Home DOKUMEN GEREJA Pesan Paus Fransiskus untuk Hari Perdamaian Sedunia ke-57

Pesan Paus Fransiskus untuk Hari Perdamaian Sedunia ke-57

498

PESAN PAUS FRANSISKUS
UNTUK
HARI PERDAMAIAN SEDUNIA KE-57
1 Januari 2024

KECERDASAN BUATAN DAN PERDAMAIAN

Pada awal Tahun Baru, saat penuh rahmat yang Tuhan karuniakan kepada kita semua, saya ingin menyapa Umat Allah, berbagai bangsa, kepala negara dan pemerintahan, para pemimpin berbagai agama dan masyarakat sipil, dan semua pria dan wanita di masa kini, untuk menyampaikan harapan saya yang tulus untuk perdamaian.

1. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai jalan menuju perdamaian

Kitab Suci membuktikan bahwa Allah menganugerahkan Roh-Nya kepada manusia sehingga mereka dapat memiliki “keahlian, pengertian dan pengetahuan dalam segala macam pekerjaan” (Kel. 35:31). Kecerdasan manusia adalah ekspresi dari martabat yang telah dianugerahkan kepada kita oleh Sang Pencipta, yang telah menciptakan kita menurut gambar dan rupa-Nya (bdk. Kej. 1:26), dan memampukan kita untuk menanggapi secara sadar dan bebas kasih-Nya. Dengan cara khusus, ilmu pengetahuan dan teknologi mewujudkan kualitas relasional yang mendasar dari kecerdasan manusia; mereka adalah produk brilian dari kemampuan kreatifnya.

Dalam Konstitusi Pastoral Gaudium et Spes, Konsili Vatikan II menyatakan kembali kebenaran ini, dengan menyatakan bahwa “Manusia selalu telah berusaha mengembangkan hidupnya dengan jerih payah dan bakat-pembawaannya.”[1] Ketika manusia, “dengan bantuan teknologi”, berusaha untuk membuat “bumi menjadi kediaman yang layak bagi seluruh keluarga manusia”,[2] mereka melaksanakan rencana Allah dan bekerja sama dengan kehendak-Nya untuk menyempurnakan ciptaan dan mewujudkan perdamaian di antara manusia. Kemajuan dalam ilmu pengetahuan dan teknologi, sejauh hal itu berkontribusi pada tatanan yang lebih besar dalam masyarakat manusia dan persekutuan persaudaraan serta kebebasan yang lebih besar, maka mengarah pada kemajuan umat manusia dan transformasi dunia.

Kita patut bersukacita dan bersyukur atas pencapaian-pencapaian ilmu pengetahuan dan teknologi yang mengagumkan, yang karenanya banyak sekali penyakit yang sebelumnya mengganggu kehidupan manusia dan menyebabkan penderitaan yang luar biasa telah diatasi. Pada saat yang sama, kemajuan tekno-sains, dengan memungkinkan untuk melakukan kontrol yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap realitas, menempatkan di tangan manusia beragam pilihan, termasuk beberapa yang dapat menimbulkan risiko bagi kelangsungan hidup kita dan membahayakan rumah kita bersama.[3]

Kemajuan luar biasa dalam teknologi informasi baru, khususnya di bidang digital, menawarkan peluang yang menarik sekaligus risiko yang besar, dengan implikasi serius bagi upaya pencapaian keadilan dan keharmonisan di antara masyarakat. Sejumlah pertanyaan mendesak perlu diajukan. Apa yang akan menjadi konsekuensi, dalam jangka menengah dan panjang, dari teknologi digital yang baru ini? Dan apa dampaknya terhadap kehidupan individu dan masyarakat, terhadap stabilitas dan perdamaian internasional?

2. Masa depan kecerdasan buatan: antara janji dan risiko

Kemajuan teknologi informasi dan perkembangan teknologi digital dalam beberapa dekade terakhir telah mulai memberikan dampak yang besar pada masyarakat global dan berbagai dinamikanya. Alat-alat digital baru bahkan kini mengubah wajah komunikasi, administrasi publik, pendidikan, konsumsi, interaksi pribadi, dan banyak aspek lain dalam kehidupan kita sehari-hari.

