Home DOKUMEN GEREJA Pesan Paus Fransiskus untuk Para Anggota Perkumpulan Promosi Keluarga “Incontro Matrimoniale”

Pesan Paus Fransiskus untuk Para Anggota Perkumpulan Promosi Keluarga “Incontro Matrimoniale”

195

PESAN PAUS FRANSISKUS
UNTUK PARA ANGGOTA PERKUMPULAN PROMOSI KELUARGA
INCONTRO MATRIMONIALE

9 September 2023

Saudara-Saudari terkasih,

Selamat datang dan terima kasih atas kunjungan Anda selama beberapa hari melakukan refleksi dalam rangka ulang tahun Anda yang keempat puluh lima: semoga sukses!

Sepanjang tahun-tahun ini, diilhami oleh perintah kasih Yesus (bdk. Yoh 15:12), Anda telah berkomitmen untuk menggali lebih dalam Sakramen Perkawinan dan Tahbisan. Anda pun berjuang tidak hanya untuk memperdalam kekayaannya dengan cara yang berbeda, tetapi juga juga untuk memunculkan hubungan antara kedua panggilan yang penting ini. Memang benar, dengan cara yang berbeda dan sesuai dengan karisma masing-masing, Perkawinan dan Tahbisan Suci saling terkait erat karena keduanya mewujudkan kasih Allah, membangun Tubuh mistik Gereja. Faktanya, kedua sakramen ini, melalui jalur yang berbeda namun saling melengkapi, berbicara tentang perkawinan: di satu sisi pemberian suami-istri secara total, unik dan tak terpisahkan, di sisi lain persembahan hidup imam untuk Gereja, merupakan tanda-tanda cinta suami-istri dari Allah untuk kita.

Sesuai dengan tema yang telah Anda pilih pada kesempatan kali ini, “Kita ini kerinduan Tuhan”, saya ingin menyampaikan kepada Anda bahwa “karisma suami-istri” Anda adalah sebuah nubuatan untuk mewujudkan impian Tuhan tersebut. Dan apa impian Tuhan itu? Tuhan Yesus mengundang para murid untuk tetap melekat pada-Nya seperti ranting pada pokok anggur (lih. Yoh 15:4). Tuhan Yesus juga berdoa kepada Bapa untuk menjaga mereka dalam kasih, Yesus sendiri mengungkapkannya kepada kita, memohon agar kita semua menjadi “satu” (Yoh 17:21). Impian Allah bagi kita adalah ini: mempersatukan kita dalam kasih-Nya, dalam persekutuan-Nya, membuat kita menemukan indahnya keputraan ilahi dan persaudaraan di antara kita. Untuk inilah Yesus berdoa dengan sungguh-sungguh. Dan Dia mengutus kita ke jalan-jalan dunia untuk mengumumkan bahwa cara untuk menghasilkan kemanusiaan baru didasarkan pada persaudaraan, buah dari kasih, bukan pada kepalsuan dan keegoisan.

Melalui pelayanan ini Anda memberikan kepada Gereja, juga kepada masyarakat, suatu pendampingan suami-istri dan para imam, yang merupakan bagian yang amat berharga dalam upaya mewujudkan impian Tuhan. Anda tidak melakukannya dengan banyak kata atau teori-teori yang abstrak, tetapi dengan cinta memasuki realitas kehidupan konkret manusia, suatu hal yang amat penting. Dengan cara ini karisma Anda mengingatkan bahwa iman adalah pengalaman hubungan dan perjumpaan yang pertama dan terutama.

Ini adalah kisah cinta dengan Tuhan, dengan saudara-saudari kita. Anda mencermati dialog, yang tidak selalu mudah, di antara pasutri, dan situasi rumit yang kadang-kadang harus dihadapi oleh para imam, saling memberikan dukungan yang bermanfaat, sehingga dapat bersama-sama belajar seni membangun relasi, seni membangun persekutuan. Dengan cara ini Anda meneruskan impian Tuhan, impian persekutuan suami-istri, di masa yang terkadang lebih memilih untuk menapaki jalan individualisme yang berlumpur daripada berpetualang menuju puncak cinta yang indah.

Anda juga merupakan tanda bagi kehidupan Gereja, yang dipanggil untuk menapaki jalan timbal balik yang semakin besar antara karunia, karisma, dan pelayanan. Saling mendukung antara pasutri dan imam adalah suatu tindakan penginjilan yang sangat kita perlukan saat ini. Memang benar, melalui hubungan, terutama dengan menyaksikan indahnya hubungan itu, kita dapat mewartakan kekayaan Injil dan menunjukkan kasih Tuhan kepada setiap makhluk.

Oleh karena itu, saya mendorong Anda untuk terus berkomitmen, dengan murah hati dan penuh semangat, untuk menyebarkan pengalaman para pasutri, imam, dan religius; untuk membuka pintu bagi kaum muda dan pasangan yang bertunangan. Janganlah takut menapaki jalan-jalan baru yang akan membantu komunitas-komunitas Kristiani untuk lebih menyadari konvergensi antara pasutri dan imam mereka. Dan yang terpenting, untuk membiarkan diri Anda dibimbing oleh Roh Kudus – biarlah diri Anda dibimbing oleh Roh Kudus – yang adalah kasih Tuhan dan tanpa-Nya aktivitas kita akan mandul dan sia-sia. Rohlah yang membuka hati dan pikiran – Rohlah yang melakukan hal ini – yang menjadikan kita, kita semua, tokoh utama dalam impian Tuhan!

Terima kasih atas layanan Anda yang berharga. Majulah, dan majulah dengan sukacita, bukan dengan kesedihan, tapi dengan kegembiraan! Saya memberkati Anda; dan jangan lupa mendoakan saya. Terima kasih.

FRANSISKUS