Home KWI SPEKTRUM SPEKTRUM 2011: Refleksi 50 Tahun Hierarki Gereja Katolik Indonesia

SPEKTRUM 2011: Refleksi 50 Tahun Hierarki Gereja Katolik Indonesia

183
SPEKTRUM No. 4 Tahun XXXIX — 2011
BAGIAN I
Konstitusi Apostolik Untuk Indonesia “Quod Christus, Adorandus”
Surat KWI: Syukur atas Lima Puluh Tahun Hierarki Gereja Katolik di Indonesia
BAGIAN II
Makna Hierarki Gereja di Indonesia Atas Keputusan-keputusannya
Oleh : Mgr. F.X. Hadisumarta, O.Carm
Menuju Gereja Yang Makin Mengindonesia: Keberadaan Gereja serta Peran Hierarki Ditinjau dari Sisi Antropologi — Budaya
Oleh : John Mansford Prior SVD
Berpastoral Seluas Realitas Kehidupan Dengan Penuh Integritas
Oleh : Ignatius L. Madya Utama, SJ
Menuju Gereja Yang Makin Mengindonesia: Suatu Perspektif Sosiologis
Oleh : Francisia SSE Seda
Menjadi 100 Persen Indonesia, Apa Artinya?
Oleh : Sri Palupi
Menuju Gereja yang Semakin Mengindonesia: Perspektif Politik
Oleh : J. Kristiadi

KATA PENGANTAR

Gong.

Satu kata itulah yang kiranya dapat diberikan di sini untuk melukiskan sajian SPEKTRUM edisi terakhir tahun 2011, yang juga menjadi tahun perayaan Yubileum Emas Hierarki Gereja Katolik di Indonesia. Naskah lengkap dari Konstitusi Apostolik Paus Yohanes XXIII Quod Christus, Adorandus, tertanggal 3 Januari 1961, yang menetapkan berdirinya Hierarki Gereja Katolik di Indonesia itu, masih dalam bentuk aslinya dalam bahasa Indonesia ejaan lama, kami tempatkan di awal sajian kami dalam SPEKTRUM kali ini, dan dengan demikian secara dokumenter menjadi tonggak sejarah dan penentu arah yang terpancang kokoh.

Dalam kesempatan emas ini KWI telah mengambil prakarsa untuk merayakannya sambil berefleksi atas keberadaan Gereja Katolik di Indonesia, dengan menengok sejarah masa lampaunya dan memandang ke depan menuju ke keberadaan yang lebih sejati dari Gereja Katolik Indonesia. Dari Gereja yang mulai berdiri secara hierarkis dengan Provinsi Gerejawi bersama dengan kesembilan belas keuskupan Sufragannya pada tahun 1961 itu, Gereja telah mengarungi sampai sekarang, ketika jumlah keuskupan agung sudah sebanyak sepuluh buah dan keuskupan sufragan bertambah menjadi sebanyak dua puluh tujuh buah.

Maka, sebuah Seminar Sehari dengan tajuk “Menuju Gereja Yang Makin Meng-Indonesia” telah digagas dan dibahas bersama dengan bantuan enam orang narasumber dari pelbagai latar belakang profesi yang khas, sehingga arti makna dan peranan Gereja sungguh-sungguh terangkat dan terevaluasi, baik secara hierarkis-eklesiologis dan pastoral, baik secara antropologis dan secara budaya, maupun secara politik dan kemasyarakatan.

Dengan sadar kami memang hanya menyajikan “bahan mentah” dari para narasumber tersebut, tanpa “hasil terbatas” dari para peserta Seminar Sehari tersebut, karena kami berpikir bahwa “bahan mentah” yang sama ini, akan tetap terbuka untuk dapat diramu dan diolah kembali oleh pelbagai kelompok lain dan menghasilkan “masakan lain yang terhidang secara lezat dan memikat, dan sehat serta bermanfaat, bagi semua peminat dan penikmat.

Semoga Tuhan senantiasa memberkati kita semua. Gereja yang semakin meng-Indonesia di bumi persada Nusantara tercinta ini.

Jakarta, 25 November 2011

G. Widyo-Soewondo, MSC
Kepala Dept. Dokpen KWI