bagi mereka yang telah mencurahkan hidup mereka, dan bersama mereka, marilah kita melakukan perjalanan bersama ini,” demikian Paus mengakhiri homilinya.

Sinode bagi Amazon

Paus Fransiskus dalam perayaan Ekaristi untuk wilayah Pan-Amazon. di Basilika Santo Petrus, Vatikan. (vaticannews)

Paus Fransiskus telah mengumumkan sinode ini tepat dua tahun yang lalu. Dia melihatnya sebagai buah pertama dari ensiklik Laudato Si ‘, sebuah realisasi konkret dari teks magisterial karena menyentuh begitu banyak masalah utama yang menjadi pusatnya; termasuk ekologi integral, keadilan ekonomi, kemiskinan dan penginjilan.  Seperti yang telah ditunjukkan Paus Fransiskus pada beberapa kesempatan, semua masalah ini saling terkait, dan orang tidak dapat memahami sinode tanpa membaca Laudato Si ‘.

Sinode tersebut hadir pada saat kritis bagi 34 juta penduduk (termasuk tiga juta penduduk asli) wilayah Amazon yang membentang di sembilan negara — Brasil, Bolivia, Peru, Ekuador, Kolombia, Venezuela, Guyana, Suriname, dan Guyana Perancis. Wilayah ini disebut sebagai “paru-paru dunia,” dan menyediakan sekitar 20 persen air tawar dunia.

Sinode ini diikuti oleh 184 bapa sinode (para uskup dan beberapa klerikus yang memiliki hak untuk memberikan suara di dalamnya) dan 13 kardinal baru yang dilantik sehari sebelumnya.

Dalam misa pembukaan ini Paus dan para konselebran mengenakan jubah hijau, warna liturgi masa biasa, tetapi bisa juga menyimbolkan soal “hijau” yang merupakan tema sentral dari pertemuan penting ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here