Selain itu, dari jejak digital yang tersebar di Internet, teknologi yang menggunakan berbagai algoritma dapat mengekstrak data yang memungkinkan mereka untuk mengontrol kebiasaan mental dan relasional untuk tujuan komersial atau politik, sering kali tanpa sepengetahuan kita, sehingga membatasi kebebasan kita untuk memilih. Dalam ruang seperti Web, yang ditandai dengan informasi yang berlebihan, mereka dapat menyusun aliran data sesuai dengan kriteria pemilihan yang tidak selalu dirasakan oleh pengguna.

Kita perlu mengingat bahwa penelitian ilmiah dan inovasi teknologi tidak berwujud dan “netral”,[4] tetapi tunduk pada pengaruh budaya. Sebagai kegiatan yang sepenuhnya manusiawi, arah yang mereka ambil mencerminkan pilihan yang dikondisikan oleh nilai-nilai pribadi, sosial, dan budaya pada zaman tertentu. Hal yang sama juga harus dikatakan tentang hasil yang mereka sajikan: tepatnya sebagai buah dari cara-cara khusus manusia dalam mendekati dunia di sekitar kita, hasil yang terakhir selalu memiliki dimensi etis, terkait erat dengan keputusan yang dibuat oleh mereka yang merancang eksperimen mereka dan mengarahkan produksi mereka ke arah tujuan tertentu.

Hal ini juga terjadi pada bentuk-bentuk kecerdasan buatan. Hingga saat ini, tidak ada definisi tunggal tentang kecerdasan buatan dalam dunia sains dan teknologi. Istilah itu sendiri, yang saat ini telah masuk ke dalam bahasa sehari-hari, mencakup berbagai ilmu pengetahuan, teori, dan teknik yang bertujuan untuk membuat mesin mereproduksi atau meniru kemampuan kognitif manusia. Berbicara dalam bentuk jamak “bentuk-bentuk kecerdasan” dapat membantu untuk menekankan di atas semua kesenjangan yang tidak dapat dijembatani antara sistem seperti itu dan pribadi manusia, betapapun menakjubkan dan kuatnya: pada akhirnya, mereka hanya “terpisah-pisah”, dalam arti bahwa mereka hanya dapat meniru atau mereproduksi fungsi-fungsi tertentu dari kecerdasan manusia. Penggunaan bentuk jamak juga menunjukkan fakta bahwa perangkat-perangkat ini sangat berbeda satu sama lain dan harus selalu dianggap sebagai “sistem sosio-teknis”. Karena dampak dari setiap perangkat kecerdasan buatan – terlepas dari teknologi yang mendasarinya – tidak hanya bergantung pada desain teknisnya, tetapi juga pada tujuan dan kepentingan pemilik dan pengembangnya, dan pada situasi di mana perangkat tersebut akan digunakan.

Dengan demikian, kecerdasan buatan harus dipahami sebagai sebuah galaksi dengan realitas yang berbeda. Kita tidak dapat secara a priori berasumsi bahwa perkembangan kecerdasan buatan akan memberikan kontribusi yang bermanfaat bagi masa depan umat manusia dan perdamaian di antara manusia. Hasil positif tersebut hanya akan tercapai jika kita menunjukkan bahwa kita mampu bertindak secara bertanggung jawab dan menghormati nilai-nilai kemanusiaan yang mendasar seperti “inklusi, transparansi, keamanan, kesetaraan, privasi, dan keandalan”.[5]

Juga tidak cukup hanya dengan mengandaikan komitmen dari pihak yang merancang algoritme dan teknologi digital untuk bertindak secara etis dan bertanggung jawab. Kita harus memperkuat atau, jika diperlukan, membentuk badan-badan yang bertugas untuk memeriksa masalah etika yang muncul di bidang ini dan melindungi hak-hak mereka yang menggunakan bentuk-bentuk kecerdasan buatan atau yang terpengaruh olehnya.[6]

