Home Seputar KWI “Gereja Harus Terus-menerus Memperbarui Diri,” Pesan Kardinal Suharyo

“Gereja Harus Terus-menerus Memperbarui Diri,” Pesan Kardinal Suharyo

387
0
Dok: Hidup TV

Jakarta, dokpenkwi.org – Dalam khotbahnya pada Misa Syukur atas pelantikannya sebagai kardinal, Mgr Ignatius Suharyo mengatakan bahwa Gereja harus terus-menerus membarui dirinya sebagaimana diamanatkan oleh Bapa Suci Paus Fransiskus. Pembaruan itu harus dilakukan terus-menerus, tidak pernah selesai,serta harus dilandasi dengan keberanian rasuli, kerendahan hati injili dan doa yang tekun.

Sebagaimana kita ketahui, Paus Fransiskus pada 1 September 2019, pukul 12.30 waktu Roma mengumumkan penunjukan 13 kardinal baru dan mengatakan bahwa mereka yang terpilih ini menggambarkan “panggilan misioner Gereja yang terus mewartakan kasih Allah yang berbelas kasih bagi semua manusia di dunia.” Salah satu kardinal yang ditunjuk tersebut adalah Uskup Agung Jakarta, Mgr Ignatius Suharyo.

Lebih kurang sebulan kemudian, 5 Oktober 2019, pada hari yang sama, sekitar pukul 16.00 waktu Italia atau pukul 21.00 WIB, di Gereja Basilika St Petrus di Vatikan, Paus Fransiskus mengukuhkan 13 kardinal baru dari berbagai penjuru dunia

Baca juga: Topi ‘Biretta’ Merah untuk Mgr. Ignatius Suharyo, Kardinal Indonesia Ketiga

Pada Sabtu sore (19/10/2019) dilangsungkan Misa Syukur atas pelantikannya sebagai kardinal di Gereja Katedral Santa Maria Diangkat ke Surga, Jakarta.

Dok: Hidup TV

Dalam khotbahnya Kardinal Suharyo mengatakan bahwa pengangkatannya sebagai kardinal bukan semata-mata karena prestasinya pribadi, melainkan pengakuan terhadap Gereja Katolik Indonesia selalu berusaha melibatkan diri dalam kehidupan bangsa dan mengembangkan persaudaraan sejati di tengah keberagaman ini.

“Saya yakin pengangkatan ini adalah bentuk pengakuan pimpinan Gereja Katolik, Bapa Suci, Paus Fransiskus terhadap Gereja Katolik di Indonesia yang terus berusaha bertumbuh sesuai dengan semangat Konsili Vatikan II. Juga merupakan penghargaan pimpinan Gereja Katolik, Paus Fransiskus terhadap bangsa Indonesia yang berdasarkan nilai-nilai Pancasila berusaha ikut membangun perdamaian dunia dengan merawat dan mengembangkan persaudaraan sejati, “ demikian ungkap Kardinal Suharyo.

Surat Paus Fransiskus

Selanjutnya Kardinal Suharyo,sebagai satu-satunya kardinal yang terpilih dari benua Asia yang dilantik pada 5 Oktober lalu, juga membacakan surat Paus Fransiskus yang diterimanya  mengenai pengangkatannya sebagai berikut:

Dok: Hidup TV

Kepada saudaraku terkasih, Ignasius Suharyo, Uskup Agung Jakarta,

Saudara terkasih, saya ingin menyapa Anda dan menegaskan kedekatan persaudaran saya pada saat ini ketika Gereja meminta dari Anda bentuk pelayanan baru; pelayanan yang tidak berkaitan dengan kehormatan duniawi, tetapi panggilan untuk memberikan diri secara lebih utuh dan kesaksian hidup yang konsisten, merupakan harapan hati saya terdalam. Karena sekarang Anda telah mendapat tempat sebagai anggota Klerus Roma, Anda akan dapat menghayati keutamaan-keutamaan yang merupakan ciri martabat Kristiani, kesetiaan dan ketaatan sampai menumpahkan darah yang secara tradisional dilambangkan dengan jubah merah para kardinal.

Di mata dunia, pengangkatan ini biasanya dilihat sebagai promosi, langkah baru, menaiki tangga atau keanggotaan dalam suatu lingkaran orang-orang terhormat. Cara berpikir seperti ini gagal untuk memahami dan sungguh mengaburkan makna yang benar dari kekardinalan. Oleh sebab itu, saya mendorong Anda dengan semangat persaudaraan yang mendalam untuk menghindari perayaan yang bercorak duniawi. Benar bahwa umat beriman di Gereja Keuskupan Anda dan orang-orang yang membantu Anda dalam karya Anda merasa gembira karena Anda diangkat menjadi kardinal dan ingin merayakannya. Pastikan bahwa syukuran itu sederhana, ditandai dengan rasa perasaan gerejawi dan ugahari injili.

