Home KWI PESAN NATAL KWI-PGI Pesan Natal KWI-PGI Tahun 1984

Pesan Natal KWI-PGI Tahun 1984

49

“AKU MEMBERITAKAN KESUKAAN BESAR UNTUK SELURUH BANGSA”
(Lukas 2:10)

Segenap umat dan anggota jemaat Kristen Indonesia, baik yang berada di dalam maupun yang di luar Tanah Air.

1. Aku memberitakan kesukaan besar bagi seluruh bangsa”, demikian disampaikan utusan sorgawi kepada para gembala. Berita kesukaan besar ini terus berkumandang sampai kini. Diperuntukkan bagi semua suku, ras dan bangsa di segala zaman. Pemberitaan, kesaksian, dan seluruh karya Gereja berusaha menghadirkan kesukaan itu di tengah dunia, yang memang sangat membutuhkannya.

Tidak lama lagi tahun 1984 berakhir. Pada kesempatan ini marilah kita pertama-tama bersyukur kepada Tuhan yang Mahabaik atas segala anugerah-Nya yang telah dilimpahkan kepada umat-Nya. Semua hasil usaha rakyat Indonesia di dalam membangun bangsa dan negaranya adalah anugerah Tuhan. Sarana pendidik, kesehatan, dan komunikasi yang membaik, keberhasilan dalam melewati masa resesi dunia dan inflasi yang dapat ditekan serendah mungkin, keterlibatan kita dalam kerja sama regional maupun internasional; semuanya itu sekadar contoh-contoh dari hasil bimbingan Tuhan pada usaha-usaha bangsa kita. Kita pun tidak boleh menutup mata pada hal-hal yang masih menjauhkan kita dari tercapainya cita-cita akan dunia yang diliputi damai sejahtera. Kita merasakan bahwa di dunia sekarang ini peperangan, teror, ketegangan, penggunaan kekerasan untuk mencapai tujuan, semakin mengancam kehidupan manusia.

Bahaya kelaparan, perbedaan negara kaya dan negara miskin semakin terasa. Juga di negara kita, masih terjadi peristiwa-peristiwa yang memprihatinkan dan hambatan-hambatan yang harus kita atasi bersama, demi mewujudkan masyarakat yang benar-benar adil dan makmur. Semua ini mengingatkan kita untuk bersikap rendah hati, terbuka terhadap kritik dan koreksi, dan lebih mempercayakan diri kepada Tuhan dalam segala usaha kita.

2. Dalam tahun 1984 ini, kita juga telah memasuki tahap pembangunan yang menentukan, dalam rangkaian upaya mempersiapkan kerangka tinggal landas. Tahap yang menentukan itu memungkinkan kita meneruskan apa yang telah dicapai dan sekaligus mengadakan perbaikan dan pembaruan yang diperlukan. Ini berarti bahwa baik sebagai gereja maupun sebagai bangsa, kita harus sungguh-sungguh mempersiapkan diri memasuki masa depan agar pembangunan nasional sebagai pengamalam Pancasila yang mengutamakan segi-segi keagamaan, spiritual, modal dan etika, segi-segi kemanusiaan, segi-segi persatuan dan kesatuan bangsa, segi-segi demokrasi dan segi-segi keadilan sosial, mencapai tujuannya. Dan, dalam memasuki masa depan itu, dibutuhkan kerja sama semua pihak untuk ikut ambil bagian secara positif dalam tanggung jawab penuh sambil menghormati integritas semua pihak, termasuk integritas keagamaan. Dalam ranga itulah, sebagai warga gereja yang adalah juga warga negara, kita terpanggil untuk menggemakan Berita Kesukaan natal itu yang memberikan kesukaan dan pengharapan yang sejati.

3. Berdasarkan keyakinan diatas, maka Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia dan Majelis Agung Waligereja Indonesia, menyampaikan pesan dan harapan berikut:

Pertama:
Sebagaimana Kristus datang ke dunia untuk membawa kesukaan sejati kepada seluruh umat sejati kepada seluruh umat manusia, demikian kita, para pengikut-Nya harus menjadi duta damai dan kesukaan bagi dunia di sekeliling kita:
di mana ada kebencian, kita bawa cinta kasih
di mana ada dendam kesumat, kita bawa maaf
di mana ada perselisihan, kita bawa persatuan
di mana ada kesesatan, kita bawa kebenaran
di mana ada kebimbangan, kita bawa kepercayaan
di mana ada kegelapan, kita bawa terang
di mana ada dukacita, kita bawa sukacita

Kedua:
Hendaknya kita bekerja sama dengan semua pihak demi terwujudnya perdamaian dan kegembiraan di tengah masyarakat kita. Untuk itu, para pemimpin masyarakat dan pemerintah kita bantu dan kita doakan supaya dapat menunaikan tugasnya sebaik-baiknya.

Ketiga:
Karya-karya amal kasih dan keadilan hendaknya kita tingkatkan, karena karya-karya semacam ini merupakan pernyataan kegembiraan yang dianugerahkan Tuhan kepada manusia, agar menghadapi masa depan dengan kesukaan dan iman pada Tuhan. Itulah perintah Tuhan dan menjadi ciri umat Kristiani sejak semula.

Keempat:
Semangat itu hendaknya dihayati oleh setipa warga gereja, dan secara khusus, kita tanamkan pada putra-putri kita semenjak kecil, baik dalam keluarga di rumah, maupun dalam pendidikan di sekolah. Dengan demikan akan muncullah generasi muda yang menjadi duta-duta Kristus yang membawa kesukaan dan damai bagi semua orang.

Kelima
Tuhan adalah sumber kesukaan dan pengharapan yang sejati, yang memberikan ketekunan dan ketabahan dalam menghadapi segala kesukaran dan tantangan. Dalam keyakinan bahwa Yesus Kristus telah datang membawa kesukaan besar itu tetap menyertai kita sampai akhir zaman, kami mengucapkan:

Selamat Hari Natal 1984 dan Selamat Tahun Baru 1985

Jakarta, Desember 1984

Majelis Agung Waligereja IndonesiaDewan Gereja-Gereja di Indonesia


Mgr. F. X. Hadisumarta, O.Carm


Pdt. Dr. S. A. E. Nababan, LLD
KetuaKetua Umum


Mgr. Leo Soekoto, SJ


Pdt. Dr. Fridolin Ukur
SekretarisSekretaris Umum