Oleh karena itu, perkembangan teknologi yang luar biasa perlu dibarengi dengan pendidikan yang tepat untuk bertanggung jawab atas perkembangannya di masa depan. Setiap kali manusia menyerah pada godaan keegoisan, kepentingan pribadi, keinginan untuk mendapatkan keuntungan, dan kehausan akan kekuasaan, kebebasan dan hidup berdampingan secara damai terancam. Oleh karena itu, kita memiliki kewajiban untuk memperluas pandangan kita dan mengarahkan penelitian tekno-saintifik untuk mencapai perdamaian dan kebaikan bersama, dalam melayani perkembangan integral individu dan masyarakat.[7]

Martabat yang melekat pada setiap manusia dan persaudaraan yang mengikat kita bersama sebagai anggota dari satu keluarga manusia harus mendasari pengembangan teknologi baru dan berfungsi sebagai kriteria yang tak terbantahkan untuk mengevaluasinya sebelum digunakan, sehingga kemajuan digital dapat terjadi dengan menghormati keadilan dan berkontribusi pada tujuan perdamaian. Jika perkembangan teknologi tidak meningkatkan kualitas hidup seluruh umat manusia tetapi justru memperparah ketidaksetaraan dan konflik, maka ia tidak akan pernah bisa dianggap sebagai kemajuan yang sejati.[8]

Kecerdasan buatan akan menjadi semakin penting. Tantangan yang ditimbulkannya tidak hanya bersifat teknis, namun juga antropologis, edukatif, sosial dan politis. Kecerdasan buatan menjanjikan, misalnya, pembebasan dari pekerjaan yang membosankan, manufaktur yang lebih efisien, transportasi yang lebih mudah, dan pasar yang lebih siap, serta revolusi dalam proses akumulasi, pengorganisasian, dan konfirmasi data. Kita perlu menyadari transformasi cepat yang sedang terjadi dan mengelolanya dengan cara-cara yang melindungi hak asasi manusia yang mendasar serta menghormati institusi dan hukum yang mendorong pembangunan manusia yang integral. Kecerdasan buatan seharusnya melayani potensi terbaik manusia dan aspirasi tertinggi kita, bukan bersaing dengannya.

3. Teknologi masa depan: mesin yang belajar” dengan sendirinya

Dalam berbagai bentuknya, kecerdasan buatan yang didasarkan pada teknik pembelajaran mesin, meskipun masih dalam tahap perintisan, telah membawa perubahan besar pada tatanan masyarakat dan memberikan pengaruh besar pada budaya, perilaku masyarakat, dan pembangunan perdamaian.

Perkembangan seperti pembelajaran mesin atau pembelajaran mendalam, menimbulkan pertanyaan yang melampaui bidang teknologi dan teknik, dan berkaitan dengan pemahaman yang lebih dalam tentang makna kehidupan manusia, konstruksi pengetahuan, dan kapasitas pikiran untuk mencapai kebenaran.

Kemampuan perangkat tertentu untuk menghasilkan teks yang koheren secara sintaksis dan semantik, misalnya, tidak menjamin keandalannya. Mereka dikatakan “berhalusinasi”, yaitu membuat pernyataan yang sekilas tampak masuk akal tetapi tidak berdasar atau mengandung bias. Hal ini menjadi masalah serius ketika kecerdasan buatan digunakan dalam kampanye disinformasi yang menyebarkan berita palsu (fake news) dan menyebabkan meningkatnya ketidakpercayaan terhadap media komunikasi. Tekonologi ini juga membawa resiko besar bagi privasi, kepemilikan data, dan kekayaan intelektual. Kita bisa menambahkan konsekuensi negatif lain dari penyalahgunaan teknologi ini, seperti diskriminasi, campur tangan dalam pemilihan umum, kebangkitan masyarakat yang diawasi, pengucilan digital, dan eksaserbasi (semakin memburuknya) individualisme yang semakin terputus dari masyarakat. Semua faktor ini berisiko memicu konflik dan menghambat perdamaian.

4. Rasa keterbatasan dalam paradigma teknokratis

Dunia kita terlalu luas, beragam dan kompleks untuk dapat diketahui dan dikategorikan sepenuhnya. Pikiran manusia tidak akan pernah mampu menghabiskan kekayaannya, bahkan dengan bantuan algoritme yang paling canggih sekalipun. Algoritme semacam itu tidak memberikan jaminan prediksi masa depan, tetapi hanya perkiraan statistik. Tidak semua hal dapat diprediksi, tidak semua hal dapat dihitung; pada akhirnya, “realitas lebih besar daripada ide”.[9] Tidak peduli seberapa hebatnya daya hitung kita, akan selalu ada residu yang tidak dapat diakses yang menghindari upaya kuantifikasi apa pun.

