Home KWI Hasil Akhir Pertemuan Kateketik Antar Keuskupan se-Indonesia (PKKI) XI

Hasil Akhir Pertemuan Kateketik Antar Keuskupan se-Indonesia (PKKI) XI

4656
Suasana pertemuan PPKI ke -XI di Makassar, Sulsel, 29 Agustus sd 2 September 2016. (Komkat KWI)

PPKI ke-XI berlangsung di Makassar, 29 Agustus –2 September 2016

Pengantar

  1. Pertemuan Kateketik antar Keuskupan se-Indonesia (PKKI) XI berlangung sedari tanggal 29 Agustus hingga 2 September  2016 di Hotel Kenari Makassar mengambil tema “Iman Keluarga: Fondasi Masyarakat Indonesia yang Terus Berubah”. Sub tema pertemuan adalah “Melalui Sarana Digital, Gereja Mengembangkan Pembinaan Iman keluarga dalam Masyarakat yang Majemuk”. Tema ini diangkat sebagai dukungan dan keterlibatan Komisi Kateketik atas pilihan pastoral Gereja Indonesia dalam Sidang Agung Gereja Katolik Indonesia (SAGKI) IV tanggal 2-6 November 2015 dengan tema “Keluarga Katolik, Sukacita Injil.” PKKI XI ini dihadiri 110 peserta yang terdiri dari uskup, para imam dan  para katekis dari 35 komisi Kateketik Keuskupan serta perwakilan dari lembaga dan sekolah kateketik.
  1. PKKI XI mendalami katekese keluarga di era digital. Proses diawali dengan melihat pengalaman berkatekese dari keuskupan-keuskupan yang kemudian diteguhkan kembali oleh ahli berkaitan dengan hakikat katekese. Untuk membawa pada panorama keluarga dan tantangan katekese di era digital, dihadirkan kesaksian beberapa keluarga tentang sukacita, maupun pergumulan yang dialami dalam hidup keluarga. Pengalaman tersebut diperkaya dengan melihat era digital sebagai medan baru yang perlu untuk dimasuki dalam kegiatan berkatekese. Pengalaman-pengalaman itu kemudian diperkaya dengan sharingpara peserta dalam regio dan kelompok lembaga/sekolah katekese yang memusatkan diri pada iman dalam keluarga, relasi dalam keluarga, ekonomi rumah tangga dan pendidikan anak dalam keluarga.
kateketik-makassar-12-suasana-sidang-1
Suasana pertemuan penggiat kateketik antar keuskupan se Indonesia (PPKI ke XI) di Makassar, Sulsel. (Ist)

Katekese membawa pribadi berjumpa dengan Allah

  1. Sharing para katekis dari berbagai keuskupan dan lembaga-lembaga kateketik di Indonesia menampilkan kekayaan pengalaman berkatekese di Indonesia. Para katekis, kendati menghadapi berbagai tantangan, dengan penuh suka cita merencanakan dan melaksanakan katekese dalam aneka bentuk seperti pembinaan iman anak dan remaja, sharing kitab suci dengan metode tujuh langkah, katekese sakramen, retret dan rekoleksi umat. Katekese umat sebagai model khas katekese Indonesia yang dikembangkan sejak PKKI I-X, dalam banyak cara dipraktekkan oleh para katekis di lapangan. Model-model yang diterapkan antara lain AMOS, SOTARAE dan Pola 3 M. Model-model tersebut menekankan katekese sebagai proses menginterpretasi pengalaman iman sehari-hari dalam terang iman yang bermuara pada rencana tindak lanjut untuk mengubah keadaan yang membelenggu kehidupan bermasyarakat.
  1. Pada dasarnyaberkatekese adalahproses untuk mengantar umat untuk berjumpa dengan Tuhandan mengalami pertobatan hidup yang terwujud dalam tindakan nyata kepada keluarga dan masyarakat,apapun sarana yang dipakai.Di tengah tegangan antara kecenderungan akan katekese doktriner dan katekese kebermaknaan, para katekis kembali pada tujuan sebuah katekese, yakni: supaya dalam Terang Injil, umat semakin meresapi arti pengalamannya sehari-hari, dan mereka bertobat (metanoia) kepada Allah dan semakin menyadari kehadirannya dalam kehidupan sehari-hari; dan dengan demikian mereka semakin sempurna beriman, berharap, mengamalkan cinta kasih, dan makin dikukuhkan hidup kristianinya, sehingga mereka sanggup memberi kesaksian tentang Kristus dalam hidupnya sehari-hari di tengah masyarakat (Komkat KWI, 1984;1-3). Untuk itulah perlu keseimbangan di dalam berkatekese dengan tetap mendasarkan diri pada Sabda Allah untuk menerangi pengalaman hidup sehari hari dan merenungkan pengalaman hidup sehari hari dalam terang Kasih Allah/ Injil. Untuk itulah segala pilihan-pilihan pastoral yang dibangun dalam katekese hendaknya dijiwai oleh semangat dasar untuk membawa umat berjumpa dengan Allah dalam pengalaman keseharian mereka.
  1. Bercermin dari proses perjalanan katekese selama ini, semakin disadari mendesaknya keperluan akan katekis-katekis yang semakin hari semakin professional dan handal. Sumber daya katekis harus semakin dipersiapkan dengan baik melalui studi yang khusus agar proses katekese makin hari makin berkembang dan bertumbuh secara professional tanpa menghilangkan proses katekese yang melibatkan peranan umat yang menjadi lahan pewartaan mereka.
kateketik-suasana-sidang-4
Ajang sharing dan diskusi antara penggiat katekese dari seluruh Keuskupan di Indonesia. (Ist)

