Home KWI PESAN NATAL KWI-PGI Pesan Natal KWI-PGI Tahun 1994

Pesan Natal KWI-PGI Tahun 1994

80

“IA MELAWAT DAN MEMBAWA KELEPASAN BAGI UMAT-NYA”
(Lukas 1:68)

Kepada segenap umat Kristiani Indonesia di mana pun berada,
Salam sejahtera dalam kasih Tuhan kita Yesus Kristus,

1. Kita menyambut dan merayakan Hari Raya Natal 194 ini dengan penuh syukur dan sukacita sebagaimana yang diwartakan dalam nyanyian pujian Zakaria (Luk. 1:68-79). Natal adalah peristiwa kedatangan Allah sendiri, untuk menjumpai kita beserta seluruh ciptaan-Nya, dan untuk membawa pembebasan yang sungguh-sungguh dirindukan segenap umat manusia.

Allah sendiri datang menjumpai manusia di tengah-tengah dunia ciptaan-Nya: manusia yang telah menyimpang dalam tugas memelihara dan mengelola ciptaan-Nya; telah gagal mewujudkan kasih setia dan ketaatan terhadap-Nya; dan yang telah merusak tatanan damai sejahtera yang telah dianugerahkan-Nya. Penyimpangan dan kegagalan manusia itu mengakibatkan munculnya krisi mendasar dalam kehidupan antara lain ketakutan untuk beribadah dalam kekudusan serta kebenaran di hadapan-Nya (Luk. 1:75).

Kedatangan Allah dalam Yesus Kristus melalui peristiwa Natal ini sungguh merupakan suatu rahmat yang amat besar. Allah meninggalkan kemuliaan-Nya untuk hadir dalam kehinaan manusiawi, agar Ia dapat melepaskan manusia dari belenggu dosa dan dari krisis yang dialaminya. Lebih khusus lagi Zakaria bernubuat bahwa lawatan Allah ini dimaksudkan untuk membebaskan kita dari permusuhan, kebencian (Luk. 1:71), serta dari ketakutan, sehingga “kita dapat beribadah kepada-Nya tanpa takut, dalam kekudusan dan kebenaran di hadapan-Nya seumur hidup kita” (Luk. 1:74-75). Allah datang untuk memberi kita keselamatan, berdasarkan pengampunan dosa yang terjadi karena rahmat dan belas kasihan Allah (Luk. 1:77-78).

2. Dalam suasana bangsa kita yang tengah menyongsong peringatan 50 tahun kemerdekaan, perayaan Natal tahun 1994 ini hendaknya kita pergunakan juga untuk merenungkan apa yang telah kita alami bersama sebagai umat beragama, gereja-gereja dan sebagai masyarakat dan bangsa Indonesia.

Sebagai umat beragama, kita telah mengusahakan dan menikmati buah-buah hidup bersama dalam toleransi dan kerukunan. Namun, kita masih harus terus berjuang bersama pemeluk semua agama untuk menghapuskan kecurigaan dan kekhawatiran yang kerap memunculkan sikap eksklusif, fanatisme sempit, serta fundamentalis keagamaan.

Sebagai gereja-gereja kita harus berjuang terus untuk menampilkan hidup persekutuan yang semakin kukuh, sehingga memungkinkan kita menjalankan kesaksian dan pelayanan yang maksimal bagi sesama manusia sesuai dengan Sabda Tuhan (Yoh. 17:21). Namun kita harus terus bergumul menghadapi gejala rapuhnya persekutuan hidup sebagai gereja yang memudarkan makna kesaksian dan pelayanan kita.

Sebagai bangsa kita telah berupaya untuk mewujudkan persatuan dan kesatuan serta kehidupan yang lebih baik sesuai dengan cita-cita bangsa kita; karena kita amat menyadari kelanjutan pembangunan hanya bisa terwujud jika persatuan dan kesatuan menjadi syarat utama. Namun, kita masih juga dihadapkan pada pelbagai cobaan dalam bentuk sikap membeda-bedakan kelompok dan golongan, penyalahgunaan kekuasaan, dan rendahnya solidaritas sosial.

3. Dalam hubungan ini, kami Majelis Pekerja Harian Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia dan Konfernensi Waligereja Indonesia, ingin mengajak Saudara-saudari seiman untuk:.

Pertama:
bersama-sama merayakan hari kelahiran Tuhan Yesus Kristus ini dengan sunguh-sungguh membuka diri untuk menerima lawatan Allah. Lawatan Allah ini memberikan pembebasan dan gairah hidup baru, sehingga kita mampu membangun hidup pribadi yang penuh pengharapan dan penghiburan, serta mengembangkan hidup bersama yang lebih sejahtera.

Kedua:
membarui tekad kita untuk melawan berbagai bentuk serta bibit-bibit permusuhan, kebencian, dan ketakutan; sekaligus menyuburkan kasih, memperjuangkan hidup yang damai, diresapi keadilan dan dijiwai kesetiakawanan, serta bekerja keras untuk persatuan dan kesatuan di tengah-tengah kemajemukan masyarakat dan kesejahteraan sejati bagi bangsa kita yang sedang membangun

Ketiga:
merayakan Natal dengan mensyukuri semua kenyataan hidup yang menyadarkan kita sebagai umat kristiani tentang pentingnya memupuk hidup persekutuan gerejawi; betapa pentingnya mengusahakan relasi yang saling menghidupkan dengan saudara-saudara yang berbeda keyakinan dan kepercayaan; betapa pentingnya memelihara relasi dan kerja sama yang saling menghormati antara gereja dan negara kita serta betapa pentingnya mengusahakan kesejahteraan hidup untuk semua orang.

Semoga lawatan Allah melalui Natal ini semakin menggugah kita untuk bersyukur terus-menerus kepada-Nya dan memasyhurkan nama-Nya di tengah-tengah kehidupan bangsa kita.

Selamat Hari Natal 1994
&
Selamat memasuki Tahun Baru 1995

Jakarta, Desember 1994

Konferensi Waligereja IndonesiaPersekutua Gereja-Gereja di Indonesia


Julius Kardinal Darmaatmadja, SJ


Pdt. Dr. Sularso Sopater
KetuaKetua Umum


Mgr. M. D. Situmorang, OFM.Cap


Pdt. Dr. J. M. Pattiasina
Sekretaris JenderalSekretaris Umum