Selain itu, banyaknya data yang dianalisis oleh kecerdasan buatan dengan sendirinya tidak menjamin ketidakberpihakan. Ketika algoritme mengekstrapolasi informasi, mereka selalu menghadapi risiko distorsi, mereplikasi ketidakadilan dan prasangka dari lingkungan tempat mereka berasal. Semakin cepat dan kompleks algoritme tersebut, semakin sulit untuk memahami mengapa algoritme tersebut menghasilkan hasil tertentu.

Mesin “cerdas” dapat melakukan tugas-tugas yang diberikan kepadanya dengan efisiensi yang lebih besar, tetapi tujuan dan makna pekerjaan mereka akan terus ditentukan atau dimungkinkan oleh manusia yang memiliki khazanah nilai mereka sendiri. Ada risiko bahwa kriteria di balik keputusan tertentu akan menjadi kurang jelas, tanggung jawab atas keputusan tersebut disembunyikan, dan produsen dimungkinkan untuk menghindari kewajiban mereka untuk bertindak demi kepentingan masyarakat. Dalam beberapa hal, hal ini disukai oleh sistem teknokratis, yang menyatukan ekonomi dengan teknologi dan mengutamakan kriteria efisiensi, dan cenderung mengabaikan apa pun yang tidak terkait dengan kepentingannya.[10]

Hal ini seharusnya membuat kita merenungkan sesuatu yang seringkali diabaikan dalam mentalitas teknokratis dan berorientasi pada efisiensi saat ini, karena hal ini sangat menentukan bagi perkembangan pribadi dan sosial: “rasa keterbatasan”. Manusia, menurut definisinya, adalah makhluk fana. Ketika mengusulkan untuk mengatasi setiap batasan melalui teknologi, dalam hasrat obsesif untuk mengendalikan segala sesuatu, kita dapat kehilangan kendali atas diri kita sendiri; ketika mencari kebebasan mutlak, kita berisiko jatuh ke dalam spiral “kediktatoran teknologi”. Mengakui dan menerima keterbatasan kita sebagai makhluk adalah syarat mutlak untuk mencapai, atau lebih baik lagi, menerima pemenuhan sebagai anugerah. Dalam konteks ideologis paradigma teknokratis yang terinspirasi oleh anggapan Promethean(*) tentang kemandirian, ketidaksetaraan dapat tumbuh di luar proporsinya, pengetahuan dan kekayaan terakumulasi di tangan segelintir orang, dan risiko besar akan muncul bagi masyarakat demokratis dan hidup berdampingan secara damai.[11] (*)Promotheus adalah sosok yang bertekad mengatasi kodratnya yang terbatas dan tak lengkap.

5. Isu-isu yang membara untuk etika

Di masa depan, keandalan pemohon hipotek,(**) kesesuaian seseorang untuk suatu pekerjaan, kemungkinan residivisme di pihak terpidana, atau hak untuk menerima suaka politik atau bantuan sosial dapat ditentukan oleh sistem kecerdasan buatan. Kurangnya tingkat mediasi yang berbeda yang diperkenalkan oleh sistem ini secara khusus terpapar pada bentuk-bentuk bias dan diskriminasi: kesalahan sistemik dapat dengan mudah berkembang biak, menghasilkan tidak hanya ketidakadilan dalam kasus-kasus individu tetapi juga, karena efek domino, bentuk-bentuk ketidaksetaraan sosial yang nyata. (**)Hipotek adalah pinjaman yang diberikan kepada pembeli rumah dengan skema pembiayaan berjangka sampai dengan persentase tertentu dari harga sebuah rumah atau properti.

