Home KWI SPEKTRUM SPEKTRUM 2019: Ad Limina Visit Konferensi Waligereja Indonesia

SPEKTRUM 2019: Ad Limina Visit Konferensi Waligereja Indonesia

175
SPEKTRUM No. 4 Tahun XLVII – 2019
Mengawal Para Uskup dalam Kunjungan Ad Limina
oleh RD. Siprianus Hormat
Butir-butir Gagasan dalam Sepenggal Sejarah Konferensi Waligereja Indonesia
oleh Kardinal Ignatius Suharyo
Refleksi Ad Limina Apostolorum 10-14 Juni 2019
oleh Kardinal Ignatius Suharyo
Oleh-oleh dari Kunjungan Ad Limina
oleh Mgr. John Liku Ada
Visita Ad Limina Apostolorum
oleh Mgr. Robertus Rubiyatmoko
Kesan-kesan Ad Limina 2019
oleh Mgr. Kornelius Sipayung, OFMCap
Ad Limina 2019
oleh Mgr. Yohanes Harun Yuwono
Bersahaja, Sederhana, Murah Senyum, dan Bersahabat
oleh Mgr. Edwaldus Martinus Sedu
Ad Limina yang Istimewa
oleh Mgr. Yustinus Harjosusanto, MSF
Kunjungan Ad Limina: Merajut Kebersamaan Gereja Katolik
oleh Mgr. Paulinus Yan Olla, MSF
Kunjungan Ad Limina: Kebhinekaan Gereja yang Esa
oleh Mgr. Petrus Boddeng Timang
Ad Limina: Sebuah Kunjungan yang Meneguhkan
oleh Mgr. Paskalis Bruno Syukur, OFM
Sharing Pengalaman Pertama Mengikuti Ad Limina di Roma
oleh Mgr. Samuel Oton Sidin, OFMCap.
Pengalaman Ad Limina 2019
oleh Mgr. Aloysius Maryadi Sutrisnaatmaka, MSF
Beberapa Kesan dari Kunjungan Ad Limina 2019
oleh Mgr. Adrianus Sunarko, OFM
Kesan dan Refleksi Ad Limina 2019
oleh Mgr. Henricus Pidyarto, O.Carm
Kesan-kesan Ad Limina 2019
oleh Mgr. Christophorus Tri Harsono
Pesan Ad Limina Gereja Memajukan Manusia dan Lingkungan Hidup
oleh Mgr. Dominikus Saku
Kesan-kesan Ad Limina 2019
oleh Mgr. Edmund Woga, CSsR

PENGANTAR

Sebagaimana kita ketahui, pada 8-16 Juni 2019 yang lalu para Uskup yang tergabung dalam Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) telah mengadakan kunjungan ad limina kepada Bapa Suci Paus Fransiskus di Roma.

Sebagai awal mula, tradisi kunjungan ad limina itu mungkin diambil dari apa yang disampaikan Santo Paulus dalam suratnya kepada Jemaat di Galatia: “Lalu, tiga tahun kemudian, aku pergi ke Yerusalem untuk mengunjungi Kefas, dan aku menumpang lima belas hari di rumahnya” (1:18). Selama kunjungan itu, Paulus menceritakan kepada Petrus kesulitan-kesulitan yang ditemuinya dalam mewartakan Injil di beberapa wilayah Yudea. Pertemuan ini bisa dipandang sebagai saat perjumpaan untuk saling membantu satu sama lain dan pembicaraan tentang tema-tema tertentu.

Dalam abad-abad pertama sejarah Gereja, istilah ad limina apostolorum menunjuk pada kunjungan para peziarah ke makam Santo Petrus dan Paulus. Istilah yang sama juga dipakai untuk kunjungan yang dilakukan oleh semua Uskup ke Roma sebagai­mana ditetapkan dalam Konsili Roma pada tahun 745. Kunjungan para Uskup ke Roma tersebut dalam perkembangan selanjutnya ditetapkan wajib setiap 3 tahun sekali dan kemudian menjadi 5 tahun sekali.

Kitab Hukum Kanonik tahun 1983 menyampaikan tentang kunjungan ad limina ini:

“Uskup diosesan wajib setiap lima tahun memberikan kepada Paus laporan mengenai keadaan keuskupan yang dipercayakan kepadanya, menurut bentuk dan waktu yang ditentukan Takhta Apostolik. (…) Uskup diosesan, pada tahun ia wajib memberikan laporan kepada Paus, kecuali ditentukan lain oleh Takhta Apostolik, hendaknya pergi ke Roma untuk menghormati makam Santo Petrus dan Paulus Rasul dan menghadap Paus” (KHK 399, 400).

Direktorium Kongregasi untuk para Uskup menegaskan bahwa kunjungan ad limina bukan sekadar tindakan yuridis-administratif yang harus dilakukan, namun sebagai pengayaan pengalaman bagi tugas Bapa Paus dan pelayanannya untuk menerangi masalah-masalah berat Gereja dan dunia yang beraneka-ragam menurut tempat, waktu, dan budaya.

Majalah Spektrum edisi No. 4 Tahun XLVII, 2019 secara khusus menghadirkan beberapa tulisan tentang kunjungan ad limina pada tahun ini. Terutama, para Bapak Uskup ingin mem­bagikan pemahaman dan pengalaman, serta kesan dan pesan yang mereka alami selama kunjungan itu kepada kita. Semoga pengalaman-pengalaman para Bapa Uskup ini bisa memberi pe­mahaman, pengetahuan, dan lebih-lebih peneguhan serta ke­banggaan bagi kita sebagai warga Gereja Katolik.

Selamat membaca
Jakarta, 01 Desember 2019

Andreas Suparman, SCJ
Kepala Dept. Dokpen KWI