Ketika saya berpikir mengenai Anda masing-masing, satu kata masuk di dalam diri saya “Belarasa”. Semoga tahap baru dalam diri Anda menambah besar kemampuan di dalam diri Anda untuk berbela rasa dan membantu Anda untuk semakin dekat mengikuti Yesus. Bela rasa bagi semua pribadi, laki-laki maupun perempuan, yang karena menjadi korban dan dijadikan budak oleh begitu banyak kejahatan dengan penuh harapan mendambakan sikap kasih yang lembut dari mereka yang percaya kepada Tuhan. Saya siap melayani Anda, jangan lupa berdoa untuk saya. Semoga Yesus memberkati Anda dan perawan Maria menjaga Anda.

Salam Persaudaraan.

Baca juga: Mgr Ignatius Suharyo sebagai Kardinal Indonesia: “Karena NKRI dan Umat Katolik Indonesia”

Mengapa pelantikan para kardinal dimajukan waktunya?

Disampaikan juga oleh Kardinal Suharyo bahwa pelantikan para kardinal yang keenam kalinya dalam periode kepausan Paus Fransiskus ini adalah hal yang di luar kebiasan karena biasanya pelantikan para kardinal itu dilaksanakan pada bulan November. Pelantikan tahun ini dilaksanakan pada 5 Oktober. Uskup Agung Jakarta ini menafsirkan ada tiga hal yang membuat pelantikan para kardinal ini dimajukan waktunya.

Pertama, 5 Oktober itu berdekatan dengan 4 Oktober yang merupakan Pesta Santo Fransiskus Asisi, nama yang disandang Bapa Suci sebagai Paus.  Dan sebagaimana diketahui Santo Fransiskus Asisi adalah seorang pembaru di dalam Gereja. Pada saat ini ada ribuan anak-anak rohaninya yang masih melanjutkan pembaruan itu.  Kedua, pada tahun ini Paus Fransiskus juga mencanangkan Bulan Oktober sebagai bulan Misi Luar biasa dan pada 19 serta 20 Oktober umat Katolik juga merayakan Hari Misi Sedunia. Yang ketiga,masih dalam rangkaian momen penting di bulan Oktober yaitu bahwa pada 6 Oktober dimulai sinode Amazon, yang berbicara mengenai iklim, lingkungan hidup, hal-hal yang berkaitan dengan keutuhan ciptaan.

Dok: Hidup TV

Dalam semangat Gereja Semper Reformanda

Bagi Bapak Kardinal peristiwa simbolik yang dipakai Bapa Suci ini sudah amat jelas. Hal ini, menurut Kardinal Suharyo, menyimbolkan ajakan Paus agar Gereja terus-menerus membaharui diri. Salah satu pesan pembaruan itu telah dirumuskan dalam dokumen Konsili Vatikan II Gaudium et Spes, “Kegembiraan dan Harapan, duka dan kecemasan, orang-orang jaman sekarang terutama kaum miskin dan siapa saja yang menderita, merupakan kegembiraan dan harapan, duka dan kecemasan para murid Kristus juga.” (no.1).

Selanjutnya, semangat pembaruan di dalam Gereja Katolik Indonesia dirumuskan di dalam kalimat yang berbeda, “Gereja Indonesia ingin menjadi gereja yang semakin relevan bagi umatnya sendiri dan semakin signifikan bagi masyarakatnya, semakin dan semakin itu artinya terus-menerus. Pembaruan itu mesti dilakukan terus-menerus, tidak pernah selesai. Pembaruan Gereja, yang harus terus-menerus dilakukan ini, mesti dilandasi dengan keberanian rasuli, kerendahan hati injili dan doa yang tekun. Tiga kata kunci yang memungkinkan kita akan terus ikut dalam pembaruan itutandasnya.

Di akhir khotbahnya Bapak Kardinal berharap agar kebersamaan umat Katolik dan para Gembalanya di dalam mencintai Gereja, di dalam mencintai bangsa dan negara kita, dapat dipersembahkan kepada Tuhan sebagai pujian bagi-Nya dan menjadi berkat keselamatan bagi semakin banyak orang.

Dok: Hidup TV

Hadir dalam Misa Syukur Pelantikannya antara lain adalah Julius Kardinal Darmaatmaja SJ yang datang dari Girisonta, Duta Besar Takhta Suci untuk Indonesia, Mgr Piero Pioppo, para Uskup Emeritus (Mgr FX Hadisumarto O.Carm dan Mgr. Michael Angkur OFM), Mgr Paskalis Bruno Syukur OFM, Mgr. Antonius Bunjamin Subianto OSC, Mgr. Adrianus Sunarko OFM, Vikjen Keuskupan Tanjungkarang RP Yohanes Samiran SCJ, kurang lebih sembilan puluh imam yang berkarya di Keuskupan Agung Jakarta, serta umat yang datang dari berbagai paroki.

Sumber: Hidup TV, mirifica.net

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here