Home Seputar KWI Paus pada Misa Penutupan Sinode Amazon: Doa Orang Miskin Menembusi Awan

Paus pada Misa Penutupan Sinode Amazon: Doa Orang Miskin Menembusi Awan

143
0
Photo courtesy: Vatican News

dokpenkwi.org – Paus Fransiskus merayakan Misa Kudus di Basilika Santo Petrus pada penutupan Sinode para Uskup untuk Wilayah Pan-Amazon pada Minggu, (27/10/2019). Dalam homilinya, ia menyajikan tiga model doa.

Paus memusatkan refleksinya pada tiga tokoh dalam bacaan hari Minggu ini: seorang Farisi, seorang pemungut cukai, dan seorang miskin. Masing-masing dari mereka menyampaikan pada kita sesuatu tentang cara berdoa, dan mengusulkan jenis doa yang “menyenangkan hati Allah”.

Doa orang Farisi

Paus Fransiskus mengatakan bahwa orang Farisi memulai doanya dengan baik, yakni dengan bersyukur kepada Tuhan, “karena doa yang terbaik adalah doa untuk berterima kasih dan pujian.” Namun, segera setelah itu, dia menambahkan bahwa dia bersyukur karena dia “tidak seperti orang lain.” Tetapi dia lupa perintah terbesar: untuk mengasihi Allah dan sesamanya. Orang Farisi dipenuhi dengan keyakinan diri “tentang kemampuannya sendiri untuk mematuhi perintah-perintah, pada kebaikan dan kebajikannya sendiri, dia hanya berfokus pada dirinya sendiri.  Dia tanpa kasih,” kata Paus.

Orang Farisi “mengakhiri doanya dengan memuji dirinya sendiri, alih-alih berdoa,” lanjut Paus Fransiskus. Dia berdiri di bait Allah, “tetapi yang dia sembah adalah dirinya sendiri.” Dia melupakan Allah maupun sesamanya, dengan menganggap orang lain sekadar “orang-orang terpinggirkan”  yang harus dijauhi.

Berapa kali orang-orang terkemuka, “menaikkan tembok untuk meningkatkan jarak, dengan membuat orang lain merasa lebih ditolak, dengan membenci tradisi mereka, menghapus sejarah mereka, menduduki tanah mereka, dan merampas barang-barang mereka?” tanya Paus.  Kita melihat hal ini selama Sinode ketika berbicara tentang penghisapan atas ciptaan, orang-orang, penduduk Amazon, orang-orang yang diperdagangkan, jual-beli manusia! “Seberapa banyak superioritas, yang diubah menjadi penindasan dan eksploitasi, ada bahkan hingga hari ini”?

Wajah Amazon

“Di wajah bekas luka Amazon,” kata Paus Fransiskus, kita telah melihat bagaimana “kesalahan masa lalu tidak cukup untuk menghentikan perampasan terhadap orang lain dan menimbulkan luka pada saudara-saudari kita dan terhadap bumi saudara kita: kita melihat itu di wajah bekas luka Amazon.” Penyembahan diri terus dilakukan secara munafik dengan ritual dan doa, katanya, “melupakan ibadat sejati Allah yang selalu diungkapkan dalam cinta kasih pada sesama”.

Paus berdoa bagi rahmat “agar tidak menganggap diri kita superior”, tidak untuk menjadi “sinis dan mencemooh”. Mari kita meminta kepada Yesus “untuk menyembuhkan kita dari berbicara buruk dan mengeluh tentang orang lain, membenci orang ini atau itu”, katanya. “Hal-hal ini tidak menyenangkan bagi Allah”.

Doa pemungut cukai

Doa pemungut cukai, di sisi lain, “membantu kita memahami apa yang menyenangkan Allah”, kata Paus Fransiskus. Orang miskin mulai berdoa dengan menyebut kekurangannya sendiri, mengakui bahwa dia “miskin di hadapan Tuhan”. Dia berdiri jauh-jauh sambil menebah dadanya, karena di situlah jantung berada. “Doanya lahir dari hati,” kata Paus. Dia menempatkan hatinya di hadapan Tuhan, bukan sekadar penampilan luar.

“Berdoa adalah berdiri di hadapan mata Allah, tanpa ilusi, alasan atau pembenaran,” lanjut Paus Fransiskus. “Kegelapan dan dusta berasal dari si jahat,” tambahnya. “Terang dan kebenaran datang dari Allah”.

Photo courtesy: Pope Francis Instagram

Dengan memandang pemungut cukai, kata Paus, kita menemukan kembali dari mana untuk memulai: “dari keyakinan bahwa kita, kita semua, membutuhkan keselamatan.” Ini adalah langkah pertama dari ibadat yang benar kepada Allah. Menganggap diri kita sendiri sebagai orang benar sama saja dengan membiarkan Allah “di luar kedinginan”, katanya.

“Jika kita memandang diri kita sendiri dengan jujur, kita melihat di dalam diri kita semua ada pemungut cukai dan orang Farisi,” kata Paus. Kita semua “sedikit pemungut cukai  karena kita adalah orang berdosa dan sedikit orang Farisi karena kita sombong”, katanya. “Ini mungkin karena sering bekerja dengan diri kita sendiri, tetapi tidak dengan Allah.” Kita sebaiknya bergaul dengan orang miskin, kata Paus, “untuk mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita miskin”, dan bahwa “keselamatan Allah hanya bekerja dalam suasana kemiskinan batin”.

Doa orang miskin

Akhirnya, doa orang miskin itu, kata Paus, adalah doa yang “naik langsung kepada Allah.” Dalam kata-kata Sirakh, “doa itu akan menembusi awan”. Orang miskin “tidak menempatkan diri mereka di depan orang lain” dalam kehidupan ini, jelas Paus Fransiskus. “Mereka memiliki kekayaan hanya di dalam Allah saja”, dan merupakan “ikon hidup nubuat Kristiani.”

Sinode para Uskup untuk Wilayah Pan-Amazon “memiliki rahmat mendengarkan suara-suara orang miskin dan merefleksikan kerawanan hidup mereka, yang terancam oleh model pembangunan yang ganas,” kata Paus Fransiskus. Sinode juga mendengarkan mereka yang bersaksi bahwa adalah mungkin untuk memperlakukan dunia yang diciptakan “bukan sebagai sumber daya untuk dieksploitasi, tetapi sebagai rumah yang harus dilestarikan, dengan kepercayaan kepada Allah”.

Paus mengakhiri dengan berdoa mohon rahmat “agar dapat mendengarkan seruan orang miskin: ini adalah seruan harapan Gereja”, katanya. “Ketika kita membuat tangisan mereka menjadi tangisan kita sendiri, doa kita juga akan menembusi awan”.

Sumber: vaticannews.va

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here