Home KWI Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan O.Carm: “Doakan Saya dalam Tugas Berat Ini”

Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan O.Carm: “Doakan Saya dalam Tugas Berat Ini”

2847

KERENDAHAN hati nyaris sudah menjadi semacam  trade mark Uskup baru Dioses Malang. Hal itu tercemin kuat di dalam keseluruhan teks sambutan yang dibacakannya seusai misa tahbisan episkopal di Stadion Gajayana, Kota Malang, Sabtu 3 September 2016 kemarin.

Di awal sambutannya,  Mgr. Pidyarto menyatakan bahwa ketika ada beberapa orang menanyakan padanya apakah pernah bermimpi menjadi seorang uskup, beliau hanya menjawab singkat: “Tidak pernah.”

Tetapi justru malah ada orang lain yang bermimpi tentang beliau dengan pakaian uskup. Dan ternyata mimpi orang tersebut –namun tidak dijelaskan siapanya oleh Mgr. Pidyarto–  kini menjadi kenyataan pada hari Sabtu tanggal 3 September 2016.

Profesor pengampu mata kuliah tafsir Kitab Suci Perjanjian Baru di STFT Widya Sasana Malang ini tidal pernah merindukan jabatan uskup. Itu  karena beliau merasakan bahwa panggilan dan tugas perutusannya adalah menjadi seorang tenaga pengajar para calon imam.

Lebih dari 30 tahun, Mgr. Pidyarto  membaktikan dirinya di tempat pendidikan para calon imam yang tengah belajar filsafat dan teologi ini. Bahkan di awal tahun2016  ini, beliau telah merencanakan mulai mengurangi kegiatan non akademis supaya bisa lebih fokus ke penelitian dan penulisan buku-buku, ketika usianya yang sudah memasuki 61 tahun.

tahbisan uskup malang 1 ok
Parade para Uskup Indonesia dan Uskup Emeritus. (Catharina Hernawati)

Namun apa yang terjadi justru adalah berkebalikan dengan rencana semula. Tugas baru yang kini diembannya malah akan semakin membuatnya lebih sibuk.  Sebagai Uskup, ia adalah  sebagai “pemilik’  umat katolik di Keuskupan Malang. Juga, kesibukan itu akan  semakin menjauhkannya dari dunia akademis yang sudah digelutinya lebih dari separo hidupnya itu.

Tak ayal, maka beliau pun berpasrah diri dan menerima kehendak Tuhan dengan menyitir ayat-ayat Yesaya 55: 8-9.

Sempat takut

Mgr. Pidyarto yang pada awalnya sempat takut dan ragu untuk mengemban tugas ini, akhirnya memberanikan diri untuk menerimanya. Bukan karena merasa diri layak dan mampu, namun lebih karena memiliki tiga alasan mendasar, yaitu:

  • Pertama, sebagai religius yang harus taat kepada pimpinan tarekat dan pimpinan Gereja, maka tidak mampulah dia menolak keputusan Bapa Suci Paus Fransiskus. Beliau meyakini,  melalui keputusan Paus  inilah sebenarnya Tuhan sendiri yang telah memberi tugas ini kepadanya.
  • Kedua, Doktor Teologi Biblis lulusan Universitas St. Thomas Aquinas Roma ini ingin meneladan Bunda Maria yang berani menjawab panggilan Tuhan. Seruan panggilan itu sungguh berat dan juga tidak jelas, namun Bunda Maria berani mengatakan: “Aku ini hamba Tuhan, terjadilah pada-Ku menurut perkataan-Mu.”
  • Ketiga, beliau memiliki keyakinan bahwa ada banyak orang yang akan mendampingi dan mendukungnya baik melalui doa maupun bantuan-bantuan lainnya dalam tugas barunya ini.
tahbisan uskup malang 2 ok
Defile para Uskup Indonesia. (Catharina Hernawati)

Kerendahan hatinya sekali lagi ditampakkan ketika mengatakan bahwa pada kesempatan penahbisannya ini sekaligus menjadi ungkapan syukurnya pada Tuhan YME yang berkenan memberi tugas baru padanya. Ungkapan syukurnya itu didaraskannya bersama bunda Maria, yang sungguh dicintainya: “jiwaku memuliakan Tuhan, hatiku bergembira karena Allah Juruselamat sebab Ia telah memperhatikan kerendahan hamba-Nya.”

Di akhir kata sambutannya, Mgr. Pidyarto yang dikenal sebagai pribadi yang sangat disiplin dan tertib ini, menyampaikan limpah terima kasihnya secara mendetil kepada pihak-pihak yang telah ikut serta berperan menyukseskan acara ini. Mulai kepada para Uskup  penahbis, Bapak Kardinal Julius Darmaatmadja sJ, Nuntius Apostolik, serta jajaran para uskup seluruh Indonesia, juga untuk dua imam pendamping misa yaitu Vikjen Keuskupan Malang serta Provinsial O.Carm.

tahbisan uskup malang 23
Para Uskup Indonesia bersama Uskup Penahbis Utama Mgr. Ignatius Suharyo memasuki arena misa tahbisan episkopal di Stadion Gajayana Malang, Sabtu 3 September 2016. (Ist)

Tak lupa disebut juga jasa para pendahulunya sebagai Uskup Keuskupan Malang sebelumnya: mereka yang hingga sekarang masih hidup yakni  Mgr. FX Hadisumarta O.Carm dan Mgr. Herman Joseph Sahadat Pandoyoputro O.Carm.

Kepada para pejabat pemerintah yang hadir,  beliau mengatakan bahwa kehadiran mereka menegaskan bahwa Gereja Katolik diterima sebagai bagian dari warga Indonesia. Sementara terima kasih kepada para pemuka lintas iman disertai harapan agar kerukunan dan dialog antar agama yang sudah berjalan baik di wilayah keuskupan Malang dapat dipertahankan, bahkan terus ditingkatkan terus.

)
Uskup baru Keuskupan Malang Mgr. Henricus Pidyarto Gunawan O.Carm mernyalami Uskup Keuskupan Malang yang beliau gantikan: Mgr. Herman Joseph Sahadat Pandoyoputro O.Carm. (Harini/Dokpen KWI)

Tak lupa ucapan limpah  terima kasih beliau kepada orang-orang yang telah ikut serta membentuk dan mendidiknya dalam seluruh hidupnya, baik itu para guru TK sampai SMA, para imam di seminari menengah dan seminari tinggi, terutama kedua orangtua beliau, Ibu Maria Magdalena Sri Wahyuni dan almarhum Bapak Laurensius Hadiono Gunawan beserta seluruh keluarga besarnya.

Dan, last but not least, juga kepada seluruh panitia Tahbisan Uskup Dioses Malang yang dikomandani oleh RD. YC Eko Atmono serta umat keuskupan Malang seluruhnya. Di penghujung kata sambutannya Mgr. Pidyarto menyampaikan permohonan maaf  sebesar-besarnya “Apabila saya tidak dapat memberikan pelayanan yang diharapkan, tetapi saya berjanji untuk berusaha sekuat tenaga dengan segenap hati untuk melayani.”

Akhirnya, beliau dengan rendah hati menyampaikan: “Saya mohon doakan saya terutama kepada para imam, para biarawan/biarawati. Semoga doa-doa Anda menyertai saya dalam tugas yang berat ini. Saya berjanji mendoakan Anda juga dan semoga Tuhan selalu memberkati Anda. Terima kasih.”

tahbisan uskup malang persembahan ok
Barisan para imam berdefile dan petugas pembawa hosti dan persembahan. (Harini/Dokpen KWI)

misa tahbisan uskup malang polisi etc