 Keluarga: Focus dan locus katekese

  1. Keluarga adalah “ecclesia domestica”. Sebagai Gereja Rumah Tangga, keluarga adalah pusat iman, pewartaan iman, pembinaan kebajikan dan kasih kristiani dengan mengikuti cara hidup Gereja perdana (Kis 2,41-47; 4.32-37). Katekese dalam hidup berkeluarga harus menyentuh tanggung jawab masing masing keluarga sebagai imam, nabi, dan raja dalam tindakan untuk saling mendoakan dan menguduskan (leitourgia); saling melayani (diakonia), membangun kebersamaan dalam kasih (koinonia) dan kesadaran satu akan yang lain untuk mewartakan iman dan kebaikan (kerygma). Semuanya itu dilandasi oleh sikap pengorbanan yang tulus dan tanpa pamrih (martyria).
  1. Keluarga adalah tempat penyemaian benih iman dan kebajikan dari orangtua kepada anak-anak. Dengan demikian, keluarga adalah lahan katekese yang sangat penting dalam pertumbuhan iman umat dan Gereja. Proses beriman pada awalnya tumbuh di dalam keluarga, ketika orang tua menjadi katekis yang pertama dan utama dalam iman dan moral. Peranan dari para katekis juga lah melalui katekese untuk membantu dan mengingatkan orang tua sehingga mereka mengalami “perubahan pada diri orang tua karena menggugah tanggungjawab imannya dan perubahan pada diri anak karena menemukan kedalaman dan kesaksian iman pada kehidupan berkeluarganya (Amoris Laetitia 200). Kesadaran Keluarga sebagai Gereja rumah tangga (ecclesia domestica) menjadi jalan katekese untuk orangtua dan anak-anak.
  1. Para katekis juga bersyukur banyak keluarga-keluarga yang mengalami kehadiran Allah dalam kehidupan mereka. Kesaksian para pasangan suami isteri meneguhkan para katekis.Banyak mutiara dalam kehidupan keluarga dapat diperoleh manakala keluarga mengalami perjumpaan dengan Allah. Hal itu akan semakin mengokohkan janji kesetiaan pasutri dalam untung dan malang, semangat saling mengampuni yang bertumbuh, pembaharuan hidup yang dialami karena perjumpaan dengan Allah, rasa tanggungjawab yang besar dalam panggilan hidup berkeluarga serta kepedulian terhadap keluarga lain.
kateketik-makassar-by-romo-parjono-5
Romo FX Adisusanto SJ dengan pengalaman puluhan tahun mengajar ilmu katekese di STKAT Yogyakarta dan kini Kepala Dokpen KWI. (Ist)

 

Tantangan katekese keluarga di era digital

  1. Di era digital ini katekese perlu terbuka akan bentuk-bentuk yang sama sekali baru dalam mewartakan injil, hidup berkomunitas, dan dalam hal perjumpaan. Tugas pewartaan tidak pernah bisa dipisahkan dari konteks tempat pewartaan itu diberikan. Sementara itu “mewartakan Injil adalah rahmat dan panggilan khas Gereja, merupakan identitasnya yang terdalam” (Evangelii Nuntiandi, No 14).
  1. Di era digital ini, diperlukan bahasa dan pendekatan yang menyentuh dan khas kepada umat. Tantangan besar di era digital adalah menemukan bahasa lintas generasi yang mampu menyentuh hati pribadi-pribadi di setiap zaman, karena setiap zaman memiliki karakateristiknya sendiri. Banyak anak-anak dan orang muda ingin disapa oleh para katekis dalam dunia dan pola hidup mereka. Para katekis harus berani menjadi warga digital untuk mewartakan pesan Injil agar merekapun mengalami gema sabda dalam bahasa dan dunia mereka.
kateketik-makassar-by-romo-parjono-2
Sebagian peserta PPKI ke-XI di Makassar.

Komitmen PKKI  XI dalam katekese keluarga

  1. Demi mendampingi keluarga-keluarga menghayati kehidupan sehari hari mereka dalam terang sabda, PKKI XI berkomitmen untuk mengembangkan katekese keluarga. Komitmen PKKI XI dalam katekese keluarga diwujudkan dalam:
  2. Mengembangkan kualitas katekis yang semakin profesional: Sebagai pendukung utama untuk menghidupkan kembali tradisi kristiani katolik peranan katekis akan tugasnya yang kian kompleks:
  • Membina keluarganya sendiri secara kristiani, sehingga menjadi basis atas integritasnya dalam mendampingi keluarga-keluarga katolik.
  • Memahami ikhwal hubungan suami-istri dalam segala tantangannya;
  • Mendampingi keluarga-keluarga dalam ikhwal pendidikan (iman) anak, khususnya masa balita dan masa remaja;
  • Mendampingi anggota-anggota keluarga kritiani dalam melibatkan diri pada hidup jemaat dalam macam-macam peran.
  1. Memasuki dunia digital secara kreatif dan imaginatif dengan mengakrabkan diri pada bahasa lintas-generasi dan menggunakan media digital secara bijaksana:
  • Melatih nurani anak-anak untuk dapat membedakan mana yang mendukung dan yang merugikan kepribadian dan iman mereka (self censorship);
  • Mendampingi anak-anak dalam menggunakan secara positif media-media digital  sambil mengapresiasi hal-hal positif yang mereka temukan dan alami di situ;
  • Membina terciptanya saat-saat intim antar warga keluarga untuk menjadi peluang kateketis seperti, misalnya, saling membagikan kisah, cerita para kudus, menengok orang sakit, doa/misa memperingati arwah anggota keluarga yang dipanggil Tuhan.
  • Mengupayakan atmosfir (tata ruang dalam rumah; managemen waktu keluarga) yang memudahkan keluarga untuk bisa bertemu dan menghayati kehadiran Tuhan (berdoa bersama, camping keluarga).
  1. Program kerja Komisi kateketik Regio (terlampir)
kateketik-parjono-3
Selingan hiburan dengan acara pergelaran seni khas Makassar.

Penutup

Berbagai pengalaman dan aneka diskusi selama PKKI XI 2016 tidak semua dapat dirangkum dalam rumusan hasil ini.Kekhasan masing-masing regio akan berkembang dalam karya katekese keluarga yang menjawab kebutuhan zaman. Kita percaya bahwa Allah akan menyertai karya ini karena “Ia yang memulai pekerjaan yang baik di antara kamu, akan meneruskannya sampai pada akhirnya” ( Flp 1,6). Dan  sebagai komitmen kita dalam berkatekese  rasul  Paulus  mengingatkan “Celakalah aku, jika aku tidak memberitakan Injil” (1 Kor 9:16).

Makassar, 2 September 2016

Para peserta PKKI XI

Ref: Situs resmi Komisi Kateketik KWI (www.komkat-kwi.org)

Tautan: http://komkat-kwi.org/hasil-akhir-pertemuan-kateketik-antar-keuskupan-se-indonesia-pkki-xi