Home KWI SPEKTRUM SPEKTRUM 2010: Refleksi Tahun Imam

SPEKTRUM 2010: Refleksi Tahun Imam

42
SPEKTUM No. 4 Tahun XXXVIII — 2010
Keprihatinan dan Harapan Seorang Uskup Kepada Imam-imamnya
Oleh : Mgr. J. Sunarka, SJ
Tantangan Spiritualitas Imam di Zaman Modem
Oleh : R.P. Paul Suparno, SJ
Wajah Imam Indonesia Masa Kini: Tantangan dan Harapan
Oleh : Bernadette N. Setiadi
Membangun Persahabatan Sehat di Antara Sclibater
Oleh : Sr. Merry Teresa, H.Carm
“Sekali Berjubah, (semoga) Tetaplah Berjubah: Refleksi Seorang Awam Perempuan di Tahun Imam”
Oleh : Francisia S.S.E. Seda
Gereja Katolik Indonesia Mengisi Tahun Imam 2009-2010 Dengan Aneka Kegiatan
Tahapan Pembentukan Imamat
Oleh : R.D. D. Gusti Bagus Kusumawanta
DOKUMEN-DOKUMEN 2010
Marilah Terlibat Dalam Menata Hidup Bangsa, Surat KWI Kepada Umat Katolik Indonesia
Pesan Natal Bersama PGI-KWI, “Terang itu sesungguhnya sedang datang ke dalam dunia” (bdk. Yoh 1:9)

KATA PENGANTAR

Para Pembaca SPEKTRUM yang budiman, Tanggal 16 Juni 2009, tiga hari sebelum Hari Raya Hati Mahakudus Tuhan Yesus Kristus, Paus Benediktus XVI menyatakan pencanangan Tahun Imam, “Pada Hari Raya Hati Yesus Yang Mahakudus tanggal 19 Juni 2009 yang akan datang ini-suatu hari yang menurut tradisi dipersembahkan untuk berdoa bagi pengudusan para imam-, saya telah menetapkan untuk memulai suatu “Tahun Imam” dalam rangka merayakan dies natalis yang ke-150 dari Jean Marie Vianney, Santo Pelindung para Pastor Paroki di seluruh dunia. Tahun ini, dimaksudkan sebagai saat untuk pendalaman “hidup bakti” para imam dengan maksud untuk mengadakan pembaharuan batin demi peningkatan dan penajaman kesaksian injili hidup mereka di dunia dewasa ini, akan berlangsung dan berakhir pada Hari Raya yang sama pada tahun 2010.”

Sekarang, menjelang penutupan tahun Tuhan 2010, “Tahun Imam” yang dicanangkan Paus Benediktus XVI tersebut sudah sekitar setengah tahun lalu berakhir dan ditutup secara resmi di mana-mana. Benar apa yang dicatat Mgr. J. Sunarka, SJ di awal tulisan beliau pada nomor SPEKTRUM kali ini (hlm. 9) bahwa sejak penutupan “Tahun Imam” ini sudah dikandung maksud untuk mendokumentasikan beberapa catatan mengenai pelaksanaan “Tahun Imam” itu di Gereja Indonesia tercinta ini. Dan SPEKTRUM nomor ini menyajikan ke hadapan sidang pembaca yang budiman dokumentasi tersebut.

Mengawali seluruh rangkaian dokumentasi itu kiranya sungguh representatif dan mencakup secara menyeluruh, sajian tentang apa yang menjadi keprihatinan dan harapan seorang Uskup bagi imam-imamnya. Kiranya tulisan Mgr. Julianus Sunarka SJ itu dapat mewakili segenap collegium episcopale Gereja Katolik Indonesia.

Hidup dan sepak-terjang seorang imam ditentukan oleh spiritualitas imam yang mendasari dan melatar-belakanginya, terlebih secara konkret dan kontekstual di zaman modern ini. Tulisan Rm. Paul Suparno SJ, yang berbicara ex abundantia cordis itu, tentang tantangan yang harus dihadapinya, sungguh bisa menjadi baik evaluator inspiratif maupun inspirator evaluatif bagi para imam kita tercinta.

Tiga tulisan berikutnya, semuanya dari tangan para wanita, baik awam maupun religius, berturut-turut akan menyajikan refleksi pribadi mereka, sesuai dengan kapasitas dan keahlian mereka di bidang masingmasing.

● Bernadette N. Setiadi, perempuan ilmuwan, psikolog dan mantan Rektor Unika Atma Jaya (2003-2007) mengedepankan, bukan hanya tantangan yang ada dan harus dihadapi, tetapi juga memberikan harapan, wajah imam Indonesia masa kini yang bagaimanakah bagi Gereja Katolik Indonesia di era “Tahun Imam” 2009-2010 itu.

● Sr. Merry Teresa, H.Carm., seorang perempuan yang sudah mengalami Yubileum Perak menjalani kehidupan berbahagia sebagai seorang biarawati petapa, men-sharing-kan pengalaman eksistensialnya, bahwa membangun persahabatan sehat di antara selibater, ternyata adalah sesuatu yang sungguh sangat penting bagi kelestarian dan kelanggengan hidup laki-laki dan perempuan yang membaktikannya secara selibater.

● Francisia S.S. Ery Seda, perempuan ilmuwan, sosiolog, menuangkan begitu saja buah hasil “refleksi mengenai apa maknanya bagi seorang awam perempuan di dalam melihat para imam dan kehidupan imamat mereka” (hlm. 84), yang diharapkamiya sungguh akan menjadi kenyataan, apa yang dia, dan para imam yang sungguh dicintainya itu, memang mengharapkan: “Sekali Berjubah, (semoga) Tetaplah Berjubah”.

Gereja-gereja Partikular di Indonesia menanggapi juga secara positif “Tahun Imam” itu. Sebagai kelengkapan dokumentasi ini, SPEKTRUM nomor ini menyajikan juga sebuah bird’s eye view berupa laporan pandangan mata dari Keuskupan-keuskupan Gereja Katolik Indonesia dalam mengisi Tahun Imam 2009-2010 dengan aneka kegiatan mereka.

Akhirnya, sebagai pemahkotaan terbitan ini, kami sertakan juga sebuah Corollarium tentang tahapan pembinaan imamat, yang disuguhkan kepada kita oleh Rm. Dominikus Gusti Bagus Kusumawanta Pr, yang dalam kegiatan sehari-hari menyibukkan dirinya untuk urusan-urusan keimaman sebagai Sekretaris Komisi Seminari KWI.

Para Pembaca SPEKTRUM yang budiman,

Kami berharap, semoga sajian kami kali ini, di samping menjadi catatan penyimpan kenangan dan manfaat rakhmat Tahun Imam yang dicanangkan oleh Paus Benediktus XVI, feliciter regnate itu, juga bisa menjadi sarana evaluator ke belakang dan promotor ke depan bagi para imam Gereja kita tercinta ini, dan terutama, yang terpenting, inilah tanda dan bukti bahwa kami, kita semua, sungguh mencintai para imam
Gereja kita.

Selamat menikmati sajian kami di penghujung tahun Tuhan 2010 ini, Dan bersama itu izinkanlah juga kami melalui lembaran-lembaran SPEKTRUM nomor ini menyampaikan:

Selamat Hari Raya Natal 25 Desember 2010
dan
Selamat Tahun Baru 1 Januari 2011

Tuhan memberkati kita sekalian.

Jakarta

R. G. Widyo-Soewondo, MSC
Kepala Dept. Dokpen KWI