Kadang-kadang, bentuk-bentuk kecerdasan buatan tampaknya mampu memengaruhi keputusan individu dengan beroperasi melalui opsi yang telah ditentukan sebelumnya yang terkait dengan rangsangan dan rayuan, atau dengan bekerja melalui sistem yang mengatur pilihan orang berdasarkan desain informasi. Bentuk-bentuk manipulasi atau kontrol sosial ini membutuhkan perhatian dan pengawasan yang cermat, dan menuntut tanggung jawab hukum yang jelas di pihak produsen, penyebar, dan otoritas pemerintah.

Ketergantungan pada proses otomatis yang mengkategorikan individu, misalnya, dengan penggunaan pengawasan yang meluas atau adopsi sistem kredit sosial, juga dapat berdampak besar pada tatanan sosial dengan menetapkan peringkat di antara warga negara. Proses kategorisasi artifisial ini juga dapat menimbulkan konflik kekuasaan, karena tidak hanya menyangkut pengguna virtual, tetapi juga orang-orang nyata. Penghormatan mendasar terhadap martabat manusia menuntut kita untuk menolak mengizinkan keunikan seseorang diidentifikasikan dengan sekumpulan data. Algoritme tidak boleh dibiarkan menentukan bagaimana kita memahami hak asasi manusia, mengesampingkan nilai-nilai kemanusiaan yang esensial seperti kasih sayang, belas kasihan, dan pengampunan, atau menghilangkan kemungkinan seseorang untuk berubah dan meninggalkan masa lalunya.

Kita juga tidak boleh mengesampingkan, dalam konteks ini, dampak teknologi baru di tempat kerja. Pekerjaan yang dulunya merupakan satu-satunya domain tenaga kerja manusia dengan cepat diambil alih oleh aplikasi industri kecerdasan buatan. Di sini juga, ada risiko besar akan adanya keuntungan yang tidak proporsional bagi segelintir orang dengan mengorbankan banyak orang. Penghormatan terhadap martabat pekerja dan pentingnya pekerjaan bagi kesejahteraan ekonomi individu, keluarga, dan masyarakat, untuk keamanan kerja dan upah yang adil, harus menjadi prioritas utama bagi masyarakat internasional karena bentuk-bentuk teknologi ini menembus lebih dalam ke tempat kerja kita.

6. Haruskah kita mengubah pedang menjadi mata bajak?

Pada masa sekarang ini, ketika kita melihat dunia di sekitar kita, tidak mungkin kita luput dari pertanyaan-pertanyaan etis yang serius yang berkaitan dengan sektor persenjataan. Kemampuan untuk melakukan operasi militer melalui sistem kendali jarak jauh telah menyebabkan berkurangnya persepsi tentang kehancuran yang disebabkan oleh sistem persenjataan dan beban tanggung jawab atas penggunaannya, yang menghasilkan pendekatan yang lebih dingin dan terpisah terhadap tragedi perang yang sangat besar. Penelitian tentang teknologi baru di bidang yang disebut Sistem Senjata Otonom yang Mematikan (Lethal Autonomous Weapon Systems), termasuk persenjataan kecerdasan buatan, merupakan penyebab keprihatinan etika yang serius. Sistem senjata otonom tidak akan pernah menjadi subjek yang bertanggung jawab secara moral. Kapasitas unik manusia untuk penilaian moral dan pengambilan keputusan etis lebih dari sekadar kumpulan algoritme yang rumit, dan kapasitas itu tidak dapat direduksi menjadi pemrograman mesin, yang meskipun “cerdas”, tetaplah sebuah mesin. Karena alasan ini, sangat penting untuk memastikan pengawasan manusia yang memadai, bermakna, dan konsisten terhadap sistem persenjataan.

Kita juga tidak bisa mengabaikan kemungkinan senjata canggih berakhir di tangan yang salah, memfasilitasi, misalnya, serangan teroris atau intervensi yang bertujuan untuk mengacaukan lembaga-lembaga sistem pemerintahan yang sah. Singkatnya, dunia tidak membutuhkan teknologi baru yang berkontribusi pada perkembangan perniagaan yang tidak adil dan perdagangan senjata yang pada akhirnya akan mempromosikan kebodohan perang. Dengan demikian, bukan hanya kecerdasan tetapi juga hati manusia itu sendiri akan berisiko menjadi semakin “artifisial”. Aplikasi teknologi yang paling canggih seharusnya tidak digunakan untuk memfasilitasi penyelesaian konflik dengan kekerasan, melainkan untuk membuka jalan bagi perdamaian.

