Home DOKUMEN GEREJA Pesan Paus Fransiskus untuk Hari Orang Miskin Sedunia 2024

Pesan Paus Fransiskus untuk Hari Orang Miskin Sedunia 2024

228

PESAN PAUS FRANSISKUS
UNTUK
HARI ORANG MISKIN SEDUNIA KE-8
17 November 2024

“Allah mendengarkan doa orang miskin”
(lih. Sir 21:5)

Saudara-Saudari terkasih,

1. Doa orang miskin didengarkan oleh Allah (lih. Sir 21:5). Pada tahun yang didedikasikan untuk doa dalam rangka menyambut Yubileum Biasa tahun 2025 ini, ungkapan kebijaksanaan alkitabiah ini sangat tepat untuk persiapan kita menyambut Hari Orang Miskin Sedunia yang Kedelapan, yang akan diperingati pada tanggal 17 November. Memang benar, dalam pengharapan Kristiani termuat kepastian bahwa doa kita sampai ke hadirat Allah; bukan sembarang doa melainkan doa orang miskin! Mari kita renungkan kata ini dan “membacanya” pada wajah dan kisah orang-orang miskin yang kita jumpai sehari-hari, sehingga doa dapat menjadi jalan persekutuan dengan mereka dan turut serta dalam penderitaan mereka.

2. Memang benar bahwa Kitab Sirakh yang sedang kita bahas ini belum cukup dikenal, namun layak untuk ditelusuri karena kekayaan temanya, khususnya mengenai hubungan manusia dengan Tuhan dan dengan dunia. Penulisnya, Ben Sira, adalah seorang guru, juru tulis di Yerusalem, kemungkinan besar menulis pada abad ke-2 SM. Beliau adalah seorang yang bijaksana, berakar kuat pada tradisi Israel, yang mengajarkan berbagai aspek kehidupan manusia: pekerjaan, keluarga, kehidupan sosial dan pendidikan kaum muda. Ia memberikan perhatian khusus pada tema-tema yang berkaitan dengan iman kepada Tuhan dan ketaatan terhadap Hukum. Beliau mengatasi permasalahan yang sulit tentang kebebasan, kejahatan dan keadilan ilahi, yang masih sangat relevan bagi kita saat ini. Terinspirasi oleh Roh Kudus, Ben Sira berusaha menunjukkan kepada semua orang jalan yang harus diikuti agar dapat menjalani kehidupan dengan bijaksana dan bermartabat di mata Tuhan dan sesama kita.

3. Salah satu tema yang mendapat perhatian besar dari penulis suci ini adalah doa. Dia menuliskannya dengan penuh semangat karena dia menyuarakan pengalaman pribadinya. Memang benar, tulisan tentang doa tidak akan efektif dan bermanfaat jika tidak berasal dari seseorang yang setiap hari berdiri di hadirat Tuhan dan mendengarkan firman-Nya. Ben Sira menyatakan bahwa dia terus mencari hikmah sejak masa mudanya: “Ketika aku masih muda, sebelum aku melakukan perjalanan, dengan sungguh-sungguh aku telah mencari hikmah dalam doaku” (Sir 51:13).

4. Dalam perjalanannya ini, beliau menemukan salah satu kebenaran mendasar dari wahyu, yaitu bahwa kaum miskin mendapat tempat istimewa di hati Tuhan, bahkan ketika mereka menghadapi penderitaan, Tuhan “tidak sabar” untuk segera memberikan keadilan bagi mereka. “Doa orang miskin menembus awan-awan, dan ia tidak akan terhibur sebelum doanya sampai kepada Tuhan. Ia tidak berhenti sampai Yang Mahatinggi memperhatikannya dengan menjalankan keadilan serta membela yang benar.” (Sir 35:17–18). Tuhan mengetahui penderitaan anak-anakNya karena Dia adalah Bapa yang penuh perhatian dan peduli. Sebagai Bapa, Ia merawat mereka yang paling membutuhkan: orang miskin, orang yang terpinggirkan, orang yang menderita dan orang yang terlupakan. Tidak ada seorang pun yang disingkirkan dari hatiNya, karena di hadapan-Nya, kita semua adalah orang miskin dan membutuhkan. Kita semua adalah pengemis karena tanpa Tuhan kita bukanlah apa-apa. Kita bahkan tidak akan memiliki kehidupan jika Tuhan tidak memberikannya kepada kita. Namun betapa seringnya kita hidup seolah-olah kita adalah penguasa kehidupan atau seolah-olah kita harus menaklukkannya! Mentalitas dunia ini menuntut kita menjadi orang yang penting, agar kita terkenal dengan cara apa pun, bahkan dengan melanggar norma-norma sosial demi mengumpulkan kekayaan. Betapa menyedihkannya ilusi ini! Kebahagiaan tidak bisa diperoleh dengan menginjak-injak hak dan martabat orang lain.

Kekerasan akibat peperangan jelas menunjukkan keangkuhan orang-orang yang menganggap dirinya berkuasa di hadapan laki-laki dan perempuan, namun miskin di mata Tuhan. Masih kurangkah jumlah orang yang dibuat miskin oleh kebijakan-kebijakan yang salah arah yang melibatkan senjata! Berapa banyak korban yang tidak bersalah! Namun kita tidak bisa mengabaikan kenyataan ini. Para murid Tuhan mengetahui bahwa masing-masing “anak-anak kecil” ini mempunyai gambar Putra Allah dan masing-masing harus menerima dukungan dan ekspresi kasih Kristiani dari kita. “Setiap orang Kristiani dan setiap komunitas dipanggil sebagai sarana Allah untuk membebaskan dan memajukan kaum miskin, dan untuk memampukan mereka menjadi bagian masyarakat sepenuhnya. Hal ini menuntut agar kita siap sedia dan penuh perhatian mendengarkan jeritan kaum miskin dan membantu mereka.” (Evangelii Gaudium, 187).

5. Pada tahun yang didedikasikan untuk berdoa ini, kita perlu menjadikan doa orang-orang miskin sebagai doa kita sendiri dan berdoa bersama mereka. Ini adalah tantangan yang harus kita terima dan kegiatan pastoral yang perlu dipupuk. Terlebih lagi, “diskriminasi terburuk yang diderita orang-orang miskin adalah kurangnya pelayanan rohani. Sebagian besar orang-orang miskin memiliki keterbukaan istimewa pada iman; mereka membutuhkan Allah dan kita tidak boleh gagal memberikan mereka persahabatan-Nya, berkat-Nya, sabda-Nya, perayaan sakramen-sakramen dan perjalanan pertumbuhan dan kedewasaan dalam iman. Keberpihakan istimewa kita pada orang-orang miskin terutama harus diwujud-nyatakan dalam pelayanan iman yang istimewa dan diberi prioritas” (ibid., 200).

Semua itu memerlukan kerendahan hati, suatu keberanian untuk menjadi seorang pengemis. Hati yang siap untuk mengakui dirinya sebagai orang yang miskin dan membutuhkan. Memang ada saling keterkaitan antara kemiskinan, kerendahan hati, dan kepercayaan. Orang yang benar-benar miskin adalah orang yang rendah hati, seperti yang dikatakan oleh Santo Agustinus, uskup: “Orang miskin tidak punya apa-apa untuk dibanggakan, orang kaya harus melawan kesombongan mereka. Oleh karena itu, dengarkanlah aku: jadilah orang yang benar-benar miskin, jadilah orang yang berbudi luhur, jadilah orang yang rendah hati” (Khotbah, 14, 4). Orang yang rendah hati tidak mempunyai apa pun untuk dibanggakan atau diklaim; mereka tahu bahwa mereka tidak dapat mengandalkan diri mereka sendiri tetapi sangat yakin bahwa mereka dapat memohon belas kasihan kasih Allah, berdiri di hadapan-Nya seperti anak hilang yang pulang ke rumah dalam keadaan bertobat dan menerima pelukan ayahnya (lih. Luk 15:11–24). Orang-orang miskin, yang tidak mempunyai apa-apa untuk diandalkan, menerima kekuatan dari Tuhan dan menaruh seluruh kepercayaan mereka kepada-Nya. Memang benar, kerendahan hati membangkitkan keyakinan bahwa Tuhan tidak akan pernah meninggalkan kita dan tidak akan pernah meninggalkan kita tanpa tanggapan.

6. Kepada masyarakat miskin yang tinggal di kota-kota kita dan menjadi bagian dari komunitas kita, saya katakan: jangan kehilangan kepastian ini! Tuhan memperhatikan Anda masing-masing dan dekat dengan Anda. Dia tidak melupakanmu dan dia tidak pernah bisa melakukannya. Kita semua pernah mengalami doa-doa yang tampaknya belum terjawab. Terkadang kita mohon dibebaskan dari derita yang menyengsarakan dan mempermalukan diri sendiri, namun Tuhan seakan tidak mendengar tangisan kita. Walaupun nampaknya Tuhan diam, namun hal itu bukan berarti bahwa Dia tidak memperhatikan penderitaan kita; di balik diamnya Tuhan ada pesan yang harus diterima dengan penuh kepercayaan, menyerahkan diri kita kepada-Nya dan kepada kehendak-Nya. Kitab Sirakh sekali lagi menegaskan hal ini: penghakiman Tuhan akan berpihak pada orang miskin (lih. Sir 21:5). Oleh karena itu, dari kemiskinan, kidung pengharapan yang paling tulus dapat muncul. Marilah kita mengingat bahwa “Ketika kehidupan batin kita terbelenggu dalam kepentingan dan kepeduliannya sendiri, tak ada lagi ruang bagi sesama, tak ada tempat bagi si miskin papa. Suara Allah tak lagi didengar, sukacita kasih-Nya tak lagi dirasakan, dan keinginan untuk berbuat baik pun menghilang”(Evangelii Gaudium, 2).

7. Hari Orang Miskin Sedunia kini telah menjadi acara rutin bagi setiap komunitas gerejawi. Ini merupakan peluang pastoral yang tidak boleh diremehkan, karena hal ini menantang setiap umat beriman untuk mendengarkan doa orang miskin, menyadari kehadiran dan kebutuhan mereka. Ini adalah kesempatan yang tepat untuk menerapkan inisiatif yang secara nyata membantu masyarakat miskin dan untuk mengakui serta mendukung banyak sukarelawan yang mendedikasikan diri mereka dengan penuh semangat kepada mereka yang paling membutuhkan. Kita harus bersyukur kepada Tuhan atas orang-orang yang bersedia mendengarkan dan mendukung kelompok termiskin di antara kita. Mereka adalah para imam, para pelaku hidup bakti, kaum awam, baik laki-laki maupun perempuan, yang melalui kesaksian mereka, menyuarakan tanggapan Allah terhadap doa orang-orang yang berpaling kepada-Nya. Oleh karena itu, keheningan ini terpecahkan setiap kali seseorang yang membutuhkan disambut dan dipeluk. Masyarakat miskin masih mempunyai banyak hal untuk diajarkan kepada kita karena dalam budaya yang menempatkan kekayaan sebagai prioritas utama dan sering kali mengorbankan martabat manusia di atas altar harta benda, mereka berenang melawan arus, menekankan bahwa apa yang penting bagi kehidupan adalah sesuatu yang sama sekali berbeda.

8. Doa diverifikasi oleh kasih otentik yang menjelma dalam bentuk perjumpaan dan kedekatan. Jika doa tidak diwujudkan dalam tindakan nyata, maka doa itu sia-sia; sesungguhnya, “Jika iman itu tidak disertai perbuatan, maka iman itu pada hakekatnya adalah mati” (Yak 2:17). Namun, amal tanpa doa berisiko menjadi filantropi yang akan segera habis. “Tanpa doa sehari-hari yang dijalani dengan kesetiaan, tindakan kita akan sia-sia, kehilangan jiwa terdalamnya, dan hanya sekedar aktivisme” (BENEDIKTUS XVI, Katekese, 25 April 2012). Cobaan ini harus kita hindari dan selalu waspada dengan kekuatan dan ketekunan yang berasal dari Roh Kudus pemberi kehidupan.

9. Dalam konteks ini, sangatlah indah untuk mengingat kembali kesaksian yang ditinggalkan oleh Bunda Teresa dari Kalkuta, seorang wanita yang memberikan hidupnya untuk orang miskin. Santa Teresa terus-menerus mengulangi bahwa dari doalah ia mendapatkan kekuatan dan iman untuk misi pelayanannya kepada yang terkecil di antara kita. Ketika dia berbicara di Majelis Umum PBB pada tanggal 26 Oktober 1985, sambil menunjukkan kepada semua orang rosario yang selalu dia pegang di tangannya, dia berkata: “Saya hanyalah seorang saudari miskin yang berdoa. Dengan berdoa, Yesus menaruh kasih-Nya dalam hati saya, dan saya pergi untuk memberikannya kepada semua orang miskin yang saya temui di sepanjang jalan. Berdoalah juga! Berdoalah, maka kamu akan memperhatikan orang-orang miskin yang ada di sampingmu. Mungkin di lantai yang sama di gedung apartemen Anda. Mungkin bahkan di rumahmu, seseorang sedang menunggu cintamu. Berdoalah, dan matamu akan terbuka, dan hatimu akan dipenuhi dengan cinta”.

10. Bagaimana mungkin kita tidak mengingat di sini, di kota Roma, Santo Benediktus Joseph Labre (1748–1783), yang jenazahnya disemayamkan dan dihormati di gereja paroki Santa Maria ai Monti. Seorang peziarah dari Perancis ke Roma, ditolak oleh banyak biara, ia menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya dalam kemiskinan di antara orang miskin, menghabiskan waktu berjam-jam berdoa di hadapan Sakramen Mahakudus, dengan rosario, mendaraskan brevir, membaca Perjanjian Baru dan Mengikuti Jejak Kristus. Karena tidak punya tempat tinggal, dia biasanya tidur di sudut reruntuhan Colosseum seperti “pengembara Tuhan”, menjadikan hidupnya sebagai doa yang tak henti-hentinya membubung kepada Tuhan.

11. Dalam perjalanan kita menuju Tahun Suci, saya mendorong semua orang untuk menjadi peziarah harapan, menetapkan tujuan nyata untuk masa depan yang lebih baik. Janganlah kita lupa untuk menjaga “hal-hal terkecil dari cinta” (Gaudete et Exsultate, 145): berhenti, mendekat, memberi sedikit perhatian, senyuman, belaian, kata-kata penghiburan. Tindakan-tindakan ini tidak akan muncul secara otomatis; mereka membutuhkan komitmen harian dan sering kali tersembunyi dan diam, namun dikuatkan dengan doa. Pada saat ini, ketika kidung pengharapan tampaknya digantikan oleh riuhnya senjata, tangisan banyak orang tak berdosa yang terluka, dan kesunyian korban perang yang tak terhitung jumlahnya, kita berpaling kepada Tuhan dengan permohonan kita akan perdamaian. Kita mengulurkan tangan untuk menerima kedamaian sebagai anugerah berharga karena kita “miskin” dalam hal ini, sekaligus berkomitmen untuk menenunnya kembali ke dalam kehidupan sehari-hari.

12. Kita dipanggil dalam segala keadaan untuk menjadi sahabat kaum miskin, mengikuti jejak Yesus yang selalu memulai dengan menunjukkan solidaritas ketika berhadapan dengan kelompok terkecil di antara kita. Semoga Bunda Allah, Maria Yang Mahakudus, yang muncul di Banneux dan meninggalkan pesan yang tidak boleh dilupakan: “Akulah Perawan orang miskin,” mendukung kita dalam perjalanan ini. Kepada Maria, yang Allah pandang dengan baik karena kemiskinannya yang sederhana, yang mencapai hal-hal besar melalui ketaatannya, kami mempercayakan doa-doa kami, yakin bahwa doa-doa kami akan naik ke surga dan didengar.

Roma, Santo Yohanes Lateran, 13 Juni 2024,
Peringatan Santo Antonius dari Padua,
Pelindung Kaum Miskin

FRANSISKUS