Home DOKUMENTASI Dokumen gereja Haurietis Aquas, Ensiklik Paus Pius XII tentang Devosi kepada Hati Kudus Yesus

Haurietis Aquas, Ensiklik Paus Pius XII tentang Devosi kepada Hati Kudus Yesus

844
0

Download e-Book Seri Dokumen Gerejawi Haurietis Aquas di bawah ini

Salah satu ajaran Gereja yang berbicara tentang devosi kepada Hati Yesus yang Mahakudus adalah enksiklik Haurietis aquas dari Paus Pius XII, yang disampaikan pada tanggal 15 Mei 1956. Paus Pius XII memberikan dua alasan mengapa Gereja memberi bentuk penghormatan amat tinggi kepada Hati Yesus. Yang pertama terletak pada prinsip dimana umat beriman mengakui bahwa Hati Yesus disatukan secara hipostatis dengan “Pribadi Putera Allah yang Menjadi daging”. Alasan kedua ditarik dari kenyataan bahwa Hati adalah tanda natural dan lambang kasih Yesus tanpa batas bagi manusia. Ensiklik mengingatkan bahwa bagi jiwa-jiwa manusia luka lambung Kristus dan tanda-tanda yang ditinggalkan oleh paku telah menjadi “tanda dan simbol utama dari cinta itu” yang lebih lagi terbentuk denga amat persis hidup mereka dari dalam.

Paus menjelaskan beberapa pendapat salah berkenaan dengan devosi ini. Ada orang yang menganggap bahwa devosi ini membebani dan seperti tidak ada gunanya. Yang lain melihat bahwa devosi ini merupakan bentuk kesalehan yang hanya cocok untuk wanita, dan bukan untuk orang lelaki yang terdidik. Ada juga yang memandang devosi ini terkait dengan tindakan-tindakan yang menuntut pertobatan, penebusan dosa dan keutamaan-keutamaan yang dianggap “pasif”, karena tidak menghasilkan buah-buah yang kelihatan. Mereka berpendapat bahwa kebaktian itu tidak sesuai untuk meningkatkan hidup rohani pada zaman kita ini. Dengan merujuk pada ensiklik Miserentissimus Redemptor dari Paus Pius XI, Ensiklik ini menjawab: “Dalam kebaktian ini termuat rangkuman seluruh agama Katolik, bahkan norma hidup lebih sempurna, dengan demikian membawa akal budi untuk mengenal Kristus lebih dalam, dan mengubah jiwa-jiwa untuk mencintai-Nya dengan lebih bebas dan bersemangat serta meneladan-Nya dengan lebih setia”. Haurietis aquas berpendapat bahwa Hati Kudus tidak pernah pernah dan tidak akan pernah berhenti berdetak dengan lembut. Hati ini tidak akan pernah berhenti melambangkan dari ketiga macam kasih, yang dengannya Penebus Ilahi terus menerus mengasihi Bapa yang kekal dan seluruh umat manusia.

Hati Yesus Kristus mencintai umat manusia namun sebagai hati manusiawi dan ilahi. Hati itu mulai berdetak dengan cinta yang sekaligus manusiawi dan ilahi sesudah Perawan Maria dengan sepenuh hati mengucapkan “Fiat”. Hati Kudus Yesus mengambil bagian dalam hidup Sabda yang Menjelma secara sangat akrab, dan bahkan dianggap seperti pengantara Keilahian. Dari sebab itu, tidak bisa ada keraguan bahwa Hati-Nya tidak kurang dari anggota-anggota kodrat manusia-Nya sebagai lambang sejati kasih yang tak terbatas.

Selamat merayakan Pesta Hati Kudus Yesus. Selamat merayakan Hari Pengudusan para Imam. Haurietis aquas in gaudio de fontibus Salvatoris (Dengan kegirangan kamu akan menimba air dari mata air keselamatan).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here