Pada catatan yang lebih positif, jika kecerdasan buatan digunakan untuk mempromosikan pembangunan manusia yang integral, hal itu dapat memperkenalkan inovasi penting dalam pertanian, pendidikan dan budaya, tingkat kehidupan yang lebih baik untuk seluruh bangsa dan masyarakat, dan pertumbuhan persaudaraan manusia dan persahabatan sosial. Pada akhirnya, cara kita menggunakannya untuk mengikutsertakan saudara-saudari kita yang paling lemah, mereka yang rentan dan mereka yang paling membutuhkan, akan menjadi ukuran sejati dari kemanusiaan kita.

Pandangan manusiawi yang otentik dan keinginan untuk masa depan yang lebih baik bagi dunia kita tentu saja menunjukkan perlunya dialog lintas-disiplin yang bertujuan untuk pengembangan algoritme yang etis – sebuah etika algoritme – di mana nilai-nilai akan membentuk arah yang diambil oleh teknologi-teknologi baru.[12]  Pertimbangan etika juga harus diperhitungkan sejak awal penelitian, dan terus berlanjut hingga fase eksperimen, desain, produksi, distribusi, dan pemasaran. Ini adalah pendekatan etika berdasarkan desain, dan merupakan pendekatan di mana institusi pendidikan dan pengambil keputusan memiliki peran penting.

7. Tantangan untuk pendidikan

Perkembangan teknologi yang menghormati dan melayani martabat manusia memiliki konsekuensi yang jelas bagi institusi pendidikan dan dunia budaya kita. Dengan melipatgandakan kemungkinan komunikasi, teknologi digital telah memungkinkan kita untuk bertemu satu sama lain dengan cara yang baru. Namun, masih ada kebutuhan untuk refleksi berkelanjutan tentang jenis hubungan yang mengarahkan kita. Kaum muda kita tumbuh dalam lingkungan budaya yang diliputi oleh teknologi, dan hal ini tidak bisa tidak menantang metode pengajaran, pendidikan, dan pelatihan kita.

Pendidikan dalam penggunaan bentuk-bentuk kecerdasan buatan haruslah bertujuan untuk mendorong pemikiran kritis. Pengguna dari segala usia, terutama yang masih muda, perlu mengembangkan pendekatan yang cerdas terhadap penggunaan data dan konten yang dikumpulkan di web atau yang dihasilkan oleh sistem kecerdasan buatan. Sekolah, universitas, dan masyarakat ilmiah ditantang untuk membantu para siswa dan profesional untuk memahami aspek sosial dan etika dalam pengembangan dan penggunaan teknologi.

Pelatihan dalam penggunaan sarana komunikasi baru juga harus memperhitungkan tidak hanya disinformasi, “berita palsu” (fake news), tetapi juga munculnya kembali “ketakutan leluhur tertentu … yang dapat bersembunyi dan menyebar di balik teknologi-teknologi baru”.[13] Sayangnya, kita sekali lagi harus melawan “godaan untuk membangun budaya tembok, membangun tembok … untuk mencegah perjumpaan dengan budaya lain dan orang lain”,[14] dan pengembangan hidup berdampingan secara damai dan persaudaraan.

8. Tantangan untuk pengembangan hukum internasional

Skala global kecerdasan buatan memperjelas bahwa, di samping tanggung jawab negara-negara berdaulat untuk mengatur penggunaannya secara internal, organisasi-organisasi internasional dapat memainkan peran yang penting dalam mencapai kesepakatan multilateral dan mengoordinasikan penerapan dan penegakannya.[15] Dalam hal ini, saya mendorong komunitas-komunitas global negara-negara untuk bekerja sama dalam rangka mengadopsi perjanjian internasional yang mengikat yang mengatur pengembangan dan penggunaan kecerdasan buatan dalam berbagai bentuk. Tujuan dari regulasi, tentu saja, tidak hanya mencegah praktik-praktik yang berbahaya tetapi juga mendorong praktik-praktik terbaik, dengan menstimulasi pendekatan-pendekatan baru dan kreatif serta mendorong inisiatif individu atau kelompok.[16]

Dalam upaya mencari model normatif yang dapat memberikan panduan etis bagi para pengembang teknologi digital, sangat penting untuk mengidentifikasi nilai-nilai kemanusiaan yang seharusnya mendasari upaya masyarakat dalam merumuskan, mengadopsi, dan menegakkan kerangka kerja peraturan yang sangat dibutuhkan. Pekerjaan menyusun pedoman etika untuk memproduksi bentuk-bentuk kecerdasan buatan hampir tidak bisa lepas dari pertimbangan isu-isu yang lebih dalam mengenai makna eksistensi manusia, perlindungan hak asasi manusia yang mendasar, serta upaya mencapai keadilan dan perdamaian. Proses pertimbangan etis dan yuridis ini dapat menjadi kesempatan berharga untuk refleksi bersama tentang peran yang seharusnya dimainkan oleh teknologi dalam kehidupan individu dan komunal kita, dan bagaimana penggunaannya dapat berkontribusi pada penciptaan dunia yang lebih adil dan manusiawi. Untuk alasan ini, dalam perdebatan tentang regulasi kecerdasan buatan, suara semua pemangku kepentingan harus diperhitungkan, termasuk orang miskin, orang yang tidak berdaya, dan orang lain yang sering kali tidak didengar dalam proses pengambilan keputusan global.

* * *

Saya berharap refleksi di atas akan mendorong upaya untuk memastikan bahwa kemajuan dalam mengembangkan bentuk-bentuk kecerdasan buatan pada akhirnya akan bermanfaat bagi persaudaraan dan perdamaian umat manusia. Ini bukan tanggung jawab segelintir orang, melainkan tanggung jawab seluruh keluarga manusia. Karena perdamaian adalah buah dari hubungan yang mengakui dan menerima orang lain dalam martabat mereka yang tidak dapat dicabut, dan dari kerja sama dan komitmen dalam mengupayakan perkembangan integral semua individu dan masyarakat.

Saya berdoa agar di awal Tahun Baru ini perkembangan pesat bentuk-bentuk kecerdasan buatan tidak akan meningkatkan kasus-kasus ketidaksetaraan dan ketidakadilan yang ada di dunia saat ini, tetapi akan membantu mengakhiri perang dan konflik, dan meringankan berbagai bentuk penderitaan yang menimpa keluarga manusia. Semoga umat Kristiani, pengikut berbagai agama, serta pria dan wanita yang berkehendak baik dapat bekerja sama secara harmonis untuk merangkul peluang dan menghadapi tantangan yang ditimbulkan oleh revolusi digital, dan dengan demikian mewariskan kepada generasi mendatang sebuah dunia dengan solidaritas, keadilan, dan perdamaian yang lebih besar.

Dari Vatikan, 8 Desember 2023

FRANSISKUS

_______________________________


[1] No. 33.

[2] Ibid, 57.

[3] Bdk. Surat Ensiklik Laudato Si’ (24 Mei 2015), 104.

[4] Bdk. ibid, 114.

[5] Pidato kepada para peserta “Dialog Minerva” (27 Maret 2023).

[6] Bdk. ibid.

[7] Bdk. Pesan kepada Ketua Eksekutif pertemuan “Forum Ekonomi Dunia” di Davos (12 Januari 2018).

[8] Bdk Surat Ensiklik Laudato Si’ (24 Mei 2015), 194; Pidato kepada Peserta Seminar “Kebaikan Bersama di Era Digital” (27 September 2019).

[9] Anjuran Apostolik Evangelii Gaudium (24 November 2013), 233.

[10] Bdk Surat Ensiklik Laudato Si’ (24 Mei 2015), 54.

[11] Bdk. Pertemuan dengan para peserta Sidang Pleno Akademi Kepausan seumur hidup (28 Februari 2020).

[12] Bdk. ibid.

[13] Surat Ensiklik Fratelli Tutti (3 Oktober 2020), 27.

[14] Ibid.

[15] Bdk. ibid, 170-175.

[16] Bdk. Surat Ensiklik Laudato Si’ (24 Mei